menyusup #10

Urusan baju, rias pengantin, dan penginapan, kelar kemarin. Sebenarnya siang itu juga saya mau lanjut ngelarin urusan bayar gedung. Tapi saya takut kehabisan tenaga dan masih harus ngantor, jadi saya nunda. Pengennya sih, sore setelah kerjaan pokok selesai, saya izin dulu ke Al Markaz sebentar. Tapi bos telat masuk karena ada acara, so, ga mungkin ninggalin kantor lagi.

Malem2 temen2 saling ngingetin, mereka ada pesta nikahan yang harus dihadiri. Saya nanya, emang pestanya di mana? Katanya di Al Markaz. Woh, kebetulan kalo gitu, saya ikut dong, jadi penyusup. Saya mau liat kondisi gedung saat ada pesta. Soalnya kata petugas waktu itu, kalo undangannya cuma 500, kayaknya gedung bakal terlihat lowong. saya juga pengen liat dekorasinya kayak gimana.

Baru nyesel deh tadi ga pake baju yang lumayan. Ini cuma pake kaos oblong, haduh, jadi ga enak. Bener2 keliatan penyelundup nih ntar. Etapi, ternyata ada temen yang ga bisa pergi karena dia cuma pake celana pendek dan ga punya celana panjang cadangan di kantor. So, saya bawa undangan dia aja biar ga keliatan bener2 penyusup, tapi serius ke pesta.

Akhirnya saya jadi juga berangkat dibonceng temen. Bos sempet negur, “Pake mobil kantor aja. Calon manten ga boleh keluyuran.” Tapi ga ada yang bisa nganterin, Bismillah ajalah. Deg2an sih sepanjang jalan. Apalagi yang mboncengin juga katanya suka kurang yakin sama dirinya sendiri.

Nyampe gedung, udah terlihat sepi. Dikit lagi jam 21.00. Tapi masih ada satu satu tamu yang datang termasuk kami. Ya udah, ngisi buku tamu, salaman, makan, sambil liat2 suasana. Hmmm…not bad-lah, sederhana sih, tapi ya udahlah. Saya liat2 kelengkapannya. Meja saji, pondokan, meja kue, taman, pelaminan, meja tamu, kursi di tiga bagian.

Menurutku sih, ga terlalu luas juga. Sedang lah kalo 500 undangan. Lagian di sini ga kayak Jakarta, undangan 500 ga berarti 1.000 orang. Paling banyak ya 700-an. Itupun datangnya ga bersamaan dalam satu waktu. Apalagi kalo acara siang. Abis makan, saya balik ke kantor lagi. Kali ini naik takssi. Selain takut dibonceng, kesian juga sama temen kalo harus nganterin saya lagi ke kantor.

Hari ini, saya ke gedung buat ngelunasin dan ngomongin maunya apa aja. Musik organ tunggal dan foto dua roll dicoret aja, diganti meja VIP. Menurut saya sih, kurang nyambung aja kalo pake musik sementara acaranya di masjid. sepupu dan orang2 tua juga banyak yang protes kalo pake musik. Trus foto dua roll juga dicoret. Saya, dia, kakak2 sepupu, punya kamera DSLR semua, tinggal nyari yang motret aja ntar.
Selesai bayar2, balik ke kantor, lanjut ke tempat katering, tapi si mbaknya lagi ga ada. Ngadem dulu ah, di kost. Sambil posting.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s