Berat Badan

Acara kontrol Sabtu lalu bikin saya sedikit lebih tenang walopun malemnya saya jatuh lagi dari kursi. Ceritanya, saya lagi makan, trus balik badan, dan kaki kursi plastik ikut keplintir dan bikin saya jatuh kejengkang. Saya udah was2 lagi sama si kakak yang dalem perut. Besoknya, agak takut2 gitu ngomong ke dokter soalnya udah pernah jatuh juga di kamar mandi dan dimarahin. Waktu itu, kata dokter. Hati2 dong, semua harus dilakukan serba pelan. Kalo perut udah gede gitu dan posisi bayinya sampe geser lagi, susah baliknya nanti.

Tapi kali ini saat saya ngelapor abis jatuh lagi, dokternya tenang2 aja. Katanya, bayi dalam kandungan kondisinya udah tercipta sedemikian rupa, terlindungi, sehingga posisinya aman. Kecuali kalo perutnya yang kena. Lalu proses pemeriksaan berlangsung. Alhamdulillah, masuk pekan ke 36, dan semuanya baik2 saja. Posisi bayi sama kayak sebelumnya, udah ngadep ke bawah. Tali pusar tidak melilit. Tali plasenta tidak menghalangi jalan keluar.

Saya lebih tenang lagi ketika dokternya ngomong, udah deket lahiran ini. Udah siap2 kan? Senam, banyakin jalan kaki. Trus, kenali tanda2nya kalo udah mau lahiran. Kalo intesitas kontraksi makin tinggi, atau ada cairan yang keluar terus menerus, atau ada darah keluar, segera ke rumah sakit ya. Tapi ga usah panic trus sampe lari2 ke sini. Santai saja, karena proses melahirkan tuh lama. Sekitar 12-16 jam dari gejala awal mulai terasa.

Mendengar gitu, entah kenapa, rasanya tenang sekali. Padahal sebelumnya, sampe pengen nangis panic kalo ada yang bilang, wah, anak cewek biasanya lebih cepet lho lahirnya dari perkiraan dokter. Bisa cepet dua minggu. Sempet percaya setelah saya melihat tetangga saya kayak gitu. Tapi ngeliat dokternya tenang2 sambil senyum2 dan bilang jangan panic, ya udah, saya udah punya kepercayaan diri lagi.

Nah, yang bikin dokternya agak2 cerewet pada pemeriksaan kali ini adalah, katanya berat badan saya kok ga naik. Mau makan dari mana bayinya kalo ibunya kurang makan? Hmmm, menurut perasaan saya padahal, beh, naik tinggi nih, karena makannya terus2an, ga bisa dibendung. Bentar2 laper. Untungnya kata dokter, berat bayinya normal 2,7 kilogram sekarang. Suami pun akhirnya nyuruh2 makan ini itu. Apalagi sabtu lalu saya periksa darah paket prenatal, ada beberapa poin kekurangan seperti pada hemoglobin.

Tapi, saya sungguh penasaran, masa sih berat saya turun? Tadi pas nimbang kok ga merhatiin juga? Sampe rumah, saya nimbang badan lagi. Hmmm…beda 2 kilo dari omongan dokter tadi. Atau timbangan di rumah rusak kali ya? Trus saya cek buku lagi. Oalaaaahhhh, ternyata si dokter ngeliat data pemeriksaan dua pekan lalu. Pantesan. Padahal yaaa, berat saya naik hamper 4 kilogram dalam dua minggu. Skarang saya yang panic, gimana ngendaliin ini? :((

Iklan

Jatuh

Sabtu, 3 November kemarin, kami ke dokter lagi. Kontrol rutin. Ga lama2 sih. Semuanya, Alhamdulillah, normal dan baik2 aja. Dokter Cuma ngingetin: senam, senam, senam. Jangan banyak tidur biar bayinya ga kegedean. Mau lahiran normal kan? Perbanyak senam. Ga harus di rumah sakit, liat aja di youtube. Kata dokter, ga bagus kalo bayinya terlalu besar, susah tar keluarnya.

