blogger day

Jumat lalu saya baca berita di Kompas tentang blogger day 2008 yang diselenggarakan oleh British Council. Wah, ada nama Ndorokakung, Radit Kambing, dll. Eh, ada alamat imel pula, buat daftar. Katanya pesertanya dibatasi 100 orang. Dan saat itu, udah 80 blogger yang terdaftar. Iseng, cobain daftar aaah … pengen liat gimana kalo Ndoro sepanggung ma Dian Sastro :d

Eh, isengnya stengah, seriusnya stengah sih :p soalnya pengen ngetes juga, kalo misalnya gw cantumin kata “gw dari kaltim” yang kesannya anak kampung banget, ketrima ga ya? Tapi gw juga bilang kalo pas tanggal segitu gw akan berada di Jakarta untuk ikut acara lain yang salah satu penyelenggaranya juga adalah British Council.

Harapan gw kecil banget bakal lolos soalnya gw inget Pesta Blogger tahun lalu, sampe ratusan orang yang ikut dan puluhan yang ga bisa terdaftar. Yah, paling2 gw cuma setitik debu dari belantara padang pasir…hayah, apa seh?! :p

Nah, pas tadi pagi gw baca postingan Ndoro, dengan sok yakin gw comment bakal ketemu di acara itu sama Ndoro. Tapi gw sama sekali ga inget soal imel itu. Malem2 bau inget :d. Cepet2 gw cek imel. Dan ada balesannya! Gw terdaftaaaarrr!!! Aduh…begimana ini??? Pas gw cocokin lagi jadwalnya, yah, keknya ga keburu deh kalo mo ikut acara itu 😦 Gimana dong, bisa dijual ga nih undangannya? Hihihi….! Eh, tapiii…gw juga ga punya laptop 😦 katanya ke sana harus bawa laptop. Mmm… tika mau ga ya ada yang mo tuker undangan ma laptop? huahahaha…

Iklan

normal ga?

Gw belum bisa melupakannya. Dua hari ini, kenangan tentangnya rasanya membuat dada gw berdarah2 lagi. Kamis malam kemarin, ketika ada tamu aneh di rumah, gw sempat sms-an ma Ale. Dia nanya apa gw bisa online malam itu, dia ingin ngobrol dengan gw. Tapi gw ga bisa. Dia bilang dia sedang di kamar abang malam itu. Esoknya, kami chat

ale : sorry ganggu
gw : ga kok…ada apa?
ale : sms gw nasuk kan
gw : mmmm…yg mana?
ale : semalam. kan gw banyak kirim sms
gw : yg lg di kamar abang?
ale : gw baru semalam lihat berbagai macam koleksi abang
gw : trus? apa isi catatannya? sorry 😦
ale : dari bola basket,kaos pemain nasional ,aupan luar negeri,catatan2 dll. cuma ada catatan kalo dia pingin banget ketemu, bahkan kalo dia pingin jadian ama lo. trus semalam kakaknya wirda sms lo
gw : abis sms-an ma lo, gw matiin tlp karen mo tidur…maaf….
gw : ini baru gw nyalain lg. *diam* ya tuhan! gw minta maaf ma kak wirda ya le….tolong sampein ke dia. sorry banget….
ale : gpp sudahlah. yg dikamar semalam gw,suaminya kak wirda,wirda ama anaknya. dia bilang gw pingin ketemu ama yati,kadang gw kepikiran gw harus jadian walaupun gw ga pernah ketemu,mungkin sampai gw ga ada gw ga bakalan tau yang namanya yati

gw : *ga bisa ngetik apa2 lagi*

gw buka beberapa sms yang semalem:
@ kami lg lihat macam2 koleksi abang, ternyata ada print-an saat lo chat ama abang
@ banyak yat abang nulis pesan. dia nulis sebagian uang abang untuk biaya pendidikan di yayasan. trus buku2 dikasih ke masjid. nama lo ada. dia ingin jadian ma lo
@ walopun abang lom pernah liat lo, selalu ada tulisan nama lo YATI MAULANA. semuanya, kami baru tau
@ Yati, saya kakaknya almarhum, nama saya wirda. Kami atas nama keluarga minta doain ya abang kamu

