Dua Minggu

Bulan ini, ‘jatah’ kontrol ke dokter udah dilakukan dua pekan sekali karena usia kandungan saya udah memasuki usia 32 minggu. Sabtu lalu, udah masuk 34 minggu. Bulan depan, udah sekali seminggu periksanya. Saya baru ngasih tau dokter kalo saya abis jatuh dan abis rekam jantung. Dan, dimarahin dikit. Kata dokter, heh, perut udah gede gini dan jatuh? Hati2 dong, semua harus dilakukan serba pelan. Kalo udah usia segini dan jatuh, sudah lagi balikin posisi janinnya.

Alhamdulillah, posisi kepala bayi saat ini udah ke bawah. Ketubannya cukup. Geraknya bagus. Detak jantungnya bagus. Beratnya 2,4 kilogram. Semuanya normal, Alhamdulillah. Pesen dokter yang lain masih sama: senam, banyak gerak, banyak jalan, aktivitas ga berubah, tapi tolong hati2. Trus, suami diminta siap2…jadi suami siaga menjelang persalinan.

Kalo ditanya apa yang saya rasakan saat ini…duh, sulit digambarkan. Oh iya, saya belum cuti. Masih ngantor, walaupun bolong-bolong. Banyak minta kerja remote aja. Soalnya, duh, susah juga ya, naik ojek ke stasiun, trus naik kereta, nyambung pake taksi, pulangnya pake taksi full tapi macet bikin kelamaan di jalan yang artinya saya akan duduk cukup lama, dan ujung2nya, kaki bengkak 

Setiap bertemu orang kantor, terutama saat mulai naik tangga ke lantai 3, udah pada negur. “Haduh, mulai cuti ajaaaa, udah susah gitu jalannya.” Ya iya sih, tapi saya belum mau cuti. Pengennya pas deket2 lahiran aja. Kalo perkiraan lahir 25 Desember, pengennya cuti sekitar 15-an Desember aja. Yak, mending berlama2 bareng bayi setelah lahiran daripada tegang berdebar2 sebelum lahiran karena ga ada aktivitas. Yang pada ngerti sih udah ngomong, “Ogah rugi lu, ya? Mending lama2 abis lahiran ya, daripada sebelum lahiran.” Betul!

Eh, iya lho, sekarang kayaknya saya gampang tegang gitu. Trus, saya cenderung menghindari mendengar cerita orang abis lahiran. Tiga tetangga saya udah lahiran dalam waktu berdekatan. Beda 1-2 minggu doang. Eh, udah empat orang ding. Yang terakhir, lebih cepat dua minggu dari perkiraan dokter. Tapi saya udah ga pengen denger cerita tentang lahiran  Bikin tegang. Plis, plissss, doain dong, semoga lahirannya lancar dan normal, Amiiiiinnnnnn!

Iklan

20-11-2011

Hari ini, setahun yang lalu. Di sebuah ruangan di Masjid Al Markas Al Islami Makassar. Bersimpuh sendirian. Penuh debar menanti kedatanganmu. Lalu, ucapan itu meluncur dari bibirmu. Akad nikah kau lafalkan dengan lancar. Haru membuncah di dada. Akhirnya, hubungan ini kita resmikan. Hilang segala kekhawatiran, berubah menjadi kelegaan.

Detik ini, ada irama baru menemani kita. Denyut jantung mungil, buah cinta kita. Mungkin sekitar 6 minggu lagi, dia akan hadir mengisi hari2 kita. Semoga hadirnya, membuat tiga cinta dari tiga hati kita kian erat.

Happy Anniversary, my love.

Ps: cepet pulang, kangen!

Cerita dari Halaman: Kangkung

Kalo ga salah ingat, sudah tiga kali kami makan dengan lauk tumis kangkung, yang dipetik dari halaman mungil kami. Wew, seluas apa sih kebunnya? Serimbun apa sih tanaman kangkungnya? Hihi, saya bilangin ya…, tanaman kangkung di halaman kami, tumbuh dengan sendirinya dari sisa-sisa potongan sayur yang kami timbun di dalam tanah.

Maksud awalnya, sampah dapur itu kami tanam sebagai kompos. Tau2, kangkungnya tumbuh. Ada yang di halaman, ada yang di pot. Cuma dua rimbunan itu, tapi bisa mengenyangkan juga :p setidaknya, porsinya lebih banyak dibanding kalo mesen tumis kangkung di dcost misalnya. Kalo cuma buat dimakan berdua, berapa banyak sih yang kami butuhkan?

Tanaman kangkung yang tumbuh di bawah pohon jeruk nipis kami itu, harusnya sih udah bisa dipanen berkali-kali. Tapi, pada awal2, kami selalu keduluan si Tono, kelinci tetangga. Doyaaaan banget dia nongkrongin rimbunan itu tiap hari. Hihi, serasa disiapin buat kamu sendiri ya, Ton? Kelinci yang pinter, tauuu aja kalo di halaman kami ada makanan lezat. Apa coba kata pemiliknya saat tau si Tono rutin makan siang di halaman kami? “Jangan dimarahin ya, maklum, anak bungsu kami belum ngerti.” Haha, ya sudahlah, silakan dimakan Ton, cuma itu yang bisa kami sajikan :p

Eh iya, kami juga mulai nanem bayam. Yang udah tumbuh duluan sih kebanyakan jenis bayam liar, yang pohonnya bisa sampe tinggi banget, ada bunganya, daunnya lebar2 dan ijo banget. Konon, jenis ini malah lebih baik disbanding bayam cabut yang kecil2 itu. Tetangga saya ada yang ngasih makan bayinya dengan bayam jenis ini.

