Adik buat Puan

Sebenernya saya agak takut untuk menulis tentang topik ini. Takut kualat, takut takabur, takut menjilat ludah sendiri, takut dikira ga bersyukur, takut dianggap melawan kehendak Tuhan, yah, ketakutan semacam itulah.

Barusan, sesaat setelah suami pulang kantor, dengan muka datar tapi pandangan tajam –gimana pulak itu–yang saya yakin tak dipahami suami kenapa saya tiba2 menatapnya dengan ekspresi seperti itu, saya nanya: Mas pernah berpikir untuk memberi adik buat Puan?

Sesaat muka suami bingung. Mikir dulu. Dia ga tau mau jawab apa. Dalam hati, saya sempet tertawa kecil. Maafin ya, mas 😀
Trus suami bilang: Gimana ya? Mungkin gini, saya berpikir sama seperti sebelum ada Puan. Kalo dikasih ya, syukur. Liat nanti aja.

Hmmm, jelas jawaban yang bernada ragu. Mungkin karena pertanyaan saya begitu mendadak. Demi tak membuatnya bingung berlama2, saya mengungkapkan pikiran saya dan alasan melontarkan pertanyaan itu.

Gini ceritanya…halah…
Akhir2 ini Puan males makan. Laper sih, tapi ga mau buka mulut. Saya jadi mikir super keras, ini gimana kalo berlanjut terus. Berat badannya bisa makin susut. Apa makanannya ga enak atau gimana? Apa saya kurang gigih, atau emang ga tau cara ngasih makan yang bener?

Puncaknya tadi siang. Puan pun udah ga mau makan buah. Pernah iseng saya cemilin keju, dia mau, tapi dikit. Kemaren, saya kasih kue. Muffin mini yang saya beli di supermarket. Dan saya kaget, Puan doyan. Bahkan dia sampe ngejar tangan saya minta disuapin.

Saat itulah saya nangis 😦 Setelah sekian bulan saya patuh pada aturan: no salt, no sugar sebelum berusia setahun, kemarin saya melanggarnya. Padahal standar bahan kue itu lebih ga jelas lagi. Bisa jadi bahannya menjelang kedaluarsa semua. Tapi dengan pikiran, daripada anak gw ga makan, saya ikuti maunya. Soalnya dia udah nangis2 minta nenen lagi. Tapi saya batasi karena takut dia kenyang hingga tiba waktunya makan bubur lagi.

Saya merasa teramat bersalah pada Puan. Dari situ, pikiran untuk ga ngasih adik buat dia kian menguat. Satu Puan aja saya ga becus ngurusnya. Saya ga tau pasti apakah kebutuhannya sejauh ini sudah terpenuhi. Nutrisi dari makanannya, asi, perhatian, sikap, kasih sayang…saya ga tau, dan Puan, tentu saja belum bisa ngasih tau dia merasa cukup atau nggak.
Gimana saya akan tega menambah anak?

Nb:
* besok kita bikin kue sendiri ya, nak.
** saya terganggu dengan hastag #alasanpunyaanak di twitter. Dikasih Tuhan, trus gimana?

Iklan