penakut

Kenapa sekarang saya begitu penakut? Ga berani jalan sendirian? Dulu, gw bisa jalan sendirian menysuri Surabaya hingga Jakarta, sendirian, tak peduli malam hari. Menyusuri Surabaya hingga Bali, Lombok, terus ke timur, meski belum pernah mengenal daerah tersebut. Menyusuri sepanjang jalan trans Sulawesi dari selatan, tengah, utara, tenggara, di tengah gejolak Poso, tanpa rasa takut.

Kenapa sekarang saya demikian pengecutnya? Padahal yang akan saya kunjungi, daerah yang sudah sering saya jejaki? Atau, ada seseorang di sana yang membuat gentar? Atau semata saya tak siap berjalan sendirian? Padahal…saat datang dan nanti meninggalkan dunia ini, saya jelas tak bisa berharap punya temen jalan.
hah…manusia gamang!

Iklan

baca

Kemarin sore, kiriman buku dari Simbok, Edensor seri ketiga tetralogi Laskar Pelangi karya Andrea Hirata, akhirnya tiba di tangan saya. Senengnyaaaa, ma kasih ya mbok. So, malemnya, gw cepet2 pulang, dah pengen baca. Sampulnya ga gw buka soalnya takut kegoda buat baca dan ga konsen kerja. Pas nyampe rumah, jam 24.00, gw mulai baca sambil sms-an dengan beberapa temen…jadi ga begitu konsen bacanya. Teruuus gw baca sampe kelar, jam 04.30 saat azan subuh mulai terdengar.

Hmmm…rasanya agak kental ‘rasa’ The Alchemist-nya. Mungkin karena sama2 bercerita tentang perjalanan dan pencarian, meski buku Andrea lebih segar, lucu dan tidak ‘seberat’ karya Paulo C. Tapi saya udah ga se-antusias buku pertama dan kedua, Laskar Pelangi dan Sang Pemimpi. Kenapa ya? hihihi…mungkin karena Andrea udah lebih banyak bercerita tentang dirinya. Saya merasa kehilangan sahabat2nya. 😦 Perasaan gw aja kaleee…, sukses terus buat Andrea!

Andrea dan Simbok

Semalem listrik mati di Kaltim dari pagi sampe pagi lagi dan berlanjut lagi hari ini. Gila kan? Meski bergelap2, insomnia saya tetep ga kenal listrik mati ato ga! Satu2nya kegiatan yang mungkin dilakukan adalah sms dan tlp. Ga mungkin ngelamun jorok kan? :p Setelah 10 menitan saya tertidur, sekitar jam 03.30 Simbok sms minta disampein salamnya buat Andrea Hirata. Dia katanya bener2 mabok setelah baca seri ketiganya Andrea, Edensor.

Simbok : Dah tidur co? Gw mo bilang sesuatu: gw jatuh cinta sama Andrea Hirata! Titip salam kalo lo kirim imel buat dia ya? Thanks co!
Gw : Oh God, gw saingan lagi sama emak2 satu ini
Simbok : Hahaha…ya udah kalo ga mau nyampein salam buat dia. Gw udah dapet alamat imelnya n multiplynya. Besok…bla bla bla (ga usah gw tulis lengkap ya mbok :p)
Gw : Mau gw telponin sekarang, Nyonya? (sambil ngucek2 mata, gw ladenin jg akhirnya ibu2 mabok ini. Kalo ga karena dia membelikan gw buku Edensor-nya Andrea, gw ga akan ladeni kegilaannya di jam 3 dinihari ini)
Simbok : Gak :))
Gw : Udah saya sms-in Nyonya, kata Bang Andrea, met tidur Yati!
(Hahaha…padahal lom dibales. Tapi dua detik berikutnya Andrea bales sms gw, ouh.., kebetulan, sesama insomnia. Sms-an-lah kami. Saya dan simbok juga tetep berlanjut!)
Simbok : Sombong lu! Mentang2 kenal! Ngeselin.
Gw : Ga enak kalo simbok terus yang menang punya …. (sensor)… ini masih sms-an kok
Simbok : Hate u! Ya udah, nitip salam aja 😦 no telponnya brapa? hahaha…serius, mabok gw baca Edensor
Gw : haqhaqhaq…bayangin, buku cetakan pertama abis dalam 3 hari! Aduh, siap2 patah hati nih, saingan bejubel.
Simbok : Ha? Co, tolong tanyain, Maryamah Karpov kapan terbitnya? Bilangin juga, jangan mau bukunya difilmkan! Jangan mau! Sayang banget. No telponnya brapa? Kekeke…maksa

