Mesin Jait

Ulang tahun kali ini, istimewa sekali. Saya akhirnya dapet kado yang ada ujudnya, hahaha. Kasian, udah tua baru dapet kado sekarang. Eh, boong ding, udah sering kok dapet kado dari temen2 sebelum2nya. Tapi kali ini, kadonya dari suami. Isinya, mesin jahit. Yay! Istimewanya, saya dapatkan kado ini saat ulang tahun Puan. Jadi, Puan yang ultah, saya yang dapet kado. *cium2 Puan dan suami*

Sudah lama sekali saya menginginkan benda ini, meski belum tau kapan bisa menggunakannya. Sejak tahun lalu saya sudah nanya2 beberapa orang soal merek mesin jait yang dipakenya. Hmmm, mahal-mahal. Saya pernah melihat mesin jait di Ace Hardware dengan harga murah, ga sampe separohnya dibanding rekomendasi temen2. Tapi ya serba listrik, dan saya belum terbiasa. Saya baru sekali menggunakan mesin jait yang pake pedal listrik, dan rasanya sulit mengendalikan kaki sehingga jarum jaitnya lajuuuuu sekali.

Urusan jait menjait bukan hal baru sebenernya. Bahkan dulu saya juga menyulam jenis kristik yang bentuknya xxx itu. Masalahnya, mesin jait yang biasa saya gunakan adalah mesin jait tempo doeloe milik mama di kampung sana. Mesin ini bener2 bisa dikendalikan dengan mudah karena serba manual.

Lalu kenapa nekat tetep beli? Karena tangan saya gatel pengen bikin ini itu, reparasi ini itu, yang kalo dipikir2 alangkah mahalnya kalo mesti dibawa ke tukang jait. Ditambah lagi, saya berpikir sudah akan full di rumah saja dan kehilangan minat kembali bekerja setelah melihat perkembangan angkutan umum ke
Jakarta yang makin tak manusiawi. Dan tentu saja alasan pertama, saya akan bersama PUAN.

Pilihan saya akhirnya jatuh ke kelas menengah. Bukan yang mahal tapi juga bukan yang paling murah. Spesifikasinya juga menengah, meski kemungkinan saya hanya akan menggunakan pola jahit lurus. Tapi mesin ini memiliki 12 pola jahitan, bisa bikin lobang kancing, bisa jait mundur, dll. Nah, kalo bisa dapet mesin dengan spesifikasi lebih dari sekadar jait lurus, kenapa ngga? Soal merek, ah, sudahlah. Kalo bermerek udah pasti mahal. Soal daya tahan? Temen lain ada yang pake mesin jait lebih murah dan masih tahan aja. Ada pula tetangga yang pake mesin jait mahal dan udah rusak. So, yang penting dijaga ajalah, jangan diforsir dan jangan dipake…eh :))

Apa mereknyaaa? FHSM 506. Ga pernah denger? Sama, saya juga :))
Buat temen yang nungguin cerita gimana-gimananya mesin ini, sabar-sabar dulu yak. Bener2 belum ada waktu buat make mesinnya. Saya juga baru belanja kain2 murah buat latihan tapi beneran, Sabtu kemaren. Buat latihan tapi bikin seprei, tirai, hahaha, pokoknya yang jait lurus.

Akhirnya, selamat ulang tahuuuun.
*halah*

Iklan

Dua Minggu

Bulan ini, ‘jatah’ kontrol ke dokter udah dilakukan dua pekan sekali karena usia kandungan saya udah memasuki usia 32 minggu. Sabtu lalu, udah masuk 34 minggu. Bulan depan, udah sekali seminggu periksanya. Saya baru ngasih tau dokter kalo saya abis jatuh dan abis rekam jantung. Dan, dimarahin dikit. Kata dokter, heh, perut udah gede gini dan jatuh? Hati2 dong, semua harus dilakukan serba pelan. Kalo udah usia segini dan jatuh, sudah lagi balikin posisi janinnya.

Alhamdulillah, posisi kepala bayi saat ini udah ke bawah. Ketubannya cukup. Geraknya bagus. Detak jantungnya bagus. Beratnya 2,4 kilogram. Semuanya normal, Alhamdulillah. Pesen dokter yang lain masih sama: senam, banyak gerak, banyak jalan, aktivitas ga berubah, tapi tolong hati2. Trus, suami diminta siap2…jadi suami siaga menjelang persalinan.