Skarang posisi bayinya udah ngadep ke bawah. Tapi masih mungkin muter2 dan sekarang yang saya rasakan emang lagi aktif2nya. Muterrrr sampe tengah malem sampe saya pernah nangis karena kuatir dan sedikit ngeri ngeliat ada tonjolan lari2 di perut. Kata dokter, makin tua usia kehamilan, ruang geraknya makin terbatas. Sekarang beratnya 1,8 kilogram.

Besoknya, Minggu, pagi2 saya minta suami nganterin jalan2 ke pasar kaget. Emang biasanya tiap minggu ke sana sih. Tapi kadang2 pulangnya saya naik ojek. Nah, mulai minggu lalu, pokoknya harus jalan kaki. Olahraganya udah harus diperbanyak. Biasanya kalo ke pasar kaget Kota Kembang, kami sarapan di sana, beli sayur, tahu, dan kebutuhan rumah. Juga buat taman dan tanaman. Trus, kadang saya belanja baju juga :p Kadang? Sering! Selalu saja ada yang menggoda, hehehe

Pulang dari pasar, kami ga istrahat. Langsung beberes rumah karena minggu depan mama-bapak-kakak mau datang dari Sulawesi. Mereka mau menghadiri acara pelantikan adek jadi jaksa. Dan saya minta mama tinggal di sini sampe saya lahiran, insya Allah, Desember. Nah, pas saya mau mandi karena harus siap2 ngantor (ya, hari Minggu, dan saya masih ngantor), saya jatoh di kamar mandi  Ga sakit banget sih, tapi shock. Aduh, bayinya gimana ya?

Tapi abis jatuh gitu, saya masih sempet2in mbersihin kamar mandi, nyikat dll buat menghindari jatuh kedua kalinya. Setelah mandi, baru deh saya termenung2, gelisah, mikir bayinya gimana. Apalagi panggul kiri kerasa banget nyerinya. Trus saya buka2 “kitab ibu hamil” yang menjelaskan soal jatuh. Katanya, waspadai kalo ada pendarahan dan bayinya ga gerak2. Jadi, saya nungguin tuh, sambil deg2an. Alhamdulillah, ga ada darah, dan bayinya akhirnya gerak2 setelah agak lama.

Nah, besoknya, Senin, saya panik lagi. Karena dari pagi sampe siang, sama sekali ga kerasa ada gerakan. Saya sampe mau nangis sambil ngelus2 perut, ngajakin ngobrol, sambil ‘mbangunin’ dedek bayinya. Tapi, kalo pun ada gerakan, kayaknya lemaaah banget. Nyaris ga berasa. Akhirnya saya putusin ke dokter segera. Ga ngantor lagi. Sudahlah.

Celakanya, si dokter berhalangan dating. Terpaksa ganti dokter lagi. Tapi lumayan bagus sih. Sama dokternya disaranin rekam detak jantung di ruang persalinan. Katanya, biar saya lebih yakin walopun udah ditunjukin di USG detak jantung sama plasentanya. Detaknya bagus dang a ada pendarahan di plasenta.

Daripada tar saya nyesel, saya rekam jantung aja. Hei, tempatnya di ruang bersalin. Dan saya sendirian di ruangan yang isinya empat tempat tidur buat lahiran. Serem. Sampe saya agak menjerit panik waktu disuruh pipis dulu dan lampu kamar mandinya ga nyala. Si suster bilang: Ibu tenang ya, saya di sini kok, nungguin :p

Ya udah, akhirnya, rekam detak jantung selama 30 menit. Nah, gerakannya tetep lemah tuh. Bahkan ketika bayinya muter dari kiri ke kanan sehingga detak jantungnya ga terdeteksi di tempat semula, saya nyaris ga ngerasain. Sama suster satunya trus bayinya “dibangunin” dengan “alat teriak”. Abis digituin, persentasi kontraksinya langsung naik drastis. Bayinya kebangun dan akhirnya mulai normal gerakannya. Saya pun udah bisa lumayan lega dan ngabarin suami yang lagi di kantor. Duuuhhh, kakaaaakkkkk, jangan bikin panik kayak gini lagi ya  Maaf, saya kurang hati2 sampe terjatuh gitu. Sehat terus ya sayang… :*

