PMS

Maafkan…
maafkan saya, karena kamu jadi bulan-bulanan saya
maafkan saya, karena saya hanya menjawab seadanya saat kau menyapa
maafkan saya, karena saya jadi ga nyambung pada apapun yang kau ucapkan
maafkan saya, karena saya takut tergoda dan akhirnya bersikap dingin padamu
maafkan saya, karena saya tak pernah sempat bertanya, hanya memberondongkan pernyataan
maafkan saya, karena saya hanya ingin didengar tapi menutup telinga buatmu, tak mendengarmu
maafkan saya, karena saya hanya bisa menyalahkan PMS sialan itu!

maap, PRnya

Rasanya udah terlalu lama gw mengabaikan blog ini. Hampir ga ada waktu…halah :p untuk sekedar membuka2 atau berkunjung balik ke blog temen2, apalagi buat posting! Duh, sok sibuk banget! Tapi beneran, kesibukan gw di bulan puasa rasanya dua kali lipat dibanding saat sebelum puasa. Gw juga keknya ga pernah bangun siang lagi sekarang, padahal jam tidur gw udah minus.

Jadi, apa kabar teman-teman? Maaf ya, bukan sombong atau ga mau berkunjung balik ke tempat temen2…tapi, ya gitu deh, saya bener2 sok sibuk. Maap juga buat simbok, dari dulu saya ga pernah pinter ngerjain PR macem ini….maap ya, Mbok! Ke-sok- sibuk-an gw, mudah-mudahan segera berakhir!

*gw kangen hujan, kangen bau tanah, dan…yang ga abis2…gw kangen kamu, my luv!

belum

Aaahhh….akhirnya terlewati juga hari ini. Begitu usai mengucapkan Assalamu Alaikum Wr Wb, leganyaaaa. Plong! Hari yang agak berat ini, selesai! Seneng, bisa tidur nyenyak ntar malem, bisa males2an besok pagi, dan bisa lebih konsen pada tugas2 kantor –karena gw ternyata berutang…mungkin tiga tulisan panjang –. Lega pokoknya!

Tapi…bapak2 wakil dari kementerian itu tiba2 ngumumin: tanggal 2 Oktober kita ngumpul lagi, masih ada program lanjutan. What? Capee deee..! Hah! Baru inget, harus bikin laporan kegiatan yang barusan ini juga. Wadooowww…kirain udah berakhir! Keknya perut gw juga langsung melilit pas inget belum bikin Key Performance Indicator/KPI…halah, tugas kantor satu ini kok bikin males bener. Eh, tapi ini juga menyangkut hidup orang lain, jadi harus cepet2 dikelarin. Duh!

Ah, tapi santai aja, jangan dijadiin beban, ayo semangat lagi!

capek

Udah pengen nangis karena capek. Udah pengen pingsan aja saking lelahnya. Udah ga sanggup berteriak minta tolong lagi. Udah pengen tidur dan ga usah bangun sampe dua hari. Udah….aduh, capek banget 😦 Tapi tolong jangan marah ya sayang….saya tau, saya salah. Saya terlalu maksain diri ngerjain semuanya. Setelah ini lewat, ga lagi deh! Saya bakal pake otak saya baik2 dan ngesave tenaga banyak2. Jangan marah…, saya emang… ?!

sok sibuk

Gw pikir puasa ini gw bakal banyak waktu bermales2an di rumah dan baru ke kantor sore hari menjelang rapat. Eh, ternyata, sejak hari pertama, gw luar biasa sibuk (taelahh..). Jauh lebih sibuk dibanding hari2 sebelum puasa. Hufhhh…capek sih, tapi…. 😦 namanya tanggung jawab. Gw berharap minggu depan, setelah lewat hari Rabu, semuanya akan berjalan normal. Ga terburu2 bangun pagi2 untuk ngurus ini itu meski matahari panasnya luar biasa. Doain lancar, please!

helppp…

arghhh…liat tanggalan postingnya! Liat, betapa malesnya saya sekarang. Liat, betapa ga mutunya omongan saya. Liat, betapa…saya kehilangan ide. Atau, jangan-jangan…saya udah lama kehilangan orientasi itu…tapi pura2 terus menulis, meski tanpa ruh, tanpa arah…? Help…., bangunin saya! Bangunkan saja, tapi jangan tanya, saya kenapa? Karena saya ga punya jawabannya.

Barusan saya bermimpi… rasanya seperti berada di suatu ruang, terasing sendirian, ga tau tempat berdiri. Saya menggapai-gapaimu dalam gelap. Tapi kau tetap berlalu. Mungkinkah suara perempuan gurun ini terlampau sayup? Lalu angin kering padang pasir melumatnya hingga habis. Padahal suara itu tak hendak menahanmu. Hanya ingin membebaskanmu dari perihmu. Bukan untuk siapa-siapa. Itu untukku sendiri, karena sakitmu menjalar hingga tulang leherku!