Ngetes

Woi, gw lg nyobain posting di blog pake hp neh. Walopun hp gw murah dan ga canggih2 amat yang penting bisa posting dari hp. Halah, ga penting :p udah ah, mo liat hasilnya dulu.

mahakam

pada alirmu Mahakam
kularung rindu menujunya
hingga ia menepi
pada sebuah teluk tak bertuan
agar hanya ia yang menyambut
dengan wajah mataharinya
rinduku penuh seluruh bumi meresapnya

rhoma irama

seorang kawan (sk)    : budeku datang, pengen nonton dangdut di lapangan belakang
gw            : hah?

sk    : ada rhoma irama, uut, dan lain2nya
gw    : <<<<anak kampung yg suka heran sama orang kota. gw pikir di kota tuh udah kelebihan hiburan jadi yg acara gitu apalagi di lapangan ga ada lg yg datang. mending di mall kan, ngadem…banyak artis juga

sk    : kelurahanku itu setahun bisa 5 kali gelar acara dangdutan. buat ngerayain agustusan aja bisa 2 kali. belum acara lainnya
gw    : ngapain? biar warga lupa harga bbm naik?

sk    : ho oh kayaknya. biar gak protes mulu. kebetulan juga rhoma irama sama elvi sukaesih itu akrab sama sesepuh2 kelurahan ini. mereka masih mau datang biarpun cuma diundang untuk nyanyi di acara hajatan. ini kalau gak salah ada yang hajatan deh
gw    : yaoloooh….dangdutan mulu dong. mereka baik ya brarti…atau kekurangan order nyanyi?

sk    : iyah. wahahahahahahaha. gak tahu juga kalau itu. who knows?
gw    : kalo kata seorang wartawan senior, roma irama itu pesonanya emang gila. cuma ada 2 seniman segila itu: dia dan ws rendra

sk    : kata ibu, ini yang hajatan dulu suka ngarang lagu buat soneta grup dan elvi.
gw    : oh yaaa??? pantes

sk    : rhoma irama itu ya, pesonanya emang gila. kayaknya seluruh kelurahan gue ini fans beratnya. tahu nggak, hampir sebagian besar rumah disini punya gambar rhoma
gw    : wewwww… kalo di rumah lo? ;))

sk    : gak ada, tapi kasetnya, bejibun
gw    : hah? siapa yg ngoleksi?

sk    : ibu sama bude. aku kadang2 ikut nyanyi juga kalau ibu sama bude nyanyi
gw    : t e r l a l u …..

jimpe

ketika membuka ym siang menjelang sore ini, saya mendapat sapaan hangat dari seorang kawan yang udah lama ga kontak. begitu dia menyapa, kujawab dengan segala keceriwisan saya mengabarkan bahwa saya baru bertemu dengan teman akrabnya di kampus dulu. saya bertemu kawannya itu saat saya ke samarinda, kamis kemarin. ternyata udah dua tahun kami di kota yang sama, tapi tak saling tahu. dia di sebuah LSM yang sama dengan bapak ini.

disela ketikan saya yang menggebu, kawan saya itu menyampaikan undangan. katanya ada acara di makassar tanggal 3 agustus nanti dan saya diminta datang. what? becanda ya? saya jauh gini. acara apa sih? oh god, saya telat mikir. liat tempat acaranya, ouh, itu kan tempat… heeeiiii… nikah yaaa???
dan blablabla…. saya lagi2 memberondong dengan begitu banyak pertanyaan. kok jadi saya yang berbinar2? bungah? bahagia saya untuknya ikut memuncak. Selamat ya, kawan!

mmmm…kejutan yang membahagiakan. ya, mengejutkan. dia menikah dengan temen saya, adik angkatan saya dulu di organisasi kampus. mereka baru dekat 3 bulan ini. katanya setelah setiap hari bertemu di penerbitan, mereka saling mengenal lebih dalam. mereka aktif di tempat nongkrong keren itu, anak2 biblioholic. Hah, selamat atas keputusan itu. saya ikut senaaang sekali.

dilarang…

kegiatan dia yang ga bisa diganggu gugat, diinterupsi, dll:
maen game, ngedit gambar, ngurusin komputer, motret, bersihin kamera, kerja di depan kompi, dll

kalo nekad?
ya siap2 aja dicuekin

kalo kerjanya sepanjang hari sepanjang malem?
siapin cemilan buat dia kalo kata pakar-hubungan. buat yang jarak jauh, ingetin untuk banyak minum air putih. ingetin juga buat nyiapin makanan kecil biar ga laper tengah malem.

kalo udah diingetin tapi tetep dicuekin?
ya nangis :p

*terinspirasi dari sini

kran

ketika hanya menangis yang kubisa
membendung rindu yang membuncah

harus disebut apa perasaan itu?

cengeng atau sedemikian perihnya rindu?

kutahu kemudian, perasaan ini bukan cengeng. tapi kran air mata saya yang bocor :p

buku

Sore yang basah, saya masih saja sibuk di depan komputer. Melanjutkan kerjaan yang tersisa, diselingi permainan spider solitaire. Suasana ruangan mulai hidup setelah seharian senyap seperti bukan kantor. Beberapa orang menonton pertandingan bola di tivi, meski beberapa hari ini koran sibuk mengkampanyekan hari tanpa tivi yang jatuh pada hari ini.

Seorang kawan datang menyapa, mengangkat tinggi-tinggi tangannya yang menggenggam beberapa buku. Satu diantaranya diulurkan ke saya. “Ada nama kamu, lho” Masih berwajah keheranan, kuterima tanpa banyak tanya. Pikirku, kok ada nama saya? Kubuka… di halaman 200- sekian, bener, ada nama saya. Plus enam puisi.

Ah, jadi malu. Ini tak pantas disebut puisi. Hanya curhat yang dianggap seolah puisi. Makanya dalam biografi singkat di buku itu, saya pun menyebutnya begitu, bukan puisi. Menilik judul bukunya: Balikpapan dalam Sastra Indonesia, hehehe, saya lebih malu lagi. Ini bukan karya sastra yang saya maksud. Khusus tulisan saya, judul ini rasanya sungguh berat. Sebab tulisan saya mungkin belum layak disebut karya sastra.

Ada penyesalan juga sebenarnya. Saya ga tau rencana pembuatan buku akan seserius ini. Saya pun mencomot beberapa tulisan [yang mirip puisi] dengan asal saja. Ini salah satunya. Ternyata… sekarang terbit. Tapi tetap saja saya berterima kasih kepada editor dan penggagas buku ini, Bapak Korrie Layun Rampan atas kerja kerasnya. Mungkin keberanian untuk membuat sebuah karya harus dimulai dengan cara seperti ini. Berani malu. Pokoknya coba dulu.