Per-Empu-an

Sabtu lalu, kita bertiga ke dokter lagi. Kali ini naik angkot karena sopir taksi yang pada ngetem masih males jalan. Padahal, kita udah nyaris telat sejam dari jadwal jam 10. Iya, pagi2 saya sibuk ini itu di dapur, ditambah cucian numpuk seminggu, sampe ga berasa ternyata udah harus ke dokter buat ngecek keadaan kamu di dalam sana.

Sebenernya sih, kunjungan ke dokter ini juga telat 4 hari dari biasanya setiap tanggal 4. Soalnya, kalo kita periksa Selasa lalu, papah ga bisa nemenin. Saat itu, papah masih sakit gejala demam berdarah. Panasnya naik turun terus, bikin kita jadi kuatir banget 

Dokter menyambut dengan senyum seperti biasa. Nanyain kabar kita berdua. Dan saya menjawab, “Semuanya baik2 saja dok, kami hanya mau kontrol rutin.” Kamu yang di dalam sana sepertinya juga enjoy, kan? Aktif bergerak setiap saat 

Usai obrolan pengantar, dokter minta saya berbaring. Dokter memeriksa kakiku, memastikannya tidak bengkak. Lalu, kami diperdengarkan detak jantungmu. Bergemuruh tapi detaknya beraturan. Saya ikut berdebar mendengarmu, nak. Semoga sehat selalu kamu di dalam sana.

Setelah mendengar detak jantungmu, kami diperlihatkan ujudmu yang sedang asik berenang dalam cairan ketuban. Apakah kamu hangat dan nyaman di sana? Oh iya, kita sempat bertatapan agak lama ketika alat dokter mengarah ke wajahmu. Mata mungilmu mulai membuka ya, sayang? Mata, katanya tak pernah bohong nak. Semoga kamu melihat kerinduan dan rasa sayang dari mataku saat itu.

Dokter juga menyorot bagian pinggang, paha, dan tungkaimu. Semuanya sudah terbentuk. Saya berdebar lagi melihat bagian selangkangan. Tapi saya ga bisa mastiin gambarannya. Lalu saya bilang ke dokter, “Dok, kami sebenarnya penasaran, jenis kelaminnya apa?” Tapi dokternya hanya senyum2 hingga pemeriksaan selesai. “Katanya ga mau tau dulu?” gitu kata dokter.

Kami hanya cengengesan, antara agak malu tapi juga penasaran. Apakah kamu mendengar obrolan kami, nak? Sesungguhnya, apapun jenis kelaminmu, kami selalu menantimu dengan gembira dan penuh rasa syukur. Yang penting kamu sehat, sayang.

Di akhir pemeriksaan, tak tahan juga akhirnya saya tetep nanya, “Jadi dok, jenis kelaminnya apa?” Dokternya senyum sekilas lalu menjawab, “Hmm, nggak ada burungnya.” Mendengar jawaban itu, saya sempat agak blank. Antara ga nangkep, surprise, dan terharu. Saya tersenyum –mungkin cengengesan lebih pas– tapi saya ga ngerti artinya apa. Speechless! Saya teringat doa2 yang selama ini saya panjatkan. Allah benar2 Maha Besar, Maha Mendengar, Maha Segalanya, nak.

Sampai keluar dari ruangan dokter pun, saya masih tak tau harus berkata apa. Agak linglung, sampai agak tak peduli dengan wajah setengah meledek dari papah yang lagi ngomong, “puas, puas, puas…?” tanpa suara, dua kali. Ih, seperti ga berempati pada perasaan yang tak bisa saya gambarkan ini  Yang pasti sih jawabannya bukan puas atau tidak. Karena sampai sekarang pun saya belum bisa menggambarkannya. Saya hanya ingin ngomong, “Selamat datang per-Empu-an-ku.”

