suaramu

Lelah! Udah berapa lama gw kek gini ya? Ouh, seminggu! Cepet capek atau karena jarang gerak ya? Atau sentimentil? Nelangsa? Atau potong bebek angsa? :p Garing!
Tapi suaramu, selalu menghadirkan semangat baru buat gw. Jadi kuat lagi dan hilang segala lelah. Ma kasih, cinta!

khianat

semua orang punya masa lalu, entah kelam, entah cerah
semua orang berhak menghapusnya, atau sekedar menjaga agar yang kelam tak lagi terulang
semua orang juga boleh punya mimpi. Tapi seperti kata Pramoedya Ananta Toer;
semua orang boleh melakukan apapun, kecuali berkhianat

*ga nyambung? beuh…mang gw pikirin?

surat-2

kau ingin tau mengapa aku enggan memainkan biola itu untukmu, my love?
karena bunyinya menyakitkan,
menyayat dan membelah kita jadi dua
padahal di mimpiku
kau dan aku adalah satu
tak boleh tersayat jadi dua

kau ingin tau mengapa biola itu kumainkan untukku sendiri?
karena dengan bunyinya,
ingin kubelah diriku jadi dua
satu bagian terbang menemanimu di sana
satu bagian tetap di sini,
menuntaskan senandung cinta berbalur rindu ini…

*Ma kacih yaaa! walo sesaat, tadi bener2 menyenangkan. Love u!

SEMBUUUUH…

hai semua….
Gw ada kabar gembira. Gw udah sembuuuuhhhh! Kista dan tumor (jinak) di rahim gw udah ilang! Cerita lengkapnya…gini… :p
Kemaren, Kamis (23/8) gw ke Samarinda lagi. Dokter gw di sana. Dapet nomer antrian 29, lumayan cepet nih, tumben :p Begitu giliran gw masuk, Bu Dokter (BD) tersenyum sumringah
BD: Alo, malem nona cantik, gimana kabarnya? (sumpah…dokternya bilang “cantik”, hihihi…)
GW: Baek dok. Mo kontrol nih, udah kelamaan ga kontrol, terakhir bulan Maret kan, Dok?
BD: Iya. Jadi gimana, ada keluhan? Haidnya masih nyeri? Tanggal berapa kemaren dapetnya?
GW: Mayan dok, nyerinya biasa aja, masih wajar. Tapi siklusnya makin panjang dok. 13, 19, 25, trus ga dapet, trus 7, trus skarang 14.
BD: Oke, kita periksa dulu ya…
* Di-USG. Kalo biasanya dokternya geleng2, sekarang ngangguk2 dan senyum2 terus.
BD: Udah ilang nih, ga ada lagi, udah bersih. Selamat ya!
* Gw cuma cengar cengir seneng, ga tau mo bilang apa. Gw juga ga bilang kalo selama ini gw ‘nyambi’ pengobatan akupuntur
BD: Saya kasih obat untuk memperbaiki sel-selnya aja ya. Atau, mau obat buat ngatur haidnya biar siklusnya ga terlalu panjang?
GW: Emang kalo ga teratur, ada pengaruhnya ga ke penyakit lama? kalo ga, ya ga usahlah dok, obat melulu *nyengir lagi karena inget pesen BD, katanya kebanyakan minum obat2an bahan kimia bikin wajah terlihat cepet tua :p
BD: Ga ada sih. Ya udah, obat memperbaiki sel-selnya aja. Eh, jadi, kapan nikahnya?
GW: Lha? hahaha… Boro-boro, dok… *nyengir
BD: Ga mungkinlah, jangan bilang ga ada calonnya ya! Ayo, kapan? Nanti, abis nikah tetep kontrol di sini kan? Tempat prakteknya mau pindah nih…tempatnya di blablabla…
*gw cengar cengir bodoh lagi
Keluar dari ruang praktik, gw serasa melayang saking senengnya. Kaki gw rasanya ringaaan banget. Diajak jalan 10 kilometer juga bisa kali. Beda ma waktu berangkat tadi. Gw jalan kaki juga, tapi kepala gw blank, makanya kesandung mulu. Mikirin obrolan sebelumnya dengan dia…maafin gw ya, cinta! 😦 Eh, pulang dari dokter, kesandung juga ding…pas inget tadi duit gw ga cukup, hahaha! Memalukan sangat :p
Jadi ceritanya, gw ke dokter itu terakhir kali, bulan Maret 2007. Waktu itu tarifnya masih Rp 100 ribu. Lha, tadi gw disodorin kwitansi Rp 150 ribu. Pas buka dompet, gelagapan gw, mati dah, duit gw cuma Rp 120 ribu sekian. Aduh…gara2 tadi jalannya sambil ngelamun, 3 ATM gw lewatin gitu aja. Mungkin karena ngeliat gw pucet, hihihi, kata Bu Dokter, “Udahlah, bayar seadanya aja. Toh kamu selalu periksa di sini dari dulu. Nanti2 juga kalo udah nikah, ya. Bayarnya nanti aja”. Ga pake buang2 waktu, gw kasih aja Rp 100 ribu sambil senyum malu2 kucing bodoh. “Maaf ya dok, abis udah lama ga ke sini, jadi ga tau kalo udah naik”.
Ih, napa sih dokter di sini mahal banget? Katanya kalo dokter spesialis kandungan emang mahal ya? Keknya di Makassar ga gitu2 banget deh biarpun sama2 spesialis. Dulu di sana gw langganannya malah sama yang professor2 tua, tapi ga semahal itu. Tapi udahlah.., yang penting sembuh daaaan… gw masih ngutang Rp 50 ribu, hahaha! Eh, harusnya Mbak Dian baca postingan ini. Ayo, Jeng, lanjutkan akupunturnya, biar sembuh juga! 🙂

