Teman Tidur Baru

Banyak cerita yang terlewat karena beberapa bulan terakhir emang bener2 sibukkkkk (:p gayanya) sampe lupa nulis. Bahkan kadang2 dalam bebeapa hari saya ga sempet baca2 timeline di twitter, apalagi ngetwit. Ngecek bb pun nggak. Aih aih, sibuk apa sih sampe segitunya?

Jadi gini, seperti saya singgung di postingan sebelumnya…saya lagi sibuk2nya ngurusin rumah. Alhamdulillah, saya ga kost lagi. Juga bukan ngontrak. Suami tercinta (halah…) udah beli rumah sebelum kami nikah. Itu salah satu syarat dari ortu jika dia mau menikahi anak orang. Kata ibu(nya), “Harus punya rumah dulu.” Syarat itu, tentu saja sangat memudahkan kami menyusun perencanaan dan membangun kehidupan rumah tangga setelah menikah.

Yup, kemudahan sekaligus kerepotan baru (yang menyenangkan). Empat hari menumpang nginap di rumah ibu (mertua), kami akhirnya memutuskan pindah ke rumah baru meski tembok belakang dapur masih dalam keadaan terbuka. Jadinya, dapur langsung terhubung dengan dunia luar berupa hutan bambu. Ga heran kalo nyamuk kebun yang luar biasa gedenya plus luar biasa perih bekas gigitannya, bebas keluar masuk rumah kami.

Nyamuk sih masih bisa diakali dengan kasa nyamuk yang kami bentuk sendiri lalu dipasang di lubang2 udara. Saat kepindahan kami, hujan lagi seneng2nya turun ke bumi. So, setiap habis ujan, saya sibuk membersihkan teras depan. Yang bikin geli dan sedikit kesel adalah serbuan cacing2. Buanyaaak banget. Setiap selesai disiram, hanya beberapa detik, naik lagi sampe belasan ekor. Bahkan sampe ke jendela dan daun pintu.

Hewan lain yang muncul sehabis hujan adalah…laron. Ini lebih massif serangannya dibanding cacing. Di mana ada cahaya, di sanalah mereka berada, merontokkan sayapnya, kemudian tubuhnya yang udah mirip ulet lalu lalang dimana2. Sampe merinding2 denger suaranya saat mereka bergerombol di sekitar lampu. Saya biasanya hanya menyalakan lampu teras dan dapur (yang belum berdinding). Tapi saat saya menyalakan BB, eh, beberapa ekor ikut nyelonong baca timeline di twitter :p

Hewan ketiga yang ga kalah bikin geli adalah kodok! Entah masuk lewat mana, mereka ternyata sudah duduk2 manis di setiap sudut. Saat diusir malah loncat makin ke dalam2 kamar atau kolong apa gitu. Susah ngusirnya. Salah2 malah loncat ke badan saya. Hiiii…

Tapi, dari semua hewan2 yang ga bikin happy itu, yang paling serem, njijiki, paling bikin merinding adalah…BIAWAK. Saya ga tau sejak kapan si binatang itu ada di kamar saya, ikut tidur di sisi kanan saya. Mungkin empat hari atau udah seminggu. Ceritanya, saya dan suami masih tidur di lantai, pake kasur tipis gitu. Maklum deh, rumah tangga baru, blom sempet beli2 perabot. Trus, kami juga punya kasur pompa yang akhirnya hanya saya berdiriin di sisi kasur buat ngalangin badan saya nempel ke tembok. Lagian kasurnya hanya nyaman buat satu orang. Nah, hari kedua apa ketiga kami nginep di sana, entah kenapa kasurnya suka jatuh sendiri. Abis disanderin ke tembok, jatuh lagi jatuh lagi. Suatu hari, saat saya bersih2 dan ngepel, saya ngangkat semua kasur karena kami berencana membeli tempat tidur hari itu. Daaannn…si biawak (yang awalnya saya pikir kadal) ngendon manis di sana, di bawah kasur pompa itu. Saya langsung loncat, jerit2, bahkan nangis ga jelas saking kaget dan geli, dan huuhhhh…kesel, ternyata saya tidur sama biawak. Lalu, segala cara saya gunakan buat ngembaliin si biawak ke habitatnya. Lama2 nyerah dan udah keringetan. Saya pun manggil tukang di perumahan. Si bapak nangkep biawak dan ngomong, “Ini bukan kadal bu, tapi biawak.” Woh, pantesan gede.
Dan saya pun langsung beli tempat tidur dan kasur sore itu.

Selain tempat tidur, barang pertama di rumah selain sisa2 dari kost jaman melajang adalah….ah, udah kepanjangan nih. Cerita isian rumah di posting berikutnya ajalah.

2 thoughts on “Teman Tidur Baru

  1. kopisusu mengatakan:

    Hihihi jadi inget dulu waktu kontrak di Karawang .. karna memang waktu itu rumahnya di sekitaran sawah, juga bangunannya yang belum sempurna tertutup karna pembangunannya yang belum selesai. Jadilah langganan dimasukin nyamuk, kodok ² kecil, hama padi dan ular sawah😀

  2. ipied mengatakan:

    biawak itu biasanya dicari orang mbak, buat di sate, kata orang khasiatnya bisa menambah stamina lebih greng. Ini kata orang, saya sih suka lihat hewannya, tapi tidak memakannya😆

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s