Kalo ditanya apa yang saya rasakan saat ini…duh, sulit digambarkan. Oh iya, saya belum cuti. Masih ngantor, walaupun bolong-bolong. Banyak minta kerja remote aja. Soalnya, duh, susah juga ya, naik ojek ke stasiun, trus naik kereta, nyambung pake taksi, pulangnya pake taksi full tapi macet bikin kelamaan di jalan yang artinya saya akan duduk cukup lama, dan ujung2nya, kaki bengkak 

Setiap bertemu orang kantor, terutama saat mulai naik tangga ke lantai 3, udah pada negur. “Haduh, mulai cuti ajaaaa, udah susah gitu jalannya.” Ya iya sih, tapi saya belum mau cuti. Pengennya pas deket2 lahiran aja. Kalo perkiraan lahir 25 Desember, pengennya cuti sekitar 15-an Desember aja. Yak, mending berlama2 bareng bayi setelah lahiran daripada tegang berdebar2 sebelum lahiran karena ga ada aktivitas. Yang pada ngerti sih udah ngomong, “Ogah rugi lu, ya? Mending lama2 abis lahiran ya, daripada sebelum lahiran.” Betul!

Eh, iya lho, sekarang kayaknya saya gampang tegang gitu. Trus, saya cenderung menghindari mendengar cerita orang abis lahiran. Tiga tetangga saya udah lahiran dalam waktu berdekatan. Beda 1-2 minggu doang. Eh, udah empat orang ding. Yang terakhir, lebih cepat dua minggu dari perkiraan dokter. Tapi saya udah ga pengen denger cerita tentang lahiran  Bikin tegang. Plis, plissss, doain dong, semoga lahirannya lancar dan normal, Amiiiiinnnnnn!

Cerita dari Halaman: Kangkung

Kalo ga salah ingat, sudah tiga kali kami makan dengan lauk tumis kangkung, yang dipetik dari halaman mungil kami. Wew, seluas apa sih kebunnya? Serimbun apa sih tanaman kangkungnya? Hihi, saya bilangin ya…, tanaman kangkung di halaman kami, tumbuh dengan sendirinya dari sisa-sisa potongan sayur yang kami timbun di dalam tanah.

Maksud awalnya, sampah dapur itu kami tanam sebagai kompos. Tau2, kangkungnya tumbuh. Ada yang di halaman, ada yang di pot. Cuma dua rimbunan itu, tapi bisa mengenyangkan juga :p setidaknya, porsinya lebih banyak dibanding kalo mesen tumis kangkung di dcost misalnya. Kalo cuma buat dimakan berdua, berapa banyak sih yang kami butuhkan?

Tanaman kangkung yang tumbuh di bawah pohon jeruk nipis kami itu, harusnya sih udah bisa dipanen berkali-kali. Tapi, pada awal2, kami selalu keduluan si Tono, kelinci tetangga. Doyaaaan banget dia nongkrongin rimbunan itu tiap hari. Hihi, serasa disiapin buat kamu sendiri ya, Ton? Kelinci yang pinter, tauuu aja kalo di halaman kami ada makanan lezat. Apa coba kata pemiliknya saat tau si Tono rutin makan siang di halaman kami? “Jangan dimarahin ya, maklum, anak bungsu kami belum ngerti.” Haha, ya sudahlah, silakan dimakan Ton, cuma itu yang bisa kami sajikan :p

Eh iya, kami juga mulai nanem bayam. Yang udah tumbuh duluan sih kebanyakan jenis bayam liar, yang pohonnya bisa sampe tinggi banget, ada bunganya, daunnya lebar2 dan ijo banget. Konon, jenis ini malah lebih baik disbanding bayam cabut yang kecil2 itu. Tetangga saya ada yang ngasih makan bayinya dengan bayam jenis ini.

Daunnya yang lebar juga katanya paling cocok dibikin rempeyek daun bayam. Pengen sih nyobain, tapi blom sempet2 bikinnya. Blom ketemu resep rempeyek yang simple. Tapi,lama2 kalo pengen banget, kayaknya saya bakal pake tepung bumbu biasa juga. Pasti bisa, tapi ga jamin soal rasanya, hahaha…

Nah, ternyata ya, saya baru tau kalo si Tono, ga suka makan bayam! Bener2 dah, makanan spesialisnya kelinci cuma kangkung dan wortel. Jadi, sejauh ini, bayam kami sangat aman. Ga dipetikin sama anak-anak maupun si Tono. Tapi kami blom sempet masak bayam produksi halaman sendiri. Blom cukup banyak. Skarang masih ngandelin bayam dari tukang sayur, sambil nungguin bayam cabut yang tingginya baru 10 sentimeter.

