diam

saya lelah
saya pengen diam sejenak
hanya menatapmu
dari kejauhan
sampai perih ini berlalu

Iklan

Kasihan

Pertanyaan2 bodoh itu masih terus terngiang. Menjungkirbalikkan kegembiraan2 kecil yang gw dapet hari ini. Sejak pagi, ada beberapa temen kantor, mantan temen kantor dan temen lain, yang sms dan nelpon ngomentarin tulisan dan foto gw yang nampang lagi hari ini. Kemaren saat ditugasi bikin (sok) analisis, gw rada2 muak sebenernya karena sesuatu hal. Antara lain, rada eneg sama golden boy…hihihi, canda ding.

Gw ga mau dikira iri atau cemburu. Sebisanya (semoga Allah menjaga gw) hati gw jangan sampe terkena penyakit hati kek gitu. Sejujurnya, gw pengen ngingetin orang itu, jangan songong. Gw pernah ngalamin gimana ga enaknya jadi golden boy, eh, girl. Inget2 aja, setiap satu anak emas, akan ada 1.000 anak tiri.

Tapi akhirnya gw ngerjain juga tugas itu. Gw ga yakin kalo tulisan (sok analisis) itu diharuskan pake foto penulisnya (halah…intinya narsis :p). Dan ucapan selamat, celaan, dll, gw terima hari ini. Semuanya menyenangkan. Kecuali buntutnya, petang tadi. Setelah memuji2 tulisan gw (zgghpphhh… ditambah cubitan di pipi gw), temen satu itu mulai mengajukan pertanyaan2 ga nyambung.

Gw ga ngerti, adakah hubungannya dengan pujian sebelumnya atau ga. Mungkin juga ngetes mental gw, entahlah. Hmm…gimana nyeritainnya? Dia memuji, lalu membanting. Oh no, ga membanting, karena caranya lebih halus (dan mungkin cuma perasaan gw aja). Huh…susah bener ngetiknya. Intinya, gw nulis-(analisis)-nya bagus, tapi kok dari remaja (halah) sampe kelar kuliah, kok ga pernah pacaran? Kasian banget, kata dia. Dan… ga pernah pacaran, berarti ga pernah kenal soal seks juga? Kasian amat lu, kata dia LAGI.

zzzggrrrgghhhh….!!! Ada hubungannya ga sih? Kesellll banget! Asem banget! Kasian gimana? Gw merasa semuanya baik2 aja, hidup gw enjoy2 aja. Jadi pengen matahin…sesuatu…! Atau gw yang sensi? Atau, gw emang pantes DIKASIHANI?

Favorit

Seperti gw ceritain sebelumnya, gw ikut lomba foto. Berhubung pesertanya keren2, dari kelas profesional, kameranya juga keren2, gw dah bilang, gw ga berharap apa2. Lha gw, cuma terbiasa motret muka orang yang diwawancarai, bukan fotografer beneran, pake kamera saku. Tapi ternyata foto gw salah satu dari 50 yang lolos untuk dipamerin (dari 500 lebih foto yang diseleksi dewan juri, dari 130-an fotografer). Itu aja dah bikin gw seneng banget.

Waktu pembukaan pameran, para juara 1, 2 dan 3 diumumin, gw dah tau diri, jelas, gw ga masuk semua kategori itu, hehehe. Dalam kondisi ngantuk karena ga tidur setelah pulang dari dokter pukul 01.00 malem dan melakukan perjalanan jauh dari Samarinda ke Balikpapan, abis pengumuman pemenang gw ke Gramedia trus balik ke kantor. Nguantukkk banget dan akhirnya tidur di kursi.

Gw ga sempet berhaha-hihi ma temen2 peserta lain, ga minat ikut menggalang massa supaya mereka memilih foto gw (kecuali pas walikota meninjau pameran, gw sempet minta dia milih foto gw, hahaha) dan ga minat ikut protes (tapi bisik2) karena ga puas ma foto yang menang (menurut gerundelan di sekitar gw plus surat pembaca di koran, ada pemenang yang fotonya jauh dari tema, plus pemenangnya dari perusahaan yang sama dengan penyelenggara lomba foto).

Lalu sore2 kemarin ada yang nelpon, perempuan bersuara ramah dan renyah. Awalnya gw pikir temen gw dari Sampoerna Foundation yang katanya mau ke Balikpapan. Ternyata bukan. Penelpon yang ini mengucapkan selamat ma gw karena katanya foto gw berhasil menjadi juara favorit pilihan pengunjung pameran. Barulah gw ngeh kalo perempuan ini, panitia lomba foto.

