cengeng

gw mungkin dasarnya emang cengeng. tadi ketika terjebak macet karena padatnya orang-orang dan kendaraan parkir sepanjang jalan dekat pemakaman umum, air mata gw ga sengaja berlinang-linang lagi. [halah…bahasanya]

orang lain dengan keluarga masing-masing sibuk ziarah. setiba di rumah mereka sibuk nyiapin sahur buat sekeluarga. lalu besok, mereka bisa buka puasa bareng2 sekeluarga. dan gw? sendirian 😦

biasanya gw cengeng gini pas malam takbiran aja. kok sekarang baru awal puasa udah nangis2? gimana ntar kalo bangun buat sahur ya? tahun2 sebelumnya selalu ada temen serumah, sekost buat sahur bareng. tahun ini, bener2 sendirian. huaaaaa… bakal nangis lagi nih.

selamat puasa buat semuanya. mohon maaf atas segala kesalahan yang saya perbuat.

surat-5

selamat pagi kekasihku…

surati ini kubuat dalam baluran hujan yang tak berhenti sejak semalam.
aku merindukanmu. tapi ada sesuatu antara kita. yang kutau, sesuatu itu dimulai dari aku. ya, aku dengan segala persoalanku, aku dengan segala kesibukanku, aku dengan segala keletihanku, aku dengan segala keluhanku, aku dengan segala tangisku yang tak reda, aku dengan segala yang membuatmu tak nyaman.
maafkan aku

kekasihku….sedang apa saat ini? ah, kau pasti tengah sibuk seperti kemarin saat di kota berhawa dingin itu. tidakkah terlintas secuil tentang aku dibenakmu saat ini?

aku merindukanmu kekasih.
aku tau mungkin ini saat yang tak tepat. membebanimu dengan tuntutan kerinduan, tuntutan mendengarkanku dengan segala keluh kesah, di saat dirimu juga perlu didengarkan.

tapi aku merindukanmu kekasih. dengan rindu yang sama sejak 606 hari lalu kebersamaan kita. ratusan hari itu tak pernah mengubah indahnya rasaku padamu. memang, seringkali kita menghadapi saat2 begini, saat tak mampu mengendalikan emosi. mungkin karena letih, mungkin karena kata-kata yang keluar dari lidah yang seperti kata lagu, tak pernah bertulang. mungkin juga karena…frustasi pada jarak yang membentang? entahlah. tapi aku tau, kita selalu dan akan selalu kuat menghadapi ini. bukankah ia sudah teruji kekasih? bukan lagi sehari-hari, minggu-minggu, lusinan hari, puluhan hari, tapi ratusan!

aku akan tetap sama, seperti ratusan hari ini. menunggumu di sini. melanjutkan memelihara sesuatu yang ratusan hari ini tetap terjaga di hati.
aku merindukanmu kekasih…

diperas

hufhhh…pekan yang berat. banyak yang cuti. kerjaan jadi nambah. reguler ada dua macam yang berarti gw harus on sepanjang hari. plus satu lagi yang mingguan tapi kerjanya harian. dan ngeselinnya, yang nugasin gw seperti ga percaya kalo gw mampu. memang repot banget, tapi gw bisa! kalo dirongrong terus dengan anggapan2 miring, gw jadi ga bisa kerja. diem aja nungguin hasil napa sih? atau kalo dianggep gw ga mampu, ya udah, jangan ditugasin, gantiin ma orang lain aja. dodol!

saya pasti dengan senang hati menyerahkan kerjaan ini ke orang lain. soalnya lagi repot. harus pindah kost. ngejar sebelum puasa. besok ada tamu dan gw harus nemenin, jadi guide. sabtu ada undangan soal gender2 programnya kementrian pemberdayaan perempuan. gw juga sama sekali belum bikin laporan beasiswa itu.

duh, bener2 serasa diperas nih badan. mau gantiin?

