sembelit :(

Hari ini udah Senin pekan ketiga saya ga ngantor. Saya yang awalnya pede dan yakin akan kuat dan baik2 saja menjalani tiga bulan pertama kehamilan ini, harus menyerah. Pikiran itu timbul karena hingga kehamilan 5 minggu (yang juga baru ketahuan pada pekan kelima itu), saya ga mengalami keanehan apapun kecuali selalu ngantuk dan selalu laper. Jadi, saya pernah nekad ngantor sekali. Hasilnya, ga tau gimana menggambarkannya. Mabok abis!

Beruntung hari itu di kereta dalam perjalanan pulang, ada bapak2 yang memperhatikan gelagat saya dan akhirnya meminta seseorang untuk memberikan tempat duduknya pada saya. Alhamdulillah, bertemu orang baik. Besok2nya, kapok ngantor. Dan emang udah ga kuat bangun. Ya, tetep bangun2 sih, buat maksain diri makan, buat pipis hampir tiap 10 menit, dan ga tahan ga berbaring tiap 5 menit.

Pekan pertama ga ngantor, yang paling menyiksa adalah, saya sibuk menahan kantuk di pagi hari. Mungkin kondisi itu yang bikin mualnya menjadi2. Saya nahan diri untuk ga tidur pagi karena katanya pamali, trus katanya ga bagus buat kesehatan ibu hamil, dll. Setelah nanya2 di twitter tentang cara ngatasi kantuk, dan rata2 jawabannya: TIDUR, maka saya pun nurut. Tidur adalah pilihan tepat ternyata :p

Eh, ga tepat2 amat sih. Saat tidur, saya jadi enggan bangun walau kebelet pipis sekalipun, karena mata serasa kena lem. Akibatnya yang lain, saya selalu telat makan. Makannya saat udah laper banget sehingga ga bisa tidur lagi. Asam lambung udah naik gila2an ditambah mual2 karena penciuman jadi super sensitif, jadi makannya pun makin susah. Di tengah kesendirian (halah) saya cuma bisa nangis2 karena nyeri ulu hati. Akhirnya saya ke dokter buat minta obat sakit maag. Beh, ternyata mahal benerrr obat maag yang katanya aman buat ibu hamil itu ya😐 Akibat maag akut ini, saya ga ngidam dan memang menghindari yang kecut dan pedes, walopun kadang2 pengen bener.

Hari2 berikutnya, saya ngungsi ke tempat mertua. Di sana, oke, saya ga harus masak sendiri buat makan. Udah tersedia di meja. Dan tempat yang paling saya hindari saat ini emang area dapur dan kulkas. Ya ampun, ga tahan baunya. Apalagi kalo ada bau bawang, bau kegiatan goreng/tumis, dll. Kalo sebelumnya saya hanya mual2 yang bikin perut sakit karena serasa ketarik2, di rumah mertua, saya sampe muntah2. Saya pun cenderung ga betah di sana walopun saya ada temen di rumah saat mas ngantor. Walopun dibilangin, “ini udah rumah kamu juga”, rasa segan ga mungkin ilang kan? Apalagi misalnya kalo pengen makan sesuatu yang ga ada di rumah. Masa saya minta mertua keliling nyariin yang saya pengen? Alhamdulillah sih, sejauh ini belum ngidam yang aneh2. Masih normatif, maksudnya, pengennya masih makanan yang emang dibutuhkan tubuh, dan memancing selera makan.

Akhirnya saya dan mas balik ke rumah. Sepi, tapi ngerasa lebih nyaman. Obat maagnya udah abis, dan kondisi saya sedikit membaik. Maboknya datang usai jam makan siang, hingga malam. Tapi ga separah sebelumnya. Kesempatan manja2an pun lebih banyak. Kamar mandi lebih dekat. Mau pake baju sangat minim pun ga masalah. Sekarang masalah terbesar saya adalah sembelit. Tersiksa banget karena saya bisa menghabiskan waktu 1-2 jam nongkrong di wc😦 Saya udah baca2 di internet, semuanya menyatakan, saat2 seperti ini, bumil emang bakal kena sembelit. Apalagi kalo sedang mengkonsumsi obat maag.
Trus gimana dong?😦 Tersiksa banget. Ada yang punya solusi? Pliiisss, dibagi dong.

2 thoughts on “sembelit :(

  1. ya suka duka 3 semester pertama,, saya jg sudah rasakan😦
    sabar ya…

  2. mayssari mengatakan:

    wooooi….!!!! Apa kabar???? Saya lama ngilang gag ketauan rimbanya.. haha.. Selamat ya untuk pernikahannya, kemudian selamat juga untuk kehamilannya.. semoga lancar dan diberi kesehatan sampai melahirkan… Senang mendengarnya… Kangeeennn…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s