Gw nanya lagi, hmmm…favorit ya? Masa gitu sih? Iya, pemilihnya 1000 (seribu bla bla bla, gw ga denger) dan yang memilih foto mbak ada sekitar 135 pengunjung, favorit kedua dipilih 90-an pengunjung, bla bla bla. Oh, gitu? Iya, tapi hadiahnya kemungkinan baru bisa kami berikan dua minggu kemudian. Oh gitu? Hihihi….gw nyebelin ya Mbak? Maap, gw emang ngeselin. Dan ma kasih informasinya, meski gw merasa, nenek2 yang jadi objek foto gw-lah yang berhak atas kemenangan itu (plus hadiahnya). Hmm…berarti gw harus nyariin nenek2 penjual daun pandan itu besok. Ingatin gw yaaaa…, hadiahnya bukan buat gw, tapi buat si nenek. Love u, nek!

cepet pulang

gw kangeeeennn…
gw ga peduli lu ngeselin, nyebelin (karena gw juga sama ngeselin dan nyebelinnya)
pokoknya gw sayang
kok ada sih daerah di sana yang ga ada signal?
bikin senewen aja…
cepet pulang, bawain cerita yang banyaaaakkk…!
— …kamu baik2 aja kan, sayang?… —

dokter dan foto

Gw nyampe Samarinda dah sore banget. Mampir ke kantor ber-say-hello ma temen2, trus gw jalan. Ke mall, niatnya mo nonton, tapi takut ketiduran di bioskop, dan sendirian, bisa2 gw bangun besok pagi dan ga jadi ke dokter. Ga lucu. So, akhirnya gw ke dokter aja cepet2 walopun gw dapet nomer antrian 44!!! Kebayang gimana padatnya jadwal si dokter dan gimana letihnya gw nunggu giliran sampe tengah malem karena prakteknya buka jam 20.00.

Yang ngeselin, selalu saja ada pertanyaan ga enak dari pasien lain misalnya, hamil brapa bulan bu? Anak ke berapa nih? Omigad…kalo saja anak beneran yg gw bawa2 dalam kandungan gw…ini penyakit ibu2…! Cuma ditanyain gitu? Wooo…ga dong. Pertanyaan lain juga ada. Misalnya: Kok sendiri? Ga dianter? Suaminya mana? Malah ada yang nanya, Suaminya kerja dimana? karena prihatin gw ga dianterin suami padahal ke dokternya malem2, dokter kandungan pula.

Itu gunanya bawa buku banyak2. Tapi kadang2 gw jawab dengan senyum males. Kadang2 gw jelasin panjang lebar kalo gw masih perawan. Kadang2 karena capek gw jawab iseng, misalnya, Ga dianter bu, suami saya lagi kerja. Atau gw bilang, suami saya lagi keluar kota, hihihi…! Mas Mbilung sih, telat ngasih ide jawaban: Suami saya masih dalam konfirmasi, hahaha….lain kali gw jawab gitu :p

Saat giliran gw tiba sekitar jam 00.20, reaksi dokternya cuma geleng2. Nona manis, kenapa sih males kontrol? Nih, tumbuh lagi kistanya. Ada bekas infeksi juga. Iya dok, bulan lalu saya diopname karena infeksi saluran kemih, jawab gw sambil nyengir. Sambil geleng2 kepala, bu dokter ngasih foto hasil USG ke gw.

Tuh kan? Padahal udah sempet sembuh, udah sempet bersih dan normal rahimnya. Berarti kan Nona sebenernya bisa nyembuhin sendiri. Diet tidak berarti minum air putih juga dikurangi. Minum air putih jangan pernah kurang dari 12 gelas sehari, dan diet dengan hanya makan sayur dan buah tetep dilanjutin ya! Ga capek bolak balik ke sini hanya karena ga patuh? Emang ga pengen sembuh? Dan bu dokter geleng2 kepala terus. Mau sembuh dok, mau banget!

Lalu gw pulang ke kantor. Nginep di kantor aja. Soalnya mo nginep di mess kantor tapi takut kesiangan, padahal harus balik ke Balikpapan pagi2 banget. Gw harus ikut workshop fotografi setelah foto yang gw kirim untuk lomba berhasil lolos tahap pertama, diikutkan pameran. Ada 500-an foto, diseleksi dan diambil 50 terbaik, untuk dipamerkan, lalu dinilai lagi untuk ditentukan juara2nya. Gw ga berharap banyak, peserta lain keren2. Lolos pameran aja dah seneng.

