konyol berlanjut

Saat berada di jogja, kekonyolan2 bareng temen konyol itu masih aja berlanjut. Adaaa aja yang kami alami.
Kejadian pertama, siang hari, beberapa saat setelah mereka nyampe. Kami harus nyari makan siang. Saya sih udah makan karena tiba pagi banget.

Kendaraan yang ada cuma becak, dengan tawaran akan dianterin ke dagadu dan beli batik, bakpia, ke keraton, dll. Sebenernya kami tak butuh itu, kami mau makan. Udah jam 14 lewat, laper akut. Kami bilang ke abang becak, anterin kami makan dulu. Oke, brangkat. Temenku sama suaminya dan anak kedua. Saya bareng anak pertamanya. Becak yang saya tumpangi ikut brenti di tempat makan yang mereka pilih. Tempatnya lumayan gede, ada tempat untuk lesehan, ada untuk meja-kursi. Andalannya ayam goreng. Tempatnya ga jauhlah dari tempat nginep.

Kami pesen makan secepatnya. Saya hanya pesen es kelapa. Lumayan cepet datangnya, tapi astagaaa, mungkin saya salah pesen. Saya ga bilang kelapa muda, jadi dikasih kelapa tua yang dagingnya ga mempan sama irisan sendok. Sabaaarrr…nikmati airnya aja.
10 menit berlalu, 20 menit, hmmm…kok ga ada tanda2 makanan akan kluar? Tunggu lagi 15 menitan, tapi ga ada aktifitas di dapur sama sekali. Temen saya pasti udah kliyengan, kliatan lemes sih. Iyalah, baru tiba dari Surabaya naik kereta.

Saya coba ke dapur. Tiga pegawainya lagi duduk santai tapi diem2an. Lalu saya lihat ada nasi lengkap ma lauknya di nampan yang udah mulai dihinggapi lalat tergeletak begitu saja. Saya manggil pegawainya. “Mas, makannya mana?” Mereka jawab, “udah kan mba?”
Darah langsung naik ke otak, tapi berusaha kalem, “Ini ya? Oh, kami harus ngambil sendiri ke dapur? Kenapa ga bilang? Udah stengah jam nungguin ditaroh gini aja,” kata saya sambil nunjuk nampan berisi makanan.
Mereka gelagapan dan saling nyalahin dan tunjuk2an untuk nganterin makanan. Haduuuh, lama lagi. Temen saya udah pandang2an bingung nahan tawa. “Kalo sampe malem kamu ga masuk dapur, bisa ga makan.” Huahahaha, gegulinganlah kita ngakak.

Kekonyolan kedua, pas makan malem. Makan di warung kecil pinggir jalan. Usai mesen, ga langsung dibuatin. Si ibu sibuk manggil2 orang lewat untuk mampir ke warungnya. Oke, bukan masalah. Karena makanannya keluar ga lama kemudian. Yang lama itu, abis makan, ibu warungnya ga ada. Kami nungguin lamaaa, kok ga nongol2. Akhirnya saya inisiatif keluar warung nyariin. Eh, si ibu lagi nongkrong di warung sebelah. Katanya, “ya ampuuunnn, maaf mba, lupaaaa kalo ada orang di warung.” Astaga, tau gitu kami pergi aja diem2 yak, hahaha!

Pengalaman ketiga, saat sarapan esoknya di warung soto yang rameee! Dari awal kami udah waspada. Biasanya tempat yang rame gini, pelayanannya di bawah standar. Beneran, setelah dicuekin, mejanya ga kunjung dibersihin. Ketika kami mulai makan, datang seorang pegawai yang kliatannya lebih senior. Hidangan yang ada di depan kami, daging, tempe, dll, diambil sama dia. Ga pake permisi. Hidangan itu dipindahin ke meja orang yang baruuu aja duduk dan belum pesen makanan. Padahal tangan kami baru aja terulur mau ngambil isinya. Sedih ga? Karena mata kami ngikutin isi piring itu, akhirnya si lauk dan temen2nya dibalikin lagi. Semuanya dilakukan tanpa satu kata pun. Ga permisi, ga juga minta maap. Walo begitu, namanya tuntutan perut, kami tetap semangat makan isi piring yang abis disabotase tadi.

Keempat, malamnya, saya jalan sendiri. Temen saya harus balik ke hotel karena anak2nya dah teler duluan. Saya mampir ke warung bakmi jawa, penasaran mau nyobain. Rada nyesel juga pas nyampe karena udah laper banget kok saya tetep milih warung ini yang antriannya panjang. Saya masuk antrian ke 13. Makanan dibikin sesuai nomer antrian. Saya mesen bakmi kocok dua, satunya dibungkus (buat temen) satunya makan di tempat sama teh anget.

