kufur

Sakit itu datang lagi barusan. Terakhir dia datang dengan gelombang rasa sakit yang sama, sekitar 2 tahun lalu ketika saya masih di balikpapan. Rasanya ga terlukiskan. Saya hanya bisa melukiskan efeknya yang tampak pada fisik.

Jadi ceritanya, puncak PMS saya alami kemarin. Bawaannya pengen marah2 dan nangis ga karuan. Badan juga rasanya mulai ga enak, nafsu makan lenyap entah kemana (dan yang ini bukan gw banget). Demi tetep makan, akhirnya saya pesen mie rebus ke mas-mas OB di kantor kemarin sore.

Bangun tadi pagi makin ga enak badan, tapi yang keluar masih flek-flek kayak kemarin siang. Saya masih bisa melanjutkan bersih2 setelah ngepak barang karena mau pindahan. Makin siang makin nyeri. Sekitar jam 11 mulai tepar. Tapi masih sanggup sms dan ngetik obrolan di gtalk. Makin ke sini makin lemes karena kram, plus laper. Darah mulai membanjir dan saya kuatkan untuk bangun karena udah tembus sana sini meski pake pembalut.

Abis ganti, saya balik tiduran. Wah, makin mendera nyerinya. Kaki, tangan, dan perut makin kram. Jari2 kaki dan tangan serta wajah memutih karena pucet. Anehnya keringet dingin membanjir. Perut juga makin perih minta diisi. Akhirnya saya kuat2in untuk bangun, menyeret kaki ke warung terdekat walopun saya ga biasa makan di sana. Udah gemeteran abis dan kliyengan. Nyuap pun ga sanggup. Tapi saya bujuk2 diri sendiri terus menerus, ayolah, dikit lagi, dikit lagi makannya abis, dikit lagi nyampe kost, dikit lagi nyampe tempat tidur.

Saya udah nyaris minta tolong ke ibu warung untuk tidur sebentar di warungnya. Tapi mau sampe kapan, sementara hujan makin deras. Saya seret kaki lagi untuk pulang karena nyerinya bener2 gila. Begitu masuk kost, penglihatan saya udah gelap. Payung dan pisang yang saya beli udah terjatuh entah dimana sebelum saya sampe tempat tidur. Saya pikir beneran sudah akan “lewat”. Apalagi kaki sampe lutut udah dingiiiin bener, kayak mayat. Saya ketakutan sendiri. Mencet hp sekuatnya, ngetik apapun yang saya bisa…

Setelah masa puncak terlewat, saya nangis bener2 ketika teringat tadi saya sempet nyaris bertindak nekat mengakhiri rasa sakit ini. Pengen membedah bagian yang bermasalah itu pake pisau dapur. Tadinya, kalo kuat ngetik, saya juga akan bilang ke dia, ayo kawin, saya ga sanggup kesakitan seperti ini terus! Persetan dengan nikah!
Astagfirullahaladzim, saya tadi begitu dekat dengan kekufuran😦

4 thoughts on “kufur

  1. luvie mengatakan:

    semoga sakit yang di alami menjadi penggugur dosa2 sebelumnya.. yang sabar ya, mbak.. get well soon..

  2. ipied mengatakan:

    saya pernah sampe seperti itu kok mbak sampe keringat dingin dan bahkan muntah-muntah… dengar saran orang sih memamng segeralah menikah, aktifitas seksual yang aktif itu yang menghilangkan rasa sakitnya. tapi… bisa juga mbak dengan olah raga dan membetulkan asupan gizi. sekarang udah gak sesakit dulu mbak, berkat nge gym yang rutin itu..🙂 olah raga yuk mbak, olah raga yang bukan sekedar jalan doang loh yaa🙂

  3. bangsari mengatakan:

    hohoho. mengerikan.

    mbok ya diperiksakan dan diobati ke dokter gitu. moga cepet sembuh…

  4. lela mustafa mengatakan:

    dismenorhea y mb?klo parah bgt ampe kayak gitu minum obat aja mb, beli asam mefenamat di apotek (djual bebas). Minum sekali sehari sblm haidnya dtg dan sekali jg pas hr pertama haid..insyaallah manjur mb..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s