Kurang Gizi???

Sebelum bulan Februari ini berlalu, saya pengen nuntasin satu postingan soal yang terjadi bulan…lalu :p Setdah, ga update banget nih blog :))

Gini ceritanya…ehm, bukan cerita penting sih. Seperti biasa, ini cerita remeh temeh tentang kehidupan baru kami (again, jangan sampe bosen ya :p). Masih berkaitan dengan posting sebelumnya, sejak awal hidup bersama, kami bertekad untuk hidup lebih sehat, dan hemat. Hihi, pokoknya mah harus banyak nabung karena kebutuhan dasar kita masih banyak nih. Blom punya sepeda (eh, kebutuhan dasar bukan sih), lom bikin pager rumah, tambahan di bagian samping blom dikasih teralis dan fyber di atasnya, blom punya kursi tamu, kamar belakang masih jadi gudang dan blom ada tempat tidurnya, dll, dsb.

Tapi intinya sih, kita berdua mencoba hidup lebih sehat. Salah satunya dengan tetap melanjutkan kesukaan kami makan sayur dan tempe/tahu. Yang dua itu wajib ada dalam menu makan kita. Nah, yang lain adalah, kurangi asupan gula dan garam. Yang ini nih yang saya ceritain kemarin justru bikin sedih karena makanan jadi hambar dan ga kemakan 😦 Lalu, cara lain adalah, tidak makan daging terutama daging merah. Ada kali sebulan tuh kami ga makan daging dan ayam.

Ternyata ya, efeknya malah jauh dari yang diimpikan. Boro2 jadi sehat, kami berdua malah sama2 terkena anemia, bahkan nyaris kurang gizi :(( ih, memalukan ya. Ibu mertua sampe ngira kami ngirit2 duit buat makan. Haduh, padahal kami makannya teratur banget lho. Cuma ya gitu, nasi-sayur-tempe, nasi-sayur-tempe. Suatu hari di Bulan Januari, si suami pulang kantor lebih cepet dalam kondisi pusing berat seperti vertigo. Beberapa hari itu, saya juga pusing2 berat seperti melayang-layang.

Lalu kami berdua “iseng” ke dokter umum di deket kompleks. Berat badan mas turun 2 kilo, makin kurus deh 😦 Berat badan saya turun 4 kg dalam sebulan. Ini sih bikin saya senyum2 seneng. Tapi tau ga hasil tensinya? Saya 80/60 dan si mas 80/50. Kata dokter, doh, kalian ga pusing ini? Kalo saya mah udah pasti ga bisa bangun. Ayo, makan soto kambing kek, banyakin sayur, minum vitamin penambah darah, dan makanannya dikasih garam. Kami berdua cengar cengir doang. Malu jek, masa sih kurang gizi? Padahal menurut kami, makan sayuran+tempe itu giziiiiiii…. :)) Sejak hari itu, daging ayam dan hewan2 (apa coba) lainnya selalu masuk dalam menu belanjaan kami. Huh, daripada dikira kurang gizi dan pelit makanan?

Ga cuma anemia, sakit saya kumat lagi. Nyerinya menggila saat haid. Bulan Januari lalu saya malah sampe pingsan lagi, kayak kejadian Bulan Oktober saat persiapan nikah. Celakanya, ga ada yang nolongin karena saya sendirian di rumah. Suami lagi kerja. Terpaksalah saya merangkak (beneran merangkak/merayap) di lantai untuk mencapai tempat air minum, kulkas, dan tempat tidur. Itupun dilakukan setiap setengah jam sekali, saat kesadaran datang sedikit demi sedikit. Saya lagi2 berpikir, Ya Tuhan, gimana kalo sampe saya kenapa2 dan ga ada yang ngeliat 😦

Pekan depannya, saya medical chek up di Carolus. Hasil keseluruhan ya masih gitu. Masih anemia. Trus, agak sebelnya, hanya dalam waktu ga sampe dua minggu, berat badan saya naik 2 kg setelah mengkonsumsi segala ayam2an dan daging2an itu. Huhuhu….ga jadi langsing! :)) Tapi dokter di Carolus memang menyarankan saya untuk menurunkan berat badan lagi sampe 4 kg, walopun sebenernya kondisi sekarang udah pas alias ideal. Anjuran lainnya, baik dokter di Carolus maupun di tempat praktik deket kompleks adalah; OLAHRAGA.
Doh!

