Horeee…Gw dapet suraaaattt…!

Hujan mengguyur bumi etam sejak subuh tadi. Bikin males bergerak, dingin. Tapi masuk kantor sore ini ada yang bikin anget. Security nganterin paket ke meja gw. Waow…paket lo udah nyampe, hehehe…senengnya!

Ga sabar, gw buka kotaknya di kantor, ga nunggu mpe rumah dulu. Wah…ada suratnya. Horeee….gw dapet surat! Surat emang is the best deh! Ngalahin debaran terima sms, telpon, imel deh.

Akhirnya…lo nulis surat buat gw. Lo curang ya, dari dulu janji2 mulu, gw dah tiga kali nulis surat ke lo, dan lo baru sekali ini ngirim surat ke gw. Huh, katanya sesama pencinta surat2an kek orang2 jaman dulu :p

Kaosnya…ma kasih ya…! Gw baru punya kaos Gie. Skarang lo ngirimin yang kaos Harry Rusli ma Chairil Anwar, thanks banget, dah komplit deh. Eh, lom ding, gw masih nyari kaos Tan Malaka ma kaos Mao Tse Tung.

Pokoknya thanks banget, tengkyu…tengkyu! Sayang ya, gw cuma bisa baca alamat lo di bungkusan paket. Gw lom bisa maen ke sana. Padahal, jalan2 ke Aceh impian gw dari SMP! Bayangin, SMP dah mimpi ke Aceh, bukan ke mana2.

Eh, keknya ada yang salah nih. Lo yang ultah kok malah gw yang dikirimin kado? Keknya gw selalu gini deh, dapet kado sebelum ultah, hehehe. Ma kasih ya! *again, baca surat lo yang tulisannya nyaris ancur, hihihi, tapi gpp, pokoknya gw dapet surat!

Alone

Tiba2 ada yang bertanya kemarin
“howz ur day my little cloud?”
kenapa harus berdebar jika bukan dia?
Tidak…bukan dia
dia yang sebenarnya tidak mengabariku hari ini

lalu setetes sesal memercik di ujung jari

mengapa aku yang kau keluhkan semakin menjauh?
padahal kau yang menghilang begitu saja
mengapa aku yang kau sebut cinta yang jauh?
padahal kau yang menjaga jarak
mengapa aku tak pernah kau beri nomor telponmu?
padahal bukan hanya kau yang ingin bertanya kabar

tetesan sesal lalu menggumpal di sudut hati
perih
membeku sendirian

Kemping again, makan2 again…

Akhir pekan tiba, saatnya kemping lagi. Pilihan kali ini masih di pantai yang sama dengan minggu lalu. Sebenernya menyalahi kesepakatan awal bahwa acara kemping hanya sebulan sekali. Sisanya diisi dengan susur pantai atau susur hutan. Tapi kawan2 sekantor masih penasaran setelah kemping pekan lalu dilanda badai. Jajal lagi ah…! Maka jadilah, Sabtu malem, sehabis kerja jam 01.00, kita berangkat lagi, rame2. Kali ini biar ada temen cewek, salah satu kawan kantor gw mbawa pacarnya juga. Keknya ga ngefek deh, gw dijadiin alesan, hahaha…padahal dah terbiasa nganggep gw bukan cewek :p

Ga bisa gw ceritain detil. Intinya…uwindahh polll…! Ga setitik hujan pun turun. Langit cerah bertaburan gumintang gemilang bagai hamburan serbuk emas di beludru hitam…hayah, bahasa gw, ribet deh :p. Tak ingin melewatkan keindahan malam, gw memilih tidur di atas hamparan pasir, beratap langit. Biarin aja tenda tak berpenghuni. Seneng rasanya bisa bikin dia ngiri, hihihi…! Dah lama gw ga menikmati malam kek gini. Mungkin terakhir beberapa tahun lalu di kaki Ciremai, Kuningan.

Agendanya seperti biasa, bikin film dokumentasi kegiatan gila2an kami dan hunting foto. Hunting? Keknya muka gw deh yang ngejar2 kamera…wakakakak! Trus acara laen, udah pasti bakar2 kerang dan ikan hasil melaut…hiks…susah lho jadi nelayan. Kulit gw jadi agak kemerahan. Item, item dah, pokoknya kemping. Setelah bakar2 ikan (lagi) pagi2 (karena ga boleh makan ikan, gw ikutan bakar2 doang, gw cuma minum susu cap beruang), kami pun berkemas pulang. Eh, minum es kelapa dulu ding, di pantai yang sama.

Balik ke rumah bukannya istrahat, kerjaan baru digeber abis. Padahal kerjaan rumah ini dah dimulai dari Sabtu pagi kemaren. Kerjaan dapur. Soalnya mo bikin pesta hari ini, ngundang 50-an lebih temen2 kantor, blum termasuk pasangan masing2. Apa ga gempor gw? Semalem sebelum berangkat kemping, gw juga masih sempet pulang ke rumah buat nyelesein satu menu lauk hari ini…wwuuiiihhh…hebat kan gw, huehehehe. Gw masih ngepel rumah dan lom mandi, tetamu udah berdatangan.

