Ketiga

Waktu berjalan begitu cepat. Hari ini Puan berusia tiga tahun. Tahun lalu, cerita ulang tahunnya berisi kejutan2, tahun ini pun sama. “Bakat copy paste” Puan berkembang pesat. Benar2 tahun emas perkembangan otaknya. Saya bangga (tentu saja) menceritakan ini tapi bukan untuk pamer, melainkan sebagai dokumentasi pribadi.

Saya ingat pada September lalu, saya dan Puan mudik selama sebulan. Di kampung, Puan saya ikutkan PAUD (Pendidikan Anak Usia Dini). Bukan atas keinginan saya tapi karena permintaan Puan. Sejak melihat anak2 tetangga kami mulai bersekolah, dia menuntut hal yang sama hampir setiap hari. Puan pernah saya ‘sekolahin’ sehari di G******e, dan itu membekas banget di kepalanya. Keinginan itu ga pernah padam dan makin menjadi2 karena tiap hari menyaksikan anak2 tetangga naik mobil antar jemput sekolah. Sementara kami belum siap menyekolahkannya. Alasannya, Puan belum berusia 3 tahun, masih terlalu dini untuk masuk sekolah. Alasan lain, di sini (Depok) seperti di perkotaan lainnya, mana ada sekolahan buat anak kecil yang gratis? Mahalnya minta ampyun, padahal ga jaminan juga Puan bakal betah sekolah terus.

Jadwal sekolah di PAUD berlangsung setiap hari pada Senin-Jumat. Dan Puan enjoy meski capek. Pekan kedua kami di kampung, Puan sakit, sehingga dia baru masuk sekolah lagi pekan berikutnya selama dua hari yang terpotong libur lebaran Idul Adha. Pekan terakhir di kampung, dia udah kecapean dan bilang, “Puan mau pindah sekolah ke TK Pelangi aja.” Hahaha, TK Pelangi itu obsesinya karena anak2 tetangga ada 5 orang yang sekolah di sana. Puan juga terpengaruh Ipin-Upin yang sekolahnya bernama sama, TK Pelangi.

Selama bersekolah, pada dasarnya Puan hanya mengulang semua kegiatan bermain yang dilakukan di rumah bersama saya. Jadi, dia sudah mahir merangkai semua permainan di kelas. Dari susun balok, main puzzle, meronce, menggambar, menjiplak bentuk, dan sebagainya. Permainan di rumah memang saya jiplak dari sekolah “sehari” Puan di mall itu. Pelajaran berbeda di PAUD adalah pengenalan huruf vokal, doa2, serta beberapa kata dalam bahasa Inggris. Ini memang belum saya ajarkan ke Puan. Lagi-lagi saya menganggap masih dini.

Tujuan utama saya ikutkan PAUD semula adalah belajar bersosialisasi dengan lingkungan baru. Tapi mungkin waktunya memang tak memadai, apalagi Puan jenis diesel yang panasnya lama. Selama belajar pun saya ikut terus menerus di kelas.

Tapi hal yang bikin saya takjub adalah, Puan dengan cepat hapal doa2 yang seingatku hanya dibacain dua kali oleh guru PAUD. Selama ini saya juga sering melafalkan tapi sepintas lalu saja karena saya anggap Puan belum sampai ke sana. Yaaa, saya memang pemula banget lah, masih buta soal pendidikan anak, sehingga saya ga tau kalo ternyata memori otak anak kayak kanebo, meresap sampe titik air terakhir :p
Demikianlah, di suatu siang menjelang tidur, saya dikejutkan saat Puan membaca doa makan dengan lancar! Esoknya disusul dengan doa tidur, lalu besok2nya doa sebelum keluar rumah. Ya Allaaahhh…saya bawa oleh2 mudik yang luar biasa buat ayah Puan berupa hapalan doa-doa itu.

Usia menjelang dua tahun kemarin, titik perhatian saya adalah soal bakat foto copy Puan. Kini berkembang sedikit di atasnya. Kadang2 Puan saya anggap “polisi syariah” di rumah, karena dia tidak sekedar meniru lagi, tapi menjadi pengingat. Misalnya nyuruh saya segera salat, nyuruh saya pake jilbab jika akan keluar rumah, mengingatkan jika tidak berdoa sebelum ngapa2in, dll.