Cerita dari Halaman: Kemangi

Tadi pagi, asisten dan pengasuh bayi di depan rumah mampir. Dia meminta daun kemangi. Tentu saja saya dan suami mempersilakan untuk memetik sendiri dengan meminjaminya gunting. Sebenernya, sudah lama kami menawarkan ke dia dan para tetangga lainnya. Kata kami, kalo mau nanem sendiri, silakan ambil bunga kemanginya, atau potong tangkai yang agak gedean trus ditancepin di pot atau halaman masing-masing.

Kepada si ibu tadi, saya menawarkan kembali tanaman kemangi yang udah jadi. Kemangi yang ini, baru dikeluarin dari pot oleh suami, lalu ditanam di dekat rimbunan kemangi yang lama. Saya ga setuju sih. Abisnya, dua pohon kemangi yang ada sekarang, udah terlalu rimbun. Kasian tanaman lainnya kalo sampe ga kebagian makanan dari tanah.

Dengan dua pohon kemangi ini aja, kami ga sanggup ngabisin sendiri. Si ibu tadi, ngambilnya ga tanggung-tanggung lho, seplastik belanjaan ukuran sedang. Katanya buat dibikin pepes. Walopun diambil segitu banyak, pohon kemangi kami masih sangat rimbun tuh. Kami pun hampir tiap pagi metikin daun kemangi buat lalapan. Tapi seberapa banyak sih yang bisa kami konsumsi?

Tanaman kemangi ini, kalo udah terlanjur tumbuh, yakin deh, ga ada matinya. Malah nambaaaah terus. Karena biji dari bunga yang jatuh ke tanah, bakal numbuh dan nyebar di sekitarnya. Belum lagi, kalo si suami terlalu rajin metikin dahannya lalu ditancepin ke tanah. Hasilnya, sekarang ada sedikitnya empat pohon lagi yang tumbuh. Kayaknya, saya bakal harus tega lagi mencabut beberapa pohon karena udah kebanyakan.

Lagian, rencananya, di area yang sekarang ditanami kemangi dari pot itu, akan saya tanemin sereh. Minggu lalu saya udah minta tanaman sereh ke tetangga. Makanya tadi saya nawarin ke ibu depan buat nyabut kemangi itu. Tapi, dia bilang nanti aja kalo rumah mereka udah selesai direnovasi.
Berkebun itu asik kan? Selain bisa metik sendiri dari kebun buat dikonsumsi, kita juga bisa berbagi 

Perlengkapan Bayi

Tak terasa sebulan berlalu sejak saya nanya ke dokter tentang jenis kelamin anak kami nanti. Sabtu lalu, 6 November, kami ke dokter lagi buat konsultasi dan pemeriksaan rutin. Sebulan terakhir saya sering banget ngerasain ngilu dan nyeri di bagian selangkangan, terutama pangkal paha dan tulang depan vagina. Kalo pas ngilu, duh, ga bisa nggerakin badan sedikitpun. Dan ini menyiksa banget kalo pas lagi berbaring dan mau ngubah posisi dari miring kiri ke kanan.

Gerakan si dedek bayi juga kian dahsyat. Sampe2 saya sering banget terlihat meringis saat berada di busway atau kereta, sambil megangin perut. Beberapa kali ada ibu2 yang nanya: emang udah bulannya lahiran ya bu? Keliatannya kesakitan banget? Saya selalu jawab, oh, belum kok bu, baru enam bulan. Nah, kata dokter: “Itu yang namanya kontraksi. Segala perasaan ga enak di daerah selangkangan dan perut akan makin terasa.” Kami pun manggut-manggut 😛 cupuuuuu! )

Ternyata, pas di dokter kemarin, baru ketahuan, usia kandungan saya udah 28 minggu alias udah 7 bulan. Jadi, hari2 ini udah masuk bulan ke delapan. Wew, udah makin dekat masa lahiran. Bisa2 bukan 25 Desember seperti perkiraan sebelumnya kalo sekarang udah masuk pekan ke 29. Bener kata para pendahulu (maksudnya, temen2 dan sodara2 yang udah pernah hamil), makin ke sini, makin ga merhatiin usia kehamilan, tau2 udah mau mbrojol. Padahal, awal2, saya sampe tau detilnya, berapa minggu berapa hari.

