19w

Weits, bulan Juli udah lewat aja. Ga terasa, usia kehamilan saya memasuki pekan ke 19, atau menginjak bulan kelima. Alhamdulillah, selera makan saya udah mulai normal lagi. Udah bisa sedikit kecut dan pedes. Walau begitu, masih saya batasin sih, takut malah bikin penyakit lain timbul lagi, kayak maag. Ngantornya juga rutin. Sekarang jadi orang kaya, kemana2 pake taksi. Yup, keliatan kaya sih, akhir bulan ya bangkrut. Tapi ya udahlah, daripada harus naik turun tangga di stasiun Tanah Abang, plus berjejalan dengan penumpang, biarlah gaji abis buat ngasih sopir taksi :p Gimana lagi?

Akhirnya, tahun ini puasanya berdua. Hihi…suka senyum2 sendiri, kok bisa ya? Selama ini, bertahun2 bangun sahur sendirian di kost, buka puasa kadang makan berdua di luar, tapi puasa kali ini sahurnya udah berdua. Oh iya, kami mulai puasa pada 20 Juli. Tadinya sih, mas mau ikut jadwal pemerintah. Tapi saya udah mau sahur Jumat dini hari. Mau ga mau, mas nemenin dan ikut puasa. Bukan Muhammadiyah juga sih. Tapi berdasarkan pengalaman lebaran tahun lalu, jadwal pemerintah kayaknya udah lewat jauh. Orang awam aja bisa ngeliat bulan udah tinggi banget. Lagian, udah susah percaya juga sih. Kitab suci aja bisa dikorup, apalagi hal yang tak terlihat kayak gini. Males.

Awal puasa, usia kehamilan saya pas empat bulan atau 16 minggu. Saya memutuskan untuk ikut berpuasa, walopun tidak diwajibkan. Yah, pikir saya, kalo ga kuat tinggal batalin puasa aja, gampang. Tapi sepertinya fisik emang ga begitu kuat. Hari pertama berhasil sih, tapi disertai pening-pusing lumayan parah. Besok2nya juga gitu, ditambah mual muntah. Pernah juga sampe rasanya ga bisa gerak lagi, jari2 kaki dan tangan udah dingin-pucet-gemeteran saking lapernya. Oke, puasa distop! Pokoknya mah, sekuatnya aja, ga dipaksain.

Berhubung puasanya skarang berdua, mulai deh tuh harus mikirin menu sahur dan berbuka dengan sedikit serius. Jangan sampe puasa mas jadi keganggu karena makanannya ala kadarnya. Saya sih gampang, tinggal beli kalo kepepet. Lagian ga puasa ini. Tapi mas kudu dijaga juga makannya karena perutnya rada2 sensi dengan jajanan. Pekan pertama, biasanya, dari pagi saya udah siapin menu buka puasa. Sampe diketawain kakak2 dan sepupu2, cepet banget katanya. Lha, saya kan mesti ngantor dan pulangnya malem. Jadi menu2 berbuka kayak kolak, es buah, puding, dll ini harus disiapin dari pagi, tapi dinikmati tengah malam sepulang kantor. Nah, kalo menu sahur, bahannya udah diracik sebelum tidur, jadi, pas bangun tinggal goreng, masak, atau manasin.

Memasuki pekan kedua puasa, seperti biasa, kadar malasnya mulai meningkat. Hihi… Hidangan berbuka udah ga disiapin lagi dari pagi. Abisnya, suka kebuang sih😦 sedih juga liatnya. Walopun bikinnya dikit2 (tapi beragam :p), ga akan bisa dinikmati sepulang kantor karena udah kenyang duluan dan kecapean. Trus, menu sahur udah jadi sebelum tidur. Jadi bangun sahur tinggal makan. Wekernya, dulunya dipasang jam 3, sekarang mah, jam 4. Menu tambahan selain nasi, ya buah potong aja.

Eh iya, kami udah pernah bablas tidurnya sampe ga sahur. Kejadiannya malah baru di pekan pertama puasa. Saya sempet bangun jam 2 waktu itu. Tapi masih kepagian. Tidur lagi bentar ah. Taunya pas bangun, kok sepi banget ya…eh, ternyata udah jam 5. Hihihi… saya sih bisa sarapan. Mas, ya puasanya lanjut terus.

2 thoughts on “19w

  1. ipied mengatakan:

    aku hampir bablas pas hari pertama puasa, kebetulan aku ikut yang tgl 20 juga, bangun2 sudah imsak, akhirnya ngebuk makan dan minum sesempetnya sebelum magrib😆 payah deh ya…

  2. ipied mengatakan:

    eh kok sebelum magrib sih? sebelum subuh maksudnyaaaa😆😆 nulisnya sambil merem deh ini hahahaha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s