saatnya

Kita, aku dan kamu, telah memukul gong.
Setelah bebunyian ditabuh, kita takkan mundur lagi.
Saatnya berpikir. Saatnya bekerja. Saatnya menyatu. Saatnya tak ada pertengkaran lagi.
Saatnya berlari menuju garis start, karena ini baru permulaan.

Iklan

feel alone

Beberapa hari lalu, Siti, temen di Balikpapan, nyapa gw via bbm. Lalu kami ngobrol dikit.

S : Aku lagi ngopi, sendiri di balcony pasar baru
Gw: huaa ūüė¶ nelangsanya. Apa sengaja jalan sendiri?
S : ‚Äé‚ÄčNgontak beberapa temen lama, pada sibuk n ada yang nda nyaut. Ya begitulah, bingung mau diskusi n ketemu siapa
Gw: Jadi, ‚Äé‚Äčseminggu ini udah ketemu siapa aja?
S : (dia nyebutin nama2) ‚Äé‚ÄčItupun karena liputan
Gw: Doh, sendiri benera ya. Untungnya di sini gw punya banyak temen di kantor. Coba biro kayak di sana, gw yakin bakal kayak kamu juga
S : ‚Äé‚ÄčFeel alone in my hometown
Gw: Kadang2 saya juga gitu. Apalagi pas Sabtu, libur, ga ada temen. (Blablabla akhirnya saling curhat)

Sudah 1,5 bulan gw di sini. Tapi seperti Siti, gw juga ngerasa feel alone di kota yang dulu begitu dirindukan, dibanggakan, seperti teman sejati, sehidup semati. Halah.

Curhat Siti, meyakinkan gw bahwa bukan cuma gw yang ngalamin kayak gini. Hari ketiga ketika gw tiba di sini, temen kantor lama gw yang lain, yang juga tinggal di Jakarta, ngomong sama. Dia biasanya pulang ke Salatiga. Dan ketika berada di kota kecil itu, dia merasa ga punya temen lagi meski dia besar di sana.

Dulu, gw, Siti, dan temen yg satunya lagi, sama2 di Balikpapan. Satu2 dari kami akhirnya pindah ke Jakarta. Lalu, berturut2, gw dipindah ke Makassar, dan Siti dikembalikan ke Balikpapan.
Kami orang2 yang merasa terasing di kota kami. Jadi rasanya ga tepat lagi memakai kata PULANG, saat ditugasin di kota ini lagi.