Jenis Kelamin

Sabtu, 4 Agustus lalu saya ke dokter lagi buat kontrol kehamilan. Saya cukup senang karena si dokter bisa praktek hari itu. Bukan apa2, dari bulan pertama saya memeriksakan diri, tiap bulan saya bertemu dengan dokter yang berbeda. Ada aja alasannya. Ga masuk karena ikut seminar, ada yang kuliah, dll. Dari sekian dokter yang sempat saya ‘dapatkan’ dalam keadaan terpaksa (karena dokter yang seharusnya didatangi sedang ga praktek), saya akhirnya menetapkan dokter ini buat jadi dokter saya seterusnya.

Sebenernya, sejak awal saya memilih dokter perempuan. Karena, ya gitu deh, zaman sekarang banyak yang suka aneh2 kan? Tapi dalam perjalanan waktu, ternyata dokter yang sekarang ini saya pikir lebih baik dari dua dokter perempuan sebelumnya yang saya datangi. Saya memilih dokter yang sekarang karena dia ‘anti obat’. Maksudnya, dia ga suka ngasih2 obat pada ibu hamil. Saya malah sempet dimarahin karena minta obat anti mual.

Lalu, ketika dia melihat riwayat pemeriksaan saya sebelumnya oleh dokter yang lain, dia langsung tuh nunjuk2 buku kontrol saya. Katanya, “Kamu tau ini apa? Obat anti mual ini biasanya hanya diberikan pada penderita kanker yang abis menjalani kemo.” Doh, kagetlah saya. Parah bener tuh dokter yang ngasih, dosisnya pasti tinggi 😦 Mas langsung minta maaf ke calon kakak dalam perut 😦 Trus, dokternya bilang, “Mual, muntah, pusing, dll, pada ibu hamil, itu bukan masalah. Nikmati saja, itu normal. Kalo ga mual malah bahaya, bisa2 bayinya mati dalam kandungan. Nah kalo mualnya hebat, bisa2 malah kembar.”

Saya pun senang mendapatkan penjelasan kayak gitu. Maka kami pun memantapkan hati untuk ‘menetap’ di dokter ini walopun dia laki2. Kemarin waktu periksa, saya ceritain kalo saya abis ada flek, trus dikasih obat yang saya ga minum walopun harganya muahalll. Ditanya, lho, udah dibeli kok ga diminum? Beh, ga deh dok, karena setelah searching katanya obat itu bisa berefek pada kelainan bayi. Ga lagi2 deh terulang kayak kasus obat anti mual.

Trus, periksa periksa gitu saya nanya, boleh mudik ga dok? Tapi mudiknya ke Sulawesi, naik pesawat, nyambung jalan darat sekitar 5-6 jam. Kata dokter, sebenarnya naik pesawat ga masalah. Tapi setelah itu ada jalan darat, kamu coba berhitung sendiri. Hmmm…iya sih, bakal capek doang apalagi kalo mudiknya ga sampe seminggu. Walopun sedih, akhirnya saya putusin ga mudik aja 😦 Saya ga mau ntar terulang lagi kasus flek itu. Saya perkirakan sih flek itu karena kecapean naik tangga. Flek terjadi pada hari kedua pindah ruangan di kantor dari lantai dua ke lantai tiga. Gempor ga tuh naik turunnya? Stasiun Tanah Abang aja saya hindari karena naik tangganya, eh, di kantor malah pindah ke lantai 3. Soal naik tangga ini, sebenernya udah lebih dari 4 orang di kantor nyaranin saya mengajukan permohonan untuk dipindahin tempat kerjanya ke lantai dua. Tapiii…males! Males berurusan dengan orang2 sok maskulin dan selalu membandingkan kehamilan orang2 di sekitarnya dengan kehamilan saya tanpa mau tau bahwa kondisi setiap ibu hamil berbeda 😐

Lanjut soal flek, dokter juga nanya, “Abis bercampur ga tuh?” Saya cengengesan doang. “Iya juga sih dok, mungkin karena itu juga.” Kata dokter, “Ya udah pasti, kalo abis bercampur biasanya juga ada flek. Emang ga dikasih tau dokter sebelumnya kalo ga boleh nyampur dulu?” Ya dikasih tau sih, tapi waktu itu katanya sebulan doang. Trus hasil searching, katanya sampe bulan ketiga. Nah dokter yang sekarang bilang, “Sampe bulan kelima ya ga boleh. Setelah bulan kelima pun harus diperiksa dulu.” Hmmm…*manggut2* Baiklahhhhh…

Soal usia kandungan, dokter ini bilang usianya sekarang (saat periksa) adalah 18 minggu. Lho, kok mundur lagi? Padahal dua bulan sebelumnya saat saya ke dokter yang sama, dia nyebutin sampe detil banget harinya yang kalo didasarkan hitungannya pada info itu, sekarang usia kehamilan saya udah 20 minggu 3 hari. Nah, kata adek saya yang udah punya satu anak, pada usia segini emang bisa berubah2 perkiraan usia kehamilannya. Sebelum masuk ruangan dokter, bidan malah udah ngasih tau, perkiraan hari lahir pada 25 Desember. Tapi ya sudahlah, tunggu aja info dokter selanjutnya.