Gw ga bales lagi sms simbok. Takut ngerasa utang budi banget dibeliin buku trus gw terbang ke Bandung nemuin Andrea Hirata demi simbok, hahaha!

blank

Tiga tanda seru!!!
Bangun pagi itu…
– Jangan mengingat-ingat mimpi sedih semalem!
– Jangan baca cerpen yang bisa mamancing air mata!
– Jangan dengerin lagu yang memicu emosi!

Kalo tetep melakukan satu saja diantaranya, atau dengan bodoh melakukan ketiganya sekaligus, bersiaplah mengalami seperti yang gw alami hari ini…
– Lupa harus akupuntur
– Lupa bawa pakean kotor ke laundry
– Telat rapat pagi dan datang buat bengong doang di ruangan
– Lupa sarapan dan ketika inget, sama sekali ga pengen, lalu, sakit perut, sukurin lu!
– Naik angkot salah, turunnya pun salah
– Ketemu sopir angkot yang sepanjang jalan cuma ngomong jorok dan muka mesum kalo liat perempuan. Walopun ngomongnya dalam bahasa Bugis, Makassar, Konjo atau entah apalagi, emang cuma dia yang bisa? Jadi pengen muntah!
– Mo narik duit di bank, disarankan ambil di ATM aja biar ga dipotong biaya pengambilan. Oke, keluar dari bank, malah lupa mampir ke ATM padahal mau nyetor di bank satunya. Lha, apa yang mau disetor kalo gitu? Akibatnya…
– Ketemu sopir angkot pecicilan, terlanjur jalan ga sampe 20 meter dan gw harus bayar Rp 2.000. Oke, gw yang salah karena bengong, Rp 2.000 mungkin emang ga seberapa, tapi gondoknya itu lho! Huh…gara2 lupa ke ATM
– Setelah nyetor di bank satunya, gw duduk dulu, menenangkan diri, mengingat-ingat perjalanan gw sepotong hari ini -yang kacau! Tarik nafas panjang…huuffhhh…! Sedikit lega. Liat hp, ada banyak miskol, upsss…! Sms-in: Ada apa say? Dia nelpon balik, gpp, ini lagi di blablabla, bareng korban lumpur Lapindo…blablabla!

Astaganagaaa…gw ini, bener2. Apa sih yang gw pikirin dari pagi sampe sekarang. Maafin gw sayang, maaf bangettttt! Gw…gw denger dering hp tadi, denger dengan jelas! Tapi sama sekali ga ada perintah dari otak ke tangan buat ngangkat hp! Gw blank, bener2 blank! Ah, cari pembenaran ya! Tapi, sumpah, gw bener2 minta maaf! Lain kali gw pasti inget tiga tanda seru tadi!!!

ps: Udah sampe ngaco gini, keknya emang kudu cuti, liburan! Izin gw udah ditandatangani bos, tapi gw belum mutusin bakal kemana. Bingung, kangen rumah dan kangen ma yang tadi nelpon! Baiknya gw cuti kemana ya?

angkasa

Seperti berteriak ke luar angkasa… di bumi udah berlalu dua paragraf, di luar sana baru menerima suara di awal kalimat pertama. Apa namanya? Twin Paradox? Teori Relativitas? Ah, gw ga tau, ga ngerti! Tapi rasanya seperti orang bodoh dan ga nyambung. Maaf ya say, membingungkanmu!

kabut

ah….kabut itu!
menghalangi matahari di wajah kekasihku
hingga bisa kuhitung patah kata yang terucap
Katakan sayang…
apa yang bisa kulakukan buatmu
agar bisa kuhapus kabut itu dari wajahmu?
agar bisa kudengar lagi dongeng darimu?
Ceritakan sayang…
ceritakan keluhmu
ceritakan lelahmu
biar kulihat lagi matahari di wajahmu