Kami pernah main ke rumah tetangga, sore2, sebelum para bapak2 pulang kerja. Di rumah tetangga tersebut, saya buka jilbab karena cuaca sedang gerah banget. Puan pun negur saya dengan suara kenceng, “Kok ibu buka jilbab? Malu bu.” Astagfirullah, iya, iya…saya jadi nyengir :p

Kejadian lain saat puasa lalu, saya dan beberapa tetangga buka puasa bareng di mall. Rupanya Puan merhatiin, biasanya begitu azan magrib, abis buka puasa, cepet2 salat Magrib. Lha kali ini kok ya makannya lamaaa dan ga ada acara salat. Trus dia bisik2 ke saya, “Ibu kok ga salat salat dari tadi?” Haduh, saya kelimpungan cari alasan. Lalu saya bilang saya ga tau letak mushollah karena mallnya besaaar sekali dan ini pertama kalinya kami ke sini. Jawaban ngasal karena sekarang Puan sudah bisa bilang: “Yuk, kita tanya dulu ke orang-orang.”

So, makin jago copy paste Puan, saya harus semakin berhati-hati bertindak, bersikap, berkata2. Terima kasih guru kecilku yang mulai beranjak besar, selamat ulang tahun, semoga bahagia hidupmu, berguna bagi semua mahluk, Aaamiiin :*

Tentang Menyapih

Sambil tiduran, ngobrol sama puan.

S: puan ngantuk? Yuk, bobo, tapi ga usah nenen ya. Nennya udah abis. Udah perih, nak.

P: *menarik wajahnya agak menjauh. Mukanya memelas. Lalu munggungin emaknya sambil meluk guling*

S: *loadingnya lama* puan kenapa, kok diem aja? Mau bobo?

P: *nengok bentar, wajah sendu, geleng kepala*

S: ibu garuk2 punggungnya ya?

P: *menggeleng sambil menepis tangan emaknya*

S: dielus-elus kepalanya aja?

P: *menggeleng dan menepis tangan*

S: dipeluk aja?

P: *lagi2 menggeleng*

S: dicium2 aja?

P: *reaksinya tetep kayak tadi*

S: *mulai merasa ada yang ga beres dan bertanya2 apa puan sakit lagi* trus puan maunya apa dong?

P: *pelan2 balik badan ngadep emaknya, mukanya memelas*

S: puan kenapa nak? Sakit lagi?

P: *geleng2 dan munggungin emaknya lagi*

S: puan marah sama ibu? *sambil berusaha nyiumin*

P: *geleng2 dan menepis emaknya lagi*

S: trus kenapa dong? Puan mau apa?

P: *balik badan, wajah memelas, nyentuh pelan dada emaknya*

S: puan mau nenen?

P: iya *suaranya pelaaaan dan mukanya melas banget* 😦

S: ya ampun nak, bilang dong, biar ibu tau. Kirain puan sakit *mulai senyum cerah*

P: tolong ibu, puan mau minta nenen *omg, mukanya melas banget*

S:…..

P: tolong bu

S: tolong apa nak?

P: puan mau nen

S: *liat wajahnya melasnya jadi ga bisa apa2 lagi*

*saat ini usia Puan 2 tahun 2 bulan 4 hari*

Tahun Ketiga

Ennggg…tak enak memulai tulisan ini. Masih ada rasa mengganjal. Sudah lewat tiga hari, kita, atau lebih tepatnya saya, diem-dieman. Tapi tak perlulah saya tuliskan di sini, apa sumber diem-dieman itu. Ketika itu, saya meledakkan kata-kata, tapi tak marah. Saya hanya…apa ya kata yang pas? Jijik rasanya terlalu kasar. Mungkin lebih tergambarkan dalam bahasa Sunda, geuleuh. Mengingatnya saja saya pengen loncat2 seperti jika melihat tikus.

Ini bukan yang pertama kalinya terjadi. Kita mestinya selalu bisa memetik pelajaran dari pertengkaran kecil ini. Tapi, tetap saja selalu berulang. Saya yang selalu merepet panjang, dan tak mau dipersalahkan oleh kebiasaan ini karena berpikir sangat jarang istri yang tak mengomel. Sementara kamu, juga mengulang kesalahan yang sama, masih saja tak bisa lebih bersih dan rapi.

