5tahun pertama

Orang bilang, lima tahun pertama pernikahan adalah masa2 terberat karena masih penyesuaian (terus). Mungkin titik equilibriumnya belum pas.

Tapi para senior bilang, lima tahun kedua pun masih masa2 yang berat. Tentu karena tantangannya berbeda dan mungkin tingkat kesulitannya pun meningkat.

Apapun, kemarin kita telah mencapai tahun kelima pernikahan kita. Jika ikut ‘mashab’ pertama, artinya kita sudah lulus tahap pertama. Tanda kelulusan masih disertai catatan terutama karena kita masih sulit bertemu pada satu titik jika topiknya tentang renovasi rumah dan isinya, hahaha. Tak apa, karena setiap hari adalah masa belajar, bersama guru kita, Puan.

Terima kasih kiriman tulisannya tadi:

Hallo tulangku yang bengkok.
Sudah berapa kali kamu kupatahkan, baik sengaja ataupun tidak?

Untuk itu aku minta maaf dan tidak minta maaf
Hey tulang yang patah, akan jadi semakin kuat kan?
Aku yakin memang itu tujuan dari Al-Qayyum
Afterall, He is The Best Planmaker, right?

Semoga akan begitu terus.
Makin kuat dan kuat.
Hingga waktu yang telah ditentukan oleh Al-Hayyu di antara kita.

Oh ya, dulu katamu kamu belajar bahasa Perancis.
Maka kuucapkan untukmu hari ini
ma Cherrie reste avec moi.

selamat hari dua puluh sebelas

Jalan Lahir

Tadi, pagi banget (eh, ga pake banget ding karena salatnya udah ga subuh lagi) saya udah siap2 mau kontrol ke RS lagi. Sekarang udah harus kontrol setiap pekan karena udah memasuki pekan ke 37. Saya hari ini berangkat lebih pagi dari jadwal periksa karena mau ikut senam hamil dan kelas prenatal. Jam 9 saya dan suami udah nyampe rumah sakit. Saat di kasir, petugasnya bilang, senam hamilnya udah berjalan. Mending ikut yang jam 11 aja. Oke, saya langsung setuju. Jadi, rencana semula dibalik, kontrol dulu baru senam. Tadinya mau senam dulu kontrol.

Ternyata, eh ternyata, hasil kontrol berkata lain. Pemeriksaan kali ini berjalan cukup lama dari biasanya. Hasil tes darah pekan lalu juga dibaca. Ada sedikit infeksi di kandung kemih. Oh iya, untuk infeksi ini saya dikasih antibiotic. Diminum ga ya?

Hasil pemeriksaan dokter yang akhirnya bikin saya sesak nafas dan pengen nangis2 bombay adalah, proses persalinan saya ga memungkinkan dilakukan secara normal. Kenapa? Pertama, terjadi CPD=Cepalo Pelvic Disproportion, alias terjadi ketidaksesuaian janin dengan panggul. Pada kasus saya, berat bayi sih ga masalah. Berat 2,8 kilogram ga gede juga sebenernya. Tapi jalan keluar bayi emang sempit. Kata dokter, umumnya orang yang tubuhnya pendek memang begitu.

Sebenernya dari awal, saat baca2 buku persalinan dll, banyak disebutin bahwa pada usia segini (iyeee, berapaaa?) dan dengan tinggi badan segini doang, emang rentan. Agak sulit untuk melahirkan dengan normal. Tapi tetep aja keterangan dokter ini bikin saya ga bisa ngomong apa2, sesek! Apalagi sebelumnya, dokter udah muji2 posisi bayi bagus, ga terlalu gede, tali plasenta ga menghalangi jalan lahir, tali puser ga melilit, dll.

Buat lebih mastiin, dokter pun “merogoh” jalan lahir si baby, tapi ga kunjung dapet kepalanya. Padahal di layar jelas terlihat bahwa posisinya ngadep ke bawah, tapi ga bisa masuk ke jalan lahir karena jalan lahirnya sempit 

Faktor kedua, kini air ketubannya kian menipis. Di beberapa bagian udah ga kena air ketuban. Kalo ibarat di kolam renang, ketubannya cuma seleher si bayi. Akibatnya, kata dokter, sekarang kalo babynya gerak dikit aja, bakal kerasa banget di perut emaknya. Karena ga ada pelindung lagi berupa air ketuban. Pantes aja beberapa hari terakhir ini, doh, bener2 derita deh kalo si baby nendang2. Padahal kata dokter sebelumnya, gerak bayi udah ga begitu heboh karena ruang geraknya udah terbatas.