Nama Anak

Ada hal berulang setiap kali saya menjawab usia kehamilan saat ini. Usai menjawab: “Lima bulan,” pasti berlanjut dengan komentar: “Udah ketahuan dong jenis kelaminnya?” Dan setiap itu pula saya menceritakan postingan lalu tentang Jenis Kelamin. Pertanyaan selanjutnya, trus gimana nyiapin namanya dan belanja keperluan bayinya kalo ga tau jenis kelaminnya?

Mmm…belanja? Sejujurnya sih, saya ga terlalu mikirin soal belanja2. Entah emang beda dengan (calon) ibu2 lainnya atau saya emang terlalu tradisional, mikirnya selalu, “Ah, pengalaman ngeliat sodara2 di kampung, ga segitu hebohnya belanja2 perlengkapan bayi.” Emang apa aja sih keperluan bayi? Baju? Itu sih otomatis ya. Tapi ga harus ditumpuk sekarang kali beli2nya. Paling satu ukuran baju dipake berapa minggu sih? Trus, box dll? Ga ah, takut mubadzir dan menuh2in doang. Takutnya, rumah sempi ini akan terasa makin sempit padahal boks-nya ga dipake setahun.

Ini emang jadi resiko (seolah) ga mau tau lebih awal jenis kelamin anak antara lain. Soal nama, kami harus siap dua nama. Atau paling nggak, harus nyiapin nama yang unisex. Kami juga harus siapin baju2 dan perlengkapan bayi dengan warna2 netral. Tapi harapan saya sih, semoga saya ga makin boros dengan bertambahnya alasan buat belanja karena bakal punya bayi.

Yang jelas, soal nama, saya udah ada bayangan. Dari dulu saya berpikir, nama anak saya harus kata yang Indonesia BANGET. Ga ada Arab2an. Iya sih, pernah dibilangin, usahain namanya harus yang ada di Al Quran dan punya arti bagus. Tapi, saya pikir, pakai bahasa apapun, asal isinya doa yang baik, ya akan baik juga kan? Ini hanya persoalan bahasa. Dan menurut saya, sebaiknya kami menjaga ke-Indonesia-an ini dimulai dari NAMA.

Saya dari dulu juga pengen, nama anak kelak harus ada kata senandung (untuk perempuan) atau kidung (kalo laki) seperti nama blog ini. Tinggal menyesuaikan setelah melihat jenis kelaminnya. Udah Indonesia banget kan? Anak temenku (cowok) di kantor lama, namanya: Senandung Kidung Pelangi. Keren. Saya kepincut pada ‘senandung’ dan ‘pelangi’-nya. Nah, persoalannya, Mas pengen ada unsur Bugis dalam nama anak kami nanti. Trus, doanya harus jelas. Kalo kayak nama tadi, doanya apa? Oke, iya juga. Sesungguhnya saya patut malu karena Mas lebih peduli untuk melestarikan budaya Bugis, dibanding saya, si anak Bugis asli. Lagian, jarang2 kan nama Bugis. Bisa unik hasilnya ntar.

Saya bertahan ada kata Senandung atau Kidung atau Pelangi, atau Raya. Mas mengharuskan ada nama dari bahasa Bugis. Lalu Mas menambahkan, harus ada kata Bestari (dari kata bijak-bestari). Kata2 dalam bahasa Bugis yang udah diincer misalnya: Tobarani (pemberani), Panrita (bijak cendikia), dll. Beberapa perpaduan nama sudah kami dapatkan dan cukup cocok untuk nama laki maupun perempuan meski cuma nyiapin satu nama. Oh iya, saya pengennya nama terdiri dari tiga kata, menyesuaikan dengan nama dalam standar internasional biar gampang bikin pasport :p hihihi… Ada usulan ga? Tapi ntar diseleksi lagi lho ya (halah)….