Akhirnya….
Gw nanya ke ale dan dia: menurut lo…apa gw harus ketemu keluarganya abang kalo gw ke jkt? minimal ke makam…? Dan dua2nya menjawab: sebaiknya gitu. Tapi gw ragu. Memikirkannya aja, rasanya ga sanggup, gemeteran gw. Tapi tadi gw dah nelpon Ale, gw bilang gw mo ke Jkt hari Kamis besok. Gw minta alamat makamnya, biar ditemenin dia aja ziarahnya. Tapi kata Ale agak sulit ke sananya, katanya biar dia nganterin juga.

Lalu…
Gw nanya ke dia: Gw ini normal ga sih? Berkomunikasi segini dalem ma orang2 yg hanya gw temui di cyber. Ga pernah tatap muka. Terlibat sangat jauh di hidup mereka yg ga pernah gw temuin di dunia nyata….?
Katanya: Normal say. Teman kan ga harus muka ketemu muka. Zaman dulu juga udah ada sahabat pena. Apa maksud kamu dunia nyata? Dunia maya juga nyata…ini cuma medium aja. Kalo dunia maya itu ga nyata…berarti tulisan2 kamu di bergerak..tulisan dan foto2 gue di mp…juga ga nyata. Jadi itu adalah hal yang normal sayang.
Tapi… itu yg blogger…! Tapi dengan ale…dengan abang…? Pusing gw
Dijawab: Sama aja say…itu cuman medium aja…walau ga pernah tatap muka..tp kan kita komunikasi …itu yg penting…dari komunikasi akhirnya jd temen…bisa curhat dalam. Udah, ga usah terlalu dipikirin.

Nyatanya, gw masih mikirin. Normal ga sih hidup gw?

gendam

Temen2 di rumah bilang saya kena gendam, huahaha. Ceritanya, semalem saat asik di dapur bikin lilin, seseorang menggedor2 pintu sekitar pukul 21.00. Gw cuekin, apalagi dia menggedor horor gitu, ga sopan banget, ga ngucapin salam. Ditambah lagi gw sedang repot dengan kaleng panas tempat mencairkan lilin2, ah males. Tapi gedoran itu terus menerus, jadi gw ngalah dan buka pintu. Ternyata si M, temen kantor dulu tapi sekarang dah brenti.

Dia emang udah terbiasa di rumah ini, jadi gw suruh masuk tanpa basa basi. Ternyata dia bawa temen, perempuan, udah ibu2, bertopi, rambut cepak, bawa2 kardus gede dan tas gede plus tas kecil. Trus, tanpa basa-basi dia langsung bilang mo ijin biar temennya itu dibolehin nginep di rumah. Katanya dia udah ngomong ke Pak B, temen kantor yang kami tuakan di rumah ini. Trus gw tanya, itu temen apa. Dia bingung menjelaskan tapi akhirnya yang gw pahami dari omongan ga jelas itu adalah: ibu2 iu adalah temennya temennya temennya. Haduh…ga jelas gitu tapi masa gw mo ngusir? Ga mungkin keknya. Gw pikir yang penting udah ngomong sama Pak B, ya udahlah.

