kursus #17

Halooo…, maap saya baru nongol lagi di sini. Setelah segala kelelahan dan kesedihan, akhirnya saya resmi menjadi seorang istri, hayyaaahhh… :)) *jadi aneh sendiri nyebut istri* :p Ada banyak hari terlewatkan tanpa posting. Biasalah, sibuk ngurus ini itu, tau2 hari udah berganti. Postingan yang ada aja udah ‘dicurangin’, dipas-pasin harinya. Trus puisi kado pernikahan itu, akhirnya ngambil puisi lama yang sebenernya pernah saya hadiahkan buat pernikahan sahabat saya. Gak papa lah, saya menghadiahi diri sendiri dengan puisi sendiri :p

Trus trus, bingung deh mau cerita apalagi. Banyak sih yang pengen diceritain. Terutama pas hari H waktu itu. Eh, atau dimulai aja dari hari2 sebelumnya deh. Jadi, pas Kamis, 17 November, saya dan dia ke penghulu buat ikut kursus pernikahan. Ini kursusnya bukan seperti yang dilakukan ummat Katolik gitu. Kalo di KUA, hanya semacam nasehat perkawinan dari calon penghulu. Kami berdua diceramahin harus gimana2, diajarin doa-doa, dikasih tip2 berumah-tangga, dll. Dua temen kantor saya yang nikahnya beda seminggu2 gitu, ada tes ngaji juga. Tapi pas saya dan dia ke KUA, ga ada tuh.

Dari KUA, saya dan dia balik ke kost. Saya ga tahan buat ga tidur karena ternyata dugaan saya salah. Nyeri haidnya tetep datang dan sakitnya minta ampun, walopun ga sedahsyat bulan lalu. Di kost saya tiduran dan dia jagain di depan pintu. Haduh, jadi ngerasa bersalah gitu. Belom resmi jadi suami istri aja, saya udah ngerepotin abis 😦 Sorenya, ortu dan kakak datang buat siap2in acara di rumah kakak sepupu. Tapi saya belum bisa ikut ke sana karena sakit.

Upsss…iya, saya tau, pasti ortu dan keluarga ga enak hati ngeliat kami berdua. Belum resmi kok udah seatap. Eits, jangan salah, kami emang seatap tapi beda kamar, beda lantai. Dia di lantai tiga dan saya tetep di lantai dua. Dan semuanya seizin dan sepengetahuan bapak dan ibu kost yang tinggal di lantai satu. Intinya sih, amanlah. Emang mau ngapain juga. Lagian, hari gini kayaknya ga mungkin ada pingit2an lagi deh. Banyak hal yang harus diurusin berdua sampe sehari menjelang hari H. Sampe malemnya malah.

Iklan

Kado Pernikahan #16

Kekasih, semesta ini cermin pernikahan abadi…

Kau lihat mentari yang terus bersinar itu
Ia pemurah
Berbagi cahaya yang membebaskan dari gelap, tanpa pernah berhitung

Kau lihat samudera maha luas itu
Ia pemaaf
Menerima segala limpahan yang penuh cemar maupun yang bening

Kau lihat bumi yang kita pijak itu
Ia penyabar
Menerima maki, cerca, dan pijak segala mahluk dalam diam

Kau rasakan angin yang tak henti bertiup itu
Ia memberi arah
Mengajarkan untuk mengikuti sang imam agar tak tersesat

Kau lihat air yang terus mengalir itu
Ia setia,
Seperti cinta kasih dan kesetiaan Bilqis pada Sulaiman

***
Yati-Suryo
Akad Nikah: Al Markaz Al Islami Makassar, 20-11-2011

kejutan #15

Kejutan demi kejutan saya dapatkan hari ini. Dimulai saat bangun pagi, ketika saya menghadap bapak dan ibu kost. Rejeki pagi datang. Saya diberi diskon sewa kost dari Rp 1,2 juta per bulan menjadi…eh, rahasia. Pokoknya mah, murah dan menguntungkan. Itu pun sudah termasuk sewa kamar buat dia. Saya juga ditawari untuk menginapkan calon mertua di rumah induk dan mereka akan berperan sebagai pihak laki2. Tapi saya ga enak menerima kebaikan begitu banyak.

