hingga akhirku tiba

aku takkan membebanimu
dengan rengekan dan romantisme bodoh
inginku sederhana saja
berada di dekatmu sepanjang usiaku

duduk manis di bangku taman
menatapmu dalam jangkauan mata rabunku
saat kau sibuk memotret dedaunan
dan kupu-kupu yang menghisap kembang

sebelum ditulikan oleh masa
aku hanya ingin mendengarmu
membacakan dongeng pengantar tidur
bagi anak-anak yang tak lahir dari rahimku

aku tak ingin terlelap
sekejap pun
saat kau sibuk di malam buta
mengetikkan sesuatu di komputermu

inginku sederhana saja
bersamamu hingga akhirku tiba

Idul Adha

Bangun subuh2 tadi, kali ini sholatnya tepat waktu. Soalnya ada yang nelpon dan suara takbir memanggil-manggil. Abis sholat gw duduk dulu, mikir, ikut sholat Ied ato ga usah ya?

Hari mulai terang saat gw mutusin ga sholat Ied (lagi). Soalnya gw ga bisa bayangin, abis sholat Ied, gw dikelilingi orang2 yang ga gw kenal, mo sungkem ma sapa? Pulang ke rumah, ga ada makanan tersedia. Pasti menyedihkan. Jadi gw narik selimut lagi. Hayah…sebelum2nya juga kalo Idul Adha, gw ga ikut sholat Ied, selalu dengan alasan yang sama, sendirian, takut sedih :p

Ga jadi tidur, gw ngelist buku2 gw dan masih ada 26 buku yang belum disampulin, blum dibaca dan belum tamat. Huh…! Tapi ga betah lama2 baca, gw mo nyuci. Tapiiii…di mesin cuci ada setumpuk cucian juga. Ah, bikin males. Kluar rumah aja aah…ga tau mo kemana, pokoknya jalan aja!

K O S O N G

Sore ini seluruh dunia mungkin libur, kecuali orang2 yang sedang berhaji. Menarik selimut hingga bawah dagu jauh lebih nyaman saat hujan dan dingin begini.

Tapi gw kangen sesuatu
Sesuatu…mungkin suasana, mungkin seseorang, mungkin dia…pokoknya sesuatu

Gw bisa online di kamar tapi gw datang ke kantor. Mungkin karena kangen suasana padahal baru jam 2 pagi gw ninggalin kantor semalem. ‘Suasana’ bisa ‘sesuatu yang gw kangeni’ juga kan? Kangen pada sesuatu membuat gw ga peduli pada hujan deras yang mengguyur bumi. Gw menyeret langkah ke kantor. Kurang dari lima menit, nyampe. Dengan celana pendek dan sandal jepit. Belum mandi sejak pagi hingga sore. Kalau bukan karena laper, gw ga bangun jam 13 kurang beberapa menit tadi. Masak mie, lalu kembali tenggelam dalam bacaan dan mimpi.

Kantor sepi. Hanya ada beberapa staf bagian iklan menanti delivery makan siang, maksudnya makan sore. Maklum, makanan yang diorder, jauh, dari Amerika. Gw masuk ruangan di lantai dua, menuju komputer gw dipojok. Sepiiii dan agak temaram. Gw ga nyalain lampu dan udah lupa pada cerita hantu yang suka gentayangan di ruang redaksi.

Ada rindu yang tak tertahankan. Gw buka imel, tapi KOSONG. Gw buka blog, tapi KOSONG. Gw buka ym, tapi KOSONG. Kok KOSONG sih? Apa karena gw jahat? Gw suka nyakitin? …Bengong depan kompi… Mau ngapain?

Adek gw sms, lagi pulang ke kampung, besok lebaran.
Ah, sepinya! Di kampung pasti rame banget lebaran kali ini. Dulu, pas banjir bandang di kampung, keluarga lagi ngumpul di Riau, sibuk acara kawinan sepupu2 dan ponakan. Pas banjir gede di Riau sekarang, keluarga lagi ngumpul di kampung, acara kawinan juga. Dan gw, sendirian di sini. Pengen nangis, tapi masa sih nangisnya sepanjang Desember?