Sepanjang penjelasan dan praktek2 itu, saya udah ga bisa berkata2 tapi hanya berkaca2. Sebelumnya penuh harapan bakal lahiran normal, ternyata hari ini harus denger berita kayak gini. Saya udah rajin jalan pagi, sujud berlama2 sebagai pengganti olahraga nungging, dll, tapi yaaaaa…gitu deh

Lalu dokter ngajakin ngobrolin soal jadwal. Dokter langsung bilang, kita jadwalkan tanggal 12 ya? Heh, kenapa harus 12 dok? Ga bisa hari lain? Saya justru kuatir pada tanggal itu terlalu banyak permintaan bedah caesar sehingga saya bisa terancam tak terlalu diperhatikan karena pasien lagi banyak. Maklum, tanggal cantik, 12-12-2012. Tapi dokter bilang, justru dia hanya punya waktu pada hari itu, di jam 13.00. Ya udah, mungkin emang begini jalannya. Saya inget penentuan tanggal nikah tahun lalu, 20-11-2011, cantik juga meski tak sengaja juga dapetnya.

Tapi, tanggal cantik bener2 tidak bikin saya cukup terhibur dengan berita ini. Maaf ya Allah. Mungkin, satu2nya yang saya syukuri adalah, saya ga hidup di zaman sulit yang tidak memungkinkan dilakukan operasi bedah pada ibu2 yang “bermasalah” sehingga terjadi banyak kematian pada ibu dan anak dalam proses persalinan akibat keterbatasan pengetahuan.
Sesek, tapi beginilah jalannya 

20-11-2011

Hari ini, setahun yang lalu. Di sebuah ruangan di Masjid Al Markas Al Islami Makassar. Bersimpuh sendirian. Penuh debar menanti kedatanganmu. Lalu, ucapan itu meluncur dari bibirmu. Akad nikah kau lafalkan dengan lancar. Haru membuncah di dada. Akhirnya, hubungan ini kita resmikan. Hilang segala kekhawatiran, berubah menjadi kelegaan.

Detik ini, ada irama baru menemani kita. Denyut jantung mungil, buah cinta kita. Mungkin sekitar 6 minggu lagi, dia akan hadir mengisi hari2 kita. Semoga hadirnya, membuat tiga cinta dari tiga hati kita kian erat.

Happy Anniversary, my love.

Ps: cepet pulang, kangen!

masak2an

Saya udah mulai lupa pernah merencanakan akan menulis apalagi. Saking banyaknya yang pengen saya ceritain, tapi seperti biasa saya sok sibuk sampe ga sempet2 posting. Oh iya, gimana kalo saya nulis soal kebiasaan baru setelah nikah? :p halah, ga abis2 ya ceritanya? Maklum deeeeh, semuanya kan terlihat serba baru buat saya. Biar saya ga jadi seru sendiri, ya saya nulis aja.

Saya pengen cerita soal makanan dan masak memasak. Sebelum nikah, pada dasarnya saya emang suka masak, tapi khusus makanan yang saya suka aja. Tergantung mood, bisa juga karena laper mata, bisa juga hasil ngayal, sehingga kadang resepnya pun suka2 saya aja, hasil ngira2. Biasanya saya pelit berbagi makanan hasil masakan sendiri. Bukan apa2, saya malu kalo sampe hasilnya ga enak, dan saya ga siap dicela atau dikomentarin masakannya kurang ini itu. Cerita gagalnya ada beberapa, misalnya bikin dodol gula asam yg tau2 angus dan ga enak lagi. Atau bikin makaroni schotel yang kedua yg rasanya udah ga begitu enak karena udah lupa modifikasi resepnya. Salahnya, saya ga pernah nyatet resep. Kalo mau masak, buka internet (lalu resepnya dimodifikasi tergantung bahan dan selera), ga nyimpen link, dan ga pernah tertarik mencontoh buku resep. Pokoknya mau2nya.

Setelah menikah, mau ga mau saya harus memikirkan selera suami juga. Apalagi kami beda budaya, yang otomatis beda selera dan kebiasaan makannya. Kadang pengen masak makanan khas Sulawesi tapi takut mas ga begitu suka. Males juga kan kalo harus ngabisin sendiri makanan yang buat berdua? Tapi alhamdulillah banget, mas ga neko2 makannya. Ga milih2, pokoknya apa yang ada, ya dinikmati. Ada satu kesamaan selera kami, suka makan sayur. Dia kecenderungannya suka yang berkuah. Walopun katanya sup itu sayur bagi pemalas, dan menurutku agak ngebosenin, tapi mas suka, dan bagi saya, masak sup jauh lebih gampang dibanding yang lain. So, sup lagi sup lagi :p Apalagi di awal kami pindah ke rumah baru. Blom punya kompor, wajan, dan panci. Hanya ada dua ricecooker mungil. Jadilah makannya nasi+sup, setiap hari. Kalo pengen makan telor ceplok, telornya diceplokin ke dalam kuah sup. Jadi lebih sehat karena tanpa minyak. Alasannya lebih sehat, padahal… :p Bahan supnya, ya apalagi kalo bukan wortel, kentang, kacang merah, dkk.

