cacar

Temenku sakit cacar. Kata orang jenisnya cacar api, walopun yang gw baca di koran, kata dokter yang ada hanya cacar air. Mungkin pada tingkat yang lebih parah namanya cacar api, entahlah. Akibat temen gw sakit, mau ga mau gw mengambil alih kerjaannya. Sejak hari pertama sakit, kami selalu telponan. Dan gw udah ngomong ke dia kalo gw ga akan nengokin karena takut ketularan. jahat ya? hehehe…!

Sama temen lainnya, temen gw itu disarankan mengolesi cacarnya dengan parutan jagung muda biar cepet kering dan ntar ga berbekas. Kalo zaman gw kecil dulu, gw dimandiin beras. Ya, beras. Dan sembuh. Kenapa ya? Cuma gw ga inget persis diapain berasnya setelah itu. Kayaknya sih tetep dimasak, hihihi

Kata orang2, kalo udah pernah kena cacar pasti ga akan kena keduakalinya. Heh, kata siapa? Temen gw itu pas SMA juga kena cacar buktinya sekarang kena lagi. Itulah kenapa gw takut jengukin dia, meski pas SD gw juga pernah kena. Selain itu, kondisi gw juga lagi ga fit. Deketan dikit, virusnya mudah masuk ke gw.

Semalem gw meriang, telinga gw sakiiit banget. Bangun pagi2, keluar cairan dari telinga, seperti nanah. Paniklah gw. Cepet2 ke kantor, trus izin ke dokter. Saat lagi antre di klinik RS Pertamina, seseorang berdiri di belakang gw, terlalu deket. Gw tengoklah ke belakang, alamak, dia! Dia, temen gw yang sakit cacar itu langsung ngakak. “Haduh, ga mo dijengukin malah ketemu di sini,” kata gw senyum2 kecut. Sambil nunjuk pipi gw, dia bilang, “Hah, kamu kena cacar juga ya?” Asem, ini jerawat, dodol!

telpon serem

Suatu hari di angkot, dua anak SMA berbagi cerita. Dan gw nguping. Salah satu dari mereka bercerita, akhir2 ini sering mendapat telpon malem2 tapi ga begitu jelas siapa penelpon itu. Suaranya pun ga jelas, hanya merintih2 minta tolong. Agak2 horor gitu deh. Terus2an mendapat telpon seperti itu, si siswi yang hanya tinggal berdua dengan kakaknya, akhirnya memberanikan diri menjawab panggilan minta tolong itu.

Penelpon ga jelas : tolong, mbak mau nolongin saya…? [dengan suara gemeteran]
Siswi A: [ikut gemeteran] : mau ditolongin apa? kamu siapa?
Penelpon ga jelas: tolong mbak, tolongin saya…
Siswi A: Iya, mau ditolong apa?
Penelpon ga jelas: Tolong mbak, lepasin tali pocong saya

Siswi A lalu menjerit dan melempar handphonenya. Lalu dia membangunkan kakaknya. Berdua, mereka memberanikan diri menjawab telpon ketika penelpon ga jelas itu kembali menghubungi.

Penelpon ga jelas: Tolongin saya, Mbak, lepasin tali pocongnya
Kakak Siswi A: Kenapa mau dilepasin?
Penelpon ga jelas: Terlalu kenceng ikatannya, Mbak. Tolongin saya, lepasin tali pocongnya
Kakak Siswi A: Hah? Jangan main-main kamu. Mungkin ukurannya S, jadi kekecilan
Penelpon ga jelas: Iya, Mbak. Makanya tolong dilepasin tali pocongnya…

Tanpa sadar keduanya meladeni telpon tengah malem stengah serem stengah sarap itu sambil terkikik2 dan akhirnya si penelpon ga jelas pun jadi ikut ngakak. Mendengar itu, gw ikutan ketawa tapi begitu nyampe rumah jadi serem sendiri dengan dering hp gw. Sialnya, itu malem Jumat dan gw sendirian di rumah. :p

sepercik api

Kemarin gw dan seorang kawan lama kembali berhubungan setelah dua tahun putus kontak sama sekali. Dia konsen dengan buku keduanya dan kabarnya sekarang malah pindah penerbit ke yang lebih besar. Dia muncul dengan keahlian baru, meramal dengan kartu tarot. Dan inilah ramalan dia tentang gw, keluarga, kerjaan, asmara dan sedikit tentang ‘dia’. Eh, seru lho…udah jago ngeramalnya. Eh, tulisan dalam kurung itu komentar gw! Eh, peringatan, postingan ini lumayan panjang! [banyak banget eh eh -nya, hihihi]