Daunnya yang lebar juga katanya paling cocok dibikin rempeyek daun bayam. Pengen sih nyobain, tapi blom sempet2 bikinnya. Blom ketemu resep rempeyek yang simple. Tapi,lama2 kalo pengen banget, kayaknya saya bakal pake tepung bumbu biasa juga. Pasti bisa, tapi ga jamin soal rasanya, hahaha…

Nah, ternyata ya, saya baru tau kalo si Tono, ga suka makan bayam! Bener2 dah, makanan spesialisnya kelinci cuma kangkung dan wortel. Jadi, sejauh ini, bayam kami sangat aman. Ga dipetikin sama anak-anak maupun si Tono. Tapi kami blom sempet masak bayam produksi halaman sendiri. Blom cukup banyak. Skarang masih ngandelin bayam dari tukang sayur, sambil nungguin bayam cabut yang tingginya baru 10 sentimeter.

Jatuh

Sabtu, 3 November kemarin, kami ke dokter lagi. Kontrol rutin. Ga lama2 sih. Semuanya, Alhamdulillah, normal dan baik2 aja. Dokter Cuma ngingetin: senam, senam, senam. Jangan banyak tidur biar bayinya ga kegedean. Mau lahiran normal kan? Perbanyak senam. Ga harus di rumah sakit, liat aja di youtube. Kata dokter, ga bagus kalo bayinya terlalu besar, susah tar keluarnya.

Skarang posisi bayinya udah ngadep ke bawah. Tapi masih mungkin muter2 dan sekarang yang saya rasakan emang lagi aktif2nya. Muterrrr sampe tengah malem sampe saya pernah nangis karena kuatir dan sedikit ngeri ngeliat ada tonjolan lari2 di perut. Kata dokter, makin tua usia kehamilan, ruang geraknya makin terbatas. Sekarang beratnya 1,8 kilogram.

Besoknya, Minggu, pagi2 saya minta suami nganterin jalan2 ke pasar kaget. Emang biasanya tiap minggu ke sana sih. Tapi kadang2 pulangnya saya naik ojek. Nah, mulai minggu lalu, pokoknya harus jalan kaki. Olahraganya udah harus diperbanyak. Biasanya kalo ke pasar kaget Kota Kembang, kami sarapan di sana, beli sayur, tahu, dan kebutuhan rumah. Juga buat taman dan tanaman. Trus, kadang saya belanja baju juga :p Kadang? Sering! Selalu saja ada yang menggoda, hehehe

Pulang dari pasar, kami ga istrahat. Langsung beberes rumah karena minggu depan mama-bapak-kakak mau datang dari Sulawesi. Mereka mau menghadiri acara pelantikan adek jadi jaksa. Dan saya minta mama tinggal di sini sampe saya lahiran, insya Allah, Desember. Nah, pas saya mau mandi karena harus siap2 ngantor (ya, hari Minggu, dan saya masih ngantor), saya jatoh di kamar mandi  Ga sakit banget sih, tapi shock. Aduh, bayinya gimana ya?

Tapi abis jatuh gitu, saya masih sempet2in mbersihin kamar mandi, nyikat dll buat menghindari jatuh kedua kalinya. Setelah mandi, baru deh saya termenung2, gelisah, mikir bayinya gimana. Apalagi panggul kiri kerasa banget nyerinya. Trus saya buka2 “kitab ibu hamil” yang menjelaskan soal jatuh. Katanya, waspadai kalo ada pendarahan dan bayinya ga gerak2. Jadi, saya nungguin tuh, sambil deg2an. Alhamdulillah, ga ada darah, dan bayinya akhirnya gerak2 setelah agak lama.

Nah, besoknya, Senin, saya panik lagi. Karena dari pagi sampe siang, sama sekali ga kerasa ada gerakan. Saya sampe mau nangis sambil ngelus2 perut, ngajakin ngobrol, sambil ‘mbangunin’ dedek bayinya. Tapi, kalo pun ada gerakan, kayaknya lemaaah banget. Nyaris ga berasa. Akhirnya saya putusin ke dokter segera. Ga ngantor lagi. Sudahlah.

Celakanya, si dokter berhalangan dating. Terpaksa ganti dokter lagi. Tapi lumayan bagus sih. Sama dokternya disaranin rekam detak jantung di ruang persalinan. Katanya, biar saya lebih yakin walopun udah ditunjukin di USG detak jantung sama plasentanya. Detaknya bagus dang a ada pendarahan di plasenta.

Daripada tar saya nyesel, saya rekam jantung aja. Hei, tempatnya di ruang bersalin. Dan saya sendirian di ruangan yang isinya empat tempat tidur buat lahiran. Serem. Sampe saya agak menjerit panik waktu disuruh pipis dulu dan lampu kamar mandinya ga nyala. Si suster bilang: Ibu tenang ya, saya di sini kok, nungguin :p

Ya udah, akhirnya, rekam detak jantung selama 30 menit. Nah, gerakannya tetep lemah tuh. Bahkan ketika bayinya muter dari kiri ke kanan sehingga detak jantungnya ga terdeteksi di tempat semula, saya nyaris ga ngerasain. Sama suster satunya trus bayinya “dibangunin” dengan “alat teriak”. Abis digituin, persentasi kontraksinya langsung naik drastis. Bayinya kebangun dan akhirnya mulai normal gerakannya. Saya pun udah bisa lumayan lega dan ngabarin suami yang lagi di kantor. Duuuhhh, kakaaaakkkkk, jangan bikin panik kayak gini lagi ya  Maaf, saya kurang hati2 sampe terjatuh gitu. Sehat terus ya sayang… :*