Cerita dari Halaman: Kemangi

Tadi pagi, asisten dan pengasuh bayi di depan rumah mampir. Dia meminta daun kemangi. Tentu saja saya dan suami mempersilakan untuk memetik sendiri dengan meminjaminya gunting. Sebenernya, sudah lama kami menawarkan ke dia dan para tetangga lainnya. Kata kami, kalo mau nanem sendiri, silakan ambil bunga kemanginya, atau potong tangkai yang agak gedean trus ditancepin di pot atau halaman masing-masing.

Kepada si ibu tadi, saya menawarkan kembali tanaman kemangi yang udah jadi. Kemangi yang ini, baru dikeluarin dari pot oleh suami, lalu ditanam di dekat rimbunan kemangi yang lama. Saya ga setuju sih. Abisnya, dua pohon kemangi yang ada sekarang, udah terlalu rimbun. Kasian tanaman lainnya kalo sampe ga kebagian makanan dari tanah.

Dengan dua pohon kemangi ini aja, kami ga sanggup ngabisin sendiri. Si ibu tadi, ngambilnya ga tanggung-tanggung lho, seplastik belanjaan ukuran sedang. Katanya buat dibikin pepes. Walopun diambil segitu banyak, pohon kemangi kami masih sangat rimbun tuh. Kami pun hampir tiap pagi metikin daun kemangi buat lalapan. Tapi seberapa banyak sih yang bisa kami konsumsi?

Tanaman kemangi ini, kalo udah terlanjur tumbuh, yakin deh, ga ada matinya. Malah nambaaaah terus. Karena biji dari bunga yang jatuh ke tanah, bakal numbuh dan nyebar di sekitarnya. Belum lagi, kalo si suami terlalu rajin metikin dahannya lalu ditancepin ke tanah. Hasilnya, sekarang ada sedikitnya empat pohon lagi yang tumbuh. Kayaknya, saya bakal harus tega lagi mencabut beberapa pohon karena udah kebanyakan.

Lagian, rencananya, di area yang sekarang ditanami kemangi dari pot itu, akan saya tanemin sereh. Minggu lalu saya udah minta tanaman sereh ke tetangga. Makanya tadi saya nawarin ke ibu depan buat nyabut kemangi itu. Tapi, dia bilang nanti aja kalo rumah mereka udah selesai direnovasi.
Berkebun itu asik kan? Selain bisa metik sendiri dari kebun buat dikonsumsi, kita juga bisa berbagi 

Perlengkapan Bayi

Tak terasa sebulan berlalu sejak saya nanya ke dokter tentang jenis kelamin anak kami nanti. Sabtu lalu, 6 November, kami ke dokter lagi buat konsultasi dan pemeriksaan rutin. Sebulan terakhir saya sering banget ngerasain ngilu dan nyeri di bagian selangkangan, terutama pangkal paha dan tulang depan vagina. Kalo pas ngilu, duh, ga bisa nggerakin badan sedikitpun. Dan ini menyiksa banget kalo pas lagi berbaring dan mau ngubah posisi dari miring kiri ke kanan.

Gerakan si dedek bayi juga kian dahsyat. Sampe2 saya sering banget terlihat meringis saat berada di busway atau kereta, sambil megangin perut. Beberapa kali ada ibu2 yang nanya: emang udah bulannya lahiran ya bu? Keliatannya kesakitan banget? Saya selalu jawab, oh, belum kok bu, baru enam bulan. Nah, kata dokter: “Itu yang namanya kontraksi. Segala perasaan ga enak di daerah selangkangan dan perut akan makin terasa.” Kami pun manggut-manggut 😛 cupuuuuu! )

Ternyata, pas di dokter kemarin, baru ketahuan, usia kandungan saya udah 28 minggu alias udah 7 bulan. Jadi, hari2 ini udah masuk bulan ke delapan. Wew, udah makin dekat masa lahiran. Bisa2 bukan 25 Desember seperti perkiraan sebelumnya kalo sekarang udah masuk pekan ke 29. Bener kata para pendahulu (maksudnya, temen2 dan sodara2 yang udah pernah hamil), makin ke sini, makin ga merhatiin usia kehamilan, tau2 udah mau mbrojol. Padahal, awal2, saya sampe tau detilnya, berapa minggu berapa hari.

Kemarin di dokter, saya nanya, “Masih cewek kan dok?” Abisnya, beberapa temen dan tetangga bilang, walopun awalnya dibilang anaknya bakal perempuan, bisa saja berubah di akhir2 karena si dedek bayi bisa aja njepit penisnya sehingga tak terlihat saat di-USG. Tapi dokter kemarin nunjukin, “Nih, daerah selangkangan. Kalo dia cewek burungnya pasti keliatan memanjang di sini. Dan yang ini, hanya kelihatan belahan aja.” Oke…,lagi2, cupuuuuu 😛

Lalu, saat akan pulang, dokter pesen, “Ayo, mulai senam hamil ya.” Oh, oke. Lagi2 saya baru tersadar, masa lahiran udah makin deket. Daaaannn, sampe sekarang saya belum belanja perlengkapan bayi sama sekali. Padahal, katanya, bulan ketujuh udah harus siap2 karena kita tak pernah tau kemungkinan misalnya lahir prematur di bulan2 ini (Semoga ga terjadi pada saya, Amin).

Sebenernya, dari bulan lalu beberapa temen udah nanya sih, udah belanja blom? Udah tau apa aja yang harus dibeli? Selalu saya jawab santai, belum tuh. Daftarnya ada di buku dan rumah sakit kan ya? :p Hmmm, kini setelah tiba saatnya harus belanja, justru saya bingung, emang harus beli apaan aja? Yang jelas sih, saya ga akan beli boks bayi dan barang2 yang hanya kepake beberapa bulan. Yaaa, pakean tentu saja pengecualian. Saya berpikir untuk menyewa beberapa perlengkapan bayi tapi belum tau harus sewa ke mana dan apa aja yang bisa disewa.
Ada yang bisa bantuin ngasih daftar belanjaan bayi dan tempat beli atau sewanya ga?