Kisah dalam sepotong donat

Jangan pernah meremehkan donat yang bentuknya tak sempurna. Karena, ada keringat bercucuran dan pegal-pegal pada lengan di balik pembuatannya. Saya merasakannya kemarin. Rasanya kliyengan nyaris pingsan. Mungkin dianggap lebay, tapi seperti itu yang saya rasakan. Saat saya ceritakan ke kakak saya yang jago bikin kue (indikatornya: sering diminta bikin kue buat acara2 pesta :p) dia bilang saya sok jago. Kakakku yang udah tahunan bikin kue, tak pernah berniat bikin donat.

Langkah nekad saya kemarin bermula saat Puan diberi donat kampung oleh tetangga yang abis jajan. Saya cicipin, rasanya tak istimewa, mungkin berisi terigu semua. Bentuknya pun ga donat banget. Tapi Puan makan dua dan masih minta nambah, tapi ga dikasih lagi karena…udah abis :p

Kebetulan, di kulkas ada tape. Dan saya teringat, dulu saya pernah makan donat tape buatan ponakan saya. Enak. Jadilah saya browsing, cari resep, dan nonton di youtube cara bikinnya. Kesimpulan saya, ah, gampanglah. Bahannya cukup simpel. Ponakan saya bisa bikin, pasti saya pun bisa. Ketimbang jajan di luar yang ga ketahuan bahannya, mending bikin sendiri. Mau beli di gerai donat di mall, beh, maaf, harganya bisa 4 kali makan di warung tenda pecel lele. Belum ongkosnya ke sana. Hihi, dasar pelit :p

Malem2, saya nyari2 ragi di tiga toko agen sembako. Ga dapat. Akhirnya minta tetangga. Begitu selesai nyuapin sarapan Puan, saya mulai eksekusi. Timbang ini itu, cempulingin, lalu mulai nguleni adonan. Sikit-sikit tambahin terigu. Heh, masih lengket aja. Lha, kok lama ya, beda dengan yang di youtube? (dodolnya, saya mengabaikan editan video youtube yang bisa saja makan waktu berpuluh2 menit). Diuleni lagi. Masih ga kalis. Sementara lengan mulai pegel ga karuan, bahkan sedikit gemeteran. Saya fotoin lalu kirim ke tetangga yang biasanya jualan kue. Katanya, belum, masih harus diuleni sampe adonan ga putus. Tambahin terigu gak apa2 katanya.

Wah, bisa keburu pingsan nih, padahal belum mandiin Puan. Jadi saya diemin adonan dulu, lalu mandiin Puan. Saat itu kepala rasanya muter ga karuan dan nyaris jatuh. Huh, cemen. Akhirnya saya biarin Puan mandi sendiri dan main air dulu. Saya balik ke adonan, biar ga dibilang cemen. Tetangga yang saya kirimin foto adonan juga datang. Dia bantuin bentar banting2 adonan sampe lumayan kalis yang nyaris menghabiskan terigu. Oh, baiklah, memang bukan kerjaan enteng. Untung dibantuin karena saya udah berniat nyemplungin adonan ke tempat sampah. Soal nyemplung2in ke tempat sampah ini, pasti ajaran dari nonton acara lomba baking atau masterchef nih, hahaha. Enak banget, salah dikit aja, masakan dibuang, padahal masih bisa dimakan.

Lanjut. Puan selesai mandi, saya pun diemin adonan, ngeblender gula buat taburan biar ga perlu keluar rumah lagi. Lalu nyapu-ngepel. Oh my…capeknyaaa. Kelar ngepel, adonan dibulet2in dulu. Wow, ngembang banget sampe baskomnya penuh. Trus, harus didiemin lagi. Waktunya ngelonin Puan. Begitu puan lelap, saya bangun gorengin donat. Herannya, masih lengket aja! Saya nanya tetangga lagi, katanya dia belum pernah bikin donat tape. Dan kisah suksesnya bikin donat pun diawali dengan beberapa kegagalan. Oh, gitu ya…baiklah. Berarti ini memang langkah yang teramat berani alias nekad, hahaha.

Saat Puan bangun sore harinya, maunya langsung makan donat, padahal belum makan nasi. Ngabisin 3 biji sambil bilang, “Enyak bu, enyak.” Itu bikin saya senyum2 sambil ngomong, “Ma kasih, tapi ga boleh sering2 ya nak, bikinnya susaaaah dan capeeeeekkk.”
Saya sampe nyaranin orang lain untuk ga bikin sendiri. Mending beli aja, daripada keburu pingsan, hahaha. Tapi, saya dapet resep donat kentang ala Dewi, yang katanya belum pernah gagal. Tergoda juga sih mau nyobain. Tapi nanti, nanti aja. Mau pijet dulu :p

Tahun Ketiga

Ennggg…tak enak memulai tulisan ini. Masih ada rasa mengganjal. Sudah lewat tiga hari, kita, atau lebih tepatnya saya, diem-dieman. Tapi tak perlulah saya tuliskan di sini, apa sumber diem-dieman itu. Ketika itu, saya meledakkan kata-kata, tapi tak marah. Saya hanya…apa ya kata yang pas? Jijik rasanya terlalu kasar. Mungkin lebih tergambarkan dalam bahasa Sunda, geuleuh. Mengingatnya saja saya pengen loncat2 seperti jika melihat tikus.

Ini bukan yang pertama kalinya terjadi. Kita mestinya selalu bisa memetik pelajaran dari pertengkaran kecil ini. Tapi, tetap saja selalu berulang. Saya yang selalu merepet panjang, dan tak mau dipersalahkan oleh kebiasaan ini karena berpikir sangat jarang istri yang tak mengomel. Sementara kamu, juga mengulang kesalahan yang sama, masih saja tak bisa lebih bersih dan rapi.

Nah, klasik kan persoalan kita? Mungkin hampir semua pasangan suami istri mengalaminya. Tapi diem-dieman ini harus diakhiri. Hari ini hari istimewa kita. Tiga tahun lalu, kamu mengucap ijab kabul di depan penghulu, di masjid terbesar di Makassar. Dan kini kita tak hanya berdua. Ada Puan, guru kecil kita, yang juga perpaduan dari kita berdua.

Jadi, saya minta maaf, Suamiku
Selamat ulang tahun pernikahan
Saya mencintaimu.

*hiks, ga romantis blas*