ukuran

Errr…gw ga tau, ini karma atau bukan. Atau kayaknya ‘dodol soal ukuran’ bakal jadi nama tengah di keluarga gw. Eh, Jangan jadi middle name deh, amit2 dah :)) Anggap karma aja, biar gw tau gimana keselnya ‘dia’ kalo gw ngotot soal ukuran yang salah itu :p

Ceritanya, kk dan adek gw pekan2 lalu juga melakukan kedodolan yang sama dengan yang pernah gw lakuin. Kira2 seminggu lalu kk gw cerita, dia lagi kesel banget sama adek gw. Si kk nitip ke adek dibeliin sepatu buat bapak. Dipesenin berkali2, ukurannya nomer 38. Kk juga yakin adek bakal inget karena sebelumnya mereka berdua nyari sepatu bareng tapi ga ketemu.

Beberapa hari kemudian, si adek ngirim sepatu pesenan kk. Ukurannya, nomer 40! Huahahahaha, gw langsung ngakak gila karena inget kasus gw waktu itu :p. Si kk marah2 dan ngembaliin sepatu, minta dituker. Sambil terus ngingetin, awas salah lagi, nomernya 38 ya! Sehari kemudian, adek ngirim sepatu yang udah dituker. Nomernya? 39! Huahahaha, ngakak polll!

Kk udah kesel banget, marah2 karena sepatunya ga mungkin dikembaliin lagi. Toko sepatu Ed*** F***** ga punya stok nomer 38. Sementara bapak cuma suka model itu. Akhirnya sepatu dikasih ke kk laki gw dan si adek dihukum, suruh nyari sepatu kayak gitu lagi, ukurannya harus bener. Dapet sih akhirnya, tapi merknya beda dan lebih murah pasti.

Semalem waktu gw cerita ke adek soal reaksi kk, dia mesem2 doang. Dia bilang: “abisnya gw cobain di kaki gw ngepas banget. Brarti di bapak pasti cocok nih.”
*keplak* teori dari manaaa coba tuh :))
Sedikit kesel kayaknya ditertawakan gitu dan dibilang tolol :)) jadi gw hibur dikit dengan menceritakan kedodolan gw waktu itu. Trus gw ceritain ketololan yang juga dilakukan si kk ke gw kira2 seminggu sebelum kasus sepatu itu.

Kalimat pertama ke adek, gw ngomong gini: “tenang, dia sebenernya juga abis melakukan kedodolan yang sama ke gw.”

Haha, dodolnya lebih parah bo! Ini soalnya menyangkut dua bahan baju gw yang akan dipake di pesta adek gw minggu depan. Ceritanya, kk gw bingung dan ga yakin dengan ukuran badan gw yang gw kirim ke tukang jahit. Padahal ya, gini2 kan gw ngerti juga soal jahit menjahit. Dulu gw bisa jahit pakean untuk gw pake sendiri tapi ga berani njahit untuk orang lain. Iyalah, kalo salah gimana :p
Nah, tiba2 kk gw inget, kami pernah beli baju bareng. Jadi dia ngusulin baju itu aja dijadiin contoh.

Kk : Oh iya, dulu kan kita beli baju bareng. Disamain aja ukurannya. Paling dinaikkan ukurannya satu nomer biar pas.
Gw : Oke, sip, pake itu aja. Bajumu kan S, dan saya ngambil M. Tapi kayaknya M udah mulai sempit di gw, jadi L-lah dijadikan ukuran.
Kk : Iya, tar nambahin 2 cm aja dari baju gw. Ukuran S, M, dan L paling beda se-senti doang kok. Jadi ntar bajumu ditambahin 2 cm pasti pas.
Gw : Ok, deal. Jangan lupa ngasih tau penjahitnya.
Kk : Iyaaa… (Trus dia ngulang usulan dan penjelasannya yang tadi. Gw lega dong dengan deal itu. Pertama, udah nemu ukuran dan contoh yang sesuai. Kedua, ini usulan kk gw, jadi ga mungkin dia lupa. Pokoknya gw bisa berbaju keren di nikahan adek gw nanti :p)

Seminggu kemudian…
Kk : *dengan nada senang dan percaya diri* Bajunya udah jadi lhoo. Gedenya sama persis kok dengan baju gw. Ukurannya S.
Gw : *bengong sejenak* Gubrakkk!!! *abis itu, meledak. Rasanya pengen nangis karena kesel* Ya ampun, kok S sih? Kan lo sendiri yang bilang, ini ntar ditambahin 2 cm aja, biar pas di gw. Kok skarang malah S. Ya udah, ambil aja sana bajunya. Siapa yang mau pake? Sempit, ga bakal muat.
Kk : *terpana* Ya gimana, namanya lupa…
Gw : *makin meradang* ya gimana, kan lo juga yang usul ditambahin… *gggrrrhhh, ga leluasa ngomel karena lagi di taksi*
Kk : Gpp, jahitannya dilebihin 1 cm kok, bisa dibuka dan dijahit ulang, diperbesar
Gw : *mencibir* nambah satu cm tetep aja ga muat! *bener2 pengen nangis*
Kk : Makanya, makannya jangan banyak2 *sambil ketawa2*
Gw : *makin meradang* #@!?/<!!!

Si adek menyimak cerita gw ini semalem dalam diam. Trus tiba2 ngirim icon ngakak di bbm yang puanjang banget.
Adek : huahahahaha, emang enak?
Gw : Puas lo ya ketawa2? Dua baju nganggur tuh, ga ada yang pake. Jadi jangan salahin gw kalo gw tetap pake jins nanti. Kan gw cuma tukang foto ini!
Adek : Lha, lha…berarti saya juga ikut dimarahin nih?
Gw : iyalah, semua harus kena. Selama gw masih bisa nyemprot!

Iklan

catatan yang tercecer

Siang begitu lengas. Deru mesin burung besi terus berdengung. Lalu lalang orang berebut waktu. Saya diam. Terpaku menatapmu. Menggambar detil wajahmu dalam benakku. Kau sibuk sendiri. Menawariku makanan. Saya sibuk sendiri. Melukis pelangi. Untuk titian kita menuju langit.

“Apa jadinya gw tanpa kamu?”

Saya terpana. Pertanyaanmu merobek lamunanku. Sekaligus melambungkanku ke langit.
Hilang segala lelah setelah pelarian kita ke Semarang.

Saya ingin terus memelukmu. Tapi katamu, menit2 ini sudah lebih dari cukup, menebus 328 keping senja kita yang terpisah lautan. Dan burung besi ini lalu membawaku pergi.

Cengkareng, 24 November 2007

*saya rindu puput, suasana malam di semarang, dan KAMU*