Setelah punya kompor dan panci, jadi bisa lebih berkreasi. Paling sering sih tetep sup, tahu-tempe goreng, dan omelet sayuran. Suatu hari, saya kuatir mas akan bosen dengan omelet sayuran. Akhirnya saya sulap deh tuh bahan omelet menjadi isian tahu trus dikukus. Dimsum2an gitu ceritanya. Eh, ga taunya nyaris ga tersentuh tuh barang 😦 sedih deh. Lama2 mas jujur, katanya hambar 😦 Beuh, sedihnyaaaa… Kan katanya kita mau ngurangi makan gula dan garam, tapi jadinya malah dibilang hambar. Padahal itu juga udah dibanyakin tepung bumbunya.
Tapi ya udahlah, namanya juga sambil belajar 🙂

idul qurban #4

Tiga akhir pekan terakhir saya habiskan di tempat sepupu untuk nyicil kerjaan remeh temeh persiapan nikahan. Pekan pertama, selama 18 jam ngerjain undangan, gunting2 kertas dan nempelin bagian yang salah. Dzigghhh! Puegel bin capek dan ngantuk esoknya. Pekan kedua, saya nempel label undangan dan masukin satu2 ke plastik. Lalu akhir pekan ketiga hari ini, saya motong2 kartu ucapan terima kasih dan memasangnya bersama pita di bungkus souvenir. Semuanya bukan pekerjaan mudah meski terlihat enteng.

Lalu tadi, setelah dua hari di Makassar, menemui kerabat dan nyebarin undangan, mama pulang ke kampung. Meski belum semua beres, mama harus pulang karena besok lebaran. Saya ga ikut lebaran di kampung. Karena libur cuma sehari, ga kuat bolak balik, dan karena banyak hal yang harus dikerjain.

Sampe mama meninggalkan Makassar, saya masih ngelanjutin ngerjain souvenir itu. Tapi masih nyisa satu kardus yang blom dikerjain. Bukan ga sanggup tapi pitanya abis, saya blom beli lagi. Trus, waktu beres2, rasanya ga enak gitu. Sekilas, ada rasa nelangsa. Saya cepetin beres2nya trus pamit pulang. Padahal tadinya niat nginep di sana biar lebarannya ga sepi, dan jelas ada makanan.

Tapi kok ya rasanya tetep aneh, ga enaklah. Kayaknya masih mending sendirian aja di kost seperti selama ini jika saya ga pulang lebaran. Selepas magrib, saya pun pulang, ga peduli hujan. Sepanjang jalan tercium aroma pandan dari bungkusan ketupat. Wangi rempah dari segala masakan juga tercium. Suara takbir bergema dari segala penjuru. Makin tebal rasa nelangsa tadi. So, sampe kost, saya langsung mandi, lalu ke mal. Biar ga sepi. Untungnya, saya berhasil meredam semua keinginan buat belanja dan makan selama di mall. Tapi pulangnya, saya cuma bawa rasa pegel dan capek . :d
Selamat idul qurban.

feel alone

Beberapa hari lalu, Siti, temen di Balikpapan, nyapa gw via bbm. Lalu kami ngobrol dikit.

S : Aku lagi ngopi, sendiri di balcony pasar baru
Gw: huaa 😦 nelangsanya. Apa sengaja jalan sendiri?
S : ‎​Ngontak beberapa temen lama, pada sibuk n ada yang nda nyaut. Ya begitulah, bingung mau diskusi n ketemu siapa
Gw: Jadi, ‎​seminggu ini udah ketemu siapa aja?
S : (dia nyebutin nama2) ‎​Itupun karena liputan
Gw: Doh, sendiri benera ya. Untungnya di sini gw punya banyak temen di kantor. Coba biro kayak di sana, gw yakin bakal kayak kamu juga
S : ‎​Feel alone in my hometown
Gw: Kadang2 saya juga gitu. Apalagi pas Sabtu, libur, ga ada temen. (Blablabla akhirnya saling curhat)

Sudah 1,5 bulan gw di sini. Tapi seperti Siti, gw juga ngerasa feel alone di kota yang dulu begitu dirindukan, dibanggakan, seperti teman sejati, sehidup semati. Halah.