KOSONG….!!! Gw bikin apa biar ga KOSONG? Harusnya bikin resolusi buat tahun depan. Tapi bosen ah. Bukan bosen berharap, tapi resolusi tahun ini aja ga tercapai. Padahal yang tahun ini aja masih lanjutan dari tahun kemaren. Payah ga sih? Atau biarin aja KOSONG begini…? Pengen pulang tapi udah sangat terlambat kalo mo nyari tiket jam segini. Dan pasti sulit buat dapet izin kantor kalo mintanya mendadak dangdut. Udahlah, biarin aja KOSONGGG!!!

Pungguk dan Bandot

yang datang selalu saja, bukan orang yang diharapkan. sementara yang dinanti2kan, malah ga kunjung tiba

Gitu deh yang gw alami sekarang. Seperti pungguk merindukan bulan, yang datang malah cahaya senter pake batre sowak. huh! Seperti yang gw tulis di ‘dongeng hari ini’ gw tak akan berubah ke dia meski katamu, dia berubah. Gw tetep nungguin dia meski julukanmu padanya adalah setan item. Gw suka setan kok :p hahaha

Tapi yang dateng kemaren itu, bener katamu, bandot tua. Gw dah lupa bandot tua itu mengenalku dimana. Tapi setahun ini, sejak gw dipindahin dari kota yang lama, bandot itu tetep rajin nelpon dan maen ke kota sekarang kalo pas ada waktu. Kalo lagi ga bete, gw jawab telponnya. Tapi udah pasti, banyakan betenya, makanya nomer bandot emang ga pernah gw save di memori hp.

Trus tau2 3 malam lalu bandot nelpon, mau datang, udah ga sanggup nahan2, buat ngelamar. Halooo…gw aja dah lupa tampang lo yg mana. Lalu bandot cerita sampe gw inget dia bandot yang mana. Bagus, karena gw jadi punya bahan buat nolak karena ternyata dia bandot yang duda cerei dua anak itu. Gw bilang, istri dan anak lu yang umur 8 dan 6 taon tega lu tinggalin, apa jaminannya lu bakal setia nanti? Bandot trus cerita proses cereinya yang ditinggal karena istrinya selingkuh. Hueksss, makin muak gw.

Tenang, gw masih punya cara menolak yang laen. Gw bilang, sorry, sampe detik ini gw masih ga percaya lembaga pernikahan dan gw lom bisa percaya sepenuhnya ma laki2. Eh, bandot bilang…ga usah buru2 memutuskan…liat aja perkembangannya nanti. kita bisa temenan aja dulu. Huekss! Halah, mo bilang dah punya calon, gimana mo boong, dia dah kenal banget ma gw. Dan… gw ga suka boong, calonnya emang lom jelas, hehehe. Tapi, aduh booo… secara… bapak2, umur 37 tahun, pengusaha ga kaya2 amat, obrolan ga nyambung. Gw ga nyari suami kaleee, gw nyari temen ngobrol.

Besoknya (tadi) dia tetep datang, siang, beliin gw banyak buku2, ngajakin makan, katanya buat hadiah ultah yang terlambat. Sorry, buku2nya gw terima dengan senang hati (ga minta kok), tapi ajakan makan, nanti aja. Percaya ga percaya, gw takut kena guna2. Kata si dokter sih, asal udah dilangkahin (baca: dikangkangin), guna2nya dah netral lagi hahaha…tapi masa sih gw makan makanan yg dah hampir keinjek? :p

Begitulah…gw serasa mo ngamuk ma hidup yang serba kebalik2 ini. Kenapa ga semua yang kita pengen, bisa kita dapetin? Gw nungguin dia, malah bandot yang datang. Trus kenapa pula yang datang selalu bandot. Ato kalo nggak, istri2 orang pada ngamuk ke gw. Padahal…hiks, gw ga cantik, gw ga menggoda. Ga percaya? Tanya deh ma orang yang pernah ketemu gw. Yang ada, gw tuh menyebalkan! Sangat! Difoto aja ga mau…hahaha!