Nah, klasik kan persoalan kita? Mungkin hampir semua pasangan suami istri mengalaminya. Tapi diem-dieman ini harus diakhiri. Hari ini hari istimewa kita. Tiga tahun lalu, kamu mengucap ijab kabul di depan penghulu, di masjid terbesar di Makassar. Dan kini kita tak hanya berdua. Ada Puan, guru kecil kita, yang juga perpaduan dari kita berdua.

Jadi, saya minta maaf, Suamiku
Selamat ulang tahun pernikahan
Saya mencintaimu.

*hiks, ga romantis blas*

Adik buat Puan

Sebenernya saya agak takut untuk menulis tentang topik ini. Takut kualat, takut takabur, takut menjilat ludah sendiri, takut dikira ga bersyukur, takut dianggap melawan kehendak Tuhan, yah, ketakutan semacam itulah.

Barusan, sesaat setelah suami pulang kantor, dengan muka datar tapi pandangan tajam –gimana pulak itu–yang saya yakin tak dipahami suami kenapa saya tiba2 menatapnya dengan ekspresi seperti itu, saya nanya: Mas pernah berpikir untuk memberi adik buat Puan?

Sesaat muka suami bingung. Mikir dulu. Dia ga tau mau jawab apa. Dalam hati, saya sempet tertawa kecil. Maafin ya, mas πŸ˜€
Trus suami bilang: Gimana ya? Mungkin gini, saya berpikir sama seperti sebelum ada Puan. Kalo dikasih ya, syukur. Liat nanti aja.

Hmmm, jelas jawaban yang bernada ragu. Mungkin karena pertanyaan saya begitu mendadak. Demi tak membuatnya bingung berlama2, saya mengungkapkan pikiran saya dan alasan melontarkan pertanyaan itu.

Gini ceritanya…halah…
Akhir2 ini Puan males makan. Laper sih, tapi ga mau buka mulut. Saya jadi mikir super keras, ini gimana kalo berlanjut terus. Berat badannya bisa makin susut. Apa makanannya ga enak atau gimana? Apa saya kurang gigih, atau emang ga tau cara ngasih makan yang bener?

Puncaknya tadi siang. Puan pun udah ga mau makan buah. Pernah iseng saya cemilin keju, dia mau, tapi dikit. Kemaren, saya kasih kue. Muffin mini yang saya beli di supermarket. Dan saya kaget, Puan doyan. Bahkan dia sampe ngejar tangan saya minta disuapin.

Saat itulah saya nangis 😦 Setelah sekian bulan saya patuh pada aturan: no salt, no sugar sebelum berusia setahun, kemarin saya melanggarnya. Padahal standar bahan kue itu lebih ga jelas lagi. Bisa jadi bahannya menjelang kedaluarsa semua. Tapi dengan pikiran, daripada anak gw ga makan, saya ikuti maunya. Soalnya dia udah nangis2 minta nenen lagi. Tapi saya batasi karena takut dia kenyang hingga tiba waktunya makan bubur lagi.

Saya merasa teramat bersalah pada Puan. Dari situ, pikiran untuk ga ngasih adik buat dia kian menguat. Satu Puan aja saya ga becus ngurusnya. Saya ga tau pasti apakah kebutuhannya sejauh ini sudah terpenuhi. Nutrisi dari makanannya, asi, perhatian, sikap, kasih sayang…saya ga tau, dan Puan, tentu saja belum bisa ngasih tau dia merasa cukup atau nggak.
Gimana saya akan tega menambah anak?

Nb:
* besok kita bikin kue sendiri ya, nak.
** saya terganggu dengan hastag #alasanpunyaanak di twitter. Dikasih Tuhan, trus gimana?

Cuti Setahun

Setiap tanggal 27, sekitar pukul 10.00, akan ada email yang masuk. Email dari kantor berisi slip gaji. Tapi dua bulan ini saya tak mendapatkannya lagi. Saya resmi menjalani cuti di luar tanggungan selama setahun, terhitung sejak 1 September 2013 lalu.

Keputusan besar yang akhirnya saya ambil ini, bukan hal mendadak. Tapi juga bukan hal yang sudah dipikirkan dengan sangat matang. Hmmm…keputusan ini diambil karena saya harus mengambilnya. Halah, repetitif. Ya, pokoknya gitulah. Semuanya demi Puan.

