puegelll…

Beuh….bangun pagi ini rasanya badan gw remuk semua. Dimulai dari hari Jumat kemaren, gw nemenin ponakan gw jalan2 terus (bener2 jalan). Eh, jangan dibayangkan ponakan gw itu kecil2 dan lucu. Ini ponakan yang udah gedeeee. Tapi lagi maen ke Jakarta. Sebagai orang yang dianggap lebih lama di Jakarta, gw diminta nemenin jalan. Benar, gw emang lebih lama tiga bulan dibanding mereka yang baru seminggu di Jakarta. :p

Setelah janji untuk lebih hidup hemat dengan membatasi jalan2 dan makan2 dan tidur2 (haha…), Jumat kemaren janji itu dijebol (lu pikir janji=situ gintung?). Pagi2 banget ponakan gw udah nelpon, ayo, bangun, jalan2. Gw berangkatlah dengan masih terkantuk2, ketemuan di salah satu halte, lalu ke Kota Tua, lalu menjemput satu ponakan lain di Muara Karang, lalu balik ke Kota Tua.

Dari sana trus ke Plaza Senayan. Adem sih, tapi tetep pegal kali muter2. Dari sana lalu ke Ambasador. Sama, hasilnya pegel juga. Lalu ke Plaza Indonesia. Makin pegel. Lalu memutuskan nongkrong di depan bunderan HI sampe malem. Lalu jalan kaki ke Sabang. Pegel plus kenyang.

Sabtu pagi, telat deh masuk kantor karena bangunnya juga telat. Pulang kantor langsung ke rumah sakit sama ‘dia’, mo jengukin ponakan yang kena DBD. Nah kalo ini, ponakan yang masih keciiil. Abis dari RS, jalan ke Sabang, makan di tempat favorit (yakin?) di Warung Desa. Tapi malem itu ga dapet tempat duduk di tempat biasa. Udah keduluan sama abg yang lagi pacaran. Heh, ABG? :p

Minggu pagi (banget), gw masih lelaaaap banget, ponakan gw udah nelpon. Katanya, “Saya udah di HI nih, lagi di tempat syutingnya tv-one”. Yaoloooh…anak ini! Terpaksa gw bangun, juga bangunin ‘dia’, mandi, berangkat. Kebeneran lagi care free day, ruame tuh. Muter2 sampe ponakan gw bener2 bosen dan… asli, pegel, foto sana sini. Jam 11.30 ninggalin bunderan HI, jalan ke Sarinah, makan siang.

Puas ngadem di sana, maen deh ke JCC, ada pekan kreatif produk Indonesia. Adeeem pula. Tapi yah, bayangin sendiri deh gimana puegelnya mengitari gedung itu. Kita, eh, kami sisir setiap sudutnya karena yang keren2 banyak banget di sana. Produk2 dari seluruh Indonesia, ya iyalah rame dan keren.

Dari sana, ponakan gw belon puas juga. Ngajakin ke Monas! Gubrak…ini tulang udah mo copot semua! Tapi demi dan demi…karena gw juga berencana mo motret acara karnaval, ke sana lah kami. Tau Monas kan? Gimana luasnya? Nah, bayangin deh gimana pegelnya. Belum lagi pegel karena ngantri busway-nya. Makanya gw ajakin ponakan2 gw pijet refleksi di setapak berbatu yang ada di Monas. Lumayan lah untuk melanjutkan perjalanan. Tapi kayaknya udah capek bener, kami akhirnya memilih duduk di bangku taman sambil gw foto2in mereka dalam berbagai gaya. Sampe malem, lalu masing2 kembali ke rumah, lagi2 setelah penuh perjuangan antrean busway. Sehari penuh liat segitu banyak orang, pening juga. Hasilnya, sampe detik ini di kantor, masih serasa tidur. Ngetik posting sambil merem lho… :p

Rabu lusa, gw mo ke Bogor. Beuh, ga kebayang gimana pegelnya ngitarin satu kabupaten :p

Iklan

Asami Maruyama

Hai, nama Jepangmu siapa? Nih nama saya: Asami Maruyama. Hihihi, lumayan Jepang ya. Untung bukan, ‘mengasami mariyuana’ alias bikin sayur asem dari daun ganja. Maksa ya?

Kalo cuma ngambi sepotong nama saya, jadinya: Katsumi Maruyama

Kayaknya lebih keren yang kedua ya?

Kalian juga mau? Atau sudah pada tau duluan ya? Hehehe, ya maap kalo ternyata saya telat dan basi. Tapi buat yang belum tau, klik di sini alamatnya.

Cari tau di sana siapa nama Jepang-mu. Jangan lupa, ada catatannya: Bishoujo itu buat cewek, dan Bishounen itu buat cowok.

Jadi, siapa nama Jepang-mu?

gw = dodol

Ini cerita ketololan dan kengototan gw ke dia. Kedodolan pertama saat dia nitip dibeliin baju kaos.

gw : Eh, tapi ukuran kamu apa say?

Dia : L, atau beli yang all size aja

gw : Bukannya waktu mau beli kemeja kamu bilang M?