Saya nunggu di bangku antrean deket gerobak tempat masak. Selain karena di dalam penuh, saya ingin melihat dari deket tempat masaknya. Beda dengan tukang masak mie atau nasi goreng di tempat lain yang kerjanya cepet sampe bercucuran keringat, disini kerjanya seperti orang lagi nari. Satu khusus ngipasin biar arangnya nyala terus, satu masak, satu motong2 bahan, satu nyiapin piring dan nganterin ke meja pelanggan. Yang masak kayaknya tertiib banget, urutannya ga berubah. Nyiapin wajan, masukin minyak (atau air), masukin telor, masukin air, masukin mie, potongan sayuran, potongan ayam, aduk-aduk, tuang ke piring. Yang bertugas nganterin makanan membubuhkan irisan daun bawang, seledri, dan bawang goreng, angkut ke meja. Satu-satu. Jadi kalo datang serombongan, tiga orang dah selesai makan, kawannya satu lagi baru menyuapkan sendok pertama.

Begitu ada kursi lowong di dalem, saya pindah. Nunggu lama, akhirnya si mba ngasih kode. Saya mendekat. “Ini bungkusannya. Udah semua kan?” Saya bengong, “lho, yang buat makan di sini mana mba?”
Mbaknya menjawab, “bukannya tadi udah? Katanya udah. Iya kan, barusan udah makan kan?”
Ya tuhan, apa bau mulut saya masih kurang kerasa kalo saya lagi kelaperan? “Mba, dari tadi saya duduk di situ karena lagi antri kursi, trus pindah ke dalam nungguin makanan datang, kok bisa dibilang saya udah makan? Kalo udah makan, saya juga udah pulang dari tadi.”

Aaarrrgghhh…dosa apa sih ini, kok selalu bermasalah dengan pelayanan makanan? Akhirnya saya nunggu lagi, piring saya diantar urutan ketiga. Hmm, lupa nih minumnya. Saya panggil yg khusus melayani minum, ingetin teh anget saya. Ga lama, dianterlah ke meja saya…es teh! Omg, hujan dan dingin gini? Tapi saya bener2 udah capek dan terlalu laper untuk protes. Saya terima aja. Termasuk ga nanya2 apakah mie kocok sama dengan mie kuah dan bakmi goreng. Karena tadi saya mesen dua bakmi kocok, trus yang dibungkusin untuk temen saya bakmi goreng, dan untuk saya adalah mie kuah.

Pulang ke hotel jalan kaki, pas nyampe hotel, tiket pulang saya udah dianterin. Saya naik ke kamar temen saya nganterin makanan. Ternyata mereka udah mesen sate karena kelaperan. Saya ceritain pengalaman barusan dan mereka ngakak sepuasnya.

Besoknya, hari terakhir, sarapan soto berbumbu plastik dan isi steples/ceklekan (apalah istilah untuk penjepit kertas itu). Makan siang kesorean di malioboro, saya mesen bakso dan nasi goreng sekaligus. Cuma berempat karena suami temen saya ke stasiun mesen tiket kereta. Dapetnya cuma bisnis. Mau nuker yang eksekutip lewat travel tempat saya mesen, tapi syaratnya temen saya harus ngembaliin tiket ke stasiun trus beli lagi di travel.

Saya pulang malemnya. Konyol karena badan saya sakit saking dinginnya. Saya ga pake kaos kaki karena pas berangkat, udah pake kaos kaki ternyata keretanya ga dingin. Skrang stengah mampus nahan dingin. Sampe jakarta, demam!

Satu kabar kekonyolan lagi disampaikan temen saat saya udah di jakarta. Mereka nelpon jam 2, dua jam sebelum kereta berangkat untuk minta nomer telpon travel (padahal udah saya kasih lho sebelumnya). Ternyata, tiket bisnis mereka ilang. Skrang, mereka mau beli tiket eksekutip.

6 thoughts on “konyol berlanjut

  1. lina mengatakan:

    Ya ampun, geleng-geleng kepala bacanya. kok bersambung gitu sih…
    daripada ngantri mending pesen makan di rumah mertua saya aja mbak, hehe. nggak jauh dari malioboro.

  2. venus mengatakan:

    oleh2!!! yaela dicuekiiiiinn…..*nangis histeris*

  3. fla mengatakan:

    Walah, malangnya nasibmu mba…
    Kalo saya pasti udah emosi jiwa tuh :p

  4. amri mengatakan:

    suka deh ceritanya.. *baca ulang dari awal*

  5. kucingusil mengatakan:

    kok kayaknya ngenes banget sih cerita liburannya😆 jadi pingin mie jogja *ileran*

  6. clingakclinguk mengatakan:

    klo pas lagi jalan ke jogja, msh di sekitaran kotanya, aku milih makan fastfood, lebih cepet (namanya jg fastfood), trus harganya jelas, dan tentu ndak banyak pengamen. Beda klo di tempat2 lesehan, kadang masaknya lama, trus rasanya ndak sesuai harapan, dengan harga yang tau2nya mahal, dan receh yang dikeluarkan buat pengamen itu yang ndak bisa diduga-duga, sekali makan bisa ketemu 10 pengamen.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s