Trus, saya menelpon orang2, terutama para kawan lama, melanjutkan kegiatan kemarin. Ada saja berita bahagia, gosip baru, dan kabar yang tak disangka datang berturut2. Seorang kawan di kalimantan akan mengupayakan hadir bersama mamanya, yang saya anggap orangtua sendiri selama tinggal di sana. Ga datang pun saya udah bahagia dengan janji itu sih. Kawan yang lain, di kalimantan juga (bertiga kami lumayan amat dekat) tak bisa datang karena dia akan berada di Surabaya pada hari H, 20 November nanti. Acara yang di Jakarta pun mungkin dia akan berada di Tokyo saat itu. Tapi, lagi2 tak apa. Karena saya ikut bahagia dengan cerita suksesnya.

Lalu, datang telepon dari sahabat semasa di kampus. Ia juga tinggal di Kalimantan. Tiba2 dia ngabarin kalo dia udah ada di Makassar hari ini untuk menghadiri nikahan saya. Ampunnnn, senengnya ga kira2. Dan kami pun janjian bertemu di mall malamnya. Lalu sepupu deket mama nelpon, ngabarin ga jadi datang. Saya pun ga kecewa, karena memaklumi tempatnya jauh, kami beda pulau. Beliau minta nomer rekening. Saya pun GR dan sibuk nolak. Ternyata katanya, beliau mau ngirim duit buat mama. Hahaha!

Trus, akhirnya saya punya kesempatan hari ini buat perawatan. Lulur, maskeran, dll, dsb. Wohooo, ternyata prosesnya lamaaaa banget. Terutama masker lumpurnya. Enak sih, setelah selesai, tiba2 saya merasa bagai puteri Indonesia dengan kulit halus mulus (lebay bin norak deh!). Padahal maskerannya ga sampe kelar lho, ga kering banget. Soalnya, saya udah nyaris telat ke bandara jadi saya minta dibersihin segera aja walopun blom kering. Lhan, blom sempurna aja rasanya udah kinclong gini, gimana kalo nunggu kering ya? :p

Usai luluran, saya segera pulang ke kost, ganti baju dan meluncur ke bandara menjemput impian. Walopun pesawatnya delay, saya ga bosen nunggu. Tapi debar2nya ga pernah brenti sampe akhirnya dia muncul di depan mata. Begitu melihat dia, rasanya, huaaa, seneng! Nyengir terus deh sepanjang hari setelahnya.
Tapi tak ada hari yang benar2 sempurna. Di ujung hari menjelang tidur, saya meriksa hasil londri. Udah dianterinnya telat, celana baru andalan dan kesayanganku nyaris hangus :(( kenapaaa saya selalu bermasalah dengan londrian? :((
Kejutan paling akhir: saya haid tanpa rasa nyeri dikit pun. Semoga begini seterusnya, amin!

agak lega #14

Undangan sudah saya pajang di sini. Maaf buat temen2 yang ga sempet saya kirimi lembaran undangan, imel, sms, atau telpon, semoga tetap berkenan dengan undangan yang “hanya” dipajang di blog. Semoga temen2 tetap berkenan mendoakan kami, dan mengamini doa2 kami. Semoga amal baik dari doa2 temen2 dibalas Tuhan dengan pahala yang setimpal. Amiiinnnn 🙂

Meski undangan udah ada di sini, kerjaan saya belum bisa dibilang tuntas. Sampe tadi pun, saya masih harus berurusan dengan katering. Sampe2 orang kateringnya nanya; kok calon pengantin masih jalan kemana2 sendirian? Ya gimana lagi :p Tapi saya lega karena urusan katering udah beres, udah lunas. Kami juga boleh nambah makanan sendiri dan pihak katering ga keberatan. Mau nambah puding rencananya. Hihi…selalu deh ketakutan makanannya ga cukup.

Sebelum ke katering, saya belanja2 kebutuhan lain. Misalnya buku tamu plus pulpen, plastik makanan, tempat puding, baju ganti dan daleman buat dia. Baju ganti dan daleman ini sebenernya harus masuk dalam hantaran balasan saya kemaren. Tapi adat di sana, balasan sebaiknya ga melebihi hantaran, jadi saya pending dulu. Sementara adat di sini, balasan harus seimbang, memenuhi semua kebutuhan dia dari ujung rambut ke ujung kaki. Sampe macam sikat gigi, sabun mandi, pasta gigi, celana dalem, ikat pinggang,parfum, harus disediain. Tapi dulu pas mau lamaran (bahkan sampe hari ini), dia selalu bilang: ga usah, udah punya.