Dalam surat permohonan yang saya ajukan ke kantor –dalam format curhat, hihi–saya mengatakan bahwa saya dan suami tak bisa menggunakan pengasuh dengan alasan keamanan dan kenyamanan. Dalam aturan perusahaan sih disebutin, yang boleh cuti di luar tanggungan adalah karyawan yang melanjutkan sekolah. Jadi, dalam permohonan itu saya mengatakan bahwa alasan saya ini sama pentingnya dengan karyawan lain yang hendak sekolah, sebab sama2 bertujuan mendidik generasi bangsa. Halaaah… :))

Bahkan, saking curhatnya surat permohonan itu, saya sampe cerita bahwa sebelumnya ada kakak saya yang bantu menjaga Puan. Tapi dia kan punya kehidupan sendiri sehingga tak mungkin saya berharap ia mau terus bersama kami. Menahannya selama lima bulan aja rasanya saya sudah teramat zolim. Saya membuatnya membeku di rumah. Sendirian. Tak bertandang ke tetangga. Tak berkumpul dengan keluarga besar. Menariknya dari dunia yang disukainya. Saya telah mengurungnya di rumah bersama Puan. Menjauhkannya dari pergaulan dan segala hal yang selama ini dijalaninya.

Eh, mulai kalimat ketiga paragraf di atas ga saya sebutin sih di surat permohonan cuti. Bisa2 bos saya nangis bombay atau saya dipecat skalian, hahaha. Alhamdulillah banget, permohonan saya ternyata dikabulkan, walau saya lagi2 dodol, tak membubuhkan tanda tangan di semua surat! Ampun deh.

Rasanya bersyukur banget kantor dan para pimpinan punya kebijakan cuti di luar tanggungan macam gini. Karena itu berarti, saya punya tempat pulang untuk bekerja lagi tahun depan. Hihi, tadinya saya pikir hanya pegawai negeri sipil doang yang bisa cuti di luar tanggungan :p yaaah…walopun harus gigit jari karena ga punya gaji sendiri. Ga bisa lagi jajan2 semau2nya 😦

Btw, selamat hari blogger. Selamat gajian. Jangan lupa traktir dong :p

Namanya Puan

Dua belas Februari lalu, Puan Panrita Bestari berusia dua bulan. Yak, selama dua bulan pula saya tidak ngeblog. Saya melewati hari-hari yang sangat luar biasa selama dua bulan ini sehingga tak sempat ngeblog. Seperti saya ceritakan di postingan sebelumnya, persalinan akhirnya melalui operasi. Begitulah, manusia hanya bisa berencana tapi tuhan punya jalan lain. Jalan lahir anak saya ternyata harus dengan pembedahan.

Dari sejak diberitahu dokter hingga hari persalinan tiba, jangan ditanya bagaimana kondisi saya. Pikiran kemana-mana, kaki seperti tak berpijak di bumi. Kadang rasa sedih tiba2 datang, entah karena takut menghadapi operasi, juga karena masih berharap persalinan bisa dengan jalan normal. Beruntung saya memiliki suami yang begitu sabar (yang tentu saja juga punya sisi menyebalkan, hihihi), yang selalu menguatkan saya di saat2 seperti itu.

Mama saya juga ada di sini sejak sebulan sebelum persalinan. Yang baru saya ketahui belakangan, mama ternyata tak pernah kuat menyaksikan persalinan anak/mantunya. Kalo nemenin ponakan atau orang lain sih, udah pernah. Bersama saya adalah pengalaman pertama. Operasi pula. Tak bisa saya lukiskan ketakutan mama saat itu. Yang jelas terlihat hanya sakit kepala mama jadi sering kumat. Sesaat sebelum masuk ruang operasi (setelah saya ganti baju operasi), saya masih sempet becandain mama. Saya bilang: kok mama lebih pucat dan terlihat takut daripada saya?

Persalinan berlangsung pada 12 desember 2012 pukul 13. Puan lahir pukul 13.22. Panjangnya 47 sentimeter, beratnya 2,7 kilogram. Saya sudah berada di rumah sakit pada malam sebelum operasi. Seperti operasi lainnya, saya pun menjalani puasa selama 8 jam. Ini tak seberapa. Karena setelah operasi, saya baru boleh makan 12 jam kemudian. Kenyataannya, puasa yang saya jalani lebih panjang dari itu. So, rasa lapar ketika itu bener2 sebuah siksaan. Sakit kepala yang saya derita mungkin perpaduan antara kelaperan dan pengaruh obat bius.

