Lebaran di Depok, di Depok

Judul ala Umar Kayam ini (Lebaran di Karet, di Karet) udah dua kali jadi judul di blog saya. Artinya, udah dua kali Idul Fitri saya ga pulang. Tahun 2009, lebaran bulan September, saya pulang pada hari kedua (kalo ga salah). Tapi tahun ini, seperti sudah saya duga tahun lalu, saya ga pulang. Pertama, liburnya ga bareng sama Mas. Masa liburan saya lebih panjang, seminggu sebelum lebaran. Kedua, kalo dipaksain juga pas hari libur yang bersamaan dengan mas, kuatir capek di jalan doang. Soalnya ke kampung butuh perjalanan lamaaa. Sementara, bandaranya ada di Makassar. Mau ga mau, harus ada waktu buat nginep di Makassar. Berkurang lagi dong liburan saya di kampung.

Akhirnya, ya sudahlah, ga pulang aja. Toh sekarang setidaknya ga se-nelangsa tahun 2009 lalu. Sekarang lebaran sama suami, aheummm… :p Ga senelangsa tahun 2009? Enggg, ga juga sih. Nelangsanya tetep ada, diperkuat oleh sentimentil dan emosi labil karena hamil (alesan, bilang aja emang cengeng!). Hehe. Tahun lalu, saya tugas di Makassar dan lebaran di sana. Mudik sih. Tapi mewek2 juga. Karena saya memikirkan lebaran tahun ini pasti udah beda. Kemungkinan saya akan berlebaran dengan suami dan keluarga suami. Ternyata, bener. dan suasananya jelas beda banget. Jadi, ya mewek2 lagi dah.

Awalnya sih, baik2 aja. Kita akhirnya pasrah ga pulang demi kesehatan di calon bayi (dan saya). Masa liburan saya manfaatkan buat manggil tukang. Banyak hal harus dibenahi di rumah mungil kami ini. Kamar belakang, sebaiknya dijebol untuk membuat lubang cahaya biar kamarnya ga gelap2 amat. Pencahayaan dari atap dapur sepertinya kurang maksimal. Trus, kami juga akan membuat pagar yang dilengkapi sama taman/kebun vertikal. Tapi setelah dihitung2 ternyata biayanya lumayan mahal, akhirnya kami putuskan hanya bikin lubang cahaya kamar belakang, rangka pagar bagian depan, dan mindahin saluran air dari dek beton di atas teras. Rencana kebun vertikal akhirnya di-pending dulu dan diubah menjadi kebun dalam pot beton berbentuk kotak.

Selama 4 hari, Senin sampe Kamis, saya nungguin mas pulang kantor sambil ngawasin tukang, sambil nyiapin buka puasa (dan sahur :p). Sejak Rabu, satu per satu, tetangga sekompleks yang jumlahnya ga sampe 40 keluarga itu, pamit mudik. Mulai deh kesepian itu terasa😦 Maka hiburan saya adalah, nelpon ke rumah. Satu per satu kakak2 saya telponin sekedar nanya lagi ngapain, bikin kue apa, bikin lauk apa, tar buka puasa makan apa, dll. Jumat pas 17-an, Mas juga udah libur. Trus, saya paksa2in maen ke mall. Maksudnya sih biar ga sepi. Tapi kayaknya dia malah bete, soalnya macet poll di mana2. Hhhh… Karena kecapean, hari terakhir puasa kami ga kebangun buat sahur😐

Kebetean kayaknya berlanjut besoknya. Tepatnya sih saya yang bete. Karena sepi. Trus saya nanya2 ke mas gimana kebiasaan lebaran di tempat bapak ibu (mertua). setelah diceritain, saya makin….susah gambarinnya, yang ada saya mewek sepanjang setengah hari tanpa alasan yang jelas. Inti keluhannya sih, lebaran di sini kok sepiiiiii :(( Saya berniat tetap membawa kebiasaan lebaran di kampung yang sebelumnya diisi dengan bersih2 rumah secara total, menata macem2, mengganti peralatan (ga harus baru tapi harus bersih), dan tentu saja masak2 macem2.

Segala persiapan masakan khas lebaran udah saya siapin dengan menyesuaikan menu di sini. Opor ayam bumbunya udah siap. Ketupat sayur, sayurnya udah siap, pepaya udah diserut, kacang panjang udah diiris2. Sambel goreng ati, bahannya juga udah disiapin. Tapi, karena bete tadi, dan mikir siapa yang akan ngabisin kalo ternyata lebaran di kota tuh ga ada tamunya kayak di kampung yang tamunya ga abis2 sampe seminggu, akhirnya saya batalin semua rencana masak2 itu. Lalu? Mewek :p Suami sampe bingung (mungkin), ini kenapaaa nangis mulu.

Sabtu sore kami ke tempat mertua. Nginep di sana sampe salat ied besoknya. Dan, ya seperti yang diceritain mas, lebarannya bener2 sekeluarga kecil. Makanan buat sekeluarga sendiri. Ga ada tamu, tetangga, atau kerabat. Usai salat ied, makan bersama, dan istrahat bentar, kami ke Bintaro, ke tempat Bude. Kata mas, di sana biasanya jadi tempat ngumpul sodara2 karena Bude ini sodara tertua bapak (mertua). Cuma ngunjungin satu rumah dan kami nyampe rumah di Depok lagi sore menjelang magrib. Doh, begini ternyata lebaran di kota Jakarta (dan sekitarnya). Malemnya, saya ngajakin mas pulang. Biarin sepi, asal kita di rumah sendiri, menikmati kesunyian (dengan membawa banyak stok makanan). Terpaksa makan ketupat sampe 3 hari. Untung ga jadi bikin sendiri ya. Bisa bosen.

So, gimana lebaran kalian tahun ini? Maaf lahir batin ya🙂

2 thoughts on “Lebaran di Depok, di Depok

  1. ipied mengatakan:

    lebaran pertama di duren sawit, akupun gak mudik ke Surabaya. Padahal dari sejak menikah sudah diwanti-wanti bapak untuk berkunjung ke Surabaya, mengunjungi saudara2 yang ada di jawa timur (saudara yang kemarin tidak terundang pas pernikahan) setidaknya untuk silaturahmi dan mamerin si mas ke para saudara.😆

    tapi dikarenakan tahun depan aku punya rencana lain, yang butuh memakai banyak waktu cuti jadinya diiritlah stok cutiku. meskipun tetep manyun dengan cuber yang berjumlah 3 hari itu, soalnya masih tetap kepotong cuti pribadi, hiks😥

    lebaran kunjung2 ke keluarga yg di jakarta, ke rumah bapak ibu juga di cinere, tapi gak sampe nginep. makan ketupat dan opor pun di rumah orang juga, aku malah cuma masak krengsengan ayam dan nasi putih. lebaran yang aneh menurutku hehe…😀

    ih maap loh komennya kepanjangan😆

  2. heri mengatakan:

    Lebaran kemaren itu lebaran pertama mudik bener-bener bareng istri dari rumah (klo tahun lalu sih janjian ketemuan sama istri di bandara), lebaran pertama di Manado, lebaran pertama tanpa bapak-ibu dan adek, tp diganti dengan kumpul bareng mertua dan keluarga besar *serba pertama*. Ndak ada ketupat, tapi ada nasi jaha.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s