the sun – the lovers – the hanged man
Kayaknya kantormu habis bersih2 alias abis mutasi ya? Oknum yg kurang kualitatif ditendang alias ga dikasih jabatan yang signifikan. Nah hubungan antar personil jadi bagus. Kamu yg tadinya mumet malah pingin cabut jadi adem lagi. Cuma masih banyak masalah menggantung di situ yang bikin kamu ga nyaman walau ga terlibat tapi ada temen yang kamu respek malah jadi kambing hitam. Soalnya pada pengen cari aman semua. Kamu sih posisinya aman tapi temenmu mungkin nggak. Temenmu itu kayaknya cewek deh. Soalnya itu orang teledor dan efeknya ke perusahaan, repot juga.

the magician – the sun – strength
Kayaknya ini sesuatu yg baru bagi kamu. Belum pernah dalam hidupmu yang garing itu [asemmm!!! hahaha] menemukan cinta seperti ini, memberi suasana yang luar binasa eh biasa sampe kamu merasa ga bisa apa2. Sayangnya kamu terlalu keras orangnya sementara tuh lelaki kayaknya jauh lebih muda deh. Hayo ngaku! [hahaha…asem lagi!] Dia orangnya lelet dan ga pedean jad musti kamu teriak2 dulu. Kok kayaknya hubugan jarak jauh ya alias long distance? [ya iyalah] Orangnya lumayan sih, kurus dan agak tinggi. Pendiam dan baik hati. Kamu diem tapi emosional, sementara dia sabar dan rajin baca. Pasangan serasi. Sayangnya sikap kerasmu itu yang jadi penghalang. Soalnya kamu kalo udah marah suka ga mo kompromi, butuh waktu lama untuk bisa luluh. Bukan pedendam, tapi ga mo terima gitu aja. [hihihi….bilang aja keras kepala. kok gw jelek semua dan ‘dia’ baik semua?]

judgement – wheel of fortune – the empress
Tenang, kamu ga usah repot melakukan gerakan sporadis, soalnya kondisi kantor bakal membaik dengan sendirinya. Kalian tuh dinaungi keberuntungan terutama kamu karena kamu orangnya lurus walau dulunya pernah stres diteror orang gara2 kerjaan. hehehehe… Trus soal hubungan kamu, tenang, dia ntar luluh dengan sendirinya soalnya belum kenal gitu. Ketemu ntar pasti lumer kayak es krim kena siram matahari. hihihi. Lagian tuh cowok anak kesayangan jadi ortunya takut kamu bikin dia frustasi [heh? maksud???] Insya Allah sih jodoh cuma kalo jodoh kamu malah berhenti kerja dan diboyong keluar Kaltim [lha, kok tau?]

kalo masa depan ‘dia’… wheel of fortune- judgement- the emperor = Dia nih agak kurang beruntung nasibnya soalnya dia itu pengen kerja sesuai sama kemauannya. Ya ga bisa wong dia kerjanya juga sama orang. Dia keras juga tapi hatinya lembut. Ntar dia bakal gonta ganti kerjaan. Jadi jangan harap nikah cepat kalo lawannya dia, soalnya otaknya konslet. hehehe. Udah takdir tuh. Mungkin lama baru nemu kerjaan yang sesuai. Tapi dia setia, itu kelebihannya, ga pernah main mata. Kalo dia bikin usaha sendiri, bakal gulung tikar, soalnya yang bikin semua kurang pengalaman. Sekali jalan, banyak trouble. Tapi biarin aja biar dia kian mature. Dia harus fight dengan banyak cobaan, biarin aja biar sadar sendiri. [hmmmm….kata orangnya, bener ini, hahaha]

the hermit – wheel of fortune – the wolrd
Kamu itu cukup lama mengasingkan diri dari kelaurga soalnya kamu orangnya terlalu keras. Kalo ada problem di rumah dan ga sehati, kamu pilih menyendiri daripada rekonsiliasi. Cukup lama juga soal beginian terjadi. Tapi sekarang perlahan kamu kian matang, kian melihat kenyataan dan bisa terima walau hatimu bertanya2, kalo kurang baik kenapa mereka masih aja melakukan? Justru setelah kamu berjiwa besar kamu bakal dapat jawaban positif yang terjadi itu ga seburuk yang kamu kira selama ini. [ah, hati gw seketika mencelos…halah, apa itu?]