Lalu, bagaimana rasanya berada di ruang operasi? Duh, tak bisa saya gambarkan detil. Yang jelas, kalo masih ada jalan lain, saya tak akan mau lagi kembali ke ruangan seperti itu. Terbaring dalam kondisi terbius separuh badan dalam ruangan dingin. Telanjang di atas meja operasi yang juga sangat dingin. Mata silau oleh lampu operasi yang juga memantulkan bayangan tangan2 dokter yang sedang membedah perut saya.

Selama operasi, saya tak kuat membuka mata. Saya ngeri melihat pantulan bayangan pada lampu ruang bedah di atas saya. Parahnya, memejamkan mata membuat obat bius juga bekerja sangat baik untuk meninabobokkan, sehingga saya tak bisa menyaksikan momen ketika Puan dikeluarkan dari perut. Saya pun tak bisa menjalani proses inisiasi Menyusui Dini (IMD) karena saya tertidur. Hal2 ini membuat saya penyesalan saya makin tebal.

Saat keluar dari ruang operasi, saya begitu ingin dipeluk tapi tak bisa saya ungkapkan. Meski akhirnya saya dapatkan, itu pun hanya sesaat karena suami sibuk wara wiri ngurus si jabang bayi. Saya hanya sempat memeluk dan nanyain gimana bayi kami. Apakah dia sudah melihatnya, mengazaninya, dsb. Suami berbisik: kakak cantik.

Ahhhh, saya malah makin ingin nangis. Bisa2nya orang2 lain bisa melihat Puan lebih dahulu ketimbang saya, orang yang mengandungnya 9 bulan ini, orang yang perutnya dibelah untuk mengeluarkannya. Seharian itu, saya dilingkupi rasa rindu yang teramat sangat. Saya ingin segera melihat putri saya. Tapi si cantik baru diantar ke kamar sekitar pukul 9 malam. Alangkah lamanya. Sebelumnya, Puan harus masuk β€˜kotak’ dulu untuk menyesuaikan suhu tubuhnya dengan dunia. Lalu, jam 4 pagi, Puan diambil lagi dari dekapan saya untuk dimandiin dan diurus suster hingga pukul 8 pagi nanti. Lamanyaaaa!

Sedihnya lagi, air susu saya belum cukup banyak untuk dia. Saya pun belum begitu paham cara menyusui. Sementara itu, saya pun harus mendengar/membaca begitu banyak tudingan miring karena saya melahirkan di hari cantik, 12-12-12. Tapi, sudahlah, yang penting Puan lahir selamat dan sehat. Soal jalan lahir, sudah saya ceritakan di postingan sebelumnya.
Cerita dalam gambar, bisa disimak di blog suami. Mungkin, gambar bisa bercerita lebih banyak dibanding kata-kata.

Lebaran di Depok, di Depok

Judul ala Umar Kayam ini (Lebaran di Karet, di Karet) udah dua kali jadi judul di blog saya. Artinya, udah dua kali Idul Fitri saya ga pulang. Tahun 2009, lebaran bulan September, saya pulang pada hari kedua (kalo ga salah). Tapi tahun ini, seperti sudah saya duga tahun lalu, saya ga pulang. Pertama, liburnya ga bareng sama Mas. Masa liburan saya lebih panjang, seminggu sebelum lebaran. Kedua, kalo dipaksain juga pas hari libur yang bersamaan dengan mas, kuatir capek di jalan doang. Soalnya ke kampung butuh perjalanan lamaaa. Sementara, bandaranya ada di Makassar. Mau ga mau, harus ada waktu buat nginep di Makassar. Berkurang lagi dong liburan saya di kampung.

Akhirnya, ya sudahlah, ga pulang aja. Toh sekarang setidaknya ga se-nelangsa tahun 2009 lalu. Sekarang lebaran sama suami, aheummm… :p Ga senelangsa tahun 2009? Enggg, ga juga sih. Nelangsanya tetep ada, diperkuat oleh sentimentil dan emosi labil karena hamil (alesan, bilang aja emang cengeng!). Hehe. Tahun lalu, saya tugas di Makassar dan lebaran di sana. Mudik sih. Tapi mewek2 juga. Karena saya memikirkan lebaran tahun ini pasti udah beda. Kemungkinan saya akan berlebaran dengan suami dan keluarga suami. Ternyata, bener. dan suasananya jelas beda banget. Jadi, ya mewek2 lagi dah.

