empat urusan #9

Setelah direncakanan tiga hari ini dan tertunda2 mulu karena males dan kendala kerjaan, akhirnya hari ini saya mengerjakan beberapa hal sekaligus. Sambil nyicil kerjaan, kepala ini masih terasa berat mikirin kondisi bapak. Saya masih saja terkaget2 kalo henpon berdering, kuatir ada berita dari kampung. Kemarin tante saya pulang ke Sinjai sama cucunya biar bisa deket sama bapak, walopun tugas utamanya adalah jagain si cucu selama kakak sepupu saya naik haji. Berhubung si cucu alias ponakan saya itu ga pernah mau ke sekolah selama ayah-ibunya naik haji, jadi diajak pulang ke kampung aja sekalian.

Trus, tadi pagi, abis sarapan, saya nyicil kerjaan kantor dulu. Abis itu mandi, and go! No taxi hari ini. Hemat, mumpung blom hujan. Alhamdulillah, jalannya masih lancar. Pertama saya ke rumah di Cendrawasih dulu. Ngecek souvenir, ternyata hampir rampung. Mungkin blom dirampungin karena kertas ucapannya abis, blom diprint lagi.

Kedua, saya ke Bu RT nanyain urusan surat nikah. Kata Bu RT, udah kelar. Pak penghulu hanya minta ditelpon buat diingetin hari Jumat minggu depan. Lha, kok ga ada jadwal kursus dan tes mengajinya? Atau KUA meniadakan karena memaklumi calon saya tinggal di pulau berbeda? Padahal saya udah minta dia datang lebih cepat biar bisa ikut tes. Apalagi dua temen kantor saya yang nikah duluan cerita, mereka butuh waktu hampir seharian buat kursus pernikahan di KUA. Sampe terkantuk2 dibacain buku tebel. Tapi kata Bu RT, Rabu pekan depan coba ditelpon dan ditanyain. Sapa tau orang KUA lupa. Ok, kita hubungi pekan depan.

Ketiga, saya ke salon dan tempat nyewa baju adat pengantin. Mampir ke ATM dulu karena di sana ga bisa bayar pake kartu debet. Di salon saya sempet pangling sama ibu yang punya salon. Beda wajahnya saat saya datang pertama kali. Kalo ga liat perutnya yang lagi hamil, saya bener2 ga yakin kalo saya udah berhadapan dengan orangnya. Dia juga gitu, pangling liat saya. Katanya, cuma saya calon pengantin yang jarang, bahkan cuma sekali ke salonnya. Nggg…iyalah, saya ga ngambil paket perawatan sih. Abis itu bayar2. Janjian lagi Sabtu sehari sebelum acara buat dipakein heena dan nemenin dia nyobain baju pengantin. Saya? “Oh, pake baju bodo ga perlu fitting, mbak,” katanya. Upsss… :p Ini nih yang bikin saya ga peduli diet2an.

Keempat, saya menuju kantor. Di tengah jalan saya inget, perjalanan ke kantor akan melewati wisma tempat keluarga dia akan menginap. Ya udahlah, skalian saya mampir ngebooking kamar. Urusannya lancar, dapet kamarnya, bayar panjarnya. Tempatnya deket dari kost, deket pula dari kantor. Jadi, lagi2 setelah berhasil ga naik taksi, hari ini saya juga banyak jalan kaki. Hemat, sehat. tapi panassss…. :p

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s