Curhat Siti, meyakinkan gw bahwa bukan cuma gw yang ngalamin kayak gini. Hari ketiga ketika gw tiba di sini, temen kantor lama gw yang lain, yang juga tinggal di Jakarta, ngomong sama. Dia biasanya pulang ke Salatiga. Dan ketika berada di kota kecil itu, dia merasa ga punya temen lagi meski dia besar di sana.

Dulu, gw, Siti, dan temen yg satunya lagi, sama2 di Balikpapan. Satu2 dari kami akhirnya pindah ke Jakarta. Lalu, berturut2, gw dipindah ke Makassar, dan Siti dikembalikan ke Balikpapan.
Kami orang2 yang merasa terasing di kota kami. Jadi rasanya ga tepat lagi memakai kata PULANG, saat ditugasin di kota ini lagi.

silet

Tiga lelaki berkulit kusam duduk di pagar pembatas jalan depan pasar mayestik. Di dekat mereka dua laki-laki berpakaian safari, sepertinya petugas keamanan gedung, ikut menunggu angkutan umum. Sepasang suami istri berkulit bersih sedang menunggu taksi. Si istri tampak gelisah setelah berkali2 memanggil taksi yang ternyata berisi penumpang. Sementara dua dari tiga pemuda berkulit kusam melihati gerak gerik pasangan tersebut.

Dada saya agak berdesir menyaksikan pemandangan itu. Segera saya masukkan kamera ke tas. Tak banyak waktu untuk berpikir. Sebuah metro mini berhenti di tempat saya berdiri. Dua laki2 bersafari naik dari pintu belakang, di susul tiga pemuda tadi. Saya naik dari pintu depan. Ada bangku kosong di deret ketiga. Tapi dua dari tiga pemuda menghalangi, dan saya pun memilih berdiri di tangga saja. Saya berpikir, berdiri di tangga akan memudahkan saya segera turun jika keadaan berbahaya.

Satu dari tiga pemuda memulai ‘orasi’-nya, diikuti kata “tul, betul,” dari dua temannya. Saya jadi inget pengalaman dua hari berturut2 naik kopaja tahun lalu bersama tiga penodong mabuk.

“Kami terpaksa, jadi relakan seribu dua ribu uang anda. Uang segitu tak akan membuat anda miskin. Kami tidak akan menggunakan senjata, kami hanya pakai silet,” kata si orator.

Dan temannya, yang tak berjarak dengan saya, memperagakan sesuatu. Ia melipat2 kertas, lalu menyiletnya kecil2 tepat di depan mata para penumpang. Ia mengulanginya dengan lebih dramatis di depan wajah seorang anak kecil. Si anak nyaris tak berkedip. Setelah menyaksikan itu, si anak berbalik memegang lengan bapaknya yang sedang memegang kemudi.

Si pemuda kehabisan kertas. Kini ia memperagakan seolah sedang menyilet wajah dan lengannya. Beberapa penumpang menutup mata. Saya sedikit bergidik. Diam2 saya menyiapkan selembar uang seribu. Tapi penumpang di depan saya terlihat tak peduli dan terus memandang ke depan ketika si pemuda mengulurkan tangan meminta uang. Saya memutuskan untuk bersikap serupa. Uang seribu masuk kantong, dan dua ribu saya serahkan ke kenek. Tiga pemuda sudah berada di pintu belakang. Usai memungut ongkos penumpang, si kenek memeluk dan menggendong si anak kecil yang tadi ditakuti silet. Ternyata, sopir, kenek, dan si anak, adalah keluarga kecil.

Saya jadi bertanya2, apa yang ada di pikiran si anak ketika berlangsung ‘peragaan’ tadi? Bagaimana jika hal itu membekas terus dalam benaknya hingga dewasa? Akan melahirkan suatu ketakutan dan trauma, atau malah dijadikan contoh cara mencari uang?

Dalam perjalanan pulang hari itu, saya melihat pemandangan berbeda. Di atas metromini yang saya tumpangi, sepasang pengamen asyik bernyanyi. Si istri yang hamil tua menyanyi dengan begitu indah. Si suami memainkan gitar dengan baik. Bagus sekali cara mereka membawakan lagu hingga membuat saya berpikir: jangan2 mereka penyanyi asli lagu itu yang diam2 menyamar jadi pengamen bis kota. Apalagi kulit mereka begitu bersih :d Saya agak terharu mendengar nyanyian mereka (atau karena melihat mereka?) Jadi berpikir lagi: akan seperti apa nanti anak yang di dalam kandungan si istri ya? Mungkin ia akan menjadi penyanyi hebat 🙂