Kurang Gizi???

Sebelum bulan Februari ini berlalu, saya pengen nuntasin satu postingan soal yang terjadi bulan…lalu :p Setdah, ga update banget nih blog :))

Gini ceritanya…ehm, bukan cerita penting sih. Seperti biasa, ini cerita remeh temeh tentang kehidupan baru kami (again, jangan sampe bosen ya :p). Masih berkaitan dengan posting sebelumnya, sejak awal hidup bersama, kami bertekad untuk hidup lebih sehat, dan hemat. Hihi, pokoknya mah harus banyak nabung karena kebutuhan dasar kita masih banyak nih. Blom punya sepeda (eh, kebutuhan dasar bukan sih), lom bikin pager rumah, tambahan di bagian samping blom dikasih teralis dan fyber di atasnya, blom punya kursi tamu, kamar belakang masih jadi gudang dan blom ada tempat tidurnya, dll, dsb.

Tapi intinya sih, kita berdua mencoba hidup lebih sehat. Salah satunya dengan tetap melanjutkan kesukaan kami makan sayur dan tempe/tahu. Yang dua itu wajib ada dalam menu makan kita. Nah, yang lain adalah, kurangi asupan gula dan garam. Yang ini nih yang saya ceritain kemarin justru bikin sedih karena makanan jadi hambar dan ga kemakan 😦 Lalu, cara lain adalah, tidak makan daging terutama daging merah. Ada kali sebulan tuh kami ga makan daging dan ayam.

Ternyata ya, efeknya malah jauh dari yang diimpikan. Boro2 jadi sehat, kami berdua malah sama2 terkena anemia, bahkan nyaris kurang gizi :(( ih, memalukan ya. Ibu mertua sampe ngira kami ngirit2 duit buat makan. Haduh, padahal kami makannya teratur banget lho. Cuma ya gitu, nasi-sayur-tempe, nasi-sayur-tempe. Suatu hari di Bulan Januari, si suami pulang kantor lebih cepet dalam kondisi pusing berat seperti vertigo. Beberapa hari itu, saya juga pusing2 berat seperti melayang-layang.

Lalu kami berdua “iseng” ke dokter umum di deket kompleks. Berat badan mas turun 2 kilo, makin kurus deh 😦 Berat badan saya turun 4 kg dalam sebulan. Ini sih bikin saya senyum2 seneng. Tapi tau ga hasil tensinya? Saya 80/60 dan si mas 80/50. Kata dokter, doh, kalian ga pusing ini? Kalo saya mah udah pasti ga bisa bangun. Ayo, makan soto kambing kek, banyakin sayur, minum vitamin penambah darah, dan makanannya dikasih garam. Kami berdua cengar cengir doang. Malu jek, masa sih kurang gizi? Padahal menurut kami, makan sayuran+tempe itu giziiiiiii…. :)) Sejak hari itu, daging ayam dan hewan2 (apa coba) lainnya selalu masuk dalam menu belanjaan kami. Huh, daripada dikira kurang gizi dan pelit makanan?

Ga cuma anemia, sakit saya kumat lagi. Nyerinya menggila saat haid. Bulan Januari lalu saya malah sampe pingsan lagi, kayak kejadian Bulan Oktober saat persiapan nikah. Celakanya, ga ada yang nolongin karena saya sendirian di rumah. Suami lagi kerja. Terpaksalah saya merangkak (beneran merangkak/merayap) di lantai untuk mencapai tempat air minum, kulkas, dan tempat tidur. Itupun dilakukan setiap setengah jam sekali, saat kesadaran datang sedikit demi sedikit. Saya lagi2 berpikir, Ya Tuhan, gimana kalo sampe saya kenapa2 dan ga ada yang ngeliat 😦