Iklan

Teman Tidur Baru

Banyak cerita yang terlewat karena beberapa bulan terakhir emang bener2 sibukkkkk (:p gayanya) sampe lupa nulis. Bahkan kadang2 dalam bebeapa hari saya ga sempet baca2 timeline di twitter, apalagi ngetwit. Ngecek bb pun nggak. Aih aih, sibuk apa sih sampe segitunya?

Jadi gini, seperti saya singgung di postingan sebelumnya…saya lagi sibuk2nya ngurusin rumah. Alhamdulillah, saya ga kost lagi. Juga bukan ngontrak. Suami tercinta (halah…) udah beli rumah sebelum kami nikah. Itu salah satu syarat dari ortu jika dia mau menikahi anak orang. Kata ibu(nya), “Harus punya rumah dulu.” Syarat itu, tentu saja sangat memudahkan kami menyusun perencanaan dan membangun kehidupan rumah tangga setelah menikah.

Yup, kemudahan sekaligus kerepotan baru (yang menyenangkan). Empat hari menumpang nginap di rumah ibu (mertua), kami akhirnya memutuskan pindah ke rumah baru meski tembok belakang dapur masih dalam keadaan terbuka. Jadinya, dapur langsung terhubung dengan dunia luar berupa hutan bambu. Ga heran kalo nyamuk kebun yang luar biasa gedenya plus luar biasa perih bekas gigitannya, bebas keluar masuk rumah kami.

Nyamuk sih masih bisa diakali dengan kasa nyamuk yang kami bentuk sendiri lalu dipasang di lubang2 udara. Saat kepindahan kami, hujan lagi seneng2nya turun ke bumi. So, setiap habis ujan, saya sibuk membersihkan teras depan. Yang bikin geli dan sedikit kesel adalah serbuan cacing2. Buanyaaak banget. Setiap selesai disiram, hanya beberapa detik, naik lagi sampe belasan ekor. Bahkan sampe ke jendela dan daun pintu.

Hewan lain yang muncul sehabis hujan adalah…laron. Ini lebih massif serangannya dibanding cacing. Di mana ada cahaya, di sanalah mereka berada, merontokkan sayapnya, kemudian tubuhnya yang udah mirip ulet lalu lalang dimana2. Sampe merinding2 denger suaranya saat mereka bergerombol di sekitar lampu. Saya biasanya hanya menyalakan lampu teras dan dapur (yang belum berdinding). Tapi saat saya menyalakan BB, eh, beberapa ekor ikut nyelonong baca timeline di twitter :p

Hewan ketiga yang ga kalah bikin geli adalah kodok! Entah masuk lewat mana, mereka ternyata sudah duduk2 manis di setiap sudut. Saat diusir malah loncat makin ke dalam2 kamar atau kolong apa gitu. Susah ngusirnya. Salah2 malah loncat ke badan saya. Hiiii…

Tapi, dari semua hewan2 yang ga bikin happy itu, yang paling serem, njijiki, paling bikin merinding adalah…BIAWAK. Saya ga tau sejak kapan si binatang itu ada di kamar saya, ikut tidur di sisi kanan saya. Mungkin empat hari atau udah seminggu. Ceritanya, saya dan suami masih tidur di lantai, pake kasur tipis gitu. Maklum deh, rumah tangga baru, blom sempet beli2 perabot. Trus, kami juga punya kasur pompa yang akhirnya hanya saya berdiriin di sisi kasur buat ngalangin badan saya nempel ke tembok. Lagian kasurnya hanya nyaman buat satu orang. Nah, hari kedua apa ketiga kami nginep di sana, entah kenapa kasurnya suka jatuh sendiri. Abis disanderin ke tembok, jatuh lagi jatuh lagi. Suatu hari, saat saya bersih2 dan ngepel, saya ngangkat semua kasur karena kami berencana membeli tempat tidur hari itu. Daaannn…si biawak (yang awalnya saya pikir kadal) ngendon manis di sana, di bawah kasur pompa itu. Saya langsung loncat, jerit2, bahkan nangis ga jelas saking kaget dan geli, dan huuhhhh…kesel, ternyata saya tidur sama biawak. Lalu, segala cara saya gunakan buat ngembaliin si biawak ke habitatnya. Lama2 nyerah dan udah keringetan. Saya pun manggil tukang di perumahan. Si bapak nangkep biawak dan ngomong, “Ini bukan kadal bu, tapi biawak.” Woh, pantesan gede.
Dan saya pun langsung beli tempat tidur dan kasur sore itu.