Awalnya sih, baik2 aja. Kita akhirnya pasrah ga pulang demi kesehatan di calon bayi (dan saya). Masa liburan saya manfaatkan buat manggil tukang. Banyak hal harus dibenahi di rumah mungil kami ini. Kamar belakang, sebaiknya dijebol untuk membuat lubang cahaya biar kamarnya ga gelap2 amat. Pencahayaan dari atap dapur sepertinya kurang maksimal. Trus, kami juga akan membuat pagar yang dilengkapi sama taman/kebun vertikal. Tapi setelah dihitung2 ternyata biayanya lumayan mahal, akhirnya kami putuskan hanya bikin lubang cahaya kamar belakang, rangka pagar bagian depan, dan mindahin saluran air dari dek beton di atas teras. Rencana kebun vertikal akhirnya di-pending dulu dan diubah menjadi kebun dalam pot beton berbentuk kotak.

Selama 4 hari, Senin sampe Kamis, saya nungguin mas pulang kantor sambil ngawasin tukang, sambil nyiapin buka puasa (dan sahur :p). Sejak Rabu, satu per satu, tetangga sekompleks yang jumlahnya ga sampe 40 keluarga itu, pamit mudik. Mulai deh kesepian itu terasa 😦 Maka hiburan saya adalah, nelpon ke rumah. Satu per satu kakak2 saya telponin sekedar nanya lagi ngapain, bikin kue apa, bikin lauk apa, tar buka puasa makan apa, dll. Jumat pas 17-an, Mas juga udah libur. Trus, saya paksa2in maen ke mall. Maksudnya sih biar ga sepi. Tapi kayaknya dia malah bete, soalnya macet poll di mana2. Hhhh… Karena kecapean, hari terakhir puasa kami ga kebangun buat sahur 😐

Kebetean kayaknya berlanjut besoknya. Tepatnya sih saya yang bete. Karena sepi. Trus saya nanya2 ke mas gimana kebiasaan lebaran di tempat bapak ibu (mertua). setelah diceritain, saya makin….susah gambarinnya, yang ada saya mewek sepanjang setengah hari tanpa alasan yang jelas. Inti keluhannya sih, lebaran di sini kok sepiiiiii :(( Saya berniat tetap membawa kebiasaan lebaran di kampung yang sebelumnya diisi dengan bersih2 rumah secara total, menata macem2, mengganti peralatan (ga harus baru tapi harus bersih), dan tentu saja masak2 macem2.

Segala persiapan masakan khas lebaran udah saya siapin dengan menyesuaikan menu di sini. Opor ayam bumbunya udah siap. Ketupat sayur, sayurnya udah siap, pepaya udah diserut, kacang panjang udah diiris2. Sambel goreng ati, bahannya juga udah disiapin. Tapi, karena bete tadi, dan mikir siapa yang akan ngabisin kalo ternyata lebaran di kota tuh ga ada tamunya kayak di kampung yang tamunya ga abis2 sampe seminggu, akhirnya saya batalin semua rencana masak2 itu. Lalu? Mewek :p Suami sampe bingung (mungkin), ini kenapaaa nangis mulu.

Sabtu sore kami ke tempat mertua. Nginep di sana sampe salat ied besoknya. Dan, ya seperti yang diceritain mas, lebarannya bener2 sekeluarga kecil. Makanan buat sekeluarga sendiri. Ga ada tamu, tetangga, atau kerabat. Usai salat ied, makan bersama, dan istrahat bentar, kami ke Bintaro, ke tempat Bude. Kata mas, di sana biasanya jadi tempat ngumpul sodara2 karena Bude ini sodara tertua bapak (mertua). Cuma ngunjungin satu rumah dan kami nyampe rumah di Depok lagi sore menjelang magrib. Doh, begini ternyata lebaran di kota Jakarta (dan sekitarnya). Malemnya, saya ngajakin mas pulang. Biarin sepi, asal kita di rumah sendiri, menikmati kesunyian (dengan membawa banyak stok makanan). Terpaksa makan ketupat sampe 3 hari. Untung ga jadi bikin sendiri ya. Bisa bosen.

So, gimana lebaran kalian tahun ini? Maaf lahir batin ya πŸ™‚