Yang lucu dari pemeriksaan kali ini, dokter nunjukin sampe detil dari berbagai sisi sosok si bayi. Juga memperdengarkan detak jantungnya. Pas menyorot bagian selangkangan, dokter nanya, “Mau tau ga jenis kelaminnya?” Saya dan mas pun pandang2an sesaat. Trus Mas tau2 jawab, “Ga usah dulu deh dok, nanti2 aja.” Tapi begitu keluar dari rumah sakit, sampe rumah, dia terus2an searching “tanda2 jenis kelamin janin” yang hasilnya sebenernya mitos semua. Nah lho, penasaran kan? Huahahaha…sok sih kita, pengen surprise ceritanya :p Tapi tetep aja penasaran. Kira2 jenis kelaminnya apa ya? Doa saya hampir setiap saat sih, semoga bayinya sepasang putra putri, sehat, cakep, pinter, sholeh dan sholehah. Waktu diperiksa kemarin, dokternya ga bilang kembar, jadi doanya direvisi dikit: Semoga bayinya cantik, sehat, pinter, sholehah. Amiiiinnnn!

Iklan

19w

Weits, bulan Juli udah lewat aja. Ga terasa, usia kehamilan saya memasuki pekan ke 19, atau menginjak bulan kelima. Alhamdulillah, selera makan saya udah mulai normal lagi. Udah bisa sedikit kecut dan pedes. Walau begitu, masih saya batasin sih, takut malah bikin penyakit lain timbul lagi, kayak maag. Ngantornya juga rutin. Sekarang jadi orang kaya, kemana2 pake taksi. Yup, keliatan kaya sih, akhir bulan ya bangkrut. Tapi ya udahlah, daripada harus naik turun tangga di stasiun Tanah Abang, plus berjejalan dengan penumpang, biarlah gaji abis buat ngasih sopir taksi :p Gimana lagi?

Akhirnya, tahun ini puasanya berdua. Hihi…suka senyum2 sendiri, kok bisa ya? Selama ini, bertahun2 bangun sahur sendirian di kost, buka puasa kadang makan berdua di luar, tapi puasa kali ini sahurnya udah berdua. Oh iya, kami mulai puasa pada 20 Juli. Tadinya sih, mas mau ikut jadwal pemerintah. Tapi saya udah mau sahur Jumat dini hari. Mau ga mau, mas nemenin dan ikut puasa. Bukan Muhammadiyah juga sih. Tapi berdasarkan pengalaman lebaran tahun lalu, jadwal pemerintah kayaknya udah lewat jauh. Orang awam aja bisa ngeliat bulan udah tinggi banget. Lagian, udah susah percaya juga sih. Kitab suci aja bisa dikorup, apalagi hal yang tak terlihat kayak gini. Males.

Awal puasa, usia kehamilan saya pas empat bulan atau 16 minggu. Saya memutuskan untuk ikut berpuasa, walopun tidak diwajibkan. Yah, pikir saya, kalo ga kuat tinggal batalin puasa aja, gampang. Tapi sepertinya fisik emang ga begitu kuat. Hari pertama berhasil sih, tapi disertai pening-pusing lumayan parah. Besok2nya juga gitu, ditambah mual muntah. Pernah juga sampe rasanya ga bisa gerak lagi, jari2 kaki dan tangan udah dingin-pucet-gemeteran saking lapernya. Oke, puasa distop! Pokoknya mah, sekuatnya aja, ga dipaksain.

Berhubung puasanya skarang berdua, mulai deh tuh harus mikirin menu sahur dan berbuka dengan sedikit serius. Jangan sampe puasa mas jadi keganggu karena makanannya ala kadarnya. Saya sih gampang, tinggal beli kalo kepepet. Lagian ga puasa ini. Tapi mas kudu dijaga juga makannya karena perutnya rada2 sensi dengan jajanan. Pekan pertama, biasanya, dari pagi saya udah siapin menu buka puasa. Sampe diketawain kakak2 dan sepupu2, cepet banget katanya. Lha, saya kan mesti ngantor dan pulangnya malem. Jadi menu2 berbuka kayak kolak, es buah, puding, dll ini harus disiapin dari pagi, tapi dinikmati tengah malam sepulang kantor. Nah, kalo menu sahur, bahannya udah diracik sebelum tidur, jadi, pas bangun tinggal goreng, masak, atau manasin.

Memasuki pekan kedua puasa, seperti biasa, kadar malasnya mulai meningkat. Hihi… Hidangan berbuka udah ga disiapin lagi dari pagi. Abisnya, suka kebuang sih 😦 sedih juga liatnya. Walopun bikinnya dikit2 (tapi beragam :p), ga akan bisa dinikmati sepulang kantor karena udah kenyang duluan dan kecapean. Trus, menu sahur udah jadi sebelum tidur. Jadi bangun sahur tinggal makan. Wekernya, dulunya dipasang jam 3, sekarang mah, jam 4. Menu tambahan selain nasi, ya buah potong aja.

Eh iya, kami udah pernah bablas tidurnya sampe ga sahur. Kejadiannya malah baru di pekan pertama puasa. Saya sempet bangun jam 2 waktu itu. Tapi masih kepagian. Tidur lagi bentar ah. Taunya pas bangun, kok sepi banget ya…eh, ternyata udah jam 5. Hihihi… saya sih bisa sarapan. Mas, ya puasanya lanjut terus.