Usai urusan2 remeh temeh ini, saya tetep ke kantor. Sebenernya di kantor kondisinya lagi ribet. Banyak perubahan di sana sini yang harus dilakukan. Tapi malam ini saya sedikit lega karena pengumuman rotasi sudah dilakukan. Saya juga sudah mengumumkan format baru yang akan dijalankan nanti. Tapi bisa jadi, saya lega karena besok saya mulai cuti, dan dia udah datang. Jadi makin degdegan :d

Undangan Pernikahan #13

Assalamu’alaikum Warahmatullah Wabarakatuh

Demi menggenapkan ibadah, dengan ini kami kirimkan pemberitahuan dan undangan acara pernikahan kami yang Insya Allah akan dilaksanakan pada:
Hari : Minggu, 20 November 2011
Tempat : Masjid Al Markaz Al Islami, jl Masjid Raya, Makassar
Waktu : Akad pukul 10.00, Resepsi pukul 11.00-14.00
Mohon doa dari teman-teman, semoga kami bisa terus berjalan beriringan, bergandengan tangan dari saat ini sampai kami memasuki surga-Nya kelak. Amin.

Hayati Maulana Nur & Suryo Gumilar

========

Kita, aku dan kamu, telah memukul gong.
Setelah bebunyian ditabuh, kita takkan mundur lagi.
Saatnya berpikir. Saatnya bekerja. Saatnya menyatu. Saatnya tak ada pertengkaran lagi.
Saatnya berlari menuju garis start, karena ini baru permulaan.
HMN – Makassar, 2011

Kawat maya, Bandara
Atap rumah, kembang api, 1 Januari
Semarang, Bandung, Rawa Buntu
Banyak yang sudah dilewati
Banyak yang akan dilewati
Namun seperti bunga yang merambat di tembok
kita tumbuh bersama
SG – Jakarta,2010

*ups, nama aslinya ketauan deh*

melar #12

Hari ini, nyaris sama dengan kemarin. Sangat melelahkan. Dari bangun pagi, sampai tengah hari, saya naik taksi kemana2 tiga kali, naik bentor (becak motor) sekali, naik angkot ga tau brapa kali, dan belum keitung jalan kakinya.

Akhirnya saya bayar katering separuh. Iya, ga langsung lunas soalnya di sana ga mau terima kartu debet. Maunya uang tunai biar ga susah ngambil lagi buat belanja. Sementara saya, cuma bisa ngambil duit lima juta per hari. Jadi mau ga mau ya nyicil aja tiap hari bayarnya. Abis itu, cepet2 siap2 ke nikahan salah satu repoter. Dandan? no. Tapi tetep dong, harus pamer sarung etnik. Hhhh…anak yang nikah ini, juga menyalip saya nih. Saya disalip dua orang di kantor. Nyaris tiga malah. Ga sopan :p

Trus, sampe hari ini urusan undangan juga blom kelar. Maap ya temen2, saya malah lom sempet ngirim imel, bbm, dan sms ke kalian2. Saya juga blom belanja, dan ga pernah perawatan sama sekali. Huhuhu, menyedihkan. Sementara berat badan kayaknya naik teruuus. Setres bawaannya makan mulu booo…, huhuhu, jadi kuatir tar kebaya yang di Jakarta ga muat. Satu baju baru udah jadi korban, barusan saya balikin buat dijait ulang. Memalukan, hahaha.

Pulang kantor jam stengah delapan malam ini saya mampir ke mall ajalah, buat belanja. haha, ini bagian menyenangkan sekaligus mengkhawatirkan. Seneng belanja2nya, kuatir bayar2nya. :p dasar!

telat posting #11

Nyaris ga bisa posting. Ini hari yang melelahkan. Diawali dengan rasa panik, sedih, disertai tangisan yang lumayan hebat. Saya sedih ketika orang2 yang pernah berjanji, tak ada ketika dibutuhkan. Mau marah, tapi percuma. Masa saya harus menggantungkan harapan ke orang lain.

Sepertinya, perjalanan terjauh saya alami hari ini. Kerjaan remeh temeh hingga yang rutin dan agak berat. Dari kerja fisik sampe ngobrol serius. Dan perjalanannya dari ujung ke ujung lalu balik ke ujung lagi, dari pagi sampe malem. Ini hari yang melelahkan. Saya nyaris ga bisa posting.
Ok, repetitif. Saya bener2 lelah.