Jenis Kelamin

Sabtu, 4 Agustus lalu saya ke dokter lagi buat kontrol kehamilan. Saya cukup senang karena si dokter bisa praktek hari itu. Bukan apa2, dari bulan pertama saya memeriksakan diri, tiap bulan saya bertemu dengan dokter yang berbeda. Ada aja alasannya. Ga masuk karena ikut seminar, ada yang kuliah, dll. Dari sekian dokter yang sempat saya ‘dapatkan’ dalam keadaan terpaksa (karena dokter yang seharusnya didatangi sedang ga praktek), saya akhirnya menetapkan dokter ini buat jadi dokter saya seterusnya.

Sebenernya, sejak awal saya memilih dokter perempuan. Karena, ya gitu deh, zaman sekarang banyak yang suka aneh2 kan? Tapi dalam perjalanan waktu, ternyata dokter yang sekarang ini saya pikir lebih baik dari dua dokter perempuan sebelumnya yang saya datangi. Saya memilih dokter yang sekarang karena dia ‘anti obat’. Maksudnya, dia ga suka ngasih2 obat pada ibu hamil. Saya malah sempet dimarahin karena minta obat anti mual.

Lalu, ketika dia melihat riwayat pemeriksaan saya sebelumnya oleh dokter yang lain, dia langsung tuh nunjuk2 buku kontrol saya. Katanya, “Kamu tau ini apa? Obat anti mual ini biasanya hanya diberikan pada penderita kanker yang abis menjalani kemo.” Doh, kagetlah saya. Parah bener tuh dokter yang ngasih, dosisnya pasti tinggi 😦 Mas langsung minta maaf ke calon kakak dalam perut 😦 Trus, dokternya bilang, “Mual, muntah, pusing, dll, pada ibu hamil, itu bukan masalah. Nikmati saja, itu normal. Kalo ga mual malah bahaya, bisa2 bayinya mati dalam kandungan. Nah kalo mualnya hebat, bisa2 malah kembar.”

Saya pun senang mendapatkan penjelasan kayak gitu. Maka kami pun memantapkan hati untuk ‘menetap’ di dokter ini walopun dia laki2. Kemarin waktu periksa, saya ceritain kalo saya abis ada flek, trus dikasih obat yang saya ga minum walopun harganya muahalll. Ditanya, lho, udah dibeli kok ga diminum? Beh, ga deh dok, karena setelah searching katanya obat itu bisa berefek pada kelainan bayi. Ga lagi2 deh terulang kayak kasus obat anti mual.

Trus, periksa periksa gitu saya nanya, boleh mudik ga dok? Tapi mudiknya ke Sulawesi, naik pesawat, nyambung jalan darat sekitar 5-6 jam. Kata dokter, sebenarnya naik pesawat ga masalah. Tapi setelah itu ada jalan darat, kamu coba berhitung sendiri. Hmmm…iya sih, bakal capek doang apalagi kalo mudiknya ga sampe seminggu. Walopun sedih, akhirnya saya putusin ga mudik aja 😦 Saya ga mau ntar terulang lagi kasus flek itu. Saya perkirakan sih flek itu karena kecapean naik tangga. Flek terjadi pada hari kedua pindah ruangan di kantor dari lantai dua ke lantai tiga. Gempor ga tuh naik turunnya? Stasiun Tanah Abang aja saya hindari karena naik tangganya, eh, di kantor malah pindah ke lantai 3. Soal naik tangga ini, sebenernya udah lebih dari 4 orang di kantor nyaranin saya mengajukan permohonan untuk dipindahin tempat kerjanya ke lantai dua. Tapiii…males! Males berurusan dengan orang2 sok maskulin dan selalu membandingkan kehamilan orang2 di sekitarnya dengan kehamilan saya tanpa mau tau bahwa kondisi setiap ibu hamil berbeda 😐

Lanjut soal flek, dokter juga nanya, “Abis bercampur ga tuh?” Saya cengengesan doang. “Iya juga sih dok, mungkin karena itu juga.” Kata dokter, “Ya udah pasti, kalo abis bercampur biasanya juga ada flek. Emang ga dikasih tau dokter sebelumnya kalo ga boleh nyampur dulu?” Ya dikasih tau sih, tapi waktu itu katanya sebulan doang. Trus hasil searching, katanya sampe bulan ketiga. Nah dokter yang sekarang bilang, “Sampe bulan kelima ya ga boleh. Setelah bulan kelima pun harus diperiksa dulu.” Hmmm…*manggut2* Baiklahhhhh…