Gw ngelanjutin bikin lilin. Eh, si ibu2 nyusul ke dapur, nyeduh teh cina yang dibawa sendiri! Dalam hati, aneh banget nih orang? Pertama: ngaku pengusaha ekspor-impor kayu/furnitur ke Irak (apa Iran? Dia selalu kebolak-balik nyebutnya] lha kok nginepnya di kost gw, bukan di hotel mewah?
Kedua: dia ga ketrima masuk hotel karena semua id-nya ketinggalan di Jogja, tapi bukankah hotel butuh duit pembayaran bukan id?
Ketiga: oke, percaya seluruh id-nya ketinggalan di Jogja. Lalu gimana ceritanya dia bisa nyampe Balikpapan tanpa itu semua? Bukankah di bandara selalu ada pemeriksaan? Dan dia melewati berapa bandara sebelum ke Balikpapan karena katanya dia abis kemana2 dulu, Jakarta, Pontianak, dll?
Keempat: pengusaha ekspor impor yang super sibuk gitu lho…dan id itu gw pikir sangat vital apalagi untuk memulai bisnis di kota baru. Dan juga id seharusnya ditaro di dompet yg ga pernah lepas dari badan seolah menjadi kulit kedua. Ouh, apa karena itu dia numpang di kost? Karena isi dompet juga ketinggalan? Atau penampilan pengusaha2 sekarang emang kayak gini ya? :d
Eh, kesannya gw perhitungan banget yak? Bukan, gw bukan ga suka nolongin orang. Mbok ya jujur aja lagi butuh bantuan, jangan malah show of gitu, pengen nunjukin dia pengusaha kaya, super sibuk [sampe ga brenti nelpon untuk basa basi ngomong mo ijin nginep di tempat kita, walopun semua tuan rumah bela2in nyetop kesibukan dan duduk nemenin dia], nelpon dengan gonta ganti bahasa inggris, jawa, indo, ga jelas! Emangnya kita apaan?

Bukan juga kami pengen dihormati yang gimana banget. Tapi tamu juga harus jelas. Semalem sih Mbak T [salah satu roommate] protes, kok diterima sih? Ga jelas gitu temennya sapa? Kok bisa sih si M nunjukin kost kita? Kok pengusaha gede [katanya] tapi nginepnya dibatasi budget Rp 70.000 [ada ga sih di Balikpapan harga ini?] Trus sikapnya yang ‘feel like her home’ nyelonong kemana2 dan pemilik rumah yang kesannya jadi tamu, bikin minum, ngambil apa di kulkas, ngerokok seenaknya [padahal gw sering banget dalam sehari nyemprot ruang tamu dengan pengharum ruangan karena ga suka bau rokok]…aaah… terlalu banyak keanehan dan ga satupun dari kami yang bisa negur atau ngingetin omongannya yang kadang ga nyambung dengan keadaan sebenernya!

Saat bikin lilin itu gw jadi ngeri sendiri. Eh, cepet2 gw ke kamar nyingkirin buku2 tabungan dan deposito, dompet, hp, surat kendaraan, yang masih berhamburan karena tadi siang ga keburu lagi mo ke bank. Gw juga mikir, masa sih malem ini gw tidur bareng orang asing? Iiiih…cepet2 gw ungsikan bantal dan selimut ke kamar Mbak T. Pak B juga balik dari kantor, inget ma puluhan tanaman anthuriumnya. Pokoknya semua dah merasakan keanehan2 dari tamu satu ini dan mikir sama, gendam. Soalnya lagi banyak kejadian kek gitu di sini, hipnotis, gendam, apalah….

Yang aneh lagi, dia ga mau nginep di hotel selama seminggu karena mahal. Jadi dia mo nyewa rumah tapi harus yang ada AC-nya soalnya temen dia katanya yang dari Ostrali ga bisa tanpa AC. Tapi ketika dia ditawarin rumah lengkap seharga Rp 2 juta seminggu, dia bilang mahal. Lha, ketimbang di hotel? Paling murah 200 ribu, dikali tiga kamar dikalikan 7 hari? Iiiiih…aneh banget ga sih?

