dipijat

Walopun udah minum obat flu, badan gw ga kunjung membaik. Tadi pagi badan saya malah panas. Hmm… keknya gw pengen dipijet aja deh. Abis ditelponin, ibu tukang pijet dan urut itu datang. Gw pun dipijet sampe merem melek. Abis itu dikerokin juga. Trus kata ibunya, perutnya juga diurut ya, nak. Gw nurut aja. Diurut-urut gitu, kok sakit ya? Trus ibu urut ngeliatin gw… dan gw ga tau arti pandangannya. Mengatasi kekosongan itu, gw nanya, diurut kok sakit ya bu? Lalu terkesan hati-hati banget, ibu itu nanya sambil terus mengurut perut gw… “Kok rasanya seperti…?” ucapannya nggantung, ga dilanjutin.

Gw tau yang ada dipikirannya, jadi gw membantunya, “Seperti ibu2 yang udah melahirkan, Bu?” Dan ibu itu mengangguk. “Peranakannya seperti berongga, ada yang salah…, ini kenapa, nak?” Gw masih berusaha tersenyum, lalu akhirnya gw ngasih tau seperlunya agar pikirannya ga kemana-mana. “Kata dokter, ada kista dan tumor di kandungan saya, Bu.” Si ibu diem agak lama, masih tetep ngeliatin gw. Rasanya ga enaaaak banget, gw pengen nangis. “Pantesan. Saya mau bilang tadi, tapi siapa tau kamu belum tau, nak. Rajin minum kunyit putih ya, biar bisa punya anak,” katanya tersenyum. Gw cuma mengangguk lemah.

kapok

Minggu ketiga saya ga ikut rapat pagi. Tadi, gw bener2 ngantuk berat karena semalem penuh ga bisa tidur. Idung mampet karena flu. Kemaren radang tenggorokan gw baru sembuh, tapi sore2 sepulang dari rumah temen yang anaknya ulang tahun, gw kena ujan. Udah sempet mampir berteduh sambil makan. Begitu hujan reda, cepet2 balik ke kantor karena udah malem, dah mo deadline, padahal saya harus gantiin temen saya yang libur. Eh, di jalan ujan turun lebih deras lagi, udah tanggung, tetep jalan. Pulang ke rumah ganti baju dan jalan kaki ke kantor biar ga ribet bawa payung. Hasilnya, flu berat! Mampet semaleman sampe ga bisa tidur padahal gw udah minum obat/jamu buat orang2 pinter itu.

Tadi gw akhirnya bangun jam 11 dan harus ke bank. Masih mendung banget jadi gw putusin bawa payung. Kesel sih, ribet banget kali kalo kemana2 bawa payung. Berhubung jaket gw basah, raincoat juga, terpaksa deh. Di angkot dalam perjalanan ke bank, cuaca berubah cerah! Huaaa…keselnya, hahaha. Udah gitu, ada anak SMP pas turun dari angkot, kakinya kesandung ujung payung gw. Aduuuhh… bolak balik gw bilang maap tapi mukanya anak itu keknya gondok banget. Hampir gw buang payung pembawa masalah ini! Kalo bawa payung lipat, mungkin beda ceritanya. Tapi berhubung pake payung gede lebih enak (bilang aja badan lo butuh tempat lapang :p), gw ga pake payung lipat. Taunya, matahari malah bersinar cerah! Huh, kapok bawa payung! :p

update: parahnya lagi…gw minum air jeruk nipis anget tadi, maksudnya biar flunya sembuh, eh yang kumat maag gw…tepar deh sesaat…haduhhh…goblok!

aku dan rasaku

aku membencinya
karena dia selalu tau semua tentang aku
aku cemburu padanya
karena dia memiliki segala akses pada-mu
aku memujanya
karena dia pangeranku
aku menyayanginya
karena dia kekasihku
setiap helai rindu yang dikirimnya
membawa kehangatan
karena dia matahariku
jika dia meredup
aku akan mati

ihhh…aBeGe

Lo bukan kopi. Tapi kok bikin gw berdebar2? Lo juga bukan ganja. Tapi kok bikin gw kecanduan? Kenapa sih kangen gw ga abis2? Gw selalu dan selalu, pengen bersenandung lagu rindu buat lo. Kenapa sih kita harus jauhan gini? Padahal jarak ini ga mungkin bisa kita dekatkan. Kesepian yang mengusik juga tak mungkin terbunuh begitu saja. Eh iya, ini serius. Gw ga pernah peduli lo begini atau begitu. Lo ga begini atau ga begitu. Dulu, kini dan nanti, gw cuma tau satu rasa, gw sayang lo!

Hihihi, kok gw jadi sentimentil kek ABG gini? Ini lagi, ngeselin banget, kok gw sekarang jadi cemburuan sih? Malu2in dan bodoh ya?

b i o l a

Dulu banget, jamannya gw masih sering jalan kemana2, gw selalu ketemu kawan2 dengan beragam kecakapan bermain musik. Dan gw paling demen ngeliatin kawan gw yang jago maen biola. Hehehe… ralat, ga jago2 banget sih, soalnya ada juga yang cuma buat gaya2an, nenteng biola kemana2 buat tebar pesona ma cewek2. Jaman itu, cowok2 yang dekil, gondrong, ga pernah mandi dan demen diskusi plus sedikit bisa memainkan alat musik, selalu jadi idola cewek2.