Soal usia kandungan, dokter ini bilang usianya sekarang (saat periksa) adalah 18 minggu. Lho, kok mundur lagi? Padahal dua bulan sebelumnya saat saya ke dokter yang sama, dia nyebutin sampe detil banget harinya yang kalo didasarkan hitungannya pada info itu, sekarang usia kehamilan saya udah 20 minggu 3 hari. Nah, kata adek saya yang udah punya satu anak, pada usia segini emang bisa berubah2 perkiraan usia kehamilannya. Sebelum masuk ruangan dokter, bidan malah udah ngasih tau, perkiraan hari lahir pada 25 Desember. Tapi ya sudahlah, tunggu aja info dokter selanjutnya.

Yang lucu dari pemeriksaan kali ini, dokter nunjukin sampe detil dari berbagai sisi sosok si bayi. Juga memperdengarkan detak jantungnya. Pas menyorot bagian selangkangan, dokter nanya, “Mau tau ga jenis kelaminnya?” Saya dan mas pun pandang2an sesaat. Trus Mas tau2 jawab, “Ga usah dulu deh dok, nanti2 aja.” Tapi begitu keluar dari rumah sakit, sampe rumah, dia terus2an searching “tanda2 jenis kelamin janin” yang hasilnya sebenernya mitos semua. Nah lho, penasaran kan? Huahahaha…sok sih kita, pengen surprise ceritanya :p Tapi tetep aja penasaran. Kira2 jenis kelaminnya apa ya? Doa saya hampir setiap saat sih, semoga bayinya sepasang putra putri, sehat, cakep, pinter, sholeh dan sholehah. Waktu diperiksa kemarin, dokternya ga bilang kembar, jadi doanya direvisi dikit: Semoga bayinya cantik, sehat, pinter, sholehah. Amiiiinnnn!

19w

Weits, bulan Juli udah lewat aja. Ga terasa, usia kehamilan saya memasuki pekan ke 19, atau menginjak bulan kelima. Alhamdulillah, selera makan saya udah mulai normal lagi. Udah bisa sedikit kecut dan pedes. Walau begitu, masih saya batasin sih, takut malah bikin penyakit lain timbul lagi, kayak maag. Ngantornya juga rutin. Sekarang jadi orang kaya, kemana2 pake taksi. Yup, keliatan kaya sih, akhir bulan ya bangkrut. Tapi ya udahlah, daripada harus naik turun tangga di stasiun Tanah Abang, plus berjejalan dengan penumpang, biarlah gaji abis buat ngasih sopir taksi :p Gimana lagi?

Akhirnya, tahun ini puasanya berdua. Hihi…suka senyum2 sendiri, kok bisa ya? Selama ini, bertahun2 bangun sahur sendirian di kost, buka puasa kadang makan berdua di luar, tapi puasa kali ini sahurnya udah berdua. Oh iya, kami mulai puasa pada 20 Juli. Tadinya sih, mas mau ikut jadwal pemerintah. Tapi saya udah mau sahur Jumat dini hari. Mau ga mau, mas nemenin dan ikut puasa. Bukan Muhammadiyah juga sih. Tapi berdasarkan pengalaman lebaran tahun lalu, jadwal pemerintah kayaknya udah lewat jauh. Orang awam aja bisa ngeliat bulan udah tinggi banget. Lagian, udah susah percaya juga sih. Kitab suci aja bisa dikorup, apalagi hal yang tak terlihat kayak gini. Males.

