Masih Mabok

Lama juga saya ga ngeblog. Iya, ini karena mabok-maboknya masih😦 walopun udah jauh berkurang sih tingkat mual-mual dan muntah2nya. Sekarang yang saya rasain cuma cepet capek dan pegel. Pilih2 makan, masih. Serba eneg tapi terus dipaksain. Yang ga ada bosennya buat dimakan paling telur dadar. Itu pun tanpa dikasih macem2, cuma garam. Udah bisa liat matahari juga :p

Makanya saya mulai ngantor sesekali. Rasanya plong bisa ngeliat dunia luar. Dunia di luar kamar dan pintu rumah. Lumayan seger. Tapi tetep ga kuat berlama-lama. Tiap beberapa saat, saya harus tiduran karena panggul, pinggang, betis, kaki, beuh…rasanya kayak abis dipukulin. Yang masalah kalo ngantor. Mau tiduran dimana coba? Sebenernya ga tahan banget kalo harus duduk lama-lama, belum lagi naik turun tangga karena saya pilih2 toilet bersih, tapi ga enak juga kalo ga ngantor lama-lama. Ini aja hampir dua bulan penuh saya ga ngantor.

Trus hal lain yang saya amati selama hamil…saya bilang sama suami, kayaknya saya kualat deh sama mas. Kenapa? Karena saya yang jagoan makan sambel dan cabe seberapa pedesnya pun, kini sama sekali ga bisa. Jangankan sebiji cabe, saos fastfood pun saya udah ga bisa makan. Padahal, dulu saya selalu ngetawain mas kalo dikit2 dia ngeluh pedes padahal buat saya ga ada apa2nya. Trus, skarang saya doyan kerupuk pas makan. Padahal, dulu suka ngetawain mas atau (maaf) orang Jawa pada umumnya yang suka makan nasi pake kerupuk. Trus, skarang saya doyan kecap. Padahal selama ini saya eneg banget kalo liat mas makan dengan fullll kecap.

Apalagi ya? Oh iya, saya juga ga bisa banget yang kecut2. Padahal dulu, namanya mangga, wajib kecut. Makan apapun, pake jeruk nipis sampe kuahnya terasa asem banget. Trus sekarang apa2 bikin eneg. Saya paliiiiing ga tahan sama bau penggorengan dan bau kulkas. Trus beberapa makanan juga eneg. Bawang putih, brokoli, kentang, wortel, ayam, dan semua bumbu2an. Liat iklan bumbu instan campuran bawang putih, bawang merah, lada dan segala macem itu aja bisa bikin saya hoek-hoek. Haduh, makan apa dong? Ya, daripada sakit dan dede bayinya juga kekurangan asupan makanan, akhirnya dipaksain banget makannya.

Nah, soal kestabilan emosi, sepertinya saya cenderung jadi suka sedih😦 Dikit2 pengen nangis. Harusnya ga boleh kan ya? tapi gimana ya? Saya menduga, itu akibat kesepian. Pengen banget banyak orang di sekeliling saya dan kita bisa tertawa2 asik. Enggg….gimana caranya? Nelponin orang2 teetep beda rasanya. Lagian, orang2 yang mau ditelponin kan juga sibuk dengan kerjaan masing-masing. Pengen dihibur niiiiiiiihhhhhh :(( Hibur akuuuuuuuu :))

2 thoughts on “Masih Mabok

  1. ipied mengatakan:

    ketemuan! eh tapi mbak yati gak bisa pergi2 jauh ya?🙂

  2. Juminten mengatakan:

    Ayo mbak,BBM-an. Ngobrol gitu… ;P Udah lama kan kita ga chatting? hihihi…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s