kost baru

Ini adalah hari keempat saya menginap di kost yang baru. Setelah berbulan-bulan lamanya saya berniat ingin pindah kost, baru kali ini terujud. Pemicunya, salah satunya adalah, ingin dapet kost di kawasan yang lebih sehat. Salah duanya, sehari sebelum cari kost, ada peristiwa agak2 bikin merinding di kost lama.

Alhamdulillah hanya sekali jalan saya udah dapet kost yang diinginkan. Awalnya ada yang seharga Rp 750 ribu. Suka banget, karena letaknya di komplek lumayan mewah dan asri. Kenapa mahal (buat saya segitu mahal. Lebih mahal 200 ribu dibanding kost lama), karena fasilitasnya lengkap. Ada cuci setrika dan sarapan/sahur segala. Eksklusif karena hanya ada 2 kamar kost di rumah itu. Memang tanpa AC, hanya disediain kipas angin duduk yang gede.

Tapi di komplek yang sama, saya menemukan tempat kost yang lebih murah 100 ribu dibanding kost lama. Ada lima kamar di sini dengan kamar mandi bersama. Beda dengan kost lama yang dilengkapi kamar mandi dalem, kamar kost di sini jauh lebih sempit. Tapi saya suka, karena lingkungannya enak.

Letaknya lebih jauh dari kantor. Jalan kaki sekitar 15-20 menit. Di kost lama dulu, hanya 5 menit plus nyebrang jalannya yang agak lama sehingga totalnya hampir 10 menit. Tapi ini juga bagian yang saya inginkan biar badan lebih banyak geraknya.

Satu masalah serius (bagi saya) ketika tinggal di komplek perumahan bagus adalah, susah nyari warteg! Hadeuhhh…padahal saya penggemar (dan memang harus) makan makanan rumahan.

Akhirnya mau ga mau saya ngikut kebiasaan jajan orang komplek dengan memetakan makanan di setiap pintu akses. Misalnya di pintu 1, ada bebek-ayam bakar singapur dan jajanan lain. Pintu 2 pada siang hari ada nasi gulai, ketoprak, mie ayam. Malamnya beda lagi jualannya. Di pintu 3 kalo malem ada ayam bakar, nasi goreng, dll. Kalo siang saya belum merhatiin. Di pintu 4, kalo siang ada gado2, ketoprak, soto mie. Kalo malem ada soto ayam, sate, dll.

Pilihan banyak, tapi saya tersiksa karena saya hanya butuh sayur tanpa santan dan telur dadar. Kalo harus ke Pasar Mayestik agak jauh juga :p. So, buat sahur selama puasa ini jadi agak ribet juga, belum nemu katering. Untung belum puasa awal2 ini.

14 thoughts on “kost baru

  1. daniezha mengatakan:

    wah, seumur hidup belum pernah jadi anak kost.
    dulu sempet kerja jauh dari ortu, tapi dapat rumah & fasilitasnya dari perusahaan.
    tapi sepertinya seru, pasti banyak suka duka jadi anak kost.

  2. ipied mengatakan:

    jadi akhirnya gimana makan sahurmu? masih kesulitan gak? semoga cepat ketemu katering yaaa🙂

  3. Mbilung mengatakan:

    ke rumah saja … ada kalo cuma sayur sih. kamar si mas kosong tuh … dan gak pake bayar😀

  4. yati mengatakan:

    @daniezha: saya juga baru ngekost setelah kerja. ga pernah dibolehin dulu

    @ipied: kayaknya ngambil nasi kotak dari kantor pied :)) atau beli di deket kost lama

    @mbilung: mauuuu….! kalo saja pulangnya ga malem, saya pindah deh ke sana😀

  5. Juminten mengatakan:

    huhuhu… sama, mbak. di kosku yg sekarang rada susah nyari makan utk sahur.
    kadang terpaksa sedia stok pop mie. tp karena mulai berasa sering pusing, pop mie nya diganti sereal gandum aja yg lebih sehat.

  6. mayssari mengatakan:

    wah… dah lama banget gag kost… kalau puasa gini susah juga ya.. kalau kost palagi dulu gara2 cari kost murah malah jauh dari warung makan… Met puasa ya…

  7. Sukadi mengatakan:

    sama, saya juga kesulitan cari makan buat sahur, maklum di kontrakan sendrian…🙂
    salam

  8. aprikot mengatakan:

    jd nge kos di mana mba yati?

  9. yati mengatakan:

    @aprikot: di kerinci deket mayestik mba🙂

  10. bangsari mengatakan:

    hohoho. balada anak kos. tp begitulah, terutama soal makan hampir selalu jadi prioritas dalam mencari tempat. belasan tahun, hampir 20 tahun, aku mengalami hal yang sama. sampai dengan beberapa bulan belakangan. akhirnya kami memutuskan untuk memasak. ternyata asyik. murah dan lebih sehat. beneran.

  11. Tri Parlan mengatakan:

    kos baru nih acok. mahal juga ya disana (menurutku masih mahal meski aku sudah bertahun2 di jkt dan kost jg). hehehe. sesekali singgahlah ke kosku di rawamangun. (sbrnarnya bisa dikatakan rmh petak sih). disana aku dpt lumayan gedhe dg harga yg standar. urusan makanan asal dirimu ga dikelilingi seafood aja ya, nanti gatal2 kayak di balikpapan dulu. hehe. good luck!

  12. SiMunGiL mengatakan:

    sudah lama saya tidak blogwalking, ternyata banyak sekali tertinggal..
    Mba Yati, semoga selalu sehat yah! dan menikmati kost yang baru..

    Selamat berlebaran juga buat semuanya!

  13. NanG mengatakan:

    Mohon maaf lahi & batin

  14. Gita mengatakan:

    Hi.. salam kenal. kalau boleh tau kamu kos di daerah mana. sepertinya dekat dengan tempat saya bekerja dan sekarang saya juga sedang cari kos baru.. pfff… ternyata susah juga ya.

    kalau ga keberatan, tolong infonya ya🙂 terima kasih..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s