dua rasa

padahal saya kangen [cuma sempet ngobrol sebentar pagi tadi, terpotong pula]
padahal saya kuatir [katanya tadi ada gempa dahsyat, dan kamu ga bisa dihubungi]
padahal sekarang udah malam [bukannya kamu udah jalan dari siang?]
saya kuatir
saya kangen
cuma dua rasa itu, selalu…

bangkit

sepertinya udah tiba saatnya memperbaiki hidup, menata perasaan kembali, lalu menyusun rencana2 yang lebih detail. ada masa depan terbentang yang harus diurusin ketimbang membuang2 energi menanggapi perlakuan orang reseh ke kita. namanya juga kafilah, harusnya saya tetep berlalu meski anjing sibuk menggonggong. capek kali kalo nanggepin mereka.
buat sapiku, thanks untuk semua dukungan kamu selama ini [ada sih keselip kekesalan2 kecil, tapi anggap aja bumbu ya :p, karena kita sama ngeselinnya]. temani saya menoreh pelangi lagi yaaa. love u, sapi…

sesekkk

sesekkk…

susah banget menghilangkan perasaan ini dari dalam dada. sulit sekali bersikap dan bertindak biasa saja saat berhadapan dengan orang yang berusaha mencelakaimu. terhadap orang yang sedang berusaha di-adu denganmu.
kalo kepala bisa dilepas sejenak, akan kuletakkan ia di hadapanku, mengambil pikiran yang negatif, membuangnya jauh2. kalo hati bisa dikeluarkan dengan tangan, akan kulepas sejenak, lalu mengambil bagian yang selalu kesakitan dan merasa tersakiti dan kuisi dengan kerelaan dan perasaan riang.

tapi pilihan berbeda memang selalu membawa konsekuensi. kesendirian. kesepian. nikmatilah itu! tanpa airmata.

gadis kecil di belantara

setelah lima tahun gw di Kaltim, baru kemarin gw menjejakkan kaki di Berau. banyak hal yang gw dapet. tapi ga bisa gw nikmati dalam keadaan pikiran kacau balau seperti kemarin. sayang sekali. gw melewatkan banyak hal, banyak keunikan, banyak …banyak sekali. semuanya tersita oleh pikiran. dan tentu saja momen itu ga bisa diulang lagi.

tapi saya pengen berbagi. pertama, soal pesawat ke sana, udah ada yang gede. kayaknya sejak PON XVII kemaren deh. gw lupa. yang jelas, walopun pesawat yang pake baling2 masih ada, tapi yang gede juga ada, batavia air. bandaranya juga udah lumayan lah. dari landasan pacu ada dua bus jemputan menuju gedung bandara.

pokoknya udah ga separah ma yang diceritain Trinity dalam bukunya The Naked Traveler. Yang sempet gw perhatiin pas masuk ruangan bandara, di pintu wc, ada dua tulisan dalam dua bahasa. satunya bahasa inggris, women, satunya lagi bahasa ga tau…hurup kanji, ga tau jepang atau mandarin :p. gw jadi mikir, apa sebanyak itu orang dari sana yang datang ke sini sampe harus pake bahasa dan hurup kanji? entahlah, mungkin emang banyak. karena Berau, sepertinya juga akan jadi daerah tambang yang sangat potensial selain wisata laut di Derawan, hutan2 alami, dan species satwa dilindungi misalnya orangutan, bangau storm (?), serta tumbuhan langka.

gw ga sempet mikir banyak soal tulisan di pintu toilet. gw cepet2 ke kantor pemerintahan, karena janji wawancara. hei…? dari bandara, gw harus naik apa neh ke kota? ternyata di depan udah berjejer angkot yang warga sebut taksi (sama dengan sebutan untuk angkot di Balikpapan). sewanya Rp 40.000, meski jaraknya lumayan deket. hitungannya carteran tapi pake karcis. akhirnya angkot melaju dengan satu-satunya penumpang yaitu gw. dan Alhamdulillah, seperti kata kebanyakan orang yang gw temui di sana, gw beruntung pada kesempatan pertama. orang nomer satu yang gw temuin sedang kena angin baik. biasanya, katanya, nih orang super moody juga. gw sampe bisa wawancara berlama-lama, itu kesempatan langka!

tapi keberuntungan ini ga datang ma temen2nya. pagi sebelumnya udah ada satu kejadian yang bikin mumet. ini juga perjalanan pertama gw ke Berau. lalu setelah bertemu pak super moody itu, menyusul banyak berita dan kondisi lain yang sangat tidak mengenakkan, yang bikin gw seperti terbuang jauh dari peradaban.

kondisi itu juga bikin gw seperti gadis kecil di tengah belantara yang berusaha sekuat tenaga melawan seluruh dunia yang justru sedang bekerjasama buat ngancurin gw. sedih banget. airmata ngaliiir terus. idung rasanya meler mulu. entah apa jadinya kalo kamu ga bisa nemenin gw ngobrol, walopun cuma di telpon.
tapi gw harus kuat. karena besok harus ke hutan. dan…karena kondisi busuk ini, gw terpaksa jalan sendirian. my god, belantara ini, harus gw hadapin sendiri? ah, sudahlah…HARUS KUAT!