Kemarin di dokter, saya nanya, “Masih cewek kan dok?” Abisnya, beberapa temen dan tetangga bilang, walopun awalnya dibilang anaknya bakal perempuan, bisa saja berubah di akhir2 karena si dedek bayi bisa aja njepit penisnya sehingga tak terlihat saat di-USG. Tapi dokter kemarin nunjukin, “Nih, daerah selangkangan. Kalo dia cewek burungnya pasti keliatan memanjang di sini. Dan yang ini, hanya kelihatan belahan aja.” Oke…,lagi2, cupuuuuu 😛

Lalu, saat akan pulang, dokter pesen, “Ayo, mulai senam hamil ya.” Oh, oke. Lagi2 saya baru tersadar, masa lahiran udah makin deket. Daaaannn, sampe sekarang saya belum belanja perlengkapan bayi sama sekali. Padahal, katanya, bulan ketujuh udah harus siap2 karena kita tak pernah tau kemungkinan misalnya lahir prematur di bulan2 ini (Semoga ga terjadi pada saya, Amin).

Sebenernya, dari bulan lalu beberapa temen udah nanya sih, udah belanja blom? Udah tau apa aja yang harus dibeli? Selalu saya jawab santai, belum tuh. Daftarnya ada di buku dan rumah sakit kan ya? :p Hmmm, kini setelah tiba saatnya harus belanja, justru saya bingung, emang harus beli apaan aja? Yang jelas sih, saya ga akan beli boks bayi dan barang2 yang hanya kepake beberapa bulan. Yaaa, pakean tentu saja pengecualian. Saya berpikir untuk menyewa beberapa perlengkapan bayi tapi belum tau harus sewa ke mana dan apa aja yang bisa disewa.
Ada yang bisa bantuin ngasih daftar belanjaan bayi dan tempat beli atau sewanya ga?

Cerita dari Halaman: Cabe

Halaman rumah mungil kami hanya berukuran sekitar 3×3 meter. Tapi begitu banyak mimpi indah yang ingin kami tanamkan di sana. Pengen punya halaman indah dengan warna warni bunga. Pengen punya halaman sehat dengan tanaman obat2an. Pengen berkebun, panen, dan makan dari halaman sendiri yang ditanami buah dan sayur mayur. Tapi gimana bisa menampung itu semua dalam lahan seluas 3×3 meter?

Sebelum menikah, kami sudah sepakat harus ada pohon mangga di halaman kami. Alasan mas sih, karena itu buah kegemaranku. Kalo saya sih lebih karena penghijauan dan bisa dimakan hasilnya, dari masih muda, mengkal, sampe mateng. Lalu setelah menikah, saya ingin menambahkan pohon sirsak. Daun tanaman ini bisa buat obat segala macempenyakit, dan lagi2 ada buahnya.

Lalu, setelah kami menempati rumah ini, saya begitu iri melihat halaman tetangga. Penuh tanaman, dalam pot maupun ditanam langsung di tanah pekarangan. Dari cabe, daun bawang, sereh, kunyit, hingga anggrek. Duh, anggreknya ini bikin saya iri deh. Tapi, saya menanam bukan ikut2an sih. Target saya, di rumah ini harus ada tanaman kebutuhan sehari2, misalnya cabe, daun bawang, jeruk nipis, dan kemangi. Tanaman2 ini rasanya mudah tumbuh, seperti pengalaman di kampung. Dalam pot pun ga masalah, malah lebih baik karena ga makan banyak tempat dan bisa dipindah2in.

Tanaman pertama kami adalah cabe dan daun bawang. Stok biji cabe lumayan banyak karena saat itu kami blom punya kulkas sehingga cabe gampang busuk dan tinggal di lempar ke halaman, tumbuh deh. Trus, daun bawang, saat beli di pasar, akarnya ga kami potong. Setelah daunnya diambil, sisain pohon bagian bawah yang ada akarnya, tancepin, tumbuh deh. Sayangnya, daun2 bawang ini ga bertahan lama (seperti punya tetangga). Paling sekali panen daun, trus pohonnya kering atau membusuk dan mati. Saya serba salah. Kebanyakan air, busuk. Kekurangan air, mati. Sementara punya tetangga ditanam sebagai pagar, tersiram sinar matahari penuh, dan tetep subur.