Akhirnya tadi malem gw tidur di kamar Mbak T. Pagi2 sebelum tuan rumah bangun, si tamu udah sibuk2 di dapur bikin minum, buka jendela [yang baru gw sadari tadi, alarmnya rusak lagi] dan sibuk bolak balik ga tau ngapain. Terpaksa gw dan tiga roommate bangun juga. Dia bersiap2 pergi, ngurusin ini itu. Nelpon kesana kemari dalam tiga bahasa. Ngepul ga abis2. Ngajak ngomong bisnis kayu ga brenti2. Eh, dia nelpon seseorang di Jogja [katanya], setelah ngomong bahasa inggris, jawa, lalu Indo lagi dia bilang: ‘ok, kamu catet nomer telpon baru saya ini. Trus saya sms nomor rekening saya yang bca ya’ Abis itu dia mencet2 hp. Weih…lagi2 gw takjub. Pengusaha kok ganti2 nomer dan ga pake kartu Halo misalnya jadi ga perlu bentar2 beli pulsa macem anak kost kek gw? Dan dia hapal nomer rekeningnya, diketik saat itu juga. wew…

Sebelum tamu itu pergi bareng M, dia ngambil sebotol minum di kulkas buat bekal di jalan. Kami ga akan melarang, bahkan dengan senang hati akan ngasih [cuma minum ini, brapa sih]. Kami cuma ga bisa nahan senyum ngeliat tingkahnya yang itu tadi… feel like her home. Ga nunggu dipersilakan, pokoknya inisiatif sendiri, ngambil2 aja :p

Bingung juga mo ngomong apa ke M atas kelancangannya itu bawain kita tamu ga jelas. Setelah tamu itu pergi disertai doa kami semoga dia ga balik ke rumah ini lagi, kami ngakak2 di ruang tamu. Kami akhirnya menyimpulkan si M kena gendam karena rasanya kok aneh ya dia mo jadi tukang ojek seharian penuh bahkan sampe hari ini demi orang yang tak dikenalnya dengan baik, bahkan melibatkan kami2 yang ga ada hubungan sama sekali. Dan … gw juga didakwa kena gendam. Karena ga bisa nolak ketika tamu itu mau tidur di kamar gw. Bener2 jadi inget beberapa kejadian gendam di sini… :p

kesabaranmu

Konon, kata John Grey, penulis buku Truly Mars and Venus, pria menjadi naik darah karena beberapa hal, misalnya:
@ Pasangan mempersoalkan hal-hal sepele yang ia lakukan atau tidak dilakukannya
@ Pasangan mengajarinya melakukan sesuatu
@ Merasa disalahkan karena pasangan dalam kondisi ga happy
@ Pasangan terlalu mengkhawatirkan segala sesuatu
@ Tanpa bicara apa2, pasangan mengharapkan dia mengerti apa yang dia mau

Dan gw melakukannya padamu setiap waktu ya?
Poin pertama, inget ga dengan kata “posting” dan “dasar” ? Gimana gw mempersoalkan dua kata itu sampe bara api nyaris tersulut.
Poin kedua, terjadi semalem. Kamu meminta bantuan dan pendapatku tapi kau tetap menuliskan apa yang ada di kepalamu. Pastilah gw protes :p dan hampir saja kamu ‘meledak’
Poin ketiga, kamu ingat saat ribut2 kecil dan kamu bilang: “jadi gw yang salah?”. Huhuhu, maap, kamu pasti merasa sebagai tertuduh saat itu 😦
Poin keempat, gw selaluuu saja bilang: “jangan ini biar ga makin kurus [hihihi…], jangan itu biar ga sakit, jangan anu biar ga pusing, jangan blablabla biar ga ginigitu. Capek ga dilarang2 mulu? hehehe…
Poin kelima, ini yang paling sering gw lakuin. Diam membatu, ngambek ga jelas, kesel ga jelas, dan berharap kamu adalah manusia setengah dewa yang tau semua sumber kekesalan gw.