Selain tempat tidur, barang pertama di rumah selain sisa2 dari kost jaman melajang adalah….ah, udah kepanjangan nih. Cerita isian rumah di posting berikutnya ajalah.

tumor #5

Lebaran tiba. Sejak subuh, takbir berkumandang. Tapi saya memilih tidur lagi. Ga ikut salat id. Apalagi alasannya? Ga ada hal penting sih. Kalo mukenah ditinggal di kampung, saya bisa pake mukenah yang akan dijadiin mahar. Karena ga mungkin pake mukenah yang dipake sehari2 yang udah tipis itu. Trus lokasi salat juga deket, cuma 30 meter dari rumah. Masih dalam kompleks yang sama. Trus apa masalahnya? Ga ada, saya cuma males. CUMA MALAS? Yaa…gimana ya?

Setelah orang2 pulang abis salat id, saya baru bangun. Bersih2 kamar, nyetel tv, makan seiris roti sisa entah kapan, dan bengong. Sepi melingkupi. Rasa laper mulai datang. Bah, kalo gini mulai nyesel ga punya dapur dan bahan makanan lengkap. Mau beli di luar pasti warung pada tutup dan mall blom buka. Jadi saya buka internet dan mulai ngeblog hal ga penting ini. Telpon mulai ting tang tung karena sms dan bbm ngucapin selamat lebaran idul qurban.

Lalu sebuah telpon masuk. Kakak sepupu saya ngabarin kalo ponakan saya yang berusia dua hari, dibawa ke Makassar karena sesak nafas. si bayi cuma dianterin neneknya dan kakak ipar saya. Nyokapnya (sepupu saya) ga ikut karena blom boleh gerak2 setelah operasi pengangkatan si bayi dan tumor berukuran 20 sentimeter dari kandungannya. Saya segera bebenah. Sebelum ke rumah sakit, saya akan ke tempat sepupu yang lain, buat nyari makan siang sekaligus sarapan :p

Saya selalu ngeri mendengar berita seperti ini. Seorang anak kecil yang belum bisa ngomongin bagian mana dari tubuhnya yang sakit 😦 Lalu berita seperti ibunya yang punya tumor… 😦 haduh, ukuran 20x20x15 sentimeter itu ukuran yang ga kecil sama sekali. Dulu, tumor di kandungan saya “cuma” tujuh sentimeter, sakit perut bulanannya udah dahsyat banget 😦 Gimana dengan tumor segede itu. Pasti si bayi juga harus berjuang mendapatkan makanan dari ibunya di dalam sana, bersaing dengan si tumor 😦

nganggur

Hari ini setahun lalu adalah hari paling gamang yang pernah saya lalui. Tak cuma gamang, saya juga dalam keadaan sedih. Karena hari ini setahun lalu, adalah hari pertama saya nganggur. Esoknya, saya punya kegiatan lain, bikin pelatihan untuk wartawan yang honornya lumayan menghidupiku sebulan penuh plus perjalanan.

Untungnya kegamangan dan kesedihan itu tak berlangsung lama. Seminggu kemudian datang kabar dari ibu kota. Saya diterima kerja di tempat sekarang. Dan ketika pamit kedua kalinya ke bapak, terlalu banyak pertanyaan yang harus saya jawab.

Dan saya membuat mama saya bersedih. Walaupun saya yang menangis pada akhirnya, bukan mama.
Saya mengecewakan mereka dengan berita kepulangan yang langsung disusul berita keberangkatan (lagi) dalam selang waktu seminggu.

Untuk menghibur mama, saya pun mengatakan, saya hanya setahun di sini. Tapi kalau sekarang jawaban hiburan saya ditagih, saya belum tahu saya akan patuh atau tidak.

*diposting telat, yang dimaksud tulisan ini harusnya 1 Maret*

KTP Baru

Saya belum pamer KTP ya? Eh, ga usah ding, ga perlu pake bukti foto, cukup cerita aja. Takut datanya disalahgunakan, hari gini gitu lhooo… *gr banget ya*
Pokoknya skarang saya boleh sombong dan ga takut kena razia dari aparatnya pak kumis penguasa Jakarta. Skarang saya udah punya KTP.

Mungkin cara dapetnya kurang tepat. Tapi penawaran bukan dari saya. Jadi gini, suatu hari ketika menyadari KTP lama saya udah habis masa berlakunya pada haru ulang tahun saya bulan lalu, saya mendatangi rumah bu RT. Sebelumnya saya udah nanya temen2 syarat pembuatan KTP. Jawaban yang saya dapet beragam. Misalnya harus ada surat pindah, KK lama, surat kelakuan baik dari tempat asal, KTP lama tentu saja, trus harus bayar sekian, trus dapetnya cuma KTP sementara.