teman

sepekan terakhir, saya ngobrol panjang dengan seorang kawan yang cukup kau kenal dan satunya dengan kawan yang tak kau kenal. lalu sampailah kami pada pertanyaan, siapakah teman itu? Kata kawanku, teman itu didapat dari seleksi alam.
“yang kuat akan bertahan,
yang benalu akan berlalu?”
tanyaku padanya lagi. dia menjawab: ya, semacam itu. teman sejati masih di hati. bukan yang berkoar2 di jalan.
setelahnya, obrolan dengan dua kawan yang satu tak kau kenal dan yang satu cukup kau kenal pada waktu yang berbeda itu, berakhir dengan ungkapan yang hampir serupa;
“apapun, simpan saja semua cerita yang kau tau buatmu sendiri. jangan ceritakan pada siapapun. karena pengetahuan akan membawa kekecewaan. maka orang yang paling bahagia adalah orang yang tak tau apa-apa”

*sebagian kata2 itu entah saya dapatkan dari buku mana, saya lupa, jadi maaf tak mencantumkan sumber!

surat-1

sayang…
sedang apa di sana? sedang menatap langit? membaca bintang gemintang? atau sedang berjibaku dengan deru kendaraan yang merayap di belantara kotamu?
yang sedang kau baca ini adalah rekaman ulang rasaku dalam untaian aksara. sengaja kutulis di sini agar ia abadi. karena ingatanku padamu telah memenuhi memori otak. kerinduanku membuncah memenuhi rongga dada. lukisan bayangmu pada batas cakrawala yang mulai memerah, tampak memudar. saya merekamnya disini, saat namamu yang kutorehkan di langit mulai tertutup mendung. saya merindukanmu amat sangat dan hanya bisa kurekam di sini, agar ia abadi.

saya ingin menulis banyak hal buatmu. tentang rindu, tentang cinta, tentang kesepian, tentang angin malam, tentang laut yang menjauhkan kita, tentang langit yang tak terbaca, tentang racun2 yang terlahir dari perut bumi. Ah, banyak sekali. saya senang bisa berbagi denganmu tentang segala hal. tak peduli pada tangan yang kehilangan rasa setelah lelah menari di depan layar komputer. tak peduli pada tatap rabun kelopak mata yang mulai enggan terbuka lebar. tak peduli gendang telinga menutupi bunyi dari lonceng pos jaga yang telah berdentang empat kali. tak peduli. saya hanya ingin selalu berbagi denganmu. mendengar ceritamu hari ini. kesedihanmu, kekesalanmu, kerianganmu, semuanya, apapun.

ingatkah kau pada pertemuan kita sekira sejam lebih sekian menit dan detik itu? dengarkah kau jeritanku ketika itu merutuki betapa waktu terlalu cepat berlari tanpa memberi kita kesempatan bertatapan lebih lama? waktu tak juga mengerti ketika pipiku menganak-sungai-memohon-segala-bijak agar mengembalikan kita pada sejam-lebih-sekian-menit-dan-detik-itu, setiap saat. saya hampir saja memutuskan asa yang mengembang sempurna itu, kalau saja kau tak setia mendatangi mimpi2 malamku.

kini, telah lebih 200 keping senja kita lewati. lebih separuh tahun kita lalui. api itu masih menyala di sudut hati. di tempat yang sama, di tepi hujan yang turun malam ini. sedetik pun saya tak pernah berniat beranjak dari sini, tempatku selalu, menatapmu dari jauh, berjaga saat kau terlelap, dan menunggumu kembali setelah menjauh.
saya, si perempuan gurun, hanya ingin kau selalu tersenyum seperti matahari pagi!
I love you…

*sengaja kutulis di sini, bukan khianat, tapi agar ia abadi!

dasamuka

mungkin baginya, muka tak pernah cukup kalo cuman satu
jadi harus rajin2 cari muka
mungkin gatal-gatal seluruh badannya akan kumat seperti alergi
bila tak ada yang dilaporkan setiap hari
ah, asal bapak senang, bikin apa sajalah
masa bodoh melibas kawan sendiri
sabar saja kawan…, selalu ada binatang seperti itu di setiap tempat
bilang sama dia, gw ga ngancem, tapi jangan coba nyentuh gw!

…tapi, tiga hari ini, Sabtu, Minggu, Senin, rasanya merdeka banget! huahahaha…!