dongeng hari ini

kamu tau?
hari itu, saya bahagia
sebelumnya pun, saya bahagia
lalu hari itu, saya jatuh hati
seketika itu juga, saya rela dan ikhlas
atas apapun yang akan terjadi setelahnya
karena saya sudah mendapatkan bahagia itu
kamu tanya, rela juga kalo ternyata dia menjauh?
yang lain bertanya, bahkan kalau dia ternyata perempuan?
kujawab, apapun, bahkan andai dia berniat menguburkanku
kamu menyimpulkan, saya sudah jatuh hati sebelum dan sesudah hari itu
benar, kamu benar soal itu
lalu kamu berseru, tapi dia bukan lagi dia
karena katamu, semuanya berubah
tapi saya tidak berubah
jangan kuatir nona
meski saya pun menangis setelahnya
bukan karena tak bahagia
saya cuma kesakitan dengan panggilan itu
karena kami berjarak, dia men-dewi-kanku
katamu, tapi dia jahat
kataku, tidak apa-apa, saya tidak akan berubah
sebelum dan sesudah hari itu

* aarrgghhhh….saya baru ingat, hari ini Selasa jahanam!

Slamat Ultah, Slamat Ngeblog (lagi)

saat letih berteriak, lelah BERGERAK, penat terbakar amarah sendiran, kuajak kau bersenandung kala senja tiba sembari menoreh pelangi pada langit yang mulai merekah merah kesumba. cara lain menurut Mas Mbilung, ya baca puisinya Pablo Neruda ini. (Mas Seleb, ga rahasia lagi kan? Kredibilitas Anda ga bakalan jatuh kok, gw sih yakin malah makin dikagumi, hahaha. Masalahnya cuma satu, gw ga ngerti isi puisi ini…wakakaka :p)

If You Forget Me

I want you to know one thing.

You know how this is:
if I look
at the crystal moon, at the red branch
of the slow autumn at my window,
if I touch
near the fire
the impalpable ash
or the wrinkled body of the log,
everything carries me to you,
as if everything that exists,
aromas, light, metals,
were little boats
that sail
toward those isles of yours that wait for me.

Well, now,
if little by little you stop loving me
I shall stop loving you little by little.

If suddenly
you forget me
do not look for me,
for I shall already have forgotten you.

If you think it long and mad,
the wind of banners
that passes through my life,
and you decide
to leave me at the shore
of the heart where I have roots,
remember
that on that day,
at that hour,
I shall lift my arms
and my roots will set off
to seek another land.

But
if each day,
each hour,
you feel that you are destined for me
with implacable sweetness,
if each day a flower
climbs up to your lips to seek me,
ah my love, ah my own,
in me all that fire is repeated,
in me nothing is extinguished or forgotten,
my love feeds on your love, beloved,
and as long as you live it will be in your arms
without leaving mine.

Buat diri sendiri: Met Ultah, Met BERGERAK lagi!

Slamat Hari Ibu

IBU

Ribuan kilo jalan yang kau tempuh
Lewati rintang untuk aku anakmu
Ibuku sayang masih terus berjalan
Walau tapak kaki
Penuh darah, penuh nanah

Seperti udara
Kasih yang engkau berikan
Tak mampu ku membalas
Ibu… ibu….

Ingin kudekat dan menangis di pangkuanmu
Sampai aku tertidur, bagai masa kecil dulu

Lalu doa-doa baluri sekujur tubuhku
Dengan apa membalas
Ibu… ibu….

Bagimu para ibu di seluruh muka bumi. Hanya bisa kucontekkan lagu Iwan Fals, karena saya sudah tidak sanggup berkata-kata lagi. Saya tak punya untaian kalimat indah yang pantas untukmu. Slamat Hari Ibu, mama…