Jatuh

Sabtu, 3 November kemarin, kami ke dokter lagi. Kontrol rutin. Ga lama2 sih. Semuanya, Alhamdulillah, normal dan baik2 aja. Dokter Cuma ngingetin: senam, senam, senam. Jangan banyak tidur biar bayinya ga kegedean. Mau lahiran normal kan? Perbanyak senam. Ga harus di rumah sakit, liat aja di youtube. Kata dokter, ga bagus kalo bayinya terlalu besar, susah tar keluarnya.

Skarang posisi bayinya udah ngadep ke bawah. Tapi masih mungkin muter2 dan sekarang yang saya rasakan emang lagi aktif2nya. Muterrrr sampe tengah malem sampe saya pernah nangis karena kuatir dan sedikit ngeri ngeliat ada tonjolan lari2 di perut. Kata dokter, makin tua usia kehamilan, ruang geraknya makin terbatas. Sekarang beratnya 1,8 kilogram.

Besoknya, Minggu, pagi2 saya minta suami nganterin jalan2 ke pasar kaget. Emang biasanya tiap minggu ke sana sih. Tapi kadang2 pulangnya saya naik ojek. Nah, mulai minggu lalu, pokoknya harus jalan kaki. Olahraganya udah harus diperbanyak. Biasanya kalo ke pasar kaget Kota Kembang, kami sarapan di sana, beli sayur, tahu, dan kebutuhan rumah. Juga buat taman dan tanaman. Trus, kadang saya belanja baju juga :p Kadang? Sering! Selalu saja ada yang menggoda, hehehe

Pulang dari pasar, kami ga istrahat. Langsung beberes rumah karena minggu depan mama-bapak-kakak mau datang dari Sulawesi. Mereka mau menghadiri acara pelantikan adek jadi jaksa. Dan saya minta mama tinggal di sini sampe saya lahiran, insya Allah, Desember. Nah, pas saya mau mandi karena harus siap2 ngantor (ya, hari Minggu, dan saya masih ngantor), saya jatoh di kamar mandi  Ga sakit banget sih, tapi shock. Aduh, bayinya gimana ya?

Tapi abis jatuh gitu, saya masih sempet2in mbersihin kamar mandi, nyikat dll buat menghindari jatuh kedua kalinya. Setelah mandi, baru deh saya termenung2, gelisah, mikir bayinya gimana. Apalagi panggul kiri kerasa banget nyerinya. Trus saya buka2 “kitab ibu hamil” yang menjelaskan soal jatuh. Katanya, waspadai kalo ada pendarahan dan bayinya ga gerak2. Jadi, saya nungguin tuh, sambil deg2an. Alhamdulillah, ga ada darah, dan bayinya akhirnya gerak2 setelah agak lama.

Nah, besoknya, Senin, saya panik lagi. Karena dari pagi sampe siang, sama sekali ga kerasa ada gerakan. Saya sampe mau nangis sambil ngelus2 perut, ngajakin ngobrol, sambil ‘mbangunin’ dedek bayinya. Tapi, kalo pun ada gerakan, kayaknya lemaaah banget. Nyaris ga berasa. Akhirnya saya putusin ke dokter segera. Ga ngantor lagi. Sudahlah.

Celakanya, si dokter berhalangan dating. Terpaksa ganti dokter lagi. Tapi lumayan bagus sih. Sama dokternya disaranin rekam detak jantung di ruang persalinan. Katanya, biar saya lebih yakin walopun udah ditunjukin di USG detak jantung sama plasentanya. Detaknya bagus dang a ada pendarahan di plasenta.

Daripada tar saya nyesel, saya rekam jantung aja. Hei, tempatnya di ruang bersalin. Dan saya sendirian di ruangan yang isinya empat tempat tidur buat lahiran. Serem. Sampe saya agak menjerit panik waktu disuruh pipis dulu dan lampu kamar mandinya ga nyala. Si suster bilang: Ibu tenang ya, saya di sini kok, nungguin :p

Ya udah, akhirnya, rekam detak jantung selama 30 menit. Nah, gerakannya tetep lemah tuh. Bahkan ketika bayinya muter dari kiri ke kanan sehingga detak jantungnya ga terdeteksi di tempat semula, saya nyaris ga ngerasain. Sama suster satunya trus bayinya “dibangunin” dengan “alat teriak”. Abis digituin, persentasi kontraksinya langsung naik drastis. Bayinya kebangun dan akhirnya mulai normal gerakannya. Saya pun udah bisa lumayan lega dan ngabarin suami yang lagi di kantor. Duuuhhh, kakaaaakkkkk, jangan bikin panik kayak gini lagi ya  Maaf, saya kurang hati2 sampe terjatuh gitu. Sehat terus ya sayang… :*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s