Tanaman berikutnya, mangga, sirsak, dan jeruk nipis. Ga ada yang ditaro di pot. Ketiganya bersaing mendapatkan makanan dari lahan seiprit yang (celakanya) di bawahnya ada septic tank. Gemes deh sama pengembang perumahan yang naro septic tank justru di lahan berrumput, bukan di bawah carport L Jadi berkurang lahan pertanian kami :p

Sementara itu, cabe2 kami tumbuh subur dan rimbun. Pot2 udah ga muat. Dengan terpaksa, kami sebar cabe itu di halaman juga. Makin ketatlah persaingan antar tanaman di sana. Belakangan, semua cabe yang di pot terpaksa dengan berat hati dimatiin aja. Kini bertahan dua pohon cabe gede yang sarat buah dan saya panen tiap dua hari sekali. Tiap panen rata2 10 biji. Lumayan kan? Ga perlu beli cabe lagi buat nyambel. Toh cuma saya yang makan cabe di rumah ini. Jadi cukup bangetlah.

Menyaksikan tanaman cabe ini tumbuh dari hari ke hari, rasanya jadi pengalaman tersendiri yang, gimana ya melukiskannya? Saya suka geli sendiri saat awal2 menyaksikan mas mengajak tanaman2 itu ngobrol seperti mengajak anak bicara, mengelus2 daunnya seperti mengelus kepala anak kecil. Lalu betapa kami surprise ketika putik2 bunga bermunculan, menjelma menjadi buah. Itulah kenapa kami sangat berat hati mencabut banyak pohon cabe. Tapi, yang bikin sangat patah hati, ketika buah yang begitu rimbun, habis dipetikin anak2 kompleks lalu diulek2 di sepanjang tembok samping rumah. Duh! Cuma sekali sih, mungkin mereka tobat juga karena kepedesan main cabe.

Cerita dari halaman tentang tanaman lain, masih banyak. Besok disambung lagi deh setelah edisi periksa rutin ke dokter kandungan.

Jenis Kelamin

Sabtu, 4 Agustus lalu saya ke dokter lagi buat kontrol kehamilan. Saya cukup senang karena si dokter bisa praktek hari itu. Bukan apa2, dari bulan pertama saya memeriksakan diri, tiap bulan saya bertemu dengan dokter yang berbeda. Ada aja alasannya. Ga masuk karena ikut seminar, ada yang kuliah, dll. Dari sekian dokter yang sempat saya ‘dapatkan’ dalam keadaan terpaksa (karena dokter yang seharusnya didatangi sedang ga praktek), saya akhirnya menetapkan dokter ini buat jadi dokter saya seterusnya.

Sebenernya, sejak awal saya memilih dokter perempuan. Karena, ya gitu deh, zaman sekarang banyak yang suka aneh2 kan? Tapi dalam perjalanan waktu, ternyata dokter yang sekarang ini saya pikir lebih baik dari dua dokter perempuan sebelumnya yang saya datangi. Saya memilih dokter yang sekarang karena dia ‘anti obat’. Maksudnya, dia ga suka ngasih2 obat pada ibu hamil. Saya malah sempet dimarahin karena minta obat anti mual.

Lalu, ketika dia melihat riwayat pemeriksaan saya sebelumnya oleh dokter yang lain, dia langsung tuh nunjuk2 buku kontrol saya. Katanya, “Kamu tau ini apa? Obat anti mual ini biasanya hanya diberikan pada penderita kanker yang abis menjalani kemo.” Doh, kagetlah saya. Parah bener tuh dokter yang ngasih, dosisnya pasti tinggi 😦 Mas langsung minta maaf ke calon kakak dalam perut 😦 Trus, dokternya bilang, “Mual, muntah, pusing, dll, pada ibu hamil, itu bukan masalah. Nikmati saja, itu normal. Kalo ga mual malah bahaya, bisa2 bayinya mati dalam kandungan. Nah kalo mualnya hebat, bisa2 malah kembar.”

