Dua Minggu

Bulan ini, ‘jatah’ kontrol ke dokter udah dilakukan dua pekan sekali karena usia kandungan saya udah memasuki usia 32 minggu. Sabtu lalu, udah masuk 34 minggu. Bulan depan, udah sekali seminggu periksanya. Saya baru ngasih tau dokter kalo saya abis jatuh dan abis rekam jantung. Dan, dimarahin dikit. Kata dokter, heh, perut udah gede gini dan jatuh? Hati2 dong, semua harus dilakukan serba pelan. Kalo udah usia segini dan jatuh, sudah lagi balikin posisi janinnya.

Alhamdulillah, posisi kepala bayi saat ini udah ke bawah. Ketubannya cukup. Geraknya bagus. Detak jantungnya bagus. Beratnya 2,4 kilogram. Semuanya normal, Alhamdulillah. Pesen dokter yang lain masih sama: senam, banyak gerak, banyak jalan, aktivitas ga berubah, tapi tolong hati2. Trus, suami diminta siap2…jadi suami siaga menjelang persalinan.

Kalo ditanya apa yang saya rasakan saat ini…duh, sulit digambarkan. Oh iya, saya belum cuti. Masih ngantor, walaupun bolong-bolong. Banyak minta kerja remote aja. Soalnya, duh, susah juga ya, naik ojek ke stasiun, trus naik kereta, nyambung pake taksi, pulangnya pake taksi full tapi macet bikin kelamaan di jalan yang artinya saya akan duduk cukup lama, dan ujung2nya, kaki bengkak 

Setiap bertemu orang kantor, terutama saat mulai naik tangga ke lantai 3, udah pada negur. “Haduh, mulai cuti ajaaaa, udah susah gitu jalannya.” Ya iya sih, tapi saya belum mau cuti. Pengennya pas deket2 lahiran aja. Kalo perkiraan lahir 25 Desember, pengennya cuti sekitar 15-an Desember aja. Yak, mending berlama2 bareng bayi setelah lahiran daripada tegang berdebar2 sebelum lahiran karena ga ada aktivitas. Yang pada ngerti sih udah ngomong, “Ogah rugi lu, ya? Mending lama2 abis lahiran ya, daripada sebelum lahiran.” Betul!

Eh, iya lho, sekarang kayaknya saya gampang tegang gitu. Trus, saya cenderung menghindari mendengar cerita orang abis lahiran. Tiga tetangga saya udah lahiran dalam waktu berdekatan. Beda 1-2 minggu doang. Eh, udah empat orang ding. Yang terakhir, lebih cepat dua minggu dari perkiraan dokter. Tapi saya udah ga pengen denger cerita tentang lahiran  Bikin tegang. Plis, plissss, doain dong, semoga lahirannya lancar dan normal, Amiiiiinnnnnn!

One thought on “Dua Minggu

  1. kw mengatakan:

    semoga lancar sehat semuanya…. amin.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s