kursus #17

Halooo…, maap saya baru nongol lagi di sini. Setelah segala kelelahan dan kesedihan, akhirnya saya resmi menjadi seorang istri, hayyaaahhh… :)) *jadi aneh sendiri nyebut istri* :p Ada banyak hari terlewatkan tanpa posting. Biasalah, sibuk ngurus ini itu, tau2 hari udah berganti. Postingan yang ada aja udah ‘dicurangin’, dipas-pasin harinya. Trus puisi kado pernikahan itu, akhirnya ngambil puisi lama yang sebenernya pernah saya hadiahkan buat pernikahan sahabat saya. Gak papa lah, saya menghadiahi diri sendiri dengan puisi sendiri :p

Trus trus, bingung deh mau cerita apalagi. Banyak sih yang pengen diceritain. Terutama pas hari H waktu itu. Eh, atau dimulai aja dari hari2 sebelumnya deh. Jadi, pas Kamis, 17 November, saya dan dia ke penghulu buat ikut kursus pernikahan. Ini kursusnya bukan seperti yang dilakukan ummat Katolik gitu. Kalo di KUA, hanya semacam nasehat perkawinan dari calon penghulu. Kami berdua diceramahin harus gimana2, diajarin doa-doa, dikasih tip2 berumah-tangga, dll. Dua temen kantor saya yang nikahnya beda seminggu2 gitu, ada tes ngaji juga. Tapi pas saya dan dia ke KUA, ga ada tuh.

Dari KUA, saya dan dia balik ke kost. Saya ga tahan buat ga tidur karena ternyata dugaan saya salah. Nyeri haidnya tetep datang dan sakitnya minta ampun, walopun ga sedahsyat bulan lalu. Di kost saya tiduran dan dia jagain di depan pintu. Haduh, jadi ngerasa bersalah gitu. Belom resmi jadi suami istri aja, saya udah ngerepotin abis😦 Sorenya, ortu dan kakak datang buat siap2in acara di rumah kakak sepupu. Tapi saya belum bisa ikut ke sana karena sakit.

Upsss…iya, saya tau, pasti ortu dan keluarga ga enak hati ngeliat kami berdua. Belum resmi kok udah seatap. Eits, jangan salah, kami emang seatap tapi beda kamar, beda lantai. Dia di lantai tiga dan saya tetep di lantai dua. Dan semuanya seizin dan sepengetahuan bapak dan ibu kost yang tinggal di lantai satu. Intinya sih, amanlah. Emang mau ngapain juga. Lagian, hari gini kayaknya ga mungkin ada pingit2an lagi deh. Banyak hal yang harus diurusin berdua sampe sehari menjelang hari H. Sampe malemnya malah.

3 thoughts on “kursus #17

  1. Kontraktor mengatakan:

    Duh…pasti repot bgt tuh…
    tapi selamet yah yg udh resmi jd sepasang suami dan istri…

    salam kenal

  2. kan mengatakan:

    Wah, akhirnya Legal juga, bosen yg ilegal ya, kekekeke

    selamat ya, bilang uyo buruan.. nga usah ditunda2, gw ajah dah dapet 2. jgn lupa tips gw….🙂 selamat ya Yati, eh Ny. Uyo

  3. dinda mengatakan:

    astagaaaaaaaaaaaaaa… SELAMAT YA KALIAN BERDUAAAAAAAA!
    lama ga main kemari udah ada kabar gembira ajaaaaaa. *peluk* Aku doakan spaya kalian berdua selalu berbesar hati, dan selalu bergenggaman tangan, mengarungi perjalanan baru ini. mmuuahh!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s