Gw? mmm…gimana ya? Gw udah mati rasa kali ma mereka. Tiap saat gaul ma mereka, ngerti sampe busuk2nya, gimana mo jatuh cinta? Hahaha! Juga mengingat, gw kadang2 jadi “polisi moral”, masa aparatnya jatuh cinta ma pesakitannya? Balik ke soal alat musik tadi…dasarnya gw emang suka sirik kalo liat cewek2 sampe tergila2 ma cowok-yang-suka-nenteng-biola-tapi-ga-jago-dan-gw-tau- busuk2nya-tadi-itu. Tapi gw bisa memaafkan kalo akhirnya cewek2 itu ‘tercerahkan’ lalu mo gabung ma kita. Gpp deh, awalnya karena tebar pesona. Lama2 kan keisi juga otaknya karena sering terlibat dalam banyak kegiatan.

Mo cerita apa sih sebenernya? Oh, biola. Jadi gini, dulu ada istilah bodoh dan gw ga suka banget kalo ada cewek yang ngomong, “Cita2 gw pengen jadi dokter. Tapi kalo ga bisa, ya jadi istri dokter juga gpp deh! Lha? Pikiran macem apa itu? Nah, sama dengan cerita jadi dokter itu, begitu pula dengan biola. Kalo cewek2 lain sampe termehek2 ngeliatin cowok-tukang-tebar-pesona-tadi-itu lagi maen biola, kalo buat gw…, kenapa cuma bisa kagum dan termehek2? Napa ga gw aja yang bisa maen biola? Bukan buat di-histeris-i cewek2 (mang gw apaan?) tapi, ya keren aja kalo bisa maen biola. Hahaha…, muter2 nyari alesan :p

Waktu sering maen ke Bandung, cita2 buat belajar dari temen2 gw, ga pernah kesampean. Maklum, mereka sibuk dengan itu tadi, cewek2 yang histeris. Trus waktu jalan ke Manado, katanya kalo mo pinter, ya gw mesti stay dulu disana, belajar bener2, di gereja tempat temen gw belajar. Syarat itu ga mungkin banget keknya gw penuhi. Ga mungkin gw ninggalin kuliah di Makassar dan bisa2 gw terusir dari rumah, ga diakui lagi sebagai anak :p

Dua tahun lalu, gw ketemu seorang guru! Gw sering nongkrong ditempatnya latihan, gw tonton konsernya, dan dia bersedia ngajarin gw. Tapi, gw, ga tau napa, waktu itu lagi ga pengen. Lalu, suatu hari pekan lalu, gw denger entah-di-mana, ada yang nyanyi Darah Juang. Lalu tiba2 gw kangen dengan semuanya. Kangeeen bangettt!!! Dan suatu malam, akhir pekan lalu, gw mulai lagi, menggesek dawai2 biola, saat rumah hening. Bukan karena pengen konsentrasi, tapi karena malu kalo ada yang dengerin, hehehe! Maklum deh, belajar ndiri :p

pasir

mungkin seperti pasir
kugenggam erat,
kau akan luruh ke tanah
melewati sela jemariku
kurenggangkan,
kau akan terbang bersama angin

Tolooong…saya ga tau harus ngapain. Tapi untuk kau tau, saat kau bangun dari rasa lelahmu, saya pasti masih di sini, di sisimu!

copy-paste

Gw cuma sering baca di blog para seleb tentang adanya blog2 tukang kopas alias copy paste. Tapi hari ini gw mengalaminya sendiri. Kawan gw yang ngasih tau, postingan gw tentang miss Kaltim palsu itu dikopas 100 persen di blog atas nama Joko Martono.

Pas gw cek…teng tong…bener!!! Judulnya dia sih, Aspal. Tapi bawahnya, asli 100 persen kopas-an dari blog gw ini. Mmmm… gw mo nanya baek2 maksudnya apa. Mungkin buat latihan doang, soalnya kalo ngeklik judul “Miss Cantik Tapi Palsu” dibawah judul Aspal itu, jelas link-nya ke blog gw. Tapi ternyata ga bisa comment dan profilnya pun minim. Di halaman profil, cuma ada nama Joko Martono plus foto cewek cantik.

Mbok ya kalo mo kopas gitu, kenalan dulu dong…! Trus izin, atau apa kek! Walopun Anda sebenernya fans berat gw, jangan main kopas aja kek gitu. Ini malah nongol dan kenalan di blognya tika yang manis itu. Pemalu kali ya? 😦 Atau, sebenernya gw yang ga ngeh kalo ternyata gw tergolong seleb blog? Oh, noo! Gw harus ngumpet kemana ini? hihihi….! Tapi sumpah, rasanya ga enaaaak banget menemukan kloningan kita di tempat lain tanpa kita pernah tau bahwa kita dikloning. Bertemu bayangan sendiri, sama kek ketemu hantu!!! Ayo dong, Jok, bloger bernama cowok berfoto cewek, tampakkanlah dirimu, kita ngobrol baik2. Gw tunggu yaaa…!