Panggil Saya Aco’ Saja

Namaku Aco. Tapi udah hampir empat tahun ini, temen2 manggil gw Yati. Tahun pertama, tepatnya enam bulan pertama, gw masih pangling dengan panggilan resmi gw… :d. Sama skali ga terbiasa. Dan temen2 lama gw di Makassar, ato di kota2 lain kek Manado, Palu, Denpasar, Surabaya, Bandung, Jakarta, Bogor, Cirebon, (aih, temennya buanyak) …semua juga bingung dengan perubahan itu.

Tapi gw masuk lingkungan baru dan dunia kerja baru. So, sementara nama Aco dilupain dulu. Lagian ga ada yang tau artinya apa. Kalo pun akhirnya tau, mereka pada bingung dan gw males njelasinnya. Tapiii…kadang2 gw dipanggil2 ga nengok, lupa kalo nama gw Yati, hehehe…!

Nama Aco biasanya dipakai untuk anak laki2. Dalam bahasa Bugis-Makassar, artinya emang anak laki2. Sama kek nama Ucok di Tanah Batak, dengan penekanan di ujungnya, seperti menyebut hurup K, Aco’. Gw dipanggil Aco, konon karena gw kek laki2, terlalu tomboy. Setidaknya itu kata Almarhum Om gw (yang meninggal pertengahan Ramadhan kemaren).

Gw emang tomboy banget. Tapi tomboy dalam ukuran keluarga gw, mungkin tidak se-tomboy arti sebenernya. Gw dianggap kek laki2 karena rambut gw pendek terus (pokoknya model laki dah). Ditambah lagi, ciri khas gw zaman kuliah adalah, jins belel, kaos ditumpuk kemeja di luarnya, plus topi dan ransel. Ciri ini selalu bikin dosen dan orang2 disekitar gw tertipu. Kalo ga ngliat nama gw diabsen, gw selalu dikira cowok.

Biasa aja sih sebenernya (menurut gw). Tapi, kemeja dan celana (jins ato celana pendek), adalah barang haram di rumah gw. Kultum (Kuliah Tujuh Malam) yang gw dapet tiap hari adalah, “Dalam agama, menyerupai laki-laki itu haram”. Diperparah lagi, gw satu2nya perempuan dalam keluarga besar kami yang ga pake jilbab. Jadilah, nama Aco melekat manis.

Yang menyiksa, kalo pas mo pergi ato pulang kampus, terpaksa ngumpet2. Apalagi kalo gw make jins yang sobek dimana2 itu. Harus ditutupin, kalo perlu jalannya miring2 dah, biar big bos ga ngeliat. Mama gw sebenernya lebih ‘lembek’ dikit soal aturan ini, walopun kadang2 juga nanya, kapan gw mo pake jilbab.

Yang bikin mama ‘agak sedih punya anak perempuan’ kek gw, karena ga ada ciri perempuan di tubuh gw. Anti pake anting, cincin, gelang, apalagi kalung dsb. Bedakan? Hiks…jarang! Lisptik…omigad, benda apa pula itu??? Gw inget, pas SD, kk gw pernah nyuruh gw pulang ke rumah buat nyisir karena gw juga ga suka nyisir dan ngaca pas mo sekolah.
Aahhh…jelek banget ya…ancur reputasi gw neh, hahaha! Tapi ini bagian dari risiko bikin blog narsis. Kalo ada yang ilfil karena cerita jujur gw ini…ya mo apalagi? Inilah gw. Panggil gw Aco saja!

Iklan

5 thoughts on “Panggil Saya Aco’ Saja

  1. simbok berkata:

    hahaha… oke deeeh Aco. Nice blog. salam kenal. Blognya gw link ya, Co? :p

  2. may berkata:

    salam kenal ya Co πŸ™‚

  3. fitri mohan berkata:

    ooooh gitu tho ceritanya.

    oke deh, mulai sekarang gue panggil lo Aco. Ok, Co? πŸ˜€

  4. ndryx berkata:

    ga il fill kok…be your self aj…krm salam ma mama..

  5. sahrudin berkata:

    aku mau panggil “mbak yati” aja deh. πŸ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s