baca

Kemarin sore, kiriman buku dari Simbok, Edensor seri ketiga tetralogi Laskar Pelangi karya Andrea Hirata, akhirnya tiba di tangan saya. Senengnyaaaa, ma kasih ya mbok. So, malemnya, gw cepet2 pulang, dah pengen baca. Sampulnya ga gw buka soalnya takut kegoda buat baca dan ga konsen kerja. Pas nyampe rumah, jam 24.00, gw mulai baca sambil sms-an dengan beberapa temen…jadi ga begitu konsen bacanya. Teruuus gw baca sampe kelar, jam 04.30 saat azan subuh mulai terdengar.

Hmmm…rasanya agak kental ‘rasa’ The Alchemist-nya. Mungkin karena sama2 bercerita tentang perjalanan dan pencarian, meski buku Andrea lebih segar, lucu dan tidak ‘seberat’ karya Paulo C. Tapi saya udah ga se-antusias buku pertama dan kedua, Laskar Pelangi dan Sang Pemimpi. Kenapa ya? hihihi…mungkin karena Andrea udah lebih banyak bercerita tentang dirinya. Saya merasa kehilangan sahabat2nya. 😦 Perasaan gw aja kaleee…, sukses terus buat Andrea!

Iklan