Saya pun senang mendapatkan penjelasan kayak gitu. Maka kami pun memantapkan hati untuk ‘menetap’ di dokter ini walopun dia laki2. Kemarin waktu periksa, saya ceritain kalo saya abis ada flek, trus dikasih obat yang saya ga minum walopun harganya muahalll. Ditanya, lho, udah dibeli kok ga diminum? Beh, ga deh dok, karena setelah searching katanya obat itu bisa berefek pada kelainan bayi. Ga lagi2 deh terulang kayak kasus obat anti mual.

Trus, periksa periksa gitu saya nanya, boleh mudik ga dok? Tapi mudiknya ke Sulawesi, naik pesawat, nyambung jalan darat sekitar 5-6 jam. Kata dokter, sebenarnya naik pesawat ga masalah. Tapi setelah itu ada jalan darat, kamu coba berhitung sendiri. Hmmm…iya sih, bakal capek doang apalagi kalo mudiknya ga sampe seminggu. Walopun sedih, akhirnya saya putusin ga mudik aja 😦 Saya ga mau ntar terulang lagi kasus flek itu. Saya perkirakan sih flek itu karena kecapean naik tangga. Flek terjadi pada hari kedua pindah ruangan di kantor dari lantai dua ke lantai tiga. Gempor ga tuh naik turunnya? Stasiun Tanah Abang aja saya hindari karena naik tangganya, eh, di kantor malah pindah ke lantai 3. Soal naik tangga ini, sebenernya udah lebih dari 4 orang di kantor nyaranin saya mengajukan permohonan untuk dipindahin tempat kerjanya ke lantai dua. Tapiii…males! Males berurusan dengan orang2 sok maskulin dan selalu membandingkan kehamilan orang2 di sekitarnya dengan kehamilan saya tanpa mau tau bahwa kondisi setiap ibu hamil berbeda 😐

Lanjut soal flek, dokter juga nanya, “Abis bercampur ga tuh?” Saya cengengesan doang. “Iya juga sih dok, mungkin karena itu juga.” Kata dokter, “Ya udah pasti, kalo abis bercampur biasanya juga ada flek. Emang ga dikasih tau dokter sebelumnya kalo ga boleh nyampur dulu?” Ya dikasih tau sih, tapi waktu itu katanya sebulan doang. Trus hasil searching, katanya sampe bulan ketiga. Nah dokter yang sekarang bilang, “Sampe bulan kelima ya ga boleh. Setelah bulan kelima pun harus diperiksa dulu.” Hmmm…*manggut2* Baiklahhhhh…

Soal usia kandungan, dokter ini bilang usianya sekarang (saat periksa) adalah 18 minggu. Lho, kok mundur lagi? Padahal dua bulan sebelumnya saat saya ke dokter yang sama, dia nyebutin sampe detil banget harinya yang kalo didasarkan hitungannya pada info itu, sekarang usia kehamilan saya udah 20 minggu 3 hari. Nah, kata adek saya yang udah punya satu anak, pada usia segini emang bisa berubah2 perkiraan usia kehamilannya. Sebelum masuk ruangan dokter, bidan malah udah ngasih tau, perkiraan hari lahir pada 25 Desember. Tapi ya sudahlah, tunggu aja info dokter selanjutnya.

Yang lucu dari pemeriksaan kali ini, dokter nunjukin sampe detil dari berbagai sisi sosok si bayi. Juga memperdengarkan detak jantungnya. Pas menyorot bagian selangkangan, dokter nanya, “Mau tau ga jenis kelaminnya?” Saya dan mas pun pandang2an sesaat. Trus Mas tau2 jawab, “Ga usah dulu deh dok, nanti2 aja.” Tapi begitu keluar dari rumah sakit, sampe rumah, dia terus2an searching “tanda2 jenis kelamin janin” yang hasilnya sebenernya mitos semua. Nah lho, penasaran kan? Huahahaha…sok sih kita, pengen surprise ceritanya :p Tapi tetep aja penasaran. Kira2 jenis kelaminnya apa ya? Doa saya hampir setiap saat sih, semoga bayinya sepasang putra putri, sehat, cakep, pinter, sholeh dan sholehah. Waktu diperiksa kemarin, dokternya ga bilang kembar, jadi doanya direvisi dikit: Semoga bayinya cantik, sehat, pinter, sholehah. Amiiiinnnn!