Awal puasa, usia kehamilan saya pas empat bulan atau 16 minggu. Saya memutuskan untuk ikut berpuasa, walopun tidak diwajibkan. Yah, pikir saya, kalo ga kuat tinggal batalin puasa aja, gampang. Tapi sepertinya fisik emang ga begitu kuat. Hari pertama berhasil sih, tapi disertai pening-pusing lumayan parah. Besok2nya juga gitu, ditambah mual muntah. Pernah juga sampe rasanya ga bisa gerak lagi, jari2 kaki dan tangan udah dingin-pucet-gemeteran saking lapernya. Oke, puasa distop! Pokoknya mah, sekuatnya aja, ga dipaksain.

Berhubung puasanya skarang berdua, mulai deh tuh harus mikirin menu sahur dan berbuka dengan sedikit serius. Jangan sampe puasa mas jadi keganggu karena makanannya ala kadarnya. Saya sih gampang, tinggal beli kalo kepepet. Lagian ga puasa ini. Tapi mas kudu dijaga juga makannya karena perutnya rada2 sensi dengan jajanan. Pekan pertama, biasanya, dari pagi saya udah siapin menu buka puasa. Sampe diketawain kakak2 dan sepupu2, cepet banget katanya. Lha, saya kan mesti ngantor dan pulangnya malem. Jadi menu2 berbuka kayak kolak, es buah, puding, dll ini harus disiapin dari pagi, tapi dinikmati tengah malam sepulang kantor. Nah, kalo menu sahur, bahannya udah diracik sebelum tidur, jadi, pas bangun tinggal goreng, masak, atau manasin.

Memasuki pekan kedua puasa, seperti biasa, kadar malasnya mulai meningkat. Hihi… Hidangan berbuka udah ga disiapin lagi dari pagi. Abisnya, suka kebuang sih 😦 sedih juga liatnya. Walopun bikinnya dikit2 (tapi beragam :p), ga akan bisa dinikmati sepulang kantor karena udah kenyang duluan dan kecapean. Trus, menu sahur udah jadi sebelum tidur. Jadi bangun sahur tinggal makan. Wekernya, dulunya dipasang jam 3, sekarang mah, jam 4. Menu tambahan selain nasi, ya buah potong aja.

Eh iya, kami udah pernah bablas tidurnya sampe ga sahur. Kejadiannya malah baru di pekan pertama puasa. Saya sempet bangun jam 2 waktu itu. Tapi masih kepagian. Tidur lagi bentar ah. Taunya pas bangun, kok sepi banget ya…eh, ternyata udah jam 5. Hihihi… saya sih bisa sarapan. Mas, ya puasanya lanjut terus.

Lima Minggu

Lima bulan sudah kami menikah. Selama masa itu, setiap bulan haid saya, alhamdulillah, lumayan teratur dibanding masa2 sebelum nikah. Kisarannya di tanggal 17-18, paling lambat 19 (hanya terjadi bulan Desember lalu). Beberapa kali, saya merutuki, eh bukan, itu terlalu kasar. Me-apa ya, menagih kali ya, omongan dokter2 yang pernah nanganin saya dulu. Para dokter ahli kandungan dulu bilang, jika saya menikah, saya ga akan lagi menderita kesakitan karena nyeri haid tiap bulan akibat myom dan endometriosis. Tapi nyatanya, sakitnya menjadi2. Bahkan Januari lalu saya sampe pingsan lagi karena nyeri.

So, hampir setiap menjelang tanggal 17, saya was2, akankah bulan ini nyeri lagi? Senyeri apa? Brarti ga ngantor lagi? Yah, walopun cuti haid sebenernya hak normatif pekerja perempuan, saya kadang ga enak sama temen2 kantor karena mungkin hanya saya yang semenderita ini saat haid dan ga bisa bangun dari tempat tidur di hari pertama, sehingga harus libur kerja 😦

Selain soal absen ngantor, sebagai perempuan (kecuali mereka yang telah berkomitmen ga akan punya anak), saya merasa dikejar2 “kewajiban” untuk punya anak segera. Alasan pertama, soal usia dan kesehatan reproduksi. Alasan kedua, ehm, karena ‘dorongan’ orang2 di sekeliling kami. Jadilah setiap haid datang, dengan wajah dan perasaan yang sulit digambarkan, saya ngomong ke mas: “yah, mas, saya haid”.

