Mesin Jait

Ulang tahun kali ini, istimewa sekali. Saya akhirnya dapet kado yang ada ujudnya, hahaha. Kasian, udah tua baru dapet kado sekarang. Eh, boong ding, udah sering kok dapet kado dari temen2 sebelum2nya. Tapi kali ini, kadonya dari suami. Isinya, mesin jahit. Yay! Istimewanya, saya dapatkan kado ini saat ulang tahun Puan. Jadi, Puan yang ultah, saya yang dapet kado. *cium2 Puan dan suami*

Sudah lama sekali saya menginginkan benda ini, meski belum tau kapan bisa menggunakannya. Sejak tahun lalu saya sudah nanya2 beberapa orang soal merek mesin jait yang dipakenya. Hmmm, mahal-mahal. Saya pernah melihat mesin jait di Ace Hardware dengan harga murah, ga sampe separohnya dibanding rekomendasi temen2. Tapi ya serba listrik, dan saya belum terbiasa. Saya baru sekali menggunakan mesin jait yang pake pedal listrik, dan rasanya sulit mengendalikan kaki sehingga jarum jaitnya lajuuuuu sekali.

Urusan jait menjait bukan hal baru sebenernya. Bahkan dulu saya juga menyulam jenis kristik yang bentuknya xxx itu. Masalahnya, mesin jait yang biasa saya gunakan adalah mesin jait tempo doeloe milik mama di kampung sana. Mesin ini bener2 bisa dikendalikan dengan mudah karena serba manual.

Lalu kenapa nekat tetep beli? Karena tangan saya gatel pengen bikin ini itu, reparasi ini itu, yang kalo dipikir2 alangkah mahalnya kalo mesti dibawa ke tukang jait. Ditambah lagi, saya berpikir sudah akan full di rumah saja dan kehilangan minat kembali bekerja setelah melihat perkembangan angkutan umum ke
Jakarta yang makin tak manusiawi. Dan tentu saja alasan pertama, saya akan bersama PUAN.

Pilihan saya akhirnya jatuh ke kelas menengah. Bukan yang mahal tapi juga bukan yang paling murah. Spesifikasinya juga menengah, meski kemungkinan saya hanya akan menggunakan pola jahit lurus. Tapi mesin ini memiliki 12 pola jahitan, bisa bikin lobang kancing, bisa jait mundur, dll. Nah, kalo bisa dapet mesin dengan spesifikasi lebih dari sekadar jait lurus, kenapa ngga? Soal merek, ah, sudahlah. Kalo bermerek udah pasti mahal. Soal daya tahan? Temen lain ada yang pake mesin jait lebih murah dan masih tahan aja. Ada pula tetangga yang pake mesin jait mahal dan udah rusak. So, yang penting dijaga ajalah, jangan diforsir dan jangan dipake…eh :))

Apa mereknyaaa? FHSM 506. Ga pernah denger? Sama, saya juga :))
Buat temen yang nungguin cerita gimana-gimananya mesin ini, sabar-sabar dulu yak. Bener2 belum ada waktu buat make mesinnya. Saya juga baru belanja kain2 murah buat latihan tapi beneran, Sabtu kemaren. Buat latihan tapi bikin seprei, tirai, hahaha, pokoknya yang jait lurus.

Akhirnya, selamat ulang tahuuuun.
*halah*

3 thoughts on “Mesin Jait

  1. ipied mengatakan:

    selamat ulang tahuuuun, selamat menjahit😆

    barusan kemarin saya mikirin mesin jahit almarhum ibu di rumah cinere, entah siapa yg mau memakai, saya ndak bisa njahit pake mesin jahit soalnya hihihihi…

  2. senandung mengatakan:

    Innalillahoi wainna ilaihi rojiun. Pied, maaf, saya baru tau soal ibu. Turut berduka ya :*

  3. ibuputri mengatakan:

    ini mbak * nyodorin kain 3 meter * tolong dibikin sarimbit ya . wkwkwkkw..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s