puegelll…

Beuh….bangun pagi ini rasanya badan gw remuk semua. Dimulai dari hari Jumat kemaren, gw nemenin ponakan gw jalan2 terus (bener2 jalan). Eh, jangan dibayangkan ponakan gw itu kecil2 dan lucu. Ini ponakan yang udah gedeeee. Tapi lagi maen ke Jakarta. Sebagai orang yang dianggap lebih lama di Jakarta, gw diminta nemenin jalan. Benar, gw emang lebih lama tiga bulan dibanding mereka yang baru seminggu di Jakarta. :p

Setelah janji untuk lebih hidup hemat dengan membatasi jalan2 dan makan2 dan tidur2 (haha…), Jumat kemaren janji itu dijebol (lu pikir janji=situ gintung?). Pagi2 banget ponakan gw udah nelpon, ayo, bangun, jalan2. Gw berangkatlah dengan masih terkantuk2, ketemuan di salah satu halte, lalu ke Kota Tua, lalu menjemput satu ponakan lain di Muara Karang, lalu balik ke Kota Tua.

Dari sana trus ke Plaza Senayan. Adem sih, tapi tetep pegal kali muter2. Dari sana lalu ke Ambasador. Sama, hasilnya pegel juga. Lalu ke Plaza Indonesia. Makin pegel. Lalu memutuskan nongkrong di depan bunderan HI sampe malem. Lalu jalan kaki ke Sabang. Pegel plus kenyang.

Sabtu pagi, telat deh masuk kantor karena bangunnya juga telat. Pulang kantor langsung ke rumah sakit sama ‘dia’, mo jengukin ponakan yang kena DBD. Nah kalo ini, ponakan yang masih keciiil. Abis dari RS, jalan ke Sabang, makan di tempat favorit (yakin?) di Warung Desa. Tapi malem itu ga dapet tempat duduk di tempat biasa. Udah keduluan sama abg yang lagi pacaran. Heh, ABG? :p

Minggu pagi (banget), gw masih lelaaaap banget, ponakan gw udah nelpon. Katanya, “Saya udah di HI nih, lagi di tempat syutingnya tv-one”. Yaoloooh…anak ini! Terpaksa gw bangun, juga bangunin ‘dia’, mandi, berangkat. Kebeneran lagi care free day, ruame tuh. Muter2 sampe ponakan gw bener2 bosen dan… asli, pegel, foto sana sini. Jam 11.30 ninggalin bunderan HI, jalan ke Sarinah, makan siang.

Puas ngadem di sana, maen deh ke JCC, ada pekan kreatif produk Indonesia. Adeeem pula. Tapi yah, bayangin sendiri deh gimana puegelnya mengitari gedung itu. Kita, eh, kami sisir setiap sudutnya karena yang keren2 banyak banget di sana. Produk2 dari seluruh Indonesia, ya iyalah rame dan keren.

Dari sana, ponakan gw belon puas juga. Ngajakin ke Monas! Gubrak…ini tulang udah mo copot semua! Tapi demi dan demi…karena gw juga berencana mo motret acara karnaval, ke sana lah kami. Tau Monas kan? Gimana luasnya? Nah, bayangin deh gimana pegelnya. Belum lagi pegel karena ngantri busway-nya. Makanya gw ajakin ponakan2 gw pijet refleksi di setapak berbatu yang ada di Monas. Lumayan lah untuk melanjutkan perjalanan. Tapi kayaknya udah capek bener, kami akhirnya memilih duduk di bangku taman sambil gw foto2in mereka dalam berbagai gaya. Sampe malem, lalu masing2 kembali ke rumah, lagi2 setelah penuh perjuangan antrean busway. Sehari penuh liat segitu banyak orang, pening juga. Hasilnya, sampe detik ini di kantor, masih serasa tidur. Ngetik posting sambil merem lho… :p

Rabu lusa, gw mo ke Bogor. Beuh, ga kebayang gimana pegelnya ngitarin satu kabupaten :p

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s