Ancur

Ancur. Situs2 berita kok pada ngambek hari ini? Ga tau ya kalo mood gw juga lagi ancur? Padahal gw mengandalkan mereka. Anak buah pada libur, yang pegang halaman lagi sakit. Bah, kok bersamaan sih? Tapi masih sempet2nya ngeblog, hehehe…. Buruh macam apa? Eh, besok May Day. Pada turun ke jalan ga?

Dah, gw pengen muntah neh….migren lagi dah

*setelah dua jam dalam tekanan deadline!

Pesta

Kenapa ya gw ga suka banget ke pesta? Apalagi namanya pesta kawinan atau ulang tahun. Ga sukaaaa banget! Tiap ada undangan, kalo ga dipaksa2 atau temen gw ngancem, gw pasti ga datang. Pesta di rumah atau pesta keluarga deket juga sama aja. Biasanya gw pilih ngumpet. Kalo nggak, gw diem2 di belakang, pokoknya asal ga keliatan tamu2 yang datang. Udah pastilah gw diomelin, dibilang malu2in, ga sopan, ga gaul ma keluarga besar, tapi tetep aja gw kek gitu, sampe sekarang. Gerah gw!

Tapi kalo jengukin orang sakit atau ibu2 melahirkan, gw suka. Datang sendirian pun gw ga masalah, tetep seneng. Kalo sampe telat jengukin, misalnya orangnya udah keluar dari RS, rasanya nyesel banget.

So what? hihihi, ga penting banget postingan gw :p

Anak-anak

hufhh….kringetan. Kantor kembali sepi. Sekitar 40 anak2 TK baru aja ninggalin kantor dengan segala ‘keributan’ mereka. Baru Sabtu kali ini gw bangun pagi gini. Mana lagi ujan, enak banget buat tidur. Tapi berhubung bos2 pada ga di kantor, gw sama seorang teman harus menghandle, jadi tukang terima dan pemandu tamu. Istimewa banget karena yang datang, tamu2 kecil, yang sepantaran ma gw yang imut ini…hihihi….! Eh, ralat, Sabtu pekan lalu juga bangun pagi, mo liat ‘calon rumah’.

Sesaat gw jadi guru TK yang super ceriwis tapi harus tetep ngomong sopan. Yang ada gw yang ngakak mulu ngeliat kelucuan mereka. Anak2 itu bener2 ga bisa diem, apalagi di dalem ruangan. Mereka rebutan nanya. Pas gw jawab, gw dicuekin, mereka sibuk rebutan koran yang ada gambar spiderman- nya. Tiap hampir tak terkendali gitu, bu gurunya ngajakin nyanyi. Ajaib, langsung pada rapi lagi duduknya. Omigad…cape deee…hahaha!

Akhirnya kata bu gurunya, kita bawa keliling aja sebelum makin ga terkendali. Yasud, kita bawa jalan2 keliling kantor. Pertama masuk ruangan redaksi yang super luas dengan puluhan komputer, anak2 itu surprise banget…wooowww… komputerrrr…lalu kejar2anlah mereka. Sesekali brenti di salah satu komputer ngeliatin gambar2, mengelus segala barang yang ditemui, nanya ini itu, rame dah pokoknya. Trus naik turun tangga ke ruangan montage, iklan, sirkulasi, dll.

Paling antusias pas di gedung percetakan, ngeliat tumpukan kertas yang menjulang, berlomba2 naek ‘mobil pengangkut kertas’, sampe masuk ke kolong2 mesin. Ampuuunnn…mas-mas di percetakan ga bisa mencegah, hahaha. Pas bel deadline dibunyiin, ribut lagi, kek bel sekolah ya dek? Mereka pada lari2an ke pintu, pamit dan cium tangan sama mas2 percetakan sambil lalu, kek mo masuk kelas beneran. Hahaha, gw ga brenti2 ketawa.

Trus, capek kliling2, mayan kringetan, balik ke ruangan. Kali ini lebih nurut. Langsung duduk, baca doa dipimpin bu guru, trus makan deh. Waks…masa makan cabe juga diadu? Tapi…takjub gw, ga ada yang kepedesan. Omigad, anak2 ini, sampe kram perut gw, ketawa terus. Abis makan, mereka pamit, pulang. Duuuh, turun tangga sambil dorong2an. Gw ma temen nganterin sampe halaman parkir, mereka naik ke bus sekolah dan terus menerus melambaikan tangan. Pasti kek gini jadi Putri Indonesia yak, terus2an melambai2kan tangan sambil nyengir, pegel booo…!

lama

13-19-25…wah, siklusnya makin panjang. Nyerinya juga makin lama. Ga sesakit biasanya sih, tapi nyerinya lebih lamaaa…. dari malem sampe pagi, sampe malem lagi. Jadi tepar seharian kemaren. Abis ini, masih pengen akupuntur. Sapa tau…!

Busang

Gondok banget rasanya. Karena nyeri haid yang berlarut2 sampe seminggu lebih tapi ternyata hingga detik ini haidnya (sial…) ga datang2 juga, saya jadi ga bisa ikut liputan Kasus Busang. Kapan lagi ada kesempatan langka dan eksklusif macam ini? Bertemu istri de Guzman, bertemu dokter yang pernah menanganinya, berkunjung langsung ke daerah yang menurut dongeng bodoh itu memiliki kandungan emas terbesar dan akhirnya menipu banyak orang berduit, menelusuri kemungkinan de Guzman masih hidup (ziigghh…) dan…huhhhh… mangkel banget rasanya. Bodohnya lagi, anak di kantor sana, ga ada yang ikut. Awuwwawawawww…, kesel, kesel, kesel!!!

Delapan

Delapan hari lagi!
Itu yang kupikirkan semalem. Tapi ternyata sore tadi eksekusi bisa dilaksanakan. Harusnya semalam, tapi sudah terlalu larut malam untuk ngobrol. Ah, setidaknya saya ga harus nunggu delapan hari lagi. Menagih janji tiga bulan lalu. Ada sedikit rasa ga percaya diri. Tapi saya harus membuat penilaian. Setelahnya, muncul sedikit penyesalan, ini seperti jebakan. Ujung jariku bisa saja mendatangkan masalah di kemudian hari. Tapi sudahlah. Saya capek menunggu. Tanda tangan sajalah!
Delapan hari lagi…May Day!