Dia : L, bukan M

gw : (ngotot) M ah, waktu itu kamu bilang M. Pokoknya gw beliin yang M ya

dia : Lha, L. Emangnya mau kayak baju kamu, sempit? Ukuran gw kan L

gw : Oke, L atau M nih? M kan? Waktu itu bilangnya M

(dia tetep jawab L tapi yang melekat di kepala gw adalah M. Saat tiba waktunya berbelanja, gw bingung, M atau L ya? Gw bandingkan yang L dan M, wah, yang L udah kayak daster ibu2 gendut dah. Berarti M nih, yakin gw! Lalu gw coba bandingin yang M dan S. Lho, kok kayaknya M gedeee banget. Sementara dia kan kurus? Ah, pasti kedodoran nih kalo gw ngambil yang M, kesian ntar kayak daster. Akhirnya gw beli yang…S !!!)

gw : Say, gw dah beliin baju nih. Kamu pake M kan?

dia : Lho, kok M? Ga mau ah, orang gw makenya L kok. Pasti sempit deh kalo M

gw : (dengan sangat yakin) Kamu kan bilang M

dia : L. Gw bilang LLLLL

gw : M. Tapi gpp, ini M yang gede kok ukurannya. Makanya gw ambil yang S

dia : (mungkin putus asa mendengar kedodolan gw tapi percuma marah2) Ya udah, itu buat kamu aja

gw : Enak aja, gw ga mau. kan kamu yang minta dibeliin. Belum coba kok udah nolak. Pokoknya kamu harus pake. Ini juga gw beliin kemeja skalian. Yang kemeja ukurannya M kok

dia : (mungkin makin putus asa) Yah, kok kemeja juga M? Ukuran gw kan LLLLL

gw : Trus siapa yang mau pake? Pokoknya cobain aja nanti baru nolak. Pasti muat. Kalo ga muat, buang aja, gw juga ga mungkin pake, kegedean di gw

(Pertemuan dilakukan di KFC. Dengan cueknya dia nyobain baju di sana setelah makan. Gw udah mati2an ngelarang. Pertama karena itu tempat makan, bukan tempat nyobain pakean. Kedua, gw takut malu dua kali kalo beneran bajunya ga muat. Apa yang terjadi? Yang kaos S, sudah pasti sempit lah! Dan yang kemeja…walopun ukurannya M, gw tetep takut ngebayangin. Nah, ketololan gw itu, masih berlanjut dengan ngasih dia jaket. Saat dia mulai nyobain jaket itu, gw kaget sendiri karena baru inget kalo jaket itu di badan gw aja sempit, apalagi di dia. Tapi terlambat. Dia udah maksain make jaket itu dan gw cuma bisa tertawa2 sebel karena dia memperagakan berjalan gaya robot karena badannya ga bisa gerak akibat pakeannya sempit semua)

See? Betapa dodolnya gw kan?

Tapi peristiwa kedua semalem lebih dodol lagi. OMG, gw malu sekaligus sedih dengan obrolan ini:

Gw : Say, besok pengen kado apa?

Dia : Kado? Kado buat apa?

Gw : (dalam hati: sebel, dia sok lupa lagi) Yah, kado buat apa aja deh. Ayo, mau kado apa?

Dia : Kado buat apa sih?

Gw : Ya kado ulang tahun lah say…

Dia : Ulang tahun? Ulang tahun siapa? Eh, nomer 081blablabla ini punya siapa ya? Simbok kan ya? Simbok sms, ngucapin selamat ulang tahun

Gw : Lho? Emang ulang tahun kamu kapan? Besok kan? 16 kan? Kok simbok sms hari ini? Cepet banget?

Dia : Menurutmu? (lalu dia tertawa-tawa, ringan). Kalo ga percaya, telpon Bapak, tanya ultah gw kapan

Gw : Salah, gw ga nanya gitu ke Bapak. Gw tanyanya: Bapak-Ibu ultah pernikahan besok ya? (fyi: ultah dia dan ultah pernikahan bapak-ibu, sama)

Dia : Oh, iya ya, gw sampe lupa. Belum sms Ibu, Bu, selamat ultah pernikahan ya (sambil ngetik sms)

Gw : Besok kan? Makanya gw tanya, mau kado apa say?

(Gw mulai panik. Dalam hati gw makin penasaran dan ketakutan juga. Takut salah. Tapi masih ngotot kalo ultahnya masih besok, tanggal 16. Buka laptop, nyari2 CV dia)

Dia : Maunya? Kadoooo…pengen kado sms aja tadi pagi jam tujuh. Kalo simbok jam 5 subuh, kamu ggplah jam tujuh

Gw : Gw harusnya lebih duluan say…jam 12 tar malem. Ayo, pengen kado apa? (gw akhirnya nemu CV dia di laptop) Eh…errr….iya ya, kok tanggal 15 ya? Duh, gw kenapa sih, kok sampe ulang tahun kamu aja gw lupa. Gw kok keterlaluan ya say? Gw jahat ya? (blablabla intinya menyalahkan diri karena ga tau mau ngomong apalagi atas kedodolan gw)

Dia : (sambil ketawa2) Gpp kok, udah biasa dilupain. Ma kasih kamu udah lupa, kita jadiin lucu2an aja

Gw : (bener2 ga tau harus ngamuk dan marah2in diri sendiri atau ikut ketawa bersamanya. Akhirnya omongan ga menentu dari gw) Duh, maaf ya…padahal gw lega kamu udah lumayan sembuh dan balik ke kost karena berarti nanti malem gw bisa nelpon jam 12 ngucapin slamat ulang tahun, trus besok sore gw nganterin kue ke kantor trus ngajakin kamu makan malem. Kok kamu ga sedih atau marah sih gw lupa ultah kamu?