Setiap kali saya ngomong begitu, setiap kali itu pula mas selalu menanggapinya dengan senyum, lalu membesarkan hati saya. Bahkan berkali2 mas mengingatkan saya pada janjinya untuk ga menuntut saya harus punya anak yang lahir dari rahim saya sendiri. Sejak dari zaman pacaran, ketika dia tahu ada sesuatu di kandungan saya yang mungkin akan menyulitkan saya mengandung, dia selalu bilang: “kita bisa adopsi.” Saya belum pernah menyetujui usul adopsi itu karena memikirkan banyak hal. Lagipula saya berpikir, banyak anak2 yang butuh, dan bisa kita beri perhatian tanpa harus mengadopsinya. Dan, hei, bukankah kita sudah punya banyak anak? Itu loh, tanaman2 kita di depan rumah yang setiap disiram selalu disapa dengan panggilan “nak” :p :))

Sejak Maret lalu, saya pun mulai menjalani hari dengan santai. Mungkin itu obat mujarab bagi penyakit ini. Bulan lalu, haid saya datang tepat waktu, tanpa disertai nyeri. Keluarnya lancar, ngocor gitu aja, dan berlangsung singkat. Kalo biasanya baru bersih pada hari ke-8 sampe hari ke-10, bulan Maret lalu cuma 4 hari. Alhamdulillah. Lalu, diam2 saya memupuk harapan bahwa saya akan sembuh dan segera bisa hamil. Tapi harapan itu tak terlalu saya pikirkan. Saya tetap asik berkebun, bersepeda, atau jalan2 ke pasar kaget pada Minggu pagi.

Ketika haid saya mulai telat bulan April ini, mau ga mau, jadi kepikiran. Tapi ga terlalu membebani. Saya udah keasikan berkebun dan bersepeda sampe capek banget. Tapi kok haidnya ga kunjung datang? Saya mulai browsing sana sini soal ‘tanda2 awal kehamilan’
Hmmm…beberapa tanda terlihat cocok dengan yang saya alami. Tapi saya ga mau GR. Saya takut GR seperti bulan kedua pernikahan kami yang dengan konyolnya ngetes kehamilan saat jadwal haidnya emang blom tiba :))

Tapi lama2 kok ya tanda2nya makin mirip. Pertama: telat haid 4 hari dari tanggal 17. Kedua: nyeri2 pada perut bagian bawah, panggul, dan payudara. Ketiga: mual2 dan ngantuk pagi2. Empat: laper melulu. Dll. Cuma, sinyal “jangan GR” muncul lagi. Ngeliat tanda2 itu ga ada bedanya dengan masa2 menjelang haid. Antara menekan rasa GR dan ingin memetik harapan yang udah dipupuk itu, saya akhirnya beli alat tes kehamilan. Langsung beli 3! Maksudnya kalo tes hari ke-5 negatif, ya coba lagi di hati ke-7, dan seterusnya.

Selasa, 22 April, saat bangun pagi, saya pun ngetes urine. Celup alatnya, angkat! Hanya hitungan detik, udah tercetak dua garis yang berarti postitif! Kami berdua cuma liat2an, ga tau mau ngomong apa. Tapi, aaaahhh, saya ga mau GR!!! Harus ada diagnosa dokter, karena alat ini bisa aja ga berfungsi. Tapi untuk periksa ke dokter, saya harus bersabar hingga lusa, saat libur.

Kamis tiba. Jadwal periksa jam 18.30. Debar jantung ini rasanya begitu sulit ditenangkan. Periksa2, woh, ada titik kecil di dalam sana, usianya 5 minggu. What? Jadi, ketika saya aktif2nya bersepeda, saya tuh sedang hamil? Oalah…maaf ya nak, dibawa capek2 terus. Nah, lho, jadi kepikiran ntar gimana nih kalo harus kejar2an kereta dan berdesakan dengan para komuter yang kadang egoisnya di luar batas kewajaran.
Ah, tapi dia yang di dalam sana adalah anak yang tangguh ya. Pasti kuat. Amin 🙂