Kayaknya rencana sekolah bakal kesampean cuma agak ditunda kayaknya kamu bakal naik jabatan tuh, jadi bingung ntar. Kayaknya penyakitmu udah ilang tuh. Ini ada kajian ampuh dari Mama Sari: setiap habis shalat 5 waktu, zikir YAA BARIU 100x. Itu asmaul husna tuh artinya yang Maha Menyembuhkan. [baru nemu peramal yang ada plus2nya gini, hehehe]

the moon – the star – wheel of fortune
Setelah sekian lama sebatas angan dan ga punya keberanian akhirnya ada kesempatan bikin buku mungkin tapi bukan novel atau karya fiksi sih tapi buku yang lebih cenderung soal pengalaman atau motivasi. Kayaknya taon depan deh gongnya, soalnya akhir taon keberuntungan bakal menghinggapimu. Tenang, yang pengen cabut dari situ bukan cuma kamu kok, tapi sebentar lagi bakal ganti sistem. Jadi kerjanya lebih menyenangkan dan kamu malah bingung mo cabut apa tetap di sana. Sistem KKN bakal dibumihanguskan. Kayaknya di sana jutsru lebih bagus kalo yang pegang orang muda. Pusat kayaknya melihat d sana belum ada perkembangan padahal high profit sebenernya. Nah, kamu bagian dari pembaharuan. Makanya dipertahankan.

Hufhhhh… setidaknya ramalan ini bikin gw sedikit semangat lagi karena ada sepercik nyala api yang ditularkan ke gw. Harapan selalu ada kan? Jujur, gw sayang tempat ini

pernah

Suatu hari di tahun 2006, aku pernah menorehkan catatan ini:

NB; Nebeng Bentar…
Gw ga pengen jadi perempuan yang mengajarkanmu melawan dan membantah orang tua. Gw ga mau jadi perempuan yang menghalangimu untuk berbakti. Demi ibumu, perempuan yang gw hormati, dan demi bapakmu, lelaki tempatmu mengabdi, gw rela menghilang dari kehidupanmu. Semoga ini melegakanmu. Tak ada yang salah dan tersakiti. Gw rela. Banyak kehidupan di luar sana yang begitu indah dan jauh lebih penting dari sekedar gw!
(one day without him)

Aku menulisnya lagi untuk mengingatkan diriku bahwa aku pernah membentur dinding demikian tebal hingga mendatangkan rasa sakit yang begitu pekat.
Seharusnya tak ada tangisan lagi. Toh sampai kiamat pun, permohonan untuk memilih kebangsaan saat dilahirkan tak akan pernah terkabul.

ulang tahun

kamu mau kado apa buat besok?
kamu
mau kado apa?
kamu
ayo dong, kamu mau kado apa lagi?
kamu. yang akan menemaniku sepanjang hari. di sini.

Oh God, benarlah kata para sufi: neraka adalah ketidakhadiran orang tercinta

hanya kata ini yang kupunya
karena
ingin kuhadiahkan pelangi
tapi matahari dan hujan masih sibuk mencumbunya
ingin kuberi kado semburat senja yang memerah
tapi ia tak utuh lagi. separuhnya telah diserahkan seno gumira pada pacarnya

hanya kata ini yang kupunya
neraka menurut para sufi
karena sama sepertimu. jiwaku melolong. merinduimu penuh

– selamat ulang tahun kasihku
– juga, selamat ulang tahun pernikahan buat bapak-ibu

Putri dan Lelaki Angin

“Ciumanku menyakitimu, Putri?” Lelaki Angin bertanya hati-hati.
Nggak,” Putri menggeleng keras.
“Tapi mengapa kau menangis?”
Gpp,” Putri menggeleng lebih kuat lagi
“Kau tau, melihatmu menangis membuatku sakit,” suara Lelaki Angin terdengar pilu.
Maukah kau menciumku sekali lagi?” Putri memejamkan mata. Bulir bening mengalir deras di pipinya.
Lelaki Angin tak menjawab. Dikecupnya bibir kekasihnya penuh kelembutan.
Kau tidak menyakitiku, sayangku. Aku hanya sedang kacau. Aku takut pada benturan di dinding itu, yang meski tipis, bisa saja melukaiku. Padahal sudah kuimpikan tentang kelahiran anak-anak yang akan mewarisi sepercik nyala api ibunya,” jawab Putri. Dalam hati.

*terselip di antara mimpi-mimpi tak beraturan, menjelang pagi tadi*