Dan sore ini….aargghhh…rasanya mo copot tulang2 gw. Kulit gw juga jadi kemerahan, mengelupas. Capek, capek dah. Yang penting dah bikin temen2 seneng, bisa ngumpul2. Cuman…gara2 woro woro yang gw bikin, mpe malem, pertanyaan yang sama slalu dateng. “Eh, siapa sih yang tunangan?” Hehehehe…dasar gosiper semua…, poin itu kan cuma penarik perhatian. Soalnya, dah susah banget skarang ngumpul2 ma temen2 kantor. Agenda sebenernya dah basi semua kecuali acara wisudaan Miskan. Keknya malem ini tewas deh…akhir pekan yang melelahkan, tapi bahagia!

Bukan Kawan yang Baik

Bangun pagi, rumah dah sepi. Tri keknya hari ini libur dan ga ada liputan. Mungkin ujian bahasa Prancis di Total. Pak Bas, seperti biasa, pasti lom bangun. Apalagi tar malem minggu, penanggung jawab penuh. Biasanya cuma saya yang bantuin. So, harus nge-save tenaga, masih tidur. Miskan? Oh, cuti dua hari keknya. Saya mo ngapain yak?

Oh God, Miskan wisuda hari ini!!! Waduh, berarti ga ada yang dampingi? Ortunya jauh di Timika, Papua sana. Dia emang pindahan dari sana. Selama kerja jadi layouter, dia juga sambil kuliah. Anak yang baik dan bersemangat. Tapi saya bukan kawan yang baik. Saya ga hadir di wisudanya hanya karena alasan ga bisa datang dengan pakean resmi, alergi.

Saya emang bukan anak yang baik pula untuk urusan wisuda2an. Pas wisuda dulu, saya ga ngasih tau orang2 rumah, jadi tanpa pendamping. Saya berangkat diem2 dari rumah ke kampus, naik angkot. Toga ma jubah (bener ya namanya jubah) dijejalin ke tas selempang butut. Pakean saya, kek mo kuliah hari2 biasa. Jins sobek di bagian dengkul, kaos oblong biru dan sepatu kets (biasanya sandal jepit).

Saat pengukuhan, rektor agak terpana dan mengomentari penampilan ajaib saya yang tanpa bedak, lipstik, apalagi kebaya dan konde serta kain bin ribet itu. “Selamat juga Prof, Anda boleh lega, anak tirinya Prof hari ini keluar satu lagi,” kata saya saat berjabat tangan dengan Pak Rektor, disambut senyum2 ga tau masam ga tau lega.

Jadilah temenku yang fotografer cuma nenteng kamera, menatap saya berlalu dari panggung pengukuhan dan tetep ga percaya saya bisa wisuda hari itu. Sialan, sama skali ga motret, padahal untuk hari ajaib itu, saya mungkin bersedia dipotret.

Heh, kelamaan nostalgianya. Gimana dong wisudanya Miskan? Nyusul ga ya? Ah, udah telat, Lagian saya udah ngomong ma dia ga bisa datang dan dia nyengir doang, sangat paham gimana saya. Eh, tapi keknya dia lulusan terbaik deh, masa ga ada yang tar mendampingi? Pasti menyedihkan. Tapi… 😦 aaah…ga bisa dateng ah, biarin, saya memang bukan kawan yang baik.

Badai yang indah

Kemping semalem hingga siang tadi, lumayan bikin seger meski ga seperti yang kami harapkan. Tiba di lokasi kemping pukul 02.30 dini hari, hujan udah mulai mengguyur bumi. Ga ada yang peduli. Tenda tetap didirikan. Jala ikan dipasang. Api unggun dinyalakan.

Ga ada deh namanya meliat2 bintang ato apapun. Tapi semuanya seneng. Hujan deras, ga ada yang berteduh di pondok sekitar pantai. Semuanya malah melaut. Saat badai hebat terjadi, tak ada satu pun yang panik, semuanya tertawa2 sambil mengenang badai yang menimpa tim Jejak Petualang TV7 di Papua.

Lalu fajar menyingsing, hujan belum reda. Petir masih menggelegar sesekali, kilat menyambar-nyambar. Temen2 masih betah berendam di laut. Sesekali naik ke daratan memanggang hasil tangkapan. Menjelang siang, gerimis menipis. Orang2 mulai berdatangan ketika kami membenahi peralatan, pulang.

Kata siapa badai ga indah? Tetep indah menurut gw, karena hampir tak ada jeda tawa semaleman hingga siang saat kami berkemas. Dan tertawa itu indah, tanpa gundah. So, gw emang baru aja ngalamin badai yang indah.