kost baru

Ini adalah hari keempat saya menginap di kost yang baru. Setelah berbulan-bulan lamanya saya berniat ingin pindah kost, baru kali ini terujud. Pemicunya, salah satunya adalah, ingin dapet kost di kawasan yang lebih sehat. Salah duanya, sehari sebelum cari kost, ada peristiwa agak2 bikin merinding di kost lama.

Alhamdulillah hanya sekali jalan saya udah dapet kost yang diinginkan. Awalnya ada yang seharga Rp 750 ribu. Suka banget, karena letaknya di komplek lumayan mewah dan asri. Kenapa mahal (buat saya segitu mahal. Lebih mahal 200 ribu dibanding kost lama), karena fasilitasnya lengkap. Ada cuci setrika dan sarapan/sahur segala. Eksklusif karena hanya ada 2 kamar kost di rumah itu. Memang tanpa AC, hanya disediain kipas angin duduk yang gede.

Tapi di komplek yang sama, saya menemukan tempat kost yang lebih murah 100 ribu dibanding kost lama. Ada lima kamar di sini dengan kamar mandi bersama. Beda dengan kost lama yang dilengkapi kamar mandi dalem, kamar kost di sini jauh lebih sempit. Tapi saya suka, karena lingkungannya enak.

Letaknya lebih jauh dari kantor. Jalan kaki sekitar 15-20 menit. Di kost lama dulu, hanya 5 menit plus nyebrang jalannya yang agak lama sehingga totalnya hampir 10 menit. Tapi ini juga bagian yang saya inginkan biar badan lebih banyak geraknya.

Satu masalah serius (bagi saya) ketika tinggal di komplek perumahan bagus adalah, susah nyari warteg! Hadeuhhh…padahal saya penggemar (dan memang harus) makan makanan rumahan.

Akhirnya mau ga mau saya ngikut kebiasaan jajan orang komplek dengan memetakan makanan di setiap pintu akses. Misalnya di pintu 1, ada bebek-ayam bakar singapur dan jajanan lain. Pintu 2 pada siang hari ada nasi gulai, ketoprak, mie ayam. Malamnya beda lagi jualannya. Di pintu 3 kalo malem ada ayam bakar, nasi goreng, dll. Kalo siang saya belum merhatiin. Di pintu 4, kalo siang ada gado2, ketoprak, soto mie. Kalo malem ada soto ayam, sate, dll.

Pilihan banyak, tapi saya tersiksa karena saya hanya butuh sayur tanpa santan dan telur dadar. Kalo harus ke Pasar Mayestik agak jauh juga :p. So, buat sahur selama puasa ini jadi agak ribet juga, belum nemu katering. Untung belum puasa awal2 ini.

kufur

Sakit itu datang lagi barusan. Terakhir dia datang dengan gelombang rasa sakit yang sama, sekitar 2 tahun lalu ketika saya masih di balikpapan. Rasanya ga terlukiskan. Saya hanya bisa melukiskan efeknya yang tampak pada fisik.

Jadi ceritanya, puncak PMS saya alami kemarin. Bawaannya pengen marah2 dan nangis ga karuan. Badan juga rasanya mulai ga enak, nafsu makan lenyap entah kemana (dan yang ini bukan gw banget). Demi tetep makan, akhirnya saya pesen mie rebus ke mas-mas OB di kantor kemarin sore.

Bangun tadi pagi makin ga enak badan, tapi yang keluar masih flek-flek kayak kemarin siang. Saya masih bisa melanjutkan bersih2 setelah ngepak barang karena mau pindahan. Makin siang makin nyeri. Sekitar jam 11 mulai tepar. Tapi masih sanggup sms dan ngetik obrolan di gtalk. Makin ke sini makin lemes karena kram, plus laper. Darah mulai membanjir dan saya kuatkan untuk bangun karena udah tembus sana sini meski pake pembalut.

Abis ganti, saya balik tiduran. Wah, makin mendera nyerinya. Kaki, tangan, dan perut makin kram. Jari2 kaki dan tangan serta wajah memutih karena pucet. Anehnya keringet dingin membanjir. Perut juga makin perih minta diisi. Akhirnya saya kuat2in untuk bangun, menyeret kaki ke warung terdekat walopun saya ga biasa makan di sana. Udah gemeteran abis dan kliyengan. Nyuap pun ga sanggup. Tapi saya bujuk2 diri sendiri terus menerus, ayolah, dikit lagi, dikit lagi makannya abis, dikit lagi nyampe kost, dikit lagi nyampe tempat tidur.

Saya udah nyaris minta tolong ke ibu warung untuk tidur sebentar di warungnya. Tapi mau sampe kapan, sementara hujan makin deras. Saya seret kaki lagi untuk pulang karena nyerinya bener2 gila. Begitu masuk kost, penglihatan saya udah gelap. Payung dan pisang yang saya beli udah terjatuh entah dimana sebelum saya sampe tempat tidur. Saya pikir beneran sudah akan “lewat”. Apalagi kaki sampe lutut udah dingiiiin bener, kayak mayat. Saya ketakutan sendiri. Mencet hp sekuatnya, ngetik apapun yang saya bisa…

Setelah masa puncak terlewat, saya nangis bener2 ketika teringat tadi saya sempet nyaris bertindak nekat mengakhiri rasa sakit ini. Pengen membedah bagian yang bermasalah itu pake pisau dapur. Tadinya, kalo kuat ngetik, saya juga akan bilang ke dia, ayo kawin, saya ga sanggup kesakitan seperti ini terus! Persetan dengan nikah!
Astagfirullahaladzim, saya tadi begitu dekat dengan kekufuran 😦