Jadilah tadi pagi gw meninggalkan Samarinda pukul 06.00 dalam keadaan nguantukkk. Nyampe kantor Balikpapan, langsung mandi dan pergi lagi, ke workshop, lalu ke pameran foto, siang balik ke kantor, dan sekarang sedang terkantuk2 di depan kompi. Dah ah, tidur dulu, mo mimpiin ehm ehm… :p

buta fashion

Gara2 telat beberapa menit karena keasikan chat sama bapak ini, gw ketinggalan bus AC jurusan Balikpapan-Samarinda. Sebenernya gpp sih naek yg ekonomi, cuman, waduh, lagi puanass banget. Dan yang naek bus ini, hiii…keringetan semua. Setelah duduk manis di kursi jejeran kedua belakang sopir, gw mencoba tidur.

Tapi ga bisa ternyata. Seorang perempuan yang baru naek ke bus, pengennya duduk deket gw karena kursi samping laki semua (plus keringetan). Kami pun berbagi. Saat mencoba merem lagi, tetep ga bisa. Tuh cewek ga bisa diem. Bentar2 berdiri, balik kiri kanan, bongkar2 tas. Paan sih nih orang, huh! Hmm…butuh perhatian keknya. Ok, gw amatin!

Dia pake kaos putih garis2, plus jins biru dan selop yang ada pita warna emas di bagian depan (hiks…ini selop apa rambut yak?) Begitu duduk di samping gw, dia langsung aksi, jaketnya dipasang. Jaket bulu dalemnya warna abu2, luarnya motif kotak2. Duh, Neng…(singkatan dari boneng)…bumi etam di Kaltim ini luar biasa panas, kok betah sih pake jaket bulu yg tebel gitu. Gw makin gerah ngeliatnya.

Abis itu, dia masang kaos kaki, warna merah menyala, jrengg! Omigad, sakit keknya nih orang. Abis itu, tiap bergerak, pasti selopnya kelempar, terlepas dari kaki. Ya iyalah…selop dipakein kaos kaki pasti licin, Neng! Gw cuma bisa geleng2 kepala, tapi aksinya, belum juga berakhir. Kali ini tasnya bentar2 dibuka, bentar2 ditutup ga jelas ngambil paan. Tas jinjing warna hitam bersulam emas punyanya keknya isinya banyak banget. Hp mungil dan PDA, MP4, alat kosmetik dan banyak lagi.

Gw tau isi tasnya soalnya benda2 itu dikeluarin satu2 dengan posisi yang terlihat sengaja diangkat sampe depan hidung gw. Terakhir, yang bikin gw senyum2 maklum pas dia ngeluarin…headphone. Gayanya kek lagi mo siaran atau kek pilot mo terbang. Abis itu, dia tidur pulas banget dengan mulut menganga (maaf) dan tubuhnya disanderin ke badan orang yg ada di sampingnya. Duh, tersiksanya…gw bener2 kehilangan selera buat merem.

Kurang kerjaan, gw lalu membandingkan isi tas gw ma tas mungil bersulam emas tadi. Tas ransel gw isinya, kaos dan daleman buat ganti, bukunya Jostein Gaarder, catatan harian gw, plus buku tentang kesehatan, handuk kecil, sikat dan pasta gigi, sabun mandi, bedak bayi, body lotion dan deodoran. Sisanya, dua biji hp, flashdisk, obat2an, dll.

Saat melihat perempuan muda di samping gw itu dengan segala aksesoris yang tadi dipamerinnya dan melirik pakaian yang gw kenakan, gw jadi senyum2 sendiri. Gw inget simbok yang ngatain gw “buta fashion”. Gpp buta fashion, Mbok, yang penting gw merasa sangat nyaman dengan kaos oblong, jins, ransel dan sandal gunung atau sandal jepit ini. Rasa nyaman, jauh lebih penting (atau dipaksa nyaman karena ga punya? hahaha…)

pamit serem

gue jalan duluan ya say..take care…maafin semua kesalahan gue ya…oh ya…jangan lupa ke dokter ! i love you

love u too
…hah…? kok pake minta maap gitu sih? gw lom ke dokter, besok aja soalnya dokternya ga praktek hari ini, ada operasi katanya.

minta maaf buat jaga2 kalo ada apa2…

heh? ga akan ada apa2, ah. jangan serem gitu dong pamitannya 😦 gw jadi takut. take care say…

gw ditelpon pagi2 ma temen, katanya dokter gw ada operasi malem ini jadi ga buka praktek. gw berangkat besok aja. gw masuk kantor hari ini, liburnya diganti besok.
hati2 ya di sana…, love u!

*) ma kasih dongeng Sapi, Kambing dan Tuan Putri-nya semalem :p