Dan kamu…kamu udah begitu sabar menghadapi gw. Jadi, saat ini gw cuma mo bilang: ma kasih atas semua kesabaran kamu. Ma kasih, my luv!

bolak-balik

dari kamis kemaren badan gw ga enak banget, meriang2, pegel, dll. tapi hari itu setelah ribut2 kecil, dan karena kesel banget, gw memaksakan diri jalan, ga ke dokter, pokoknya menyiksa diri, [hiii, masochist :p] meski sempet tidur lagi karena udah ga kuat nahan sakit.
besoknya ga ngantor, ga kuat. besoknya dah lumayan ‘sembuh’. jadi mulai lagi bandelnya. eh, malemnya, panas lagi dan ditambah dengan sakit tenggorokan. hari ini setelah agak enakan, gw ke kantor. lapeeer mulu, mungkin karena masa penyembuhan halah :p tapi minggu kantin tutup, jadi ga bisa makan macem2.
sorean dikit….hmm…kok ga enak lagi nih badannya? capek ga sih bolak balik sakit2 mulu? 😦

*postingnggapentingsamasekalitapidaripadanggaposting*

pencuri

Sebenernya ga ada niat beli buku hari ini. Gw ke mall hanya untuk nyari kado buat temen gw yang abis nikah. Tapi karena suntuk dan rasanya pengen muntah liat orang berjejal di mall seperti esok ga akan ada waktu buat belanja lagi, gw ngadem di toko buku. Komputer katalognya nganggur. Iseng2 gw ngetik ‘Neraka Rezim Soeharto’.

What? Bukunya masih nyisa 3 biji!!! Cuma Rp 38 rebu, tumben ada harga segini di sini. Ya, ini kejutan buat gw setelah dua pekan lalu gw dapet kabar bahwa buku ini ditarik dari peredaran karena isinya dinilai terlalu keras/vulgar. Tapi gw penasaran sebab buku itu diulas di blog Mas Iman. Cepet2 gw ke rak yang dimaksud. Bolak balik nyariin, kok ga ada? Gw minta bantuan ke pegawainya. Mereka juga bolak balik nyariin, hasilnya nihil.

“Ya udahlah mas, ga usah,” kata gw pasrah. Tapi mas2 itu ga nyerah, nyari lagi. Ga lama, seorang berpakaian bukan seragam petugas toko datang. Dia juga nyari buku yang sama. Ngobrol2 dengannya, ternyata dia distributor buku itu. Beberapa saat sebelum gw datang, katanya buku itu masih nyisa satu dan udah kucel. “Mungkin nyelip entah dimana. Padahal buku itu mau dikembalikan ke penerbit,” katanya.

“Dikembalikan? Jadi bener buku itu ditarik peredarannya? Kalo yang bukunya Menkes, gimana mas?” Haduh, nanyanya banyak yak :p Buku Menkes kabarnya juga dilarang beredar sama presiden. Kabarnya sih begitu. Tapi dilarangnya mungkin karena waktu itu pas ada tamu dari amrik apa dari PBB…lupa, yang jadi pihak yang diserang di buku itu sama menkes.

“Emang sempet ada kabar gitu, Mbak. Tapi tetep kita edarin kok selama belum ada surat dari kejaksaan. Ini aja kita masih pesen lagi ke penerbit. Tapi yang udah kucel itu mau dikembalikan aja. Tapi rupanya udah ga ada. Kalo yang buku Menkes…mmm emang belum masuk ke kita, Mbak,” kata mas2 itu sambil senyum.

Semoga buku neraka cuma nyelip entah dimana, bukan ‘dipindahkan’ ke rak buku di rumah seseorang :p hehehe. Gw jadi senyum2 sendiri karena teringat beberapa temen 2 lama yang tergabung di sebuah geng pencuri buku. Kalo mereka masih beroperasi sekarang, gw yakin mereka akan berkomentar: “Mending gw curi daripada dibakar percuma sama kejaksaan”. Konon katanya orang yang baca buku curian lebih cerdas daripada baca buku yang dibeli sendiri. Hahaha….bener ga ya?