Sibuk Sendiri

Udah lamaaa pengen nulis blog karena rasanya begitu banyak hal yang ingin gw ceritain. Tapi kesempatan, rasa males, dan alasan ga penting lainnya, datangnya kompakan. Akhirnya ketunda2 mulu. Hal yang pengen gw tulis adalah: pernikahan itu menguras air mata, tenaga, waktu, pikiran, dan…duit :p

Jadi, lamaran kan udah dari 19 Juni lalu. Waktu itu keluarga gw pengennya acaranya langsung bulan depannya, Juli. Alasannya, dalam agama, urusan pernikahan itu harus dipercepat dan dipermudah. So, gw udah ga pake adat2 segala macam sebagaimana orang Bugis, misalnya uang hantaran dll. Jarak antara lamaran dan pesta pun biasanya paling lama sebulan. Masalahnya, camer pengennya Desember atau awal tahun depan. Alasannya, adat orang Jawa kayak gitu, plus biar ada kesempatan nabung lagi beberapa bulan nambah2in biaya pernikahan. Tapi keluarga minta gw mendesak. Gw jadi ga enak karena gw berat di kedua pihak. Satu sisi gw setuju dipercepat, di sisi lain alasan camer juga masuk akal. Karena, kami kan nikah pake duit sendiri.

Nikah pake duit sendiri adalah salah satu hal kenapa gw bilang pernikahan gw jauh dari adat2. Kalo yang biasanya dilakoni di sini adalah, pengantin hanya duduk manis, melakukan perawatan, hingga hari H tiba. Biaya juga sepenuhnya ditanggung orang tua karena katanya menikahkan anak adalah tanggung jawab orang tua sepenuhnya.

Hmm, kalo saja bisa seperti itu, enak banget ya :p Sementara, yang gw lakuin sekarang, hadeuh, segalanya sendirian. Dan harus memikirkan acara di dua kota yang berbeda. Tapi di sela kesulitan, kemudahan juga akan datang. Setelah sedikit pembicaraan, disepakati acaranya November sebagai jalan tengah.

Kelar satu persoalan, masalah lain muncul. Berhubung acara gw dibikin di Makassar, bukan di kampung, maka segala urusan diserahkan ke tiga kakak sepupu yang udah dianggap sebagai orang yang dituakan. Tapi dua pasang dari mereka berangkat haji. Kakak ipar satunya berangkat S3 di Undip. Sementara suaminya juga sibuk banget dan sering keluar kota. Otomatis gw sendirian. Dan panik. Karena waktu melaju tanpa terasa, tau2 udah mepet.

Lalu gw mulai mengurai kerjaan satu per satu dan melakoninya (Halah, bahasa gw 😦 ). Mulai dari survei dan panjar gedung. Survei dan panjar salon+baju pengantin. Survei dan panjar katering. Setelah itu gw stengah memaksa tiga kakak sepupu buat ngumpul sebelum mereka pada berangkat. Lalu gw ngurus undangan dan desainnya, nyari percetakan (bagian ini tar kalo sempet ada ceritanya sendiri). Besoknya survei wisma/penginapan buat dia dan keluarganya nanti. Ga lupa gw bolak balik ke Bu RT, kelurahan, KUA ngurusin surat nikah.

Di sela segala kesibukan yang gw lakuin itu, kadang gw ga tahan buat ga nangis. Air mata jadi bercucuran karena kecapean dan sentimentil. Bah, bikin muak, karena saat nulis gini pun gw pengen nangis lagi.

Separuh kerjaan kelar, gw ke Jakarta. Bukan buat jalan2, tapi lagi2 ngurus ini itu, belanja, dll. Lima hari di Jakarta, capeknyaaaaa! Gw pernah ke empat tempat dalam sehari sambil nentengin belanjaan naik turun angkot. Waktu dia nemenin sih enak, belanjaannya dibawain. Bagian ga enaknya, belanjanya lama karena kita ‘berantem’ dulu pas milih2 barang. Lalu hari lain dipakai buat survei gedung, katering, fitting baju pengantin, dan segala printilannya (lagi) buat acara di sana nanti setelah acara di Makassar kelar.

Hari kepulangan dari Jakarta kayaknya jadi puncak capek. Pagi2 nyari kardus dan tali, ngepak2 barang, nggotong2 dari loteng, ngangkat ke taksi. Dan, over bagasi. Ga seberapa sih, tapi kalo dipikir2 bayar over garasinya udah bisa beli souvenir lagi. Eh, itu sih seberapa ya :p Trus, nyampe Makassar sore, blom sempet istrahat, udah harus ke mall. Masih di mall, mobil jemputan ke kampung udah datang. Cepet2 balik lagi ke kost, angkat2 barang lagi, dan nyampe kampung jam stengah 3 dini hari. Coba ya, dari pagi sampe hampir pagi lagi gw ga istrahat karena gw juga ga biasa tidur di mobil dalam perjalanan. Dan, seperti udah diingatkan beberapa orang, pas di kampung gejala typusnya muncul. Hari ketiga di kampung, seluruh tulang dan badan sakit, melemas, dingin dan pucet, lalu BRAKKKKK…gw pingsan!

Inilah buah dari sibuk sendiri. Nasehat orang: jangan terlalu dipikirin. Tapi gimana ga dipikirin kalo kayak gini. Undangan dan printilannya (ziggghhh…kalo bicara undangan, rasanya pengen ngamuk jungkir balik) blom kelar, souvenir blom kelar, printilan2 macam mahar dll blom. Ck, gw ga percaya kalo hal2 gitu bisa ga dipikirin. Tapi ya sudahlah, dijalani aja walopun sambil nangis2. Mungkin ntar segala kepahitan ini (lebay deh… :p)akan jadi kenangan manis.