Karena info yang macem2 sesuai tempat mereka tinggal, saya mau nanya langsung ke RT saja biar jelas aturannya di RT sini. Pagi, belum mandi, cuma bercelana pendek dan ga sisiran, saya menemui bu RT yang lagi nyantai di rumahnya. Saya bilang mau ngurus KTP tapi mau nanya syaratnya dulu. Tapi bu RT malah minta KTP lama saya trus ngisiin data2 saya ke blangko yang udah tersedia. Saya bener2 cuma duduk manis terbengong2.

Begitu selesai, bu RT bilang beres, tungguin seminggu lagi KTP dan kartu keluarganya udah jadi. Atau bisa juga kurang dari seminggu kok. Hah? Saya terheran-heran. Trus nanya biayanya, katanya Rp 300 ribu. Buset! Plus materai 6.000 seharga 7.000. Plus foto 2×3 empat lembar. Eh iya, nama, alamat, RT, dan kelurahan ga perlu saya sebutin karena sepertinya ini bukan prosedur yang benar.

Ga pake mikir lama, saya langsung nyanggupin. Coba ya, daripada saya harus balik ke Kalimantan (yang bukan kampung halaman saya karena saya juga cuma numpang kerja 6 tahun di sana) ngurus KK (yang udah lama ga jelas siapa temen kantor yang megang), minta surat pindah (yang kantor lurahnya juga ga tau di mana), minta surat kelakuan baik, bakal nginep dimana, ongkos pesawat bolak balik ke sana, wah, mahal. Mau minta di kampung sendiri? Lha, KTP terakhir saya KTP Kalimantan dan saya udah pernah minta surat pindah dari kampung untuk dipake di Kalimantan. Artinya saya ga terdaftar lagi sebagai warga kampung. Haduh, sedihnya.

Yak, menimbang itu semua, saya ambillah tawaran bu RT untuk bayar 300 ribu. Ga sampe seminggu saya cek lagi, eh, udah jadi. KK-nya hanya perlu ditandatangani pak lurah aja setelah ada tanda tangan saya. Dan langsung saya ambil lagi besoknya. Cepet kan? Ada KK warna biru, yang kalo dilipat mirip buku dengan gambar pancasila di bagian depan. Model baru dan nomer induk kependudukan nasional (katanya :p).

Sayangnya, yang bikin saya heran, masa KTP Jakarta yang saya tebus segitu mahalnya cuma kartu dilaminating? Hahaha, kalah ma KTP kampung yang mirip kartu ATM! Sialnya pas saya setrika biar plastiknya lengket, eh fotonya ikut meleleh kena panas dan membuat gambar wajah saya terlihat aneh.

Udah gitu, ternyata setiap pemegang kartu keluarga (dan saya sebagai kepala keluarga sekaligus anggota keluarga satu2nya) dikenai iuran wajib RT sebesar Rp 3.000 per bulan. Karena katanya saya susah ditemui, saya disuruh bayar setahun sekaligus, Rp 36.000. Haduh, ternyata dll-nya pembayaran 300 ribu itu masih ada aja. Biarinlah, partisipasi warga. Yang penting ga kena razia pendatang haram!

raiskuker2000

Saya ga tau persis apa yang berkecamuk *halah* dalam hati saya saat ini. Sedih, geli, atau lega, entahlah. Beberapa menit lalu, sepulang makan siang plus sarapan di warteg, saya mampir ke tukang loak. Nanyain sapa tau mereka mau beli rice cooker bekas. Katanya boleh, bawa aja ke sini. Saya segera balik ke kost ngambil ricecooker.

Rice cooker ini dibeliin kk saya sekitar lima tahun lalu. Lima tahuuuunnn? Hahaha, saya juga takjub sendiri, baru sadar raiskuker mini itu udah saya pake lima tahun. Waktu itu saya tinggal di Samarinda, Kaltim. Saya dibeliin kk saya yang masih kuliah di Jakarta. Di sana waktu itu belum ada riskuker mini kayak gini. Menjelang puasa ketika itu, jadi niatnya dipake biar ga susah nyari nasi pas sahur. Ongkos kirimnya lebih mahal daripada harga raiskukernya. Hiksss, rasanya bener2 tinggal di ujung dunia.

