wisuda

gw: kemana aja sih, Put? kok ga pernah keliatan online?
dia: saya kan abis wisudaaaa X-(
gw: lupaaaaaaaaa :((
gw: maapkan sayaaaahhhhh…. :((
gw: gw ingetnya cuma pindahan aja :(( masa pindahan selama itu?

dia: πŸ˜€ dasarrr
dia: huh, kek ondel2 deh mbak
dia: untung ga tambah sanggul πŸ˜€
gw: sapa yg nyuruh dandan emangnya? :O
gw: apa disuruh pulang, ga boleh masuk ruangan, kalo ga kek ondel2? :O
gw: masih lebih beradab wisudaan gw ya….boleh pake jins sobek

dia: hehehe, ga ada yg nyruh, tp ikut arus πŸ™‚
dia: ;))
dia: :))
dia: masak sih mba :O
dia: orang di tata tertib ku ada tulisannya : wanita : pakai busana tradisional
gw: masa sih? :)) gw ga pernah merhatiin ada aturan gitu :p gw dulu pake jins sobek, sepatu kets sama kaos oblong
gw: pake jubah sama toga pas mo salaman ma rektor, dalam barisan

dia: masa sih :O
dia: ada kok ketentuannya gitu 😦
dia: iya, kan percuma pake kebaya ya? cm di tutupi toga doang
gw: #-o masasi masasi…keknya udah 2 kali gw tulis di blog
dia: iya πŸ˜€ inget
gw: emang! sapa yg liat lo pake kebaya atau daster?
dia: aku juga kepikiran pas pake itu, inget mb yati
gw: sepupuku malah ada yg pake daster dalamnya :)) biar ga gerah
gw: abis acara baru ganti baju :)) jadi mukanya doang yg didandanin

dia: :)) asyik asyik..

lama

gue berangkat, take care dear
bakal brapa lama?

mungkin dua sampai tiga minggu
haduh….tiga minggu? lama banget?

ya, mungkin bisa dipercepat, ga sampai tiga minggu
jadi brapa? kurang sehari? jangankan tiga minggu, sehari aja rasanya berat. sejam aja rasanya berhari2 *keluh

*senyum
di sana, sepanjang hari bakal sibuk?

banget, sepertinya
haduh…kalo nelpon, ganggu ga?

ga lah say…
ya udah….hati2 ya sayang…!

ganja

malam tadi coba lagi kuhadirkan ketenangan yang kau tawarkan malam sebelumnya. menghadirkan bayangmu dalam kelopak mata, berlanjut dalam mimpi. dan setelahnya, tenang dan damai. ya, kau serupa ganja buatku. menenangkanku, juga membuatku kecanduan padamu.

surat-3

Kalo cinta butuh defenisi
berapa banyak lontar yang harus kita tulisi?
meski Scripta Manent Verba Volan*)
apa harus, yang telah abadi butuh penjelasan lagi?

untuk kita, amatiran yang merasa pakar menganalisa keadaan
selalu rusuh membicarakan sarapan
merasa hebat siapa yang kedapatan benar duluan
padahal sama-sama tahu bahwa ini hanya tentang perhatian

juga ketika buatmu, cedera ringan bukan soal penting
padahal aku memikirkannya siang malam, gelap hingga terang
ingin teriak dan semua pecah belah kubanting
apapun lukamu selalu membuatku ikut meriang

buatku, inilah cinta
yang tak kutemui dari kamus manapun
yang tak bisa kutafsir dari bahasa apapun
tapi kudapat dari tiap mili isi kepala yang tak henti memikirkanmu

inilah cinta, sayangku
yang lahir dari hangatnya kasih yang kau sebut pertengkaran
yang lahir dari apa yang kau sebut perbedaan prioritas, tapi kusebut perhatian
yang setelahnya kalau bisa kudekap engkau pelan

========================
*) yang tertulis akan mengabadi, yang terucap akan berlalu bersama angin
**) ma kasih. dengan manisnya lagi2 kamu nawarin diri jadi tempat pelampiasan luapan emosiku bulan ini…maaf 😦

kerjaan

Kenapa sih kalo gw mengambil alih tugas saat bos mereka berhalangan, mereka ga mo bantuin gw? Tapi kalo yang ngerjain orang lain, dibantuin. Atau gw yang ga komunikatif? Ga pinter nyuruh2? Atau mereka udah keenakan karena ngeliat gw selalu bisa kerja sendiri, terbiasa tanpa bantuan orang lain? Lho, emangnya ini tugas siapa? Gw? Ih, padahal ya, pas maaf2an kemaren, keknya ada yang bilang, maaf ya, banyak salah, suka ditinggal-tinggal, ga dibantuin. Lho, abis maaf2an kok diulang lagi? Nunggu lebaran taun depan lagi? Mo dilaporin ke bosnya, kesian juga. Atau gw aja kali yang sensi, lagi PMS. Capek dikit, dah emosi, tapi dipendam. Harusnya tamu rutin gw udah datang beberapa hari lalu, tapi sampe sekarang ga nongol2. Enaknya jadi perempuan, ada kata PMS yang bisa disalah2in. :d

mudik

Akhirnya saya kembali ke sini lagi, setelah mudik seminggu. Rasanya aneh, jadi ga bisa kerja, agak2 gimana gitu. Seperti hari-hari pertama masuk sekolah tempo dulu. Berlebihan ya? Padahal cuma seminggu ninggalin kantor :p.

Ga ada yang cukup seru untuk diceritakan. Sebagian saudara2 yang mudik, udah balik lagi ketika saya tiba di hari ketiga lebaran versi di rumah sana. Selama di kampung, saya ga kemana-mana. Sepanjang hari selama seminggu saya menghabiskan waktu di rumah, maen sama ponakan yang lucu2 dan bikin gemes itu. Pengennya sih, masih berlama-lama di rumah. Tapi dua hari terakhir, kami harus ke Makassar, menghadiri pesta dua ponakan saya.

Haduh, saya ga pernah suka acara kek gini. Sudah cukup saat2 lebaran saya mendengar pertanyaan membosankan, cerita2 menyebalkan tentang segelintir orang yang terus menerus menganggap dirinya raja dan ratu yang harus disembah tanpa tau cerita sebenarnya dari masa lalunya, serta kultum di setiap kesempatan, pagi-siang-sore.

Pesta dengan segala adat nan ribet, Sabtu sore-malam di rumah, lalu keesokan harinya di istana, lengkap dengan acara siraman (lho, adat dari mana ini?) dan pedang pora di hari pernikahan (maklum deh, dua2nya alumni IPDN), bikin saya ga betah. Jadilah saya jalan ke mana aja, menghindar dari rumah. Tapi celakanya, tidak satu pun kawan-kawan dari masa lalu yang sama-sama lagi mudik, bisa saya temui. Semua kawan yang telah bertebaran di muka bumi, sibuk dengan urusan masing-masing.

Lalu akhirnya, semalam, saya tiba di sini lagi. Langsung ke kantor.