Dia : (terus tertawa2) Biasa aja tuh, ga sedih. Udah biasa dilupain.

Gw : (makin ga tau haruus ngomong apa)

Dia : Yah, salah ya? Harusnya gw ngasih taunya besok aja ya? Setelah makan malem trus gw tunjukin sms simbok, trus gw tunjukin KTP gw. Kira2 reaksi kamu gimana?

Gw : (udah putus asa ama kenyataan betapa dodolnya gw) Ditunjukin sms simbok, paling gw masih ngotot dan ngetawain, kok simbok cepet bener ngucapinnya

Dia : Trus setelah liat KTP gw?

Gw : (makin kehilangan muka dan harapan) Kalo misalnya kita makan di Plangi, paling2 gw langsung terjun dari lantai atas 😦

Slamat ulang tahun sayangku. Maaf ya…2,5 tahun bersama dan gw makin dodol.

sakit-sakitan

Eh, udah bulan Juni ya? Dan postingan Bulan Mei kosong melompong? Celaka, blogger macam apa saya? Buat postingan tak serius alias remeh temeh pribadi kayak gini aja udah ga bisa konsisten? Tapi rasanya saya ga bisa nyalahin diri sendiri sepenuhnya gini. Ada beberapa alasan saya ga posting.

Pertama, ga sempet dan ga punya ide nulis. Jangankan di blog, di diary tradisional pun juga ga sempet. Ga usah bilang; hari gini masih nulis diary? Ya, saya melakukannya, Anda keberatan? Lho, yang nulis saya kok :p

Kedua, sejak pindah ke kota ini, saya ga punya akses internet di kost. Jadi saya hanya terhubung dunia maya saat berada di kantor. Kalo di kost, kadang2 pas sakaw saya pake hp butut yang koneksinya sangat lama, tergantung mood operator penyedia GPRS. Mo beli modem, rasanya tak penting2 banget. Mo beli blackberry, juga gitu, belum prioritas. Tapi pas pengen ngeblog, jadi nyesel, kok belum beli blackberry ya? Jadi pikiran juga, kalo tar beli blackberry, trus laptop ma kamera canon 400d saya makin nganggur dong? Sayang kan? Sekarang aja jaraaaang banget disentuh. Ngeri euy, kemana2 bawa barang2 itu. Apalagi sejak kasus ‘dia’ kena rampok. Haduh….

Ketiga, rasanya sejak pindah ke kota ini saya belum pernah merasa bener2 sehat 😦 Adaaaa aja sakitnya. Udah saya duga sih, sebelum kepindahan saya bulan Maret lalu, fisik dan mental saya bener2 lelah. Pikiran dan mentalnya sih lumayan cepet pulihnya setelah saya dapet kepstian kerjaan baru di sini. Tapi fisik, terkuras abis. Kalo sedang dijalani, ternyata acara pindah2an itu bukan hal ringan.

Coba aja, pindah kamar di dalam rumah yang sama aja, capek kan? Bersih2nya, ngangkut barangnya, benerin ini itu-nya. Anak kost pasti bisa ngerasain ini. Apalagi yang harus pindah rumah. Nah yang saya alami, pindah kota, pindah pulau. Pertama dari Balikpapan. Rencana awal pindah ke Makassar. Diangkutlah semua barang2 ke Makassar. Di sana pun masih terbagi, ke kampung atau di Makassar aja? Lalu datang kepastian kerjaan di sini. Ya udah, barang2 (hanya dua kardus sih) akhirnya diboyong ke Jakarta lagi. Haduh, capeeeeek banget.

Lelah fisik ini membawa sakit yang macem2. Misalnya sakit perut yang itu, kumat lagi setiap haid datang. Nyeriii minta ampun sampe saya ga bisa masuk kerja. Februari saya kontrol ke dokter, katanya kista dan tumor udah bersih. Nyeri ini kemungkinan karena trauma. Trus infeksi mata dan saya langsung ke klinik mata setelah seminggu di sini. Lalu diare terus menerus? Skarang bener2 ga bisa jajan sembarangan. Padahal saya suka bakso atau mie ayam dan bubur yang dijajakan di gerobak. Trus skarang kalo siang abis jalan dan kena asap, malemnya pasti sesek dan batuk. Lalu panas dingin. Maret lalu setelah capek2 itu kata dokter emang gejala typus, tapi kok sampe skarang sih? Doh!!!
Bikin hidup bener2 ga nyaman. Tapi saya males ke dokter selama di sini. Takut 😦