Dipake sekian lama dari kost yang satu ke kost yang lain, wajar ajalah kalo udah rusak. Tapi sebenernya ga setiap saat saya pake. Hanya jika mood masak aja. Pas puasa pun lebih banyak beli jadi. Hanya waktu tinggal bersama temen2 di rumah kontrakan di Balikpapan, raiskuker itu dipake sehari2. Pindah ke Jakarta, raiskukernya masih dibawa2 dan hanya dipake ngerebus kentang karena masak nasi merah waktu itu jadi cepet basi.

Nasib kawan saya selama lima tahun itu baru saja berakhir di tukang loak. Kardusnya masih saya simpen, maklum pemulung. Saya membawanya dalam kantung plastik tadi. Setiba di tukang loak, saya disuruh naro riskuker di timbangan.
Dalam hati, oh, ditimbang?
Mulai muncul rasa ga tega.
Buru2 saya jelasin ke tukang loak, “Ini sebenernya ga rusak2 amat, cuma ada kabelnya yang putus. Saya lagi males aja bongkar2”. Padahal sih karena ga punya obeng. Raiskuker ini udah pernah saya bongkar dulu, penasaran, ternyata dalemnya sederhana banget. Casingnya doang bagus, dalemnya nyaris kosong, cuma ada beberapa kabel kecil penghantar panas.

Ga teganya itu, saya juga ga ngerti. Karena ikatan lima tahun itu kali ya? Tapi ibu2 tukang loak itu tak bergeming, seperti ga denger penjelasan saya. Ia hanya memeriksa beratnya, membuka tutup riskukernya.
“Lengkap kok bu,” kata saya, masih berharap si riskuker ga ditimbang doang tapi diambil, dibenerin, dan dipake lagi. *lho, kenapa elu loakin kalo gitu?*

Si ibu berlalu ke dalam ruang-yang-dipenuhi-entah-apa. Di pintu dia berbalik.
“Tapi murah lho, dek, ini riskukernya”.
“Brapa bu?”
“Cuman dua rebu”.
“Dua rebu? Ya ampun, murah banget”.
Saya melongo. Seketika ada rasa nelangsa. *halah* Saya ambil plastik pembungkus tadi *yang rasanya hanya tindakan refleks akibat shock* dan balik kanan.
“Ya udahlah bu, saya tinggal aja di sini daripada jadi sampah di rumah”.
Saya ngeloyor, ga nengok2 lagi, ga tertarik sama sekali dengan duit yang juga belum diserahin itu. Omairaiskuker, dua rebu??? Harga diri si raiskuker rasanya baru saja saya lecehkan.

alakadarnya #25

Saya nyaris berutang postingan hari ini. Tadi pagi saya terbangun karena sms berbunyi: maaf pulsa anda tidak cukup untuk layanan bb. Hihihi…, pulsa tinggal 3 ribu lebih, kirain 30 ribu. Haduh, berarti saya ga bisa internetan sampe beli pulsa nanti. Saya males nyari toko yang jualan pulsa, terpaksa nunggu sampe bisa keluar rumah, skalian beli pulsanya di atm. Ternyata saya baru ninggalin kost jam 3 sore. Dengan busway, saya ke pasar baru beli film dan obat untuk cuci film. Niatnya beli pulsa di atm pasar baru ajalah. Ternyata, atm yang ada di sana ga bisa melayani penjualan pulsa. Duh, mulai mual pula. Abis beli film dan minum gula asem kotak, segera naik busway. Waduh, mualnya nambah, pengen muntah. Keringet dinginnya, asli, membanjir, kayak basah kuyup abis mandi jadinya. Lanjut ke dukuh atas lalu ke pasar festival, tempat janjian. Langsung menuju atm buat ngisi pulsa. Dan barulah bisa internetan. Tapi ga bisa menikmati dan segera posting gara2 mual2 ini. Saya malah tidur2an di meja (heh? Ga naik ke meja, maksudnya nunduk di meja, tidur2 ayam) buat meredakan mual. Haduh, saya sampe mengacaukan acara orang lain yang mau karaokean bareng di sana 😦 maaf ya. Akhirnya saya memilih pulang ke kost setelah makan bubur menado yang cuma abis setengah. Eneg banget. Jadi, hari ini cuma bisa posting laporan ga penting dan alakadarnya ini. Maaf yaaa…
Dan buat kamu, maaf ya, acaranya jadi kacau 😦