Pekan depannya, saya medical chek up di Carolus. Hasil keseluruhan ya masih gitu. Masih anemia. Trus, agak sebelnya, hanya dalam waktu ga sampe dua minggu, berat badan saya naik 2 kg setelah mengkonsumsi segala ayam2an dan daging2an itu. Huhuhu….ga jadi langsing! :)) Tapi dokter di Carolus memang menyarankan saya untuk menurunkan berat badan lagi sampe 4 kg, walopun sebenernya kondisi sekarang udah pas alias ideal. Anjuran lainnya, baik dokter di Carolus maupun di tempat praktik deket kompleks adalah; OLAHRAGA.
Doh!

masak2an

Saya udah mulai lupa pernah merencanakan akan menulis apalagi. Saking banyaknya yang pengen saya ceritain, tapi seperti biasa saya sok sibuk sampe ga sempet2 posting. Oh iya, gimana kalo saya nulis soal kebiasaan baru setelah nikah? :p halah, ga abis2 ya ceritanya? Maklum deeeeh, semuanya kan terlihat serba baru buat saya. Biar saya ga jadi seru sendiri, ya saya nulis aja.

Saya pengen cerita soal makanan dan masak memasak. Sebelum nikah, pada dasarnya saya emang suka masak, tapi khusus makanan yang saya suka aja. Tergantung mood, bisa juga karena laper mata, bisa juga hasil ngayal, sehingga kadang resepnya pun suka2 saya aja, hasil ngira2. Biasanya saya pelit berbagi makanan hasil masakan sendiri. Bukan apa2, saya malu kalo sampe hasilnya ga enak, dan saya ga siap dicela atau dikomentarin masakannya kurang ini itu. Cerita gagalnya ada beberapa, misalnya bikin dodol gula asam yg tau2 angus dan ga enak lagi. Atau bikin makaroni schotel yang kedua yg rasanya udah ga begitu enak karena udah lupa modifikasi resepnya. Salahnya, saya ga pernah nyatet resep. Kalo mau masak, buka internet (lalu resepnya dimodifikasi tergantung bahan dan selera), ga nyimpen link, dan ga pernah tertarik mencontoh buku resep. Pokoknya mau2nya.

Setelah menikah, mau ga mau saya harus memikirkan selera suami juga. Apalagi kami beda budaya, yang otomatis beda selera dan kebiasaan makannya. Kadang pengen masak makanan khas Sulawesi tapi takut mas ga begitu suka. Males juga kan kalo harus ngabisin sendiri makanan yang buat berdua? Tapi alhamdulillah banget, mas ga neko2 makannya. Ga milih2, pokoknya apa yang ada, ya dinikmati. Ada satu kesamaan selera kami, suka makan sayur. Dia kecenderungannya suka yang berkuah. Walopun katanya sup itu sayur bagi pemalas, dan menurutku agak ngebosenin, tapi mas suka, dan bagi saya, masak sup jauh lebih gampang dibanding yang lain. So, sup lagi sup lagi :p Apalagi di awal kami pindah ke rumah baru. Blom punya kompor, wajan, dan panci. Hanya ada dua ricecooker mungil. Jadilah makannya nasi+sup, setiap hari. Kalo pengen makan telor ceplok, telornya diceplokin ke dalam kuah sup. Jadi lebih sehat karena tanpa minyak. Alasannya lebih sehat, padahal… :p Bahan supnya, ya apalagi kalo bukan wortel, kentang, kacang merah, dkk.

Setelah punya kompor dan panci, jadi bisa lebih berkreasi. Paling sering sih tetep sup, tahu-tempe goreng, dan omelet sayuran. Suatu hari, saya kuatir mas akan bosen dengan omelet sayuran. Akhirnya saya sulap deh tuh bahan omelet menjadi isian tahu trus dikukus. Dimsum2an gitu ceritanya. Eh, ga taunya nyaris ga tersentuh tuh barang 😦 sedih deh. Lama2 mas jujur, katanya hambar 😦 Beuh, sedihnyaaaa… Kan katanya kita mau ngurangi makan gula dan garam, tapi jadinya malah dibilang hambar. Padahal itu juga udah dibanyakin tepung bumbunya.
Tapi ya udahlah, namanya juga sambil belajar 🙂