Lima

Kekasihku…
Sekian tahun lalu, kita hanya dua orang yang saling berkenalan dengan tak sengaja di blog. Kamu di sana, di Jakarta, dan saya di sini, di Balikpapan (waktu itu). Lalu 31 Desember 2006, di detik penghujung tahun itu, kau mengucapkan selarik kalimat yang terus terngiang hingga detik ini, “I do love you.”

Padamu kukirim balasan, “Inginku sederhana saja, bersamamu hingga akhirku tiba.” Hari ini, setelah lima tahun berlalu, sebulan lebih 11 hari kita resmi menjadi suami istri. Kita bukan lagi dua orang yang terpisah lautan. Kita bahkan sudah tinggal seatap dalam rumah mungil milik kita nan nyaman (buatku) ini.

Setiap bangun pagi, meski dengan mata yang malas terbuka dan badan yang berat untuk diseret berwudhu, hanya kebahagiaan yang kudapati. Melihatmu di sisiku saat membuka mata, adalah anugerah yang indah. Setiap bersimpuh sehabis menjadi makmunmu, dengan sombongnya saya menengadahkan tangan. Iya, saya sombong karena tak meminta apa2 pada-Nya. Saya hanya mengucapkan terima kasihku karena Dia mengirimkan engkau padaku, menjadi imamku, suamiku, temanku, yang selalu ada di sisiku. Kamu, sekaligus kado ulang tahunku tahun ini, 23 Desember lalu. Kado terindah yang pernah saya dapatkan.
Semoga saja permintaan “sederhana”ku akan terujud. Bersamamu hingga akhirku tiba.

Teman Tidur Baru

Banyak cerita yang terlewat karena beberapa bulan terakhir emang bener2 sibukkkkk (:p gayanya) sampe lupa nulis. Bahkan kadang2 dalam bebeapa hari saya ga sempet baca2 timeline di twitter, apalagi ngetwit. Ngecek bb pun nggak. Aih aih, sibuk apa sih sampe segitunya?

Jadi gini, seperti saya singgung di postingan sebelumnya…saya lagi sibuk2nya ngurusin rumah. Alhamdulillah, saya ga kost lagi. Juga bukan ngontrak. Suami tercinta (halah…) udah beli rumah sebelum kami nikah. Itu salah satu syarat dari ortu jika dia mau menikahi anak orang. Kata ibu(nya), “Harus punya rumah dulu.” Syarat itu, tentu saja sangat memudahkan kami menyusun perencanaan dan membangun kehidupan rumah tangga setelah menikah.

Yup, kemudahan sekaligus kerepotan baru (yang menyenangkan). Empat hari menumpang nginap di rumah ibu (mertua), kami akhirnya memutuskan pindah ke rumah baru meski tembok belakang dapur masih dalam keadaan terbuka. Jadinya, dapur langsung terhubung dengan dunia luar berupa hutan bambu. Ga heran kalo nyamuk kebun yang luar biasa gedenya plus luar biasa perih bekas gigitannya, bebas keluar masuk rumah kami.

Nyamuk sih masih bisa diakali dengan kasa nyamuk yang kami bentuk sendiri lalu dipasang di lubang2 udara. Saat kepindahan kami, hujan lagi seneng2nya turun ke bumi. So, setiap habis ujan, saya sibuk membersihkan teras depan. Yang bikin geli dan sedikit kesel adalah serbuan cacing2. Buanyaaak banget. Setiap selesai disiram, hanya beberapa detik, naik lagi sampe belasan ekor. Bahkan sampe ke jendela dan daun pintu.

Hewan lain yang muncul sehabis hujan adalah…laron. Ini lebih massif serangannya dibanding cacing. Di mana ada cahaya, di sanalah mereka berada, merontokkan sayapnya, kemudian tubuhnya yang udah mirip ulet lalu lalang dimana2. Sampe merinding2 denger suaranya saat mereka bergerombol di sekitar lampu. Saya biasanya hanya menyalakan lampu teras dan dapur (yang belum berdinding). Tapi saat saya menyalakan BB, eh, beberapa ekor ikut nyelonong baca timeline di twitter :p

Hewan ketiga yang ga kalah bikin geli adalah kodok! Entah masuk lewat mana, mereka ternyata sudah duduk2 manis di setiap sudut. Saat diusir malah loncat makin ke dalam2 kamar atau kolong apa gitu. Susah ngusirnya. Salah2 malah loncat ke badan saya. Hiiii…

