jemputan sepeda

Kalo ada pertanyaan ga jelas berbunyi, “Gimana, pengantin baru?” agak bingung jawabnya. Kalo dijawab, “Baik,” kok ya rasanya klise bener walopun harapannya pasti gitu, semoga semuanya baik2 saja. Tapi ga mungkin juga dijawab panjang lebar tentang apa saja yang kami lakukan selama resmi menjadi suami istri kan? Jangan2 itu pertanyaan basa basi, atau pertanyaan serius tapi ga butuh jawaban selain senyum2 yang juga ga jelas :p

Sebenernya, kalo disuruh bercerita tentang pengalaman selama hampir dua bulan bersama ini, banyaklah. Yang menyenangkan banyak, yang eyel2an dan ngambek2an juga banyak. Biasanya kalo soal eyel2an dan ngambek2an, itu hampir pasti sumbernya saya :p

Errr…yang buruk dari saya sebenernya adalah, saya terlalu pembersih tapi ga diimbangi tenaga yang full buat bersih2 rumah, perabot, dan pakean. Nah, dikit2, saya suka negur sampe ngomel kalo misalnya ngeliat dia ga pake sendal di depan rumah, atau dia pake sendal di dalam rumah. Saya juga suka marah2 ketika dia menggunakan barang tapi tak dikembalikan ke tempatnya. Trus pas nyariin barang, dia nanyaaa terus dan kelimpungan sendiri. Padahal saya nyimpennya ya di tempatnya semula. Tapi saya ga suka ketika misalnya dia negur saya karena bungkus pembalut masih saya simpen. Padahal itu maksudnya buat dipake sebagai bungkus pembalut sebelum dibuang.

Hal lain yang kadang jadi pemicu adalah, bagi dia, saya mungkin teledor karena ga rutin ngecek pintu/jendela terkunci atau nggak. Sementara dia, yang saya bilang miriiiiip banget sama bapak (mertua), selalu mondar mandir sampe tiga kali ngecek pintu, terutama sebelum meninggalkan rumah. Itu kadang bikin kita agak telat perginya. Buat saya, itu berlebihan karena ga sampe lima menit yang lalu, dia yang ngunci pintu sendiri (atau saya yg ngunci disaksikan dia), pake dites pula, trus kemudian dicek berkali2. Capek. Tapi saya udah kena karmanya. Saya ga nutup dan ga ngunci pintu kamar sebelum pergi. Saat kami pulang dan mendapati pintu kamar terbuka lebar, keliatannya dia maraaah bannget. Saya cuma bisa diem mengkerut. Ga kenapa2 juga sih (alhamdulillah), tapi kok kayaknya saya jadi kurang dipercaya.

Dia bilang saya keras kepala. Dalam hati, saya bilang, kayaknya sama deh. Misalnya semalem, jam setengah 11. Dia mau masang paku buat gantungan baju di belakang pintu. Saya bilang, jangan sekarang, udah malem, ganggu orang. Dia tetep mau masang. Paku dan palu ditaro di atas tempat tidur. Si “pembersih” pun kesel banget karena kok naronya di tempat tidur. Trus, dia masang paku di bagian papan pintu, bukan bagian yang lebih tebel. Berkali2 saya bilang, jangan di sana, pintu bisa pecah, sebaiknya di atas saja, gpp kalo saya ga nyampe asal jangan merusak. Eh, tetep dipakuin di papan sampe pakunya copot pas dites. Baru setelah itu dia mindahin ke atas.

Tapi, itu dinamika ya. Saya menulisnya bukan untuk menunjukkan sisi buruk kami. Sisi manisnya dia pun banyak. Hampir semua hal menyenangkan, datangnya dari dia. Tau ga sih, dia suka nganterin atau jemputin saya dari dan ke stasiun dengan dibonceng sepeda. Walopun saya agak2 ngeri kalo kendaraan lagi rame, dan saya mengkhawatirkan dia karena jalanan di Depok naik turun gunung, tapi duduk di boncengan sepeda dia rasanya sulit dilukiskan. Senaaaangggg :* Nah, kemarin si tukang teralis komentar: “Keren ya si abangnya, sehat lagi. Masih mau pake sepeda, jalan kaki, bahkan jemputin ke stasiun dengan sepedanya. Anak sekarang mah, mana mau pake sepeda. Padahal ya, kalo dipikir2, mampu beli rumah di perumahan, pasti bisa juga beli mobil, apalagi kalo cuma motor.”

Nggg….ini muji atau ngeledek ya? Eh, tapi kayaknya muji deh. Dan saya ga peduli orang ngomong apa soal kami “hanya” bersepeda. Sebab, selain menyenangkan, unik, errr….kami emang belom sanggup beli mobil. Dan mas kayaknya emang ga punya rencana buat beli sih. Nambah2in polusi dan macet katanya.

2 thoughts on “jemputan sepeda

  1. kucingusil mengatakan:

    aih, manisnya. jadi pingin diboncengin juga dari bintaro sampe bogor😀

    ayo sepedaan bareng

  2. yati mengatakan:

    wahahahaha, jangan neng, bisa gempor ntar. Kurusnya sama kan? :p

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s