KTP Baru

Saya belum pamer KTP ya? Eh, ga usah ding, ga perlu pake bukti foto, cukup cerita aja. Takut datanya disalahgunakan, hari gini gitu lhooo… *gr banget ya*
Pokoknya skarang saya boleh sombong dan ga takut kena razia dari aparatnya pak kumis penguasa Jakarta. Skarang saya udah punya KTP.

Mungkin cara dapetnya kurang tepat. Tapi penawaran bukan dari saya. Jadi gini, suatu hari ketika menyadari KTP lama saya udah habis masa berlakunya pada haru ulang tahun saya bulan lalu, saya mendatangi rumah bu RT. Sebelumnya saya udah nanya temen2 syarat pembuatan KTP. Jawaban yang saya dapet beragam. Misalnya harus ada surat pindah, KK lama, surat kelakuan baik dari tempat asal, KTP lama tentu saja, trus harus bayar sekian, trus dapetnya cuma KTP sementara.

Karena info yang macem2 sesuai tempat mereka tinggal, saya mau nanya langsung ke RT saja biar jelas aturannya di RT sini. Pagi, belum mandi, cuma bercelana pendek dan ga sisiran, saya menemui bu RT yang lagi nyantai di rumahnya. Saya bilang mau ngurus KTP tapi mau nanya syaratnya dulu. Tapi bu RT malah minta KTP lama saya trus ngisiin data2 saya ke blangko yang udah tersedia. Saya bener2 cuma duduk manis terbengong2.

Begitu selesai, bu RT bilang beres, tungguin seminggu lagi KTP dan kartu keluarganya udah jadi. Atau bisa juga kurang dari seminggu kok. Hah? Saya terheran-heran. Trus nanya biayanya, katanya Rp 300 ribu. Buset! Plus materai 6.000 seharga 7.000. Plus foto 2×3 empat lembar. Eh iya, nama, alamat, RT, dan kelurahan ga perlu saya sebutin karena sepertinya ini bukan prosedur yang benar.

Ga pake mikir lama, saya langsung nyanggupin. Coba ya, daripada saya harus balik ke Kalimantan (yang bukan kampung halaman saya karena saya juga cuma numpang kerja 6 tahun di sana) ngurus KK (yang udah lama ga jelas siapa temen kantor yang megang), minta surat pindah (yang kantor lurahnya juga ga tau di mana), minta surat kelakuan baik, bakal nginep dimana, ongkos pesawat bolak balik ke sana, wah, mahal. Mau minta di kampung sendiri? Lha, KTP terakhir saya KTP Kalimantan dan saya udah pernah minta surat pindah dari kampung untuk dipake di Kalimantan. Artinya saya ga terdaftar lagi sebagai warga kampung. Haduh, sedihnya.

Yak, menimbang itu semua, saya ambillah tawaran bu RT untuk bayar 300 ribu. Ga sampe seminggu saya cek lagi, eh, udah jadi. KK-nya hanya perlu ditandatangani pak lurah aja setelah ada tanda tangan saya. Dan langsung saya ambil lagi besoknya. Cepet kan? Ada KK warna biru, yang kalo dilipat mirip buku dengan gambar pancasila di bagian depan. Model baru dan nomer induk kependudukan nasional (katanya :p).

Sayangnya, yang bikin saya heran, masa KTP Jakarta yang saya tebus segitu mahalnya cuma kartu dilaminating? Hahaha, kalah ma KTP kampung yang mirip kartu ATM! Sialnya pas saya setrika biar plastiknya lengket, eh fotonya ikut meleleh kena panas dan membuat gambar wajah saya terlihat aneh.

Udah gitu, ternyata setiap pemegang kartu keluarga (dan saya sebagai kepala keluarga sekaligus anggota keluarga satu2nya) dikenai iuran wajib RT sebesar Rp 3.000 per bulan. Karena katanya saya susah ditemui, saya disuruh bayar setahun sekaligus, Rp 36.000. Haduh, ternyata dll-nya pembayaran 300 ribu itu masih ada aja. Biarinlah, partisipasi warga. Yang penting ga kena razia pendatang haram!

8 thoughts on “KTP Baru

  1. ipied mengatakan:

    weh kok banyak bener biaya macam2nya itu? buset😀

    masih mending katepemu baru, lah gw masih yg lama masih yang kertas kuning putih itu loh… bukan yg biru :p

  2. lina mengatakan:

    simpel tapi mahal. hehehe. memang ribet ngurus surat pindah dsb….ituh.🙂

  3. Juminten mengatakan:

    aku ga perlu repot2 bikin KTP jakarta lg tuh. karena sudah pindah ke tangerang…😄 *hayah, sama aja repotnya*
    btw, kok kayak papaku sih? nyetrika KTP biar plastiknya lengket dan KTP nya jd ancur.😛

  4. nengjeni mengatakan:

    mahal amat yak …..eh, tapi masih lebih murah ya ketimbang harus urus surat ini itu ke kalimantan …. si mas juga kemarin bikin ktp kena 25rb, padahal kalo sesuai perda Jabar cuma perlu bayar 5rb, entah kalo DKI

  5. kucingusil mengatakan:

    beberapa waktu lalu juga urus kartu keluarga dan ktp untuk 5 orang di rumah diminta biaya 500ribu. yang bantu urusin sampe selesai ya pak rt, tinggal nyerahin foto 2×3 2lembar. yang tahun kelahiran genap latar fotonya biru, tahun kelahiran ganjil latar fotonya merah.

    ihiy, yang udah resmi jadi warga jakarta😆

  6. venus mengatakan:

    haduh jadi inget belum perpanjang ktp euy…:(

  7. aubreyade mengatakan:

    yahahaha…caranya sama ama emak tuh ::LOL::

  8. clingakclinguk mengatakan:

    akhir-akhir ini kayaknya mulai rame lagi berita yang membahas tentang carut-marutnya administrasi kependudukan, dari sulit dan mahalnya memperoleh KTP, hingga KTP ganda.
    mulai lagi nyenggol2 soal single identity number (SIN), yang sudah entah sejak kapan didengang-dengungkan, namun pelaksanaannya bisa dibilang ndak ada, hanya menjadi proyek idealis di angan-angan saja.

    tadi pagi mendengar wawancara dgn menteri dlm negeri, beliau pun mengaku ber-KPT ganda, wakakaka, mengenai SIN, katanya proyek ini sudah siap, tapi dananya yang ndak ada, klasik, slalu kembali ke masalah dana.

    tapi memang benar, ini perlu dana yg besar, misal saja dari segi perangkat IT yang memadai mampu menampung seluruh data penduduk se-Indonesia,lalu dari SDM-nya, apakah mereka sdh siap? baik siap dgn teknologi baru, juga apakah mereka siap untuk tidak mengutip biaya ini-itu lagi?

    hahaha…komennya kepanjangan.

    btw, ktp saya bulan juli ini hrs diupdate (bukan diperpanjang), klo kepanjangan nanti susah nyimpen di dompetnya😛

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s