Tapi, dari semua hewan2 yang ga bikin happy itu, yang paling serem, njijiki, paling bikin merinding adalah…BIAWAK. Saya ga tau sejak kapan si binatang itu ada di kamar saya, ikut tidur di sisi kanan saya. Mungkin empat hari atau udah seminggu. Ceritanya, saya dan suami masih tidur di lantai, pake kasur tipis gitu. Maklum deh, rumah tangga baru, blom sempet beli2 perabot. Trus, kami juga punya kasur pompa yang akhirnya hanya saya berdiriin di sisi kasur buat ngalangin badan saya nempel ke tembok. Lagian kasurnya hanya nyaman buat satu orang. Nah, hari kedua apa ketiga kami nginep di sana, entah kenapa kasurnya suka jatuh sendiri. Abis disanderin ke tembok, jatuh lagi jatuh lagi. Suatu hari, saat saya bersih2 dan ngepel, saya ngangkat semua kasur karena kami berencana membeli tempat tidur hari itu. Daaannn…si biawak (yang awalnya saya pikir kadal) ngendon manis di sana, di bawah kasur pompa itu. Saya langsung loncat, jerit2, bahkan nangis ga jelas saking kaget dan geli, dan huuhhhh…kesel, ternyata saya tidur sama biawak. Lalu, segala cara saya gunakan buat ngembaliin si biawak ke habitatnya. Lama2 nyerah dan udah keringetan. Saya pun manggil tukang di perumahan. Si bapak nangkep biawak dan ngomong, “Ini bukan kadal bu, tapi biawak.” Woh, pantesan gede.
Dan saya pun langsung beli tempat tidur dan kasur sore itu.

Selain tempat tidur, barang pertama di rumah selain sisa2 dari kost jaman melajang adalah….ah, udah kepanjangan nih. Cerita isian rumah di posting berikutnya ajalah.

Ngunduh Mantu

Minggu sore lalu, akhirnya saya dan dia bisa bernafas lega. Sebab  siangnya, kami berdua baru saja melalui tahapan acara ngunduh mantu di  Depok. Sebenernya saya jauh lebih santai saat persiapan acara ini. Sebab  beda dengan di Makassar, di mana semua acara dan item kerjaan saya handle  sendiri, di Depok sini tinggal bayar ke WO. Semua udah komplit, dari  gedung, katering, rias dan baju pengantin, sampai hal-hal kecil seperti  buku tamu.

Semua hal sudah tersedia. Jadi sebenernya, kami hanya perlu duduk manis  menjalani rangkaian acara. Tapi ga gitu dengan ibu mertua. Mungkin karena  ini kali pertama menikahkan anak, so, ibu sepertinya begitu panik. Mau ga  mau, saya jadi ikut ngurusin detil2 yang sebenernya sudah dalam  penanganan WO. Soal ngerjain souvenir, masukin satu2 kartu ucapannya, itu  sih ga masalah banget. Saya bisa menyelesaikannya sendirian dalam waktu  dua jam untuk 250 souvenir.

Yang sebenernya agak ribet adalah, pada waktu yang bersamaan, kami berdua  harus pindah rumah. Taulah, masuk rumah baru, bukan kerjaan ringan. Mulai  dari mindahin barang, bersih2nya (ini bener2 ga abis2), menatanya, dll.  Repotnya, rumah kami belum jadi sepenuhnya. Tembok belakang tingginya  cuma semeter sehingga dapur kami langsung terhubung dengan kebun bambu di  belakang kompleks perumahan. Kalo siang sih, enak,adem, dan asik gitu.  Tapi pas malem, huh, jangan ditanya, serem!

Di tengah kerepotan ngurus rumah, saya harus bolak balik ke rumah mertua  dan ketemu WO. Dua hari sebelum acara, saya bener2 pontang panting.  Kayaknya, bangun sepagi apapun hari itu, kerjaan tetep ga kelar.

Waktu itu, di saat bersamaan, pagi2, saya harus ngurusin empat tukang  yang akan mulai kerja. Saya pun harus nyiapin kedatangan lima orang  (mama, tante, dan kakak2) yang akan menghadiri acara kami. Ga mungkin  mereka nginep di penginapan di Jakarta. Kejauhan. Apa pula gunanya ada  rumah ini jika mereka saya inapkan di hotel. Jadi, walo harus bersempit2  dan repot karena rumah juga lagi dibangun, ngumpul bersama di rumah kecil  ini, sangat membahagiakan. Alhamdulillah.

Ketika hari H tiba, alhamdulillah, semuanya berjalan lancar. Acaranya  cukup komplit dan gedungnya meski kecil tapi cukup menakjubkan buat saya.  Lalu, yang mengharukan adalah, hampir semua orang yang saya undang  (walopun hanya lewat imel) bersedia hadir. Ada Mbilung sekeluarga, ada  Dinda, temen2 kantor bahkan bos saya sekeluarga, temen2 panitia pesta  blogger 2010 beserta chairwomennya, para keluarga yang saya undang hanya  via telepon, dan bahkan ada Siti yang jauh2 terbang dari Balikpapan.  Kalian semua…, bener2 bikin saya senang dan terharu. Terima kasiiiiih  banget :*

Ijab Lancar

Setelah melewati masa kursus, ternyata banyak printilan2 yang harus kami selesaikan lagi sebelum hari H. Kadang urusan2 ini selesainya tengah malem banget. Sampe kost atau rumah kakak, udah stengah teler. Ga ada yang namanya menyiapkan fisik sebelum hari H. Karena siapa lagi yang bakal ngurusin ini semua kalo bukan saya?

Sehari menjelang akad nikah, saya ke salon untuk dipakein heena di lengan hingga punggung tangan. Sedangkan dia, untuk fitting baju pengantin. Enaknya pake baju adat Bugis-Makassar ini, karena saya tak perlu diet2an. Bajunya longgar :p Selain ngurusin salon dll, saya ngurus penginapan buat calon mertua (waktu itu emang masih calon) dan dua adik si mas yang datang sehari sebelum nikah. Abis dari salon, saya ke bandara jemputin keluarga inti si mas. Saya masih wara wiri sampe sore, sampe saya tak enak hati sendiri karena udah banyak orang yang ngumpul di rumah dan saya sibuk sendiri ngurusin semuanya. Padahal di mana2 calon pengantin keknya hari2 itu udah duduk manis aja harusnya.

Esoknya, Ahad 20-11-2011, Alhamdulillah semuanya berjalan lancar. Dari subuh saya ke salon. Agak bingung sekaligus sedih sih. Ini kok kami terlalu mandiri ya. Kalo ga ada adek sepupu yang jemputin, mungkin kami pun naik taksi ke tempat acara. Sampe sana, kami jalan aja gitu berdua ke masjid, nyariin ruangannya, tanpa diiringi siapa2. OMG. Konyol dan sedih. Di ruangan masjid, kami pun berpisah. Saya duduk di kamar pengantin, sementara si mas duduk di luar, di ruang utama masjid tempat akad nikah berlangsung.

Saat itu, deg2annya bukan kepalang. Saya seperti bisa mendengar degup jantung saya memukul2 dinding dada. Dan saat2 seperti itu, biasanya saya langsung mual2 karena tegang. Kalo ga minum, saya bisa sampe muntah beneran. Tapi saya sendirian di ruangan itu. Akhirnya pasrah aja, merapal segala macam ayat yang sempat saya ingat. Karena, celakanya, saya bener2 lupa bacaan yang harus mengiringi si mas agar lancar mengucap ijab kabul di luar sana.

Tapi, Alhamdulillah, semua prosesi berjalan lancar. Si mas cuma sekali mengucap ijab dan langsung dinyatakan sah. Semuanya bener2 lancar meski jam nikahnya dimajukan setengah jam. Sebenarnya di undangan saya nulis jam 10. Berhubung hari itu (mungkin) tanggalnya dianggap unik, 20-11-2011, yang nikah banyak banget. Pak penghulu bingung dan terus2an mengingatkan saya untuk tepat waktu karena saya orang pertama yang dinikahkan hari itu. Akhirnya waktunya pun saya majukan, dan pak penghulu senang.

Alhamdulillah, lancar, kecuali proses berduaan untuk melaksanakan sholat bareng mas, agak terburu2. Lagi2 karena pengantin berikutnya yang akan nikah di tempat itu, sudah ngantri. Nah, turun dari masjid di lantai dua ke lantai satu di tempat acara, lagi2 kami jalan berdua tanpa pengiring. Sepatu dan selop kami pun tak keliatan di mana. Karena kelamaan nunggu alas kakinya dicariin, akhirnya kami jalan aja ke ruang resepsi tanpa alas kaki. Saya melihat wajah ibu mertua dan bos di kantor yang keheranan karena kami jalan ke pelaminan tanpa pengiring.:( ya, saya pun merasa cara ini agak2 gimanaaa…seperti anak hilang).

Tapi, sudahlah, soal itu tak terlalu saya pikirkan lagi. Rasa sedih itu bisa tertutupi dengan kegembiraan melihat semua temen datang. Temen organisasi di kampus, temen kerja, temen pers mahasiswa, dari yang paling senior hingga yang paling junior, semuanya datang. Acara ini, seperti saya bilang ke temen2 sebelumnya, bener2 menjadi ajang reunian kecil. Alhamdulillah.

Demikianlah, hingga acara selesai, semuanya berjalan. Tak ada acara adat, tak ada lagu pengiring, dan tak ada malam pertama (haha, si tamu sedang berkunjung dan kami bingung nyari tempat nginep, dan kami kecapean). Semuanya simpel. Eerrr…saya ga munafik. Sejujurnya, saya juga pengen acara pernikahan yang lengkap prosesi, acara adatnya, dll. Apalagi saya menikah dengan lelaki yang berbeda suku. Tapi, apa daya saya untuk mewujudkan semua itu kalo saya hanya sendirian menyelesaikan ini semua. Tangan cuma dua, kaki cuma dua. Dikasih lebih pun, tenaga saya udah ga mencukupi.
Saya cukup terharu saat di pelaminan, mas berbisik, “Kamu hebat say, bisa bikin acara seperti ini